Selasa, 24 Mei 2011

Tiga Alay di Singapore

alay #1, alay#2 & alay #3
Pesawat Tiger Airways mendarat dengan mulus dan tepat waktu di Bandara International Changi, Singapore. Itinerary sudah dipersiapkan dengan matang beberapa hari sebelumnya dan sudah di print. Hotel sudah di booking. Pokoknya secara keseluruhan "rasanya" sih persiapan sudah matang.

Kekonyolan pertama sudah mulai terjadi pada saat mau cari alamat hostel kita. Hostel yang kita booking terletak di daerah Little India, menurut website nya kalau mau ke sana kita bisa naik MRT turun di Station Little India atau Fareer park. Tapi jalur MRT nya memutar dan kita harus ketemu interchange 3 kali.

Dengan sok tau nya saya alay #1 ber teori, kita bisa potong jalan dengan cara turun di terminal Lavender dan jalan kaki. Kalau di liat dari peta sih jaraknya sama, antara kita turun di Little India dan di Lavender. bedanya kalau turun di Lavender jalur MRT nya jadi ga muter sehingga waktunya pun lebih singkat.

Permasalahan utama nya adalah: Peta -nya ga di bawa.

Kami, ketiga alay, berbondong-bondong turun di terminal Lavender. Kemudian setelah mondar-mandir ga jelas tanpa peta di sekitar station Lavender (pada saat itu fasilitas roaming blackberry gratisan 3 hari dari provider yang kita gunakan belum berfungsi, jadi agak kebingungan juga download peta) akhirnya diputuskan untuk kembali naik MRT di station Lavender itu dan - kembali ke rencana semula, turun di  Station Little India.

Turun di Little India pun kita masih muter-muter hingga akhirnya menemukan Upper Weld Street, lokasi hostel yang kita booking. Setelah check-in dan menaruh bekpek, kita segera meluncur ke rumah makan India di seberang hostel. Rumah makannya kelihatannya rame, jadi kita memutuskan makan disitu. Soalnya kalo rame kan biasanya enak... betul bukan? 


Eh ternyata disana rame bukan pada makan, tapi rame sama orang-orang India yang pada nonton film India di televisi yang di gantung di tembok Rumah Makan itu. Kita tetap memesan makanan disitu, Nasi Biryani Ayam. Ketika pesanan keluar kita kaget bukan main karena bukan di sajikan di piring melainkan di baki dengan porsi buat makan sekeluarga.
Chicken Biryani di tampah
Dengan perut yang kekenyangan ketiga alay pun melanjutkan perjalanan. Rencana nya sih ke Esplanade, Merlion, kemudian ke Orchard. Tapi tiba-tiba ada perubahan rencana lagi, karena Joko alay #2 (alay yang paling tinggi) pengen ke Clarke Quay. Jadi planning nya pun  berubah menjadi: Esplanade - Merlion - Clarke Quay baru ke Orchard. 

Turun di Station MRT City Hall, Esplanade pun tampak di sebrang jalan. Kita menyebrang melalui underpass. Pas muncul,,,,,,,,,

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,esplanade masih di seberang jalan.

Ternyata kita salah ambil belokan waktu di bawah underpass tadi. *tepok jidat*. Tapi saya mulai terbiasa dengan petualangan seru kedodolan ini.

Di atas jembatan menuju Merlion Park saya baru sadar kalau ada yang aneh. Patung Merlion nya tidak ada. Apa Patung Merlion sudah dipindah lokasi nya? atau lagi dipinjam? atau Patung nya ketiban duren terus retak jadi lagi di reparasi? ga jelas. Yang kelihatan dari jauh hanya semacam tembok warna merah di tempat yang seharusnya ada Patung Merlion.

Dimana Patung Merlion nya?
Namun sedikit ketidak nyamanan ini tidak membuat kami - ketiga alay, mundur dari rencana awal untuk foto-foto di Merlion Park. Walaupun akhirnya kita malah foto-foto di depan Fullerton One. Karena keasikan foto-foto (diri sendiri, bukan foto-foto view nya), tampaknya  kita kelamaan di Fullerton dan Esplanade.

Jam 8 lewat kita baru berangkat dari daerah itu menuju Clarke Quay. Ternyata di Clarke Quay juga kita keasikan  foto-foto jadi waktu nya kelewatan batas lagi, hingga akhirnya rencana ke Orchard diundur keesokan hari nya. Setelah rencana ke Bugis Junction gagal karena waktu nya terbuang pas kita nyasar cari Hostel, rencana ke Orchard road pun terpaksa di undur ke esokkan hari setelah kita pulang dari Universal Studio Singapore (USS).

Walaupun aktualnya, rencana ke Bugis Junction & Orchard tidak  terlaksana keesokan harinya dan tidak pernah terlaksana karena setelah pulang dari USS ada perubahan rencana lagi,,,,,,,

- ya beginilah kalau 3 alay LABIL bikin itinerary,,, jadinya ya,,,, LABIL -

,,,,,,,, pulang dari USS kita malah survei letak Stasiun Bus Lavender, Stasiun Bus yang menuju Malaka. Kemudian karena kelaparan parah kita  memutuskan kembali ke hostel, makan dan langsung tidur.

