Senin, 08 April 2013

Sovereign Hill

Sovereign Hill adalah suatu kompleks tempat wisata sejarah yang merupakan tiruan dari situasi dan kondisi di jaman Gold Rush. Letaknya di Australia, sekitar 3 jam naik kereta dari Melbourne.

Bangunannya, kegiatannya, bahkan ada orang-orang disana berpakaian seperti di abad ke-19. Admission fee nya cukup mahal, $45 atau hampir setara dengan Rp 450,000 tapi dijamin tidak mengecewakan. Saya bahkan dapat Visitor Map versi Bahasa Indonesia. Rupanya banyak juga turis Indonesia yang berkunjung ke tempat ini sampai-sampai dibikinkan guide khusus bahasa Indonesia. 

Lokasi Sovereign Hill ini merupakan bekas lokasi penambangan emas seluas 25 hektar, komplit dengan peralatan mendulang emas jaman dulu dan workshop peleburan emas. Kalau mau mencoba jadi penambang emas juga bisa menyewa peralatan nya dan mengayak sendiri di pinggir sungai untuk mencari emas. Banyak juga yang mencoba, tapi saya kurang tahu juga apa ada yang benar-benar dapat serbuk emas ya. 

Disekitar tambang ada kamp pekerja dan kamp pendatang dari Cina. Kalau kita melongok kedalam tenda nya kita bisa mendengar ada percakapan, tentang topik seputar pertambangan hingga kondisi politik yang diperbincangkan pada jaman itu. Saya masuk kedalam sebuah rumah kayu berdekor oriental, rupanya itu rumah pendatang dari Cina. Di dalam rumah itu saya bisa mendengar suara seorang pria berlogat cina sedang curhat tentang bagaimana orang-orang dikampungnya mempertaruhkan segalanya agar bisa sampai di tempat itu. Bapaknya dia sendiri sampai menjual semua tanah nya dikampung untuk membiayai keberangkatannya, hanya untuk mempertaruhkan nyawa di atas kapal kayu kecil melintasi samudra.

Pintu masuk Sovereign Hill

Visitor Map berbahasa Indonesia

Kemah para penambang emas


Perkampungan penambang imigran dari china

Tambang emas

Mendulang emas di sungai

Selepas lokasi penambangan ada Main Street dimana bangunan-bangunan komersil berdiri. Suasananya seperti di film-film koboi di televisi. Ada kafe, hotel, toko sabun, toko permen, bakery, semuanya membawa kita berada di jaman baheula. Bahkan mbak-mbak yang melayani tokonya pun berpakaian rok panjang menggembung a la little missy (film serial yang berlatar belakang abad ke-19 yang tayang di TVRI waktu saya kecil dulu). Saya pun sempat melihat seorang lelaki berkumis melintang berseragam Sherrif mondar mandir di sepanjang Main Street itu. 

Hampir pukul 1.30 siang, saya bergegas ke lokasi yang ditunjuk oleh peta pengunjung dimana akan ada pertunjukan Red Soldier. Tepat sekali timing nya, saya tiba di lokasi berbarengan nyaris dengan munculnya barisan pasukan tentara berseragam merah bertopi tinggi, Seragamnya mirip sama gambar di kaleng salah satu merk biskuit yang suka ada di supermarket, hanya saja topinya bukan dari bulu melainkan dari kain biasa. Pasukan itu berbaris mengelilingi Sovereign hill komplit dengan bayonet dan drum nya yang bertalu-talu seiring dengan langkah mereka. 

Setelah berkeliling kompleks, mereka berhenti di lapangan kosong yang di tunjuk dipeta. Mereka adalah tentara yang ditugaskan untuk menjaga para penambang-penambang emas yang akan memberontak. Pemimpin pasukan akan menjelaskan secara singkat tentang Eureka Rebellion, kemudian ada juga atraksi menembakkan senapan ke udara yang bau mesiu nya bikin pusing dan suara kerasnya bikin telinga berdengung. Setelah itu ada sesi foto bersama bersama para tentara berseragam itu. 

Bikin poster buronan nama diri sendiri

Kereta kuda abad ke19

Kayak setting film coboy

Red Soldiers

Gold Museum
Setelah pertunjukan tentara itu saya mengakhiri kunjungan di Sovereign Hill dan menyebrang ke Gold Museum di seberangnya. Ketika kita membeli tiket masuk Sovereign hill, kita akan dapat satu tiket gratis masuk ke museum nya. Tidak banyak yang di pajang disini, tapi gedungnya nyaman dan dingin. Setelah terpapar sinar matahari di luar tadi masuk kesini kepala rasanya langsung adem. 

Saya pun duduk melepas lelah di sofa empuk yang menghadap kaca besar dengan pemandangan kota Balarat dari atas, atap-atap rumah kayu yang tersebar teratur diantara pepohonan hijau yang beberapa diantaranya mulai berubah warna musim gugur menjadi kekuningan, oranye keemasan dan kemerahan. 

55 komentar:

  1. padahal, di Indonesia, meskipun banyak turis dari australia, ga ada tuh peta wisata di sini yang pakai bahasa australia#halah.

