Senin, 14 September 2015

Terdampar di Muntilan

Sore itu, menjelang Magrib, saya dan kawan-kawan yang tersisa selepas pendakian ke Merbabu selama 3 hari 2 malam masih asik berbincang di basecamp. Sebagian kawan yang tidak nyasar, lagi girang-girangnya membully saya dan kawan lain yang sempat tersasar di jalan turun dari sabana ke basecamp Selo. Cerita nyasarnya yang komplit ada di postingan Salah Jalan.

Sebagian besar kawan serombongan saya sudah jalan duluan ke Jogja karena mengejar kereta kembali ke Jakarta yang akan berangkat sore hari. Sementara saya masih memilih bersantai-santai di basecamp karena tidak mengejar kereta. Awalnya saya ikut rombongan yang pulang duluan itu, malahan saya sudah punya tiket kereta pulang ke Jakarta barengan sama mereka. Tapi saya harus merelakan tiket kereta saya itu hangus.

Satu hari sebelum berangkat ke Merbabu, Papa Said tiba-tiba muncul di pintu kamar saya subuh-subuh memberitahu kalau di saat long weekend itu sekeluarga mau ke Bali dan saya disuruh langsung menyusul ke Bali sepulang dari Merbabu. Itu nanti akan saya ceritakan di postingan Mendadak Bali Part 1, yang belum saya tulis juga hingga sekarang. Tapi Part 2-nya sudah dipublish dan bisa dilihat di postingan Mendadak Bali Part 2.

Ada satu orang pendaki yang gabung sama kami, dia punya cerita seru waktu mendaki di suatu gunung, saya lupa gunung apa tapi pokoknya  tembusnya di Grojogan Sewu. Yang wajar perjalanan dari gunung itu ke grojogan sewu akan memakan waktu 2 hari 3 malam, tapi anehnya orang itu cuma merasa jalan selama satu malam saja. Sementara itu orang tuanya di rumah sudah sibuk mencari-cari dia karena tidak ada kabar selama 2 hari. Dia seperti terjebak di semacam dimensi waktu kayak twilight zone gitu. 

Ngobrol-ngobrol gak berasa kalau sudah makin sore, akhirnya setelah melalui diskusi dan riset angkutan apa yang akan kita pakai untuk ke jogja, pilihan jatuh ke mobil pick-up karena paling murah. Tapi karena supir tidak berani bawa penumpang di bak terbuka masuk ke daerah jogja maka kami akan diantar sampai terminal muntilan kemudian naik bus sampai ke Terminal Jombor di Jogja.

yang ga salah jalan (kiri) dan yang salah jalan (kanan)
Kami baru berangkat setelah magrib jadi ternyata tiba di Muntilan sudah kemalaman. Tiba di terminal bus ternyata sudah sepi, tidak ada bus lagi. Akhirnya orang disitu menyarankan kami menunggu di jalan raya, tapi jalan raya sudah sepi di Muntilan jam 9 malam. Akhirnya sopir inisiatif mengantarkan kami ke suatu pertigaan yang katanya selalu lewat bus AKAP yang mau ke arah Jogja. Kami diturunkan di pertigaan itu.

Satu jam berlalu tidak ada satu pun bus AKAP yang lewat di pertigaan itu. Makin lama yang tadinya lumayan banyak mobil berseliweran sampai hanya ada satu dan dua kendaraan yang melintas. Sempat ada dua atau tiga bus yang lewat tapi bukan ke arah Jogja. Kami semua sudah gelosoran di trotoar, bersandar di keril masing-masing sambil main-main henpon. 

Saya sudah mulai mengantuk, masih belepotan lumpur akibat salah jalan dan badan terasa lengket karena keringat. Masih memikirkan bagaimana caranya dari Terminal Jombor ke hotel yang saya booking melalui website booking hotel, yang tempatnya aja saya belum tau ada dimana. Harusnya sih dekat dengan Bandara Udara Adisucipto Jogja. 

Ngomong-ngomong soal Bandara Udara, saya mulai khawatir kalau harus terdampar di Muntilan sampai pagi karena pesawat saya ke Bali berangkat jam 6 pagi. Tiba-tiba de ja vu peristiwa di Malaka nih, nyaris gak bisa pulang karena gak dapat bus

Karena jalanan sepi jadi penantian itu rasanya lebih lama. Kemudian dari jauh terlihat bus yang ke arah Jogja, kami langsung bersiap-siap dan naik ke atas bus. Di terminal Jombor, sudah hampir tengah malam, say aberpisah dengan kawan-kawan saya naik taksi langsung menuju hotel yang ternyata hanya berjarak 7 menit ke bandara. Yaayy.. gak jadi ketinggalan pesawat ke Bali deh. Fiuh.

23 komentar:

  1. Alhamdulillah akhirnya berangkat juga
    Ini flash back ya jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rata2 hampir smua postingan disini flashback yang random mba hehe

      Hapus
  2. Balasan
    1. deg deg an banget... udah tiket kereta hangus, masa tiket pesawat musti hangus juga hiks. untung sih ga telat. cuma rugi bayar hotel, cuma buat numpang mandi ga sempet tidur wkwkwkwk

      Hapus
  3. Bacanya ikutan deg-deg -___-

    BalasHapus
  4. syukur deh kalao begitu..

    BalasHapus
  5. Seneng banget sih habis dari Merbabu langsung ke Bali. Gw juga pernah tuh parno gak dapet bis. Waktu itu kemaleman dari Prambanan mau ke Solo. Usut punya usut, ternyata bus jurusan Jogja - Surabaya gak ada yg berani ngangkut penumpang dari prambanan. Daerah situ jatahnya bus-bus kecil dan bus antar daerah di kawasan Solo Raya. Alhasil gw kemaleman sampe penginapan.

    BalasHapus
  6. Allhamdulillah gak ketinggalan pesawat

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. kenapa jd bnyk yang deg2an ya? :))

      Hapus
  8. Eh busyet naik pick up terbuka :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa.. asik kak. banyak angin sepoi2, gak gerah..segeerrr

      Hapus
  9. Aku pernah mengalami hal yang mirip2, gitu. Pas mau ke Bromo. :D

    Terpenting, sih, banyak tanya saja sama orang yg ada di sekitar kita. Banyak tanya, banyak rejeki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak ada orang yang bisa ditanya, tengah malem di muntilan sepi bangeettt hahahaa

      Hapus
  10. Mba Milaaaa, ikutan doong.. kapan muncak lagi???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu mah janji palsuuu... ngupi2 di jkt aja blm kesampean wkwkwkwk

      Hapus
  11. wahh seneng ya para pecinta alam

    BalasHapus
  12. wahh seruu... hahahhaha....

    ceritanya lagi dong....

    Main Angka Dapat Duit yuukkk

    BalasHapus
  13. nyampe nyasar begitu mbak, mana bus nya sudah jarang yang lewat, tapi karena terus nunggu busnya ada deh.. hehe pengalaman yang sulit dilupakan..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...