Sabtu, 14 April 2012

One Day Before Autumn

Ada satu cerita Papa Said waktu saya kecil yang masih saya ingat hingga sekarang. Tentang seorang kakek-kakek petani cengkeh di Sulawesi yang tinggal di gubuk reyot tapi sudah keliling dunia. Jadi hasil jual cengkeh nya dipakai buat ke Belanda, Itali, Yunani. Sementara kehidupan sehari-hari nya sederhana sekali.

Buat saya cerita itu inspiring banget, bahwa seorang petani cengkeh in the middle of somewhere di pulau Sulawesi yang masih belantara waktu jaman itu ternyata mampu juga melihat dunia. Menurut saya itu keren banget, tapi waktu kecil saya ga berani mimpi bakal bisa kayak kakek itu. Ternyata destiny works in unpredictable ways.

Saya melewatkan quarter life crisis dengan melompat dari satu kota ke kota lain di Indonesia. Menyeret koper dan selusin dus dari satu bandara ke bandara lain. Tidur di kamar hotel yang berbeda hampir setiap minggu, sampai-sampai sering banget salah nomor kamar. Jadi misalkan sebelumnya kamar saya nomor 350 di hotel A. Waktu saya pindah ke hotel B saya berusaha membuka kamar nomor 350 dan langsung panik karena kunci nya tidak berfungsi, padahal nomor kamar saya udah ganti. Parah emang sih -_-"

Disaat kondisi jiwa saya sedang labil karena kegagalan asmara (sadeess bahasanya), tanpa pikir panjang saya langsung meng-iya-kan hasutan Slamet untuk ikut dalam perjalanan bekpeking perdana walopun hanya ke Singapura dan Malaysia. Sejak itu entah bagaimana bisa-bisanya saya berkeliaran di sekitaran Asia Tenggara. Tidak ada tendensi apa-apa, tidak ada suatu target pencapaian apa pun. "Going where the wind blows", kalo kata Mr. Big mah. eeerrr.. atau lebih tepatnya sih "going where tiket promo budget airlines membawa saya". :p

Kini beberapa bulan menuju usia ke-30, saya - yang nilai geografi nya waktu sekolah ga patut untuk dibanggakan, ga cukup pintar buat dapetin beasiswa keluar negeri dan ga cukup kaya seperti para selebritis yang setiap putus cinta pergi umroh - akan menyebrangi laut hindia menuju ke benua lain dimana saya akan experience my first autumn season.

So, this is my next journey.

Autumn, selama ini saya hanya liat di wallpaper komputer. Komposisi warna daun yang cantik, coklat yang berbaur dengan merah dan kuning, kadang semburat warna keemasan terlihat tatkala terbias cahaya matahari - kesannya buat saya adalah sendu yang mendalam. 

Bahasa Indonesia dari fenomena alam ini adalah "gugur" sebenarnya pas sekali, menurut saya. Ibarat pahlawan, daun bekerja keras menghasilkan makanan bagi pohon dengan zat klorofilnya. Menjelang musim dingin, daun-daun tidak bisa menghasilkan makanan lagi bagi pohon karena kurangnya sinar matahari. Demi kelangsungan hidup sang pohon selama musim dingin, daun-daun dengan rela mengorbankan diri agar sang pohon tidak perlu membagi cadangan makanannya untuk para dedaunan. Sebatang pohon bisa survive menjalani hari-hari nya dalam setahun karena ada para dedaunan yang berkorban setiap musim gugur.

Kalau padi di Indonesia dapat predikat "sesuatu" yang paling tidak sombong, karena makin berisi makin merunduk. Maka daun-daun di daerah 4 musim harus dapat predikat  "sesuatu" yang paling ga egois, paling ikhlas, rela berkorban tanpa mengharapkan pamrih atau tanda jasa.

Jadi buat saya Autumn itu sendu karena itu adalah tentang pengorbanan para dedaunan. Autumn itu sendu karena itu adalah tentang seorang pria ganteng buaya darat yang jatuh cinta sama seorang wanita muda yang sangat bersemangat walaupun ternyata menderita sakit parah dan hidup nya ga lama lagi. Eh, kog jadi sinopsis film yak.

***

oh iyah, kayaknya udah lama ga share kenarsisan saya di youtube yah.

Minggu lalu saya, Rossa, Dilla dan Indra Travelholic diundang ke suatu acara Gathering blogger-blogger yang diadakan penerbit buku Mizan, nanti saya ceritain deh kapan-kapan. Nah ini saya singgung sedikit soalnya di acara itu ada bintang tamu yang salah satu kalimatnya ada yang me-inspiring saya juga.

 Beliau adalah @pidibaiq, katanya "kalo orang suaranya bagus nyanyi itu udah biasa, kalo orang yang suaranya pas-pas-an nyanyi baru itu luar biasa." Nah, setujuuuuu bangeeeet ituuuuuuh!

