Selasa, 06 Januari 2009

Mau Jagung or Pisang?

Jagung nya bukan sembarang jagung. Pisang nya juga bukan sembarang pisang.

Kata orang-orang, Jagung ini cuman bisa di temukan di daerah Kwandang, Gorontalo.

Pisang nya juga loh, kabarnya cuma ada di Sulawesi Selatan.


Kalau buka website provinsi Gorontalo disini atau disini kelihatan deh klo provinsi ini fokus banget sama budidaya jagung. Jagung dari Gorontalo di jual ke luar negeri buat makanan sapi & makanan orang juga. Tapi jenis jagung yang mau dibahas ini bukan jagung ekspor itu. Kalau melewati daerah Kwandang, kita bisa melihat sejejeran kios-kios yang menjual jagung yang lain daripada yang lain. Ukurannya kecil-kecil, dan warna nya putih bukan kuning. Rasanya kenyal dan gurih gurih manis gimana gitu. Manisnya lain, ga kayak sweet corn. Jagung ini disebut Milo Pulo. Di kios ini kita bisa membeli milo pulo yang sudah direbus dengan harga Rp.2000,- per 3 buah.

Jagung putih ini lebih nikmat kalau dimakan hangat-hangat pake sambal...nyam..nyam.. Ada dua jenis sambal yang di sediakan, ada sambal biasa dan ada juga sambal yang dicampur sama daun pepaya (klo ga salah).

Sekarang kita bahas pisangnya. Pisang ini keliatannya kayak pisang biasa, tumbuhnya juga di pohon pisang. Kalau sudah matang, warnanya udah kuning gitu, rasanya juga persis pisang biasa. Tapi kalau di goreng waktu masih mentah rasanya kayak singkong goreng, sama sekali ga ada sepet-sepet nya.



Pisang Goroho ini hanya ada di Manado dan sekitarnya. Enak banget deh kalau dimakan hangat-hangat pake sambal terasi.

Lihat Juga:

9 komentar:

  1. Jangan heran Mil, jagung sama pisang gituan sering gua temuin di kampung gua (kampung Shinta juga). Itu jagung bukan jagung hibrida jadi emang susah didapat sekarang.
    Btw, lo sempat coba binde biluhuta gak??

    BalasHapus
  2. wah berarti di sidrap itu komplit juga ya? he3.. Tersius ada ga? hihihii..
    Binde biluhuta itu yg sayur-sayur pke udang & jagung ya?

    BalasHapus
  3. pertama baca kirain teh jagung pisang ... ampe kaget plus penasaran (tadinya mo langsung nyusul kesana) .. eh ternyata salah baca judul, 'or' nya ga kebaca ... hehe

    duh pengen sambelna deh pake jengkol, terong jeung asin jambal roti komo ditambahan ku liwet mah ... alah jadi tambah lantur :D

    BalasHapus
  4. Susah kalau milih salah satu. Boleh nyoba dua-duanya, mbak ...?! :)

    BalasHapus
  5. waks! pisang pake sambal terasi? *ngebayangin*
    seru jg kali ya.. hehe
    oya, tante mila tinggal dimana ya?

    BalasHapus
  6. keknya lapar ..
    ada yang bisa mengantar ke kost an dakuw ...

    BalasHapus
  7. cemilannya orang sulawesi tuh,,terutama gorontalo sama manado (makanannya mirip krn dulu 1 provinsi)
    kebetulan saya juga orang sulawesi..

    salam kenal mba

    BalasHapus
  8. tapi mba..kalo diperhatiin slama 7 bln saya disana, pertanian jagung jarang terlihat..dan saya tanya2 ke penduduk mmg kebanyakan hanya untuk konsumsi lokal..hehe

    btw, salam kenal ya, td liat2 ttg GTO jd kebawa kesini :p

    www.dianaindah.blogspot.com

    BalasHapus
  9. oh yah? waktu itu aku lewat ladang jagung di jalan mau ke kwandang. kebetulan waktu itu sempet ke pelabuhan anggrek nya, isinya ya jagung semua berkarung2, katanya buat langsung di ekspor jd makanan sapi ostrali. Tapi iru tahhun 2007, mungkin sekarang udah beda kali ya :p

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...