Selasa, 14 Juni 2016

4 Tanda Umur 20-an Sudah Berlalu

Kadang ketika baru bangun tidur, terutama di hari libur dimana saya merasa fresh bangun dari tempat tidur tanpa snooze handphone berkali-kali dan badan terasa ringan dan bersemangat, saya merasa kalau umur saya masih 20-an. Tapi begitu ngaca di cermin rasanya seperti terbangun dari mimpi indah lagi lari-lari di padang bunga di terpa sinar mentari yang hangat sama cowo ganteng trus tiba-tiba cowonya berubah jadi genderuwo. No offense ya, Genderuwo. 

1. Kantong mata

Dari sejak saya masih kecil, kalau capek atau kurang tidur memang di bawah mata saya langsung muncul lingkaran hitam, kayak panda. Salahin gen saya. Dari sekian banyak hal-hal genetis yang bagus dari moyangnya papa said, seperti misalnya berambut tebal, alis tebal, kulit putih, badan tinggi dan dada montok - yang muncul di saya hanya hidung panjang (yang jadi ga proporsional karena badan dan muka saya kecil) dan lingkaran hitam di bawah mata. Tapi akhir-akhir ini bukan hanya lingkaran hitam yang mengganggu, tapi kantong mata yang terlihat parah karena ada di area lingkaran hitam. Jadi dibawah mata saya kayak ada trashbag-nya. Gedenya hampir sama dengan gedenya mata saya sendiri. 

Saya sudah coba macam-macam cara, mengompress dengan es batu, pakai sendok dingin, pakai kantong teh dingin, pakai ketimun, baking soda. Tapi kantong mata saya gak kempes-kempes. Saya baca munculnya kantong mata bisa jadi karena kebanyakan makan garam dan kurang minum, itu karena kalau tubuh kita kurang cairan, daerah di dekat mata itu menyimpan air. Jadi kalau misalkan saya unta, disitulah punuk saya berada, mungkin.

Saya coba banyak minum, kurangin makanan asin dan gak makan fast food lagi, tapi ga ngefek. Malahan setiap habis olahraga kantong mata saya malah tambah besar. Rasanya saya sudah frustasi, menerima keadaan mata saya dengan apa adanya dan mengakui kemenangan gaya gravitasi atas kekuatan otot kulit dibawah mata saya. 

2. Pori muka membesar

Waktu muda saya termasuk salah satu orang yang nyaris gak pernah pakai macam-macam produk buat muka dan rambut. Itu memudahkan saya kalau traveling, saya cuma perlu bawa sikat+pasta gigi, sampo dan sabun, itu pun tidak pernah khusus. Saya gak pernah masalah kalaupun harus pakai sabun dan sampo hotel. Make up juga jarang pakai, karena saya gak bisa caranya dandan. Paling maksimal yang saya pakai hanya bedak, alis, lipstik, maskara dan (jaraaaaaaang banget) eyeliner. 

Saat itu saya cukup puas sama kondisi kulit wajah saya. Muka saya jarang muncul jerawat - kalau pun ada hanya semacam jerawat PMS yang cepat hilang. Dan saat itu saya gak pernah tau kalau di muka kita ada yang namanya "pori". Sekarang pori-pori di wajah saya besar banget lubangnya sampai dari jarak 15 cm aja terlihat, jadi kalau saya baca buku huruf-huruf di buku saya bisa lihat pori muka saya secara gamblang. 

Di umur 30-an ini saya merasa banyak banget extra effort yang gak pernah saya lakukan di umur 20-an, dan itu sangat melelahkan. Karena pada dasarnya saya emang males. Dulu saya bisa ketiduran dengan tenang tanpa perlu cuci muka, sekarang kalau males cuci muka sebelum tidur saya mimpi pori muka saya makin besar sampai muka saya jadi keliatan kayak parutan keju. 

Saya baca pori muka itu muncul karena ada kotoran dalam kulit, makanya sebelum tidur saya paksain cuci muka. Apalagi sekarang kalau siang saya pakai sunblock jadi harus cuci muka kalau enggak malem-malem muka saya lengket. Saya pakai sunblock soalnya saya baca kalau terpapar sinar matahari itu bisa mempercepat datangnya keriput dan saya kayaknya mulai liat garis-garis halus di pinggir mata saya. Jadi sekarang saya lagi membiasakan diri dan mental untuk menerima kulit muka saya apa adanya dengan segala pori yang ada.

3. Uban

Ini sempat menjadi masalah yang bikin saya nyaris depresi tahun lalu, sempat bikin saya trauma dan takut mencatok rambut karena takut menemukan satu - dua helai rambut berwarna putih. Terakhir kali saya potong rambut awal tahun lalu yang potong rambut saya teriak-teriak dengan ngeri ketika membelah rambut saya, "iiiih mbaaa, uban mbaaa, ubaaan.. banyak banget, iiiiihhh..." 