Clarke Quay, tempat nongkrong di pinggir sungai

Macem-macem cafe & resto yang hip di dalem Clarke Quay
Di perjalanan pulang ke hostel dari Clarke Quay, I'm craving for Murtabak (martabak telor). Secara penginapan kita itu letaknya di daerah Little India, jadi sebelum masuk ke hostel kita mampir di resto India lagi. Bukan resto India yang banyak bapak-bapak nonton film India dengan sangat menghayati-nya. Resto kali ini namanya Mubarak dan ternyata salah satu staff nya bisa bahasa melayu sedikit-sedikit dan setelah ngobrol-ngobrol ternyata dia pernah ke Jakarta. "Jakarta macet dimana-mana,,,,," katanya, ditambahin juga masalah motor yang kacau.

Rumah Makan India "Mubarak" di Little India

Murtabak daging

Keesokan pagi nya menjelang siang kita berangkat ke Universal Studio, naik MRT dari Little India ke Harbourfront. Dari situ kita nyambung naik Sentosa Express dari lantai 3 Vivo City Mall. Tapi tiba di USS kita harus kecewa lagi karena icon USS - yang bentuknya kayak bola dunia yang ada tulisan UNIVERSAL STUDIO - yang kalau orang ke sana hukumnya wajib foto di depan situ, di tutup juga sama papan.

Akhirnya terpaksa foto di depan papan yang nutupin patung USS-nya

eeeergh,,, ada apa sih ? kemaren ke Merlion, patung nya ditutup papan,,, ke USS patungnya di tutup papan juga. Menyebalkan,,,, saya mulai curiga kalau ada yang ga suka dengan rencana kami - 3 Alay, untuk narsis-narsis-an  sehingga rencana kami itu di sabotase dengan cara nutup-nutupin spot foto wajib turis di Singapore -_-"


22 komentar:

  1. wlopun gk bisa foto di spot wajib foto utk turis tapi perjalanannya tetap mengasyikkan sepertinya ya Mbak, apalagi yg nyasar2nya itu.. gak nyasar gak belajar, xixixix :D

    BalasHapus
  2. wkwkwkw..si merlion takut kali pas tau ada 3alay mau dtg :p

    itu martabak nya maknyuss bgd kayanya..satu porsi itu buat 1 orang?kliatan geda bangedd ituu ><

    BalasHapus
  3. huahahhahahha leadingnya siapa nih? pasti elo ya mil?
    makanya sebelum pergi itu elo ruwatan dulu biar ga sial2 gitu
    tp seru nih kayanya perjalanannya, pake acara brantem2an ga?

    BalasHapus
  4. yg penting seru perjalanannya. walaupun ga bawa peta, tp kayaknya ga nyasar kan..

    setuju deh, foto2 adalah kegiatan wajib buat wisatawan :D

    BalasHapus
  5. wahahahahahah .. 3 alayers gak bisa alay di Singapore ..

    pindah ke lain negara aja nek ..

    BalasHapus
  6. Jalan2 mulu ... itu Chacha sama siapa ?

    BalasHapus
  7. itu kayaknya udah pernah diberitain di tipi deh, tentang kekonyolan di Singapore.. bikin hotel di patung merlion super gede itu, kapasitas ruangan cuman kecil dan yang nginep disono kudu bayar mahal.. bagian dari trik marketing Singapore saya rasa..

    Eh, ke little india kan deket sama mustafa centre?

    BalasHapus
  8. waduwwwwwwwww ngider lagi ...eh tuh patung merlion lg renovasi pa gimana sih koq ditutupin?

    BalasHapus
  9. Kangen dengan suasana mlm di Clarke Quay :)

    BalasHapus
  10. hehehehehee.....
    iya yah, pasti ada yang mensabotase rencana 3 alay ini. Hehehehehee

    gampang, bulan depan kesana lagi aja, pasti udah dibuka lagi

    BalasHapus
  11. haha...
    mbak kerja pa sih,kok jalan2 mulu...ajak2 ke...hehe

    BalasHapus
  12. hahahahah.......kok bisa pas gitu ya, patung merlion ditutup, trus USS jg... ada apakah gerangan? konspirasi apa lagi itu? *lebaayyyy*

    BalasHapus
  13. bener tuh kayaknya pihak singapore tau kalo kalian mau kesana jadi pada ditutup patungnya, takut terjadi hal2 yg tidak diinginkan hehehe

    BalasHapus
  14. wuihhh.. kapan ya dapat tugas ke singapur.. temen2 yang lain udah kebagian jalan2 ke hongkong, malaysia, perancis, mesir.. mudah2an ntar kebagian jatah ke singapur. katanya koruptor indonesia bnyk yg ngumpet disana :p

    BalasHapus
  15. Ole2nya dtunggu ya...

    BalasHapus
  16. jarang sekali bisa jalan-jalan kaya gitu,,,

    BalasHapus
  17. Masih di Singapura..? Ktemu Nazaruddin tidk..?

    BalasHapus
  18. shock euy,baru tau kalo si bola USS juga udah ditutup.untung udah punya foto di sono xixixi...*norak mode on
    tp kalo merlion sih emang dr februari udah ketutup,tp kemarin tutupnya pake triplek doang hehehe...

    BalasHapus
  19. Tes tes tes, tiga dua satu...
    Smile...

    BalasHapus
  20. wowww... nasi briyani porsi keluarga. kuat ga ya makan sendirian.

    BalasHapus
  21. wah, nasi briyani itu kan rasanya bau kari banget ya. sebanyak itu? buset...siapa yg abisin coba...itu porsi orng India yg gede2 ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yach pasti nya mbak mila qiqiqiiq ,,,,,,, :D

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...