Kamis, 12 September 2013

Sunset di Ratu Boko - Failed Edition

Tidak jauh dari kompleks Candi Prambanan - sekitar 3 kilometer naik keatas bukit, ada Keraton Ratu Boko yang konon dibangun di era yang sama seperti Candi Prambanan. Ini adalah bangunan peninggalan jaman Hindu -Buddha pertama yang pernah saya kunjungi yang tidak berupa bangunan ibadah atau candi. Bangunan yang diperkirakan dibangun di abad ke 8 - 9 ini adalah keraton atau istana yang berfungsi sebagai tempat tinggal. 

Kata orang-orang matahari terbenam di daerah Keraton Ratu Boko itu indah sekali, karena itulah saya dan Chacha berencana menutup perjalanan candi Hopping kita di Jogja dan sekitarnya dengan menyaksikan matahari terbenam di Ratu Boko. Tiba di tempat parkir Ratu Boko cuaca mendung, bahkan sedikit percikan air hujan yang terbawa angin terasa lembab di wajah. Berkali-kali saya menengadahkan kepala memastikan itu hujan atau  bukan. 

Di pintu gerbang, tiket kita diperiksa dan kita masing-masing diberikan sebotol kecil air mineral. Kita bahkan ditawarkan payung untuk dipinjam. Dari gerbang pemeriksaan tiket kita menyusuri jalan setapak di antara taman yang rumputnya hijau rapih terawat. Dari kejauhan tampak susunan batu andesit keabuan yang tersusun rapi. Bunyi gemuruh guntur dari kejauhan membuat saya dan chacha mempercepat laju jalan kita.

Di gerbang keraton yang megah tampak seorang foto model sedang bergaya di potret oleh satu tim fotografer, membuat saya dan chacha kesulitan mengabadikan diri kita sendiri tanpa intervensi dari perkakas fotografi rombongan itu. Waktu matahari terbenam masih lumayan lama, jadi saya dan chacha memutuskan menjelajah bagian dalam keraton yang ternyata luas banget. Ada pendopo nya, ada kapuntren (tempat tinggal putri-putri/ selir-selir  raja), ada tempat pemandian yang keren banget, ada candi-candi juga. Kesemuanya sudah berupa puing-puing, tapi beberapa bangunan temboknya masih lumayan berbentuk. 

Sembari menunggu matahari turun kita minum kopi di kedai yang terletak di dalam kompleks puing keraton itu. "Kalau kata orang-orang jaman dulu, kalau melewati gerbang yang di depan itu otomatis dosa-dosanya tertinggal diluar. Jadi pas masuk keraton ini dalam keadaan suci gitu," cerita ibu pemilik kedai sembari menuang air panas ke gelas kopi pesanan kita. 

Saya dan chacha duduk di atas bangku panjang yang disusun dari batang-batang  bambu. "Bu, kalau mau lihat sunset yang bagus dari sebelah mana ya?" saya bertanya, pas saat si ibu menaruh gelas belimbing yang didalamnya berisi cairan hitam mengepul panas. 

"Bagus dari depan Candi Pembakaran, itu candi yang di depan gak jauh dari gerbang masuk."

Saya dan Chacha mengangguk-angguk sambil berpikir candi yang dimaksud sama si ibu itu, karena pas tadi kita lewat situ gak merhatiin ada candi apa enggak.

"Tapi sekarang - sekarang ini lagi tidak ada sunset, gelap jadi tidak kelihatan. Kalau mau kesini musim panas, sunsetnya bagus," sambung ibu itu yang kemudian masuk ke dalam kedainya lagi.

Mendengarnya saya dan Chacha agak kecewa juga sih. Udah paginya gagal nemu sunrise di Borobudur, eh sorenya gagal juga nemu sunset di Ratu Boko. Perjalanan kita kali ini bener-bener failed. Ya walopun menurut si chacha semua trip nya yang sama saya failed semua sih, tapi yang kali ini bener-bener total failed lah. 

Tapi kita tetap optimis. Setelah menghabiskan kopi kita dan membayarnya, berdua kita menuju lokasi yang disebut si ibu itu. Menggelar kain pantai di atas rumput, menghadap arah matahari terbenam yang gak jelas dimana karena ketutup awan-awan gelap. Dan menunggu. 

Gerbang depan Ratu Boko

Dapet sunsetnya cuman begini :(




27 komentar:

  1. Gue penasaran banget sama tempat ini, kata nya mmg keren kalo sunset

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanyaaaa.... aku juga belom liaaat T____T

      Hapus
    2. Hehheheeh saya kir amba sudah liat
      rupamya belum taa

      Sama donk

      Hapus
  2. indahnya, sayang sunsetnya cm ngintip doang ya mil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa udah jauh2 ga dapet sunset T___T

      Hapus
  3. yah lumayan lah mil, sempet ketemu candinya, walau gag ketemu sunset. ngomong2 emang kita punya berapa musim? kok si ibu bilang musim panas? emang sekarang lagi musim salju ya? :D

    BalasHapus
  4. sabar yah kak mila.. sunsetnya ketutupan. :")
    *pukpuk kak mila*

    BalasHapus
  5. Awalnya mau mempertanyakan foto narsisnya, tapi setelah diperatiin ternyata ada mbak mila nyempil di situuuu hihihi...

    BalasHapus
  6. waw keren banget tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yg foto2 pre wed disini

      Hapus
  7. emang bener kok. kalo cuaca lagi cerah, pemandangannya keren banget terutama dari candi pembakaran

    soal dosa tertinggal di luar, itu emang benar banget. sayangnya begitu kita keluar, eh nempel lagi tuh dosa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kenapa nempel lagi.. aku pikir dosa aku udah ketinggalan semua disana hahahaa

      Hapus
  8. gw liat gambar sunset di ratu boko waktu kesana cuma di selebaran2 yg dibagi2 itu. hihihi.. karena gw ikut tour gitu, jadinya cuma sampe jam 5 sore di ratu boko. ga bole sampe malam. ga dapat sunset deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw juga gak dpt sunset itu, mendung -___-"

      Hapus
  9. Berulang kali ke Yogya gua ga sempat sempat juga ke Candi Ratu Boko.....

    BalasHapus
  10. Waa Candi Boko
    aku punya ga ya foto sunsetnya
    sudah lama sekali ga mampir ke Candi ini ..

    BalasHapus
  11. ya, sayang bgt gak dpt sunsetnya. Tp jd ada alasan buat balik ke sana lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba hihihiii tau aja

      Hapus
  12. Kerenn bangett Mil.. Bakal kesini nih Okt nanti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaay.. mudah2an cuaca bagus dan dapet sunset yang cantik yah

      Hapus
  13. Pengen suatu hari bisa ngelihat candi2 kuno yang sering dibaca di buku sejarah waktu sekolah. Kayanya kita seperti dibawa ke perdaban lampau dan dipaksa untuk menyelami kehidupan yang penuh antah barantah. Tapi ya lagi2 untuk aku semua itu kapan akan bisa untuk mewujudkannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti bisalah hehehee.. someday ya om.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...