Sesuai dengan tema nya - musim gugur yang sendu, maka lagunya sendu mendayu-dayu juga donk.*siap2 ditimpuk batako*

44 komentar:

  1. om @pidibaiq ga serius tuh ngomong,, orang yg suara pas-pas an klo nyanyi ganggu orang dsekitarnya,,, hahhaha

    :becanda kak...

    mau niru bapak s petani cengkeh.. tapi aku jualan apa ya biar bisa keliling dunia,, hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi suara aku kan ngangenin, ga nganggu *ditimpuk bata*

      Hapus
  2. Heheheh makin ga nyambung postingan lu.... Makin ga nyambung tulisannya, makin keren... iya kan?

    Kena pre-Aussie syndrome nih yeee... See you tomorrow Mil, jangan lupa bawain Partikel yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. partikel sudah berhasil gw antar dengan selamat ke Jones Street wkwkwk...

      Hapus
  3. Mbaakk, ditunggu foto2 autumn nya yaa.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa... autumn nya cantik banget loooh

      Hapus
  4. Autumn sih autumn...hubungannya ama mila nyanyi apaan tuh? >_<

    Kata-kata @pidibaiq itu sebenarnya "kalo orang suaranya bagus nyanyi itu udah biasa, kalo orang yang suaranya pas-pas-an nyanyi baru itu luar biasa (MEMEKAKKAN TELINGA)" hahaha *aku pasrah ditimpuk mila*

    Tapi kan gak labil lagi kan? cukup ABG aja yang labil ya mil... ;P

    Have a nice trip of autumn, darling! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa.. ga ada hubungannya sih, Mba. Random abis kan? hehehee...

      Hapus
  5. Whoaaa.... Bawa diriku bersamamu dooonk.... Wkwkwk... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah wkt dirimu ke eropa juga ga bawa akuuuuh :p

      Hapus
  6. Jadi ini ceritanya tentang kegalauan kamu karena segera menjemput autumn di Aussie??? semoga sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gw mah ga galau ga gaul cuuuyy hihihii

      Hapus
  7. Tuh kan, si cipu seiya sekata sama gue. Tulisan lu semakin out of context semakin gokil dan seru dibaca.

    Cipuuu, ati2 lady galau akan semakin menggalau saat menjelajahi Aussie kala autumn.

    Have a safe flight dan super fun trip in Aussie mil (sms gue nggak masuk, kayaknya lu udah di pesawat yak).

    BalasHapus
    Balasan
    1. sms lu masuk pas gw udah sampe ostrali, cha. Sorry ya gw ga bales, hemat pulsa soalnya hihihiii *mental turis kere*
      eniwei, thanks yah atas perhatian mu :*

      Hapus
  8. dan saya tinggal menunggu jam menjelang 32 . membayangkan mendengar teriakan yang sama seperti tahun-tahun lalu saat esok tiba...

    BalasHapus
  9. oh ya Mil, titip oleh-oleh sekalian kado buat saya yah *digeplak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaaa... kadonya ucapan ultah aja di blog mu nanti, aku otw ke sanaaa.. hahahaa

      Hapus
  10. ehm yg mau ke aussie.. nanti bakalan ada cerita ibu penjual ... (silahkan diisi sendiri sama elo, kan elo sang ibu nya)
    hahaha

    semangat terus ya jalan2nya.. kalo gw susah ijin sama mama. padahal kalo berani sih, berani bgt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajak aja mama nya skalian, mut hihihiii

      Hapus
  11. Have fun with Cipu, Monica, Andri, koala, kangaroo, dan cowok potensial lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.... gw ga dpt cowo yg potensial disana :p

      Hapus
  12. Bener-bener traveller sejati..senengnya bisa ke tempat-tempat baru..semoga sukses untuk the first autumnnya :)

    BalasHapus
  13. Sepertinya lagi menikmati musim gugur nih... ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... ga ada musim beginian di jakarta :p

      Hapus
  14. selamat mengobok2 australia ya neng, inget buat plan buat kita keliling eropa, sedappppppppp

    BalasHapus
  15. kirain mo ngomongin aussie....eh,makin ke bawah gw bacanya kok malah ngebahas gathering blogger kemarin hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa... gw lagi random abis pas nulis ini :p

      Hapus
  16. Mila, gw sumpahin supaya dirimu suatu saat bisa sampe sini mau nggak?.... *peluk2x dari jauh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mau Mba Feli *peyuuuukkk

      Hapus
  17. perasaan aku juga sudah hidup sederhana
    tapi kenapa ga juga jalan jalan keluar negeri ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. si Om kan banyak beli susu buat bocah2nya hihihiii

      Hapus
  18. Terkesima smp terbengong-bengong dengerin youtube nya....hahahha...great job mba!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ga mimpi buruk abis denger youtube aku ya

      Hapus
  19. woh ini jalan2 keliling dunia ga ada abisnya :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. maklum.... mumpung masih muda *kibas poni

      Hapus
  20. Kalau kata Cinderella: no matter how your heart is grieving, if you keep on believing, the dream that you wish will come true :)
    Seneng bisa ikut ke luar negeri bareng Mila lewat blognya ^___^
    Ditunggu cerita Aussie-nya, ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku setuju sama Cinderella dan Mba Della hahahaaa

      Hapus
  21. suarax unyu-unyu:)

    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ma acih *dengansegalakeunyuan*

      Salam kenal juga masbrow ^__^

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...