Saat itu rasanya saya pingin menghilang jadi abu, terserak ke angkasa, hilang ditelan bumi. Saat itu rasanya inti dari jiwa saya hancur lebur berantakan. Saat itu saya takut ketika uban mulai muncul dalam kehidupan saya, itu adalah pertanda tubuh saya mulai mengalami degradasi. Munculnya uban itu karena tubuh tidak mampu lagi memproduksi suatu zat tertentu yang memberi warna di rambut, berarti zat-zat lain dalam tubuh saya juga sudah mulai berkurang, kayak misalnya hormon-hormon, kalsium, kemampuan untuk jatuh cinta dan lain-lain.  

Sempat terpikir untuk cat rambut tapi sampai sekarang belum saya lakukan. Dulu saya sering eksperimen sama rambut saya, di cat warna macam-macam, di lurusin permanen berkali-kali, smoothing, pokoknya banyak banget zat kimia yang saya paparkan di rambut saya sehingga jadi rusak, rontok dan kering.

Beberapa tahun lalu saya putuskan memotong rambut saya pendek banget dan mulai lagi dari awal, rambut tanpa bahan kimia. Sekarang rambut saya sudah panjang lagi, masa mau dikasih racun kimia lagi. Sepertinya saya juga harus mulai menerima kalau rambut saya gak hitam semua lagi.

4. Selulit

Kalau yang ini belum begitu lama sih. Waktu saya lagi ngaca cuma pakai baju dalam tiba-tiba saya lihat ada garis-garis putih di paha bagian atas, banyak banget. Ketika saya balik badan ternyata lebih banyak lagi di pinggang dan kaki bagian belakang. Kalau saya tau selulit akan muncul secepat ini pasti kemarin-kemarin saya bakal pakai hot pants terus setiap hari. Sekarang saya gak tau apa bakal masih punya nyali untuk pakai celana pendek di depan umum dengan selulit kayak gitu. 

Kemarin saya coba bikin playlist lagu-lagu jaman saya muda, Britney Spears, NSync, Backstreet Boys, Spice Girls, Destiny's Child... Tapi walaupun saya dengerin seharian gak bisa menghilangkan kantung mata, pori muka, uban maupun selulit. Kita gak bisa balik ke masa lalu, cuma bisa mengenangnya, karena itu saya cuma bisa pasrah. 


46 komentar:

  1. "Dari sekian banyak hal-hal genetis yang bagus dari moyangnya papa said, seperti misalnya berambut tebal, alis tebal, kulit putih, badan tinggi dan dada montok - yang muncul di saya hanya hidung panjang."


    Kalau yang turun ke caca apa?

    BalasHapus
  2. jerawat, komedo, pori besar... udah kenyang gw dari umur belasan *sigh* tapi sekarang malah semakin berkurang, klo uban... ga gitu banyak, ketutup pula sama jilbab hehehe. Mungkin memang sudah waktunya pasrah yak, umur emang ga bisa dilawan wlo jiwa selalu saja merasa muda :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makanya gw coba untuk pasrah........ walau tetap tak rela

      Hapus
  3. Hihi, rahasia kehidupan. bener kata yang komen diatas, umur gak bisa dibohongin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ga bisa boong, walau kalau diliat sekilas orang2 pada gak percaya kalau saya udah diatas 27 thn umurnya, tapi begitu mendekat dan liat pori sama uban, mungkin baru pada percaya hiks

      Hapus
  4. kalo pori2 besar, saya mah udah dari lahir. kalo udah 30an, bakal makin besar kah? masa muka eyke jadi keliatan bolong2 gitu -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya ada deh masker atau krim muka utk mengecilkan pori, gw sih belum nyoba dan belum nemu yang bikin gw tertarik mau nyoba

      Hapus
  5. haduh, postingan ini malah bikin aku makin sedih
    karena aku juga gak jauh beda, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari kita berpelukan, sis. hiks

      Hapus
  6. dinikmatin aja sambil menghibur diri bahwa masih berjiwa muda,
    tapi raga tetap menjadi semakin tuaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana bisa dinikmatin kalo uban huhuhuuuu

      Hapus
  7. Haha mba hampir depresi karena uban ? Memang tanda-tanda itu layak terjadi seiring bertambahnya usia :) tapi setidaknya kita bisa memperlambat hal tersebut dengan cara merawatnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. uban dirawat nanti malah tambah subur donk, malah jadi lbh banyak donk :(