    Kok kelihatannya sepi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepi karena gw kesana nya pas hari kerja

      Hapus
  2. wah kaya' di masa2 koboi jaman dulu. Bs jd tempat syuting pelem koboi donk. Itu org2nya emang asli tinggal di situ ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang2 itu gak tinggal disana, mereka kerja disana jd ini semacam amusement park berbasis sejarah gitu mba

      Hapus
  3. aduh itu yg settingannya kyk koboy kece bgt itu.. ga nyewain kuda yah disitu ahhaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kereta kuda ada di sewain, tp mahal hihihiii

      Hapus
  4. Masih ada emasnya gak tuh? Hahaha

    Anyway cewek bule kalau pake baju model abad pertengahan gitu jadi makin kece, mbak.... Hahaaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, mungkin aja msh ada heheheee
      Iya lucu ya baju jaan dulu gitu, ada kandang ayamnya

      Hapus
  5. keren ya, dari cerita dan fotonya saja udah bisa ngebayagin, tapi keren lho settingnya, kalau boleh memilih aku lebih suka memilih lokasi wisata yang seperti ini dari pada full wahana modern Hhaahah

    BalasHapus
  6. ihh asyik banget. serasa jadi koboi bawa lasso ngeliat salahsatu foto di atas itu.

    BalasHapus
  7. Keren bgt tempatnya :D Jadi pengen berkunjung ke sana.

    BalasHapus
  8. buset masuknya mahal amat ya..?
    mendingan ke martapura aja
    gratis dan situasinya mirip mirip gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius di martapura ada koboi, om?

      Hapus
  9. dan tiba-tiba muncul Clint Eastwood sambil naik kuda dan gigit rumput. ketemu penjahat dan "dor! dor!". :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu clint easwood nya kenapa yg gigit rumput? Knp gak kudanya aja ?

      Hapus
  10. Berasa di film2 koboy gitu ya mil...tp tiketnya mahal bener sih *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mahal klo di kurs ke uang sini mba, klo mnrt standar dana mah biasa aja kali ya heheheee

      Hapus
  11. Keren, keren. Kalo ke sana juga aku mau pake baju megar-megar ala Little Missy ah, ahahahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahaaa ditungguuuu foto nya pke baju little permisi

      Hapus
  12. isshh berasa lg ikutan syuting pilem koboy :D
    pre-wed disitu seru kynya #ehsalahpokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah... Bukannya barusan nikah masa masih pengen foto pre wed, halal

      Hapus
  13. Hmmm itu boleh ikutan nambang emasnya juga nggak kitanya mbak? Kan lumayan tuh... hihihi...

    *kibas jilbab yang kejepit topi koboy... yiiihaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, memang boleh chi cari emas di sungai itu... Yihaaaaa

      Hapus
  14. makasih banyak atas semua info nya ,,,,,,

    BalasHapus
  15. pake kostum ga mba kesananya?? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kan salah kostum hihihiiy, sblm ini udah di posting :p

      Hapus
  16. keren banget tempatnya bagus buat bikin film :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bnyk juga yg syuting pilem disini nih

      Hapus
  17. Sy ini nggak tau mana2 loh mbak Mila... Sy kira sovereign hill itu ada di California... Soalnya klo tema gold rush kok pikirannya langsung ke CA yah, apa aku yg salah ya..? Hehe..

    Pas liat komen2 di atas plus search google baru tau ini ada di Aussie.. Ah kpn yah bs kesana... Skrg mengkhayal aja dlu.. Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gold rush itu kayaknya jamannya mba, klo tempatnya bisa dimana aja mungkin... Mungkin looooh hahahaa

      Hapus
  18. keren ya bisa ada map guide bahasa indonesia nya , tapi kok mahal amat 45 aud ._.
    pengen deh someday kesana hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segitu cuman dapet 3 kali makan di ostrali

      Hapus
  19. diliat dari gambar-gambarnya menarik juga tu,.,

    BalasHapus
  20. info yang sangat bagus sekali gan,.,. keren,.,.

    BalasHapus
  21. berasa kembali ke jaman dulu itu ya Mbak... ada kereta kuda, red soldiers ditambah lagi view yg kayak film Koboy gitu, hehehh..

    knapa gak sekalian ikutan menambang emas Mbak? kali aja dapat serbuk emasnya, hehehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku maunya menambang mas2 ganteng aja, buat dijadiin pacar

      Hapus
  22. Ini kayak dalam film koboy, suatu saat pasti bisa berkunjung ke sana, skarang gak bisa, maslahnya di cost :)

    Mba, Mila potonya dibanyakin dong.. biar puas gitu liatnya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo fotonya kebanyakan kan jd berat nanti

      Hapus
  23. kalau kesana boleh ikutan mendulang emas juga? hehehe kali aja jadi tajir ya mbak

    BalasHapus
  24. ternyata lokasi dan suasana tambang zaman dulu yang kumuh, bisa juga dijual sebagai salah satu obyek wisata..luarbiasa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eits jgn salah om, yg ini gak kumuh.. Bersih bgt

      Hapus
  25. Emang keren sih tempatnya..., suasananya..., tapi mahal bener..? 450.000? Kenapa bisa semahal itu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nilai uangnya mba, disana segitu mah ga mahal hehehee... Uang kita aja yg kebanyakan nol nya

      Hapus
  26. Kok lama gