Kamis, 03 Januari 2013

Kawan Lama di Melbourne

Saya dan Diena saling kenal sudah lama, sejak masih mengenakan seragam putih abu-abu dan menunggu angkot bersama di halte sepulang sekolah. Lulus SMA. Kita berdua sempat menghabiskan masa-masa penuh suka duka, perjuangan, tawa bahagia dan tetes airmata bersama ketika ikut bimbingan belajar sebulan sebelum UMPTN di Bandung. 

Hampir setiap hari kita tidur hingga larut, saya dengan latihan soal-soal UMPTN dan Diena dengan latihan menggambarnya. Dari awal cita-citanya memang mau masuk arsitektur atau senirupa, jadi selain mengambil kursus bimbingan belajar dia juga mengambil kursus persiapan untuk ikut ujian menggambar arsitek di salah satu universitas swasta terkenal di Bandung. Kita berdua berbagi satu kamar kos-an, berbagi kopi dan mie instant. Setiap pagi kita akan berangkat bersama menuju tempat bimbel, kemudian siangnya Diena akan melanjutkan dengan kursus menggambarnya sementara saya berpetualang keliling kota Bandung atau nongkrong di BIP. 

Malam itu, kurang dari seminggu menjelang UMPTN, saya dan Diena yang biasanya bercengkrama hingga larut entah kenapa di hari itu tertidur agak awal, pulas hingga keesokan paginya. Sinar matahari pagi yang menyelinap dari kisi-kisi jendela kamar membuat kita silau dan tersadar kalau kita bangun kesiangan. Tapi ada yang aneh, pintu kamar kita terbuka sedikit dan rusak seperti di dobrak. 

Dengan sigap, insting langsung menuntun saya menuju meja belajar, tempat saya meletakan dompet dan arloji. Uang di dalam dompet saya yang seingat saya masih ada sekitar 50 ribu ludes sampai receh-recehnya dan handphone saya pun ikutan raib. Sementara Diena sibuk membolak-balik bantal nya, tempat dia meletakan Jam tangan Baby-G nya di atas bantal kepala. Arloji kesayangannya itu pun lenyap, bersama dengan beberapa lembar uang di dalam dompetnya. Dalam kepanikan kita berdua menangis tersedu-sedu. Tapi kisah ini happy ending kog, karena pada akhirnya kita berdua berhasil masuk ke universitas yang memang jadi tujuan kita sejak awal. 

Bertemu kawan lama yang sudah bertahun-tahun tidak bersua rasanya berbeda, apalagi melihat Diena yang berubah sekali, dari yang dulunya kasual banget gayanya jadi lebih fashionable. Rupanya lama di Melbourne membuatnya jadi ikutan trendy. Kalau buat saya berjalan di kota ini dan melihat orang-orang lalu lalang seperti sedang membolak-balik majalah fashion atau lagi menonton Fashion TV. Segala macam gaya ada disini, yang wanita maupun pria sama modisnya. Mengenakan stocking robek dipadu sepatu boot dan rok mini motif leopard disini sepertinya hal yang wajar. 

Diena bercerita tentang pekerjaannya sebagai arsitek disana, kehidupan nya waktu melanjutkan kuliah di Melbourne Uni dan harus kerja part-time di cafĂ© untuk tambahan uang saku, tentang kebiasaannya bersepeda ke kantor setiap hari, tentang hobi baru Capoera –nya dan rencana ikut carnaval di Rio de Janeiro. Juga tentang masa lalu kita, tentang kabar teman-teman SMA kita, tentang apa saja yang terjadi di kehidupan kita masing-masing sejak berpisah beberapa tahun yang lalu. Seolah-seolah semua kisah itu adalah hutang yang harus dibayar lunas di saat pertemuan kita itu. Tak terasa sudah dini hari. 

Hidup di negara orang musti mandiri, masa nasi sendiri hahahaa

Diena berangkat kantor dengan sepedanya

Paginya saya berpisah dengan Diena di depan stasiun kereta Flagstaf. Diena mulai mengayuh sepedanya di pagi hari musim gugur yang dingin menuju kantor. Pertemuan selanjutnya, kita janjian untuk menonton pertandingan Footy setelah saya kembali dari tur Great Ocean Road.

42 komentar:

  1. seru banget pasti tuh ketemu temen lama di negeri asing. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya donk, bisa numpang tidur pulak hahahahaa

      Hapus
    2. ya donk, bisa numpang tidur pulak hahahahaa

      Hapus
  2. Flagstaf itu nama merek, bukan?