      Hapus
  8. gw ngga ubanan, pori2 yg besar di idung doang n ini uda dari dulu, kantong mata sejak tidur agak berkurang aja sih. eh, tp gw masi 20an sih hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu aja nanti klo udah lewat 30 mut

      Hapus
  9. jadi inget2 dulu waktu dah lewat 20 gitu gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya, ada yang lupa dimasukin tanda2 udah lewat umur 20-an, yaitu jadi sering lupa. nah tuh contohnya adalah lupa nulis kalau lewat 20-an sering lupa dan juga lupa waktu lewatin umur 20-an kayak gimana hehee

      Hapus
  10. Waktu pertama sadar ada garis2 alus di muka, wuhh resah stengah mati.
    Tapi wong ya biarpun gelisah ga bisa mengubah keadaan.
    Jadi yaa abis itu kurawat diri sewajarnya, tenangin ati sendiri, kita manusia ya begini ini.
    Nikmatin aja masa muda selagi masih (relatif) muda, nti kalo udah tua beneran kan makin terbatas yg bisa kita nikmatin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba, selagi (relatif) muda :))

      Hapus
    2. iya betul mba, selagi (relatif) muda :))

      Hapus
  11. bwahwahwhahwha 3 dari 4 tanda.... sudah mulaii terlihatt......................... gawat.. tolong turunkan harga bbm dan umur saya.. hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga bbm kan udah turun banyak

      Hapus
  12. njiiir 20an...
    gue dah dua kali lipet berasa expired kronis

    BalasHapus
  13. Huahahaha, kalo aku sih ngerasanya uban trussss organ tubuh ga support maksimal, apalagi untuk kehamilan ini. Nasib nasib perempuan, ada expirednya --

    BalasHapus
    Balasan
    1. cowo juga ada expired nya sih mba, dan kayaknya cowo jaman skrg juga khawatir sama uban dan keriput wkwkwk

      Hapus
  14. Aku semacam penuaan dini gitu berarti, dari masih bocah udah ubanan. Makanya lulus SMA langsung cat rambut, huaaaaah :( *mendadak ingat film Jack.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ada kog temen yang dari smp rambutnya udah tumbuh uban, katanya tubuhnya gak bisa menyerap vitamin apa gitu, lupa aku

      Hapus
  15. hikkssss.. raga bakal makin terlihat menua yaaa.. Tapi hatiii semoga makin bersiiiihh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. komennya dalam rangka menyambut lebaran ya? dengan hati yang bersih hahahaa

      Hapus
  16. waduuhh, samaaa mbaa, kirain aku doang yang risau dan galau dengan berakhirnya umur 20an. Kadang kalau lagi ga ada kerjaan ku nyariin uban di rambutku di depan kaca trus kucabutin and kutempelin di kaca. Haduuhh, tapi katanya kalau dicabutin malah bisa makin banyak.

    Soal muka juga, semakin banyak pori2 membesar, keriput mulai muncul, aaand selulittt tidaaaaak! kirain aku doang, hikss, di perut juga mulai banyak, huahaha yess ada teman.

    Pernah sih liat tips2 mengurangi selulit pakai bahan2 alami gitu, tapi ya dasarnya males ya jd belum dicobain. Hadehh, welcome to the club aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo dicabutin ubannya nanti rambutnya habis donk hehee
      katanya selulit itu kumpulan lemak dibawah kulit, harusnya bisa ilang kalo olahraga ya tapi blm coba sih, selama ini olahraga cuma lari aja yang rutin

      Hapus
  17. Ada lagi satu tanda yang gak boleh dilewatkan: stamina.

    Saya sekarang jadi gampang capek, padahal umur belum menginjak 30. Mungkin faktor muka kali ya... Boros.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo udah lewat 30 udah susah klo begadang pasti besokannya lemes, pdhal dulu wkt 20-an begadang 3 hari juga masih kuat

      Hapus
  18. Balasan
    1. iya mili.. aku coba.. hiks

      Hapus
  19. Yang baru umur 20 tahunan nyimak , biar tambah ilmu
    NLP SURABAYA

    BalasHapus
  20. umur 20`n harus merawat muka dengan baik biar terhindar dari jerawat sama pori-pori besar..

    BalasHapus
  21. Mbaakkk.. saya mah uban itu muncul sejak SMP malah klo gak salah.. pengaruh genetik juga sih itu katanya. dan di keluargaku (dari Mama) emang kayak gitu, ponakan aja yg sekarang SMA, ubannya udah muncul sejak hampir lulus SMP itu, hihihih.

    dirimu walaupun berkantung mata tetap cantik koq Mbak ;)

    anyway maaf lahir bathin yah :)

    BalasHapus
  22. duh duh duh dudidudada pori komedo di hidung ini, ahay,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...