Jumat, 02 Februari 2018

Naik Kereta Bandara Soekarno Hatta

Pulang dari Lombok kemarin kesempatan saya mencoba Kereta Api Bandara yang belum lama diresmikan Presiden Joko Widodo. Sekalian juga saya mau coba naik Skytrain bandara yang juga masih baru, cuma berselang beberapa bulan dari Kereta Api Bandara. 

Untuk menuju ke Stasiun Bandara Soekarno Hatta dari terminal 1, 2 atau 3 bisa menggunakan shuttle bus bandara atau sky train. Saya tiba di Bandara dengan pesawat pagi dari Lombok. Sampainya sih jam 7 pagi tapi saya makan dulu jadi baru jalan ke arah stasiun skytrain jam 7.30. Skytrainnya sepi. Dari terminal 1 saya turun di stasiun kereta bandara. 

Stasiun Bandara juga masih sepi, mungkin karena masih baru dan belum banyak yang tertarik naik kereta karena masih mudah dapat taksi atau damri. Mungkin juga sepi karena masih pagi, kios-kios jualan makanan dan minuman juga belum ada yang buka. Saya celingak celinguk di ruangan yang sepi itu kemudian lihat mesin beli tiket. Saya segera menuju mesin  yang kosong.

Mesin untuk beli tiket tersebut tampaknya tidak menerima uang cash. Jadi ada 3 metode pembayaran: Kartu Prepaid (Brizzi, BNI tap), Kartu Debit/kredit, voucher. Saya tidak punya kartu prepaid dari bank yang bisa dipakai, yang saya punya e-money malahan belum bisa digunakan di mesin itu. Jadi saya pilih metode pembayaran menggunakan kartu debit. Mesin EDCnya disediakan, jadi kita swipe sendiri kartu kita dan memasukan kartu pin. 

Awalnya saya bingung karena ketika saya swipe layar monitor tidak menunjukan perubahan, saya pikir swipe nya belum terdeteksi, ternyata ada tulisan masukan pin di mesin edc nya. Untung ada mas-mas baik hati yang nyamperin dan ngasih tau saya ketika saya tampak kebingungan.

Setelah masukan pin, kita pilih jadwal keberangkatan kereta jam berapa. Harga tiketnya 70ribu, berhenti di Stasiun Sudirman Baru. Jadwal kereta bisa dilihat di websitenya www.railink.co.id. Ruang tunggu stasiunnya edgy banget desainnya. Kita masuk ke dalam kereta dengan menempelkan barcode tiket kita di portal masuk. Nanti keluar juga tempel barcode, jadi tiketnya jangan sampai hilang.

Kereta bagus dan masih sepi. Lagi-lagi saya bingung karena di keretanya ada nomor tempat duduk sementara di tiket saya tidak ada nomor bangkunya. Pemberhentian pertama di Stasiun Batu Ceper. Setelah itu Baru di Stasiun terakhir, Sudirman Baru. Stasiunnya ternyata tidak menyambung dengan stasiun KRL dalam kota, jadi akhirnya saya naik taksi dari situ ke kantor saya di wilayah pancoran. Argonya 50 ribu.

Kalau dihitung-hitung, apabila saya langsung naik taksi dari bandara ke kantor, termasuk bayar toll mungkin biayanya sekitar 150rb-160rb. Dengan naik Kereta Bandara, 70 ribu tambah 50 ribu, jadi 120ribu. Bedanya tidak begitu jauh apabila saya pergi sendiri. Kalau perginya berdua atau bertiga masih lebih murah naik taksi. 

Mungkin dengan kereta waktu tempuh lebih cepat karena tidak macet. Tapi kalau berhentinya di tengah-tengah sudirman sementara rumahnya di bekasi, ya sama saja sih.  Misalkan saja kereta bandara boleh berhenti di stasiun-stasiun krl yang terhubung dengan rute dalam kota, nah itu lebih enak lagi. Setidaknya dengan adanya kereta bandara ini merupakan suatu kemajuan dalam sistem tranportasi umum di Jakarta yang saya lihat makin banyak kemajuannya.




6 komentar:

  1. Lah, kok aneh ya ga di sambungin ke KRL. Kalau nyambung kan yg jauh2 pasti pilih skytrain ya.. Tapi 70rb masih mahal sih ya. Soale damri ga segitu.. Bedanya dilebih cepat pasti ya. dan pasti ga macet.

    BalasHapus
  2. Infrastrukturnya belum terintegrasi smw, emg si msh cukup mahal, kalau rame2 mending moda lain, lbh murah. Kalau lg sndiri dan ngejer wkt, bs jd solusi nae skytrain.
    Mdh2n cpt slse pembangunan nya

    BalasHapus
  3. Iya, bener. Saya sempat berhitung ma suami. Kalau dari Bekasi ke Sudirman udah lumayan ongkosnya. Apalagi kami perginya sekeluarga. Trus kalau harga tiket kereta udah 100 ribu, dikali 4 jatuhnya jadi mahal. Mending naik taxi aja kalau buat kami hehehe.

    Tapi biar gimanapun memang harus diapresiasi. Setidaknya ada pilihan transportasi menuju bandara yang bagus dan bisa dibanggakan

    BalasHapus
  4. Pengen pakai kereta api bandara besok kalo mau berangkat ke luar kota..nice informasi

    BalasHapus
  5. info yang sangat akurat! jadi pengen naik pesawat kapan-kapan

    BalasHapus
  6. Kalo nggak nyambung KRL kan ribet ya.Yang bawa barang banyak ribet pindah2 stasiun.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...