    BalasHapus
  3. yuupp bertemu teman lama apalagi yang dekat bisa membuat obrolan pertama tidak habis sehari semalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, apalg klo udah ga ketemu 10 tahun hahahaa

      Hapus
  4. Senangnya dapat bertemu dengan teman lama. Pertemuan adalah sebuah kesempatan yg tidak pernah kita pikirkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya klo ini aku sih emang sengaja janjian sih, jd udah dipikirin sebelomnya heheheee

      Hapus
  5. Mils, tolong sampaikan pesan gw ke Diena: Hi Diena, keren banget siiiik :D. Sekian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baiklah akan kusampaikan hahahaaa

      Hapus
  6. Huaa jadi kangen sahabat zaman putih abu-abu juga ni mbak. Mbak Diena keren ya, gowes gitu ke kantor ( >o<)b

    Mbak Mila nggak mau ikutan gowes juga ke kantor? Mhihihi... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo di jakarta gowes dr rumahku ke kantor, sampe2 muka ku belepotan asep knalpot metromini dan udah baret2 keserempet motor2 hahahaaa

      Hapus
  7. Artikel yang indah.. kunjungan perdana nih.. mapir jga di tempatq yaa.. followme

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir, bukan Mapir, kalo Mapir itu singkatan Ma' Lampir.

      Hapus
    2. ma kasih udah balesin om zach, makasih juga udah di edit in hahahaaa

      Hapus
  8. jaman2 SMA itu emg ga bakal abis diceritain, seruu apalagi punya sahabat terbaik yg sampai sekarang msh saling komunikasi..mantaps
    *knp komen saia agak2 galau gini yah* o_O

    BalasHapus
  9. Kok lu ga bilang sih kalo Diena itu temen gua juga?

    Eh kayaknya Diena lagi di Jakarta deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. cips, itu ga usah dibilang lg secara semua orang itu adalah temen lo

      Hapus
  10. Ini bikin ngiri maksimal kakak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti klo aku ke bali numpang bobo di tempat mu yaaaa hahahaaa

      Hapus
  11. ketemu teman sma tuh, bikin berasa muda lagi :)

    BalasHapus
  12. Jadi kawannya itu sekarang memilih kerja di Australia ya mbak? Gak pengen balik ke Indonesia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya klo udah kerja di luar udah males pulang ke sini mba hehehee

      Hapus
  13. aku jg kalo berangkat kerja naik sepeda loh Mil, tp abis gitu sepedanya dititipin trs naik angkot.. hehe
    :D
    tp kalo dingin-dingiin.. brrr.. gak kuat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha tapi lumayan lah ada naik sepedanya bentar

      Hapus
  14. ketemu teman lama itu selalu menyenangkan...
    kyknya ga cukup sehari unt crita smuanya..hehhee

    BalasHapus
  15. Luar biasa ini. Kisah yang sangat luar biasa dan memicu semangat saya untuk bertarung lagi di seleksi beasiswa ke Australia Insya Allah tahun 2013 ini diselenggarakan lagi.

    Mba mila, itu sih mba Diena ketemu reuninya di Melbourne ya. Wah keren ya bekerja di negeri uang, pasti Dollarnya buanyak hiheiheiheiee. Terima Kasih. Sangat menginspirasi saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat bertarung Kang, semoga ketemu Mbak Diena di sana dan Mbak Mila di sini (halahh, komen saya ternyata nggak bermutu ya..)

      Hapus
  16. Sepertinya asyik pnya temen kaya gitu, suka dan duka slalu bersama. Tp sayang aku gk pnya temen kaya gitu. Temen2ku pada penghianat. Disaat duka kita selalu brsama, giliran dia dah sukses, dia melupakanku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... makanya bergaul jangan sama oknum G30S/PKI.

      Hapus
  17. aku suka sekali tulisan (postingan) ini mil. terharu bacanya. paling seru memang ketemu teman lama ya, di beda negara pula. melihat perubahan mereka berbagi cerita masa lalu. manis sekali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. manis bgt mba, apalg bisa sambil numpang... manis dan hemat hotel hahahaaa

      Hapus
  18. Melow bacanx,seneng campur sedih pastinx ktemu kawan lama...Kalian berdua sama hebatnx...Good Luck friend...__
    Follow back, Okey...!!!

    BalasHapus
  19. saya baru pertama kali kesini :) baca postingannya mba Mila suka traveling ya? hebat.
    mahal ya mba cost nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mahal sih kalo nekat hehehee

      Hapus
  20. Hallo Mbak Milla....
    Seru baca travellingnya mbak.

    Kalau boleh saya mau nanya tentang Great Ocean Road. Waktu itu pake tour atau sewa mobil atau gimana? kalau pakai tour boleh minta link nya mbak?


    Terima kasih sebelumnya ya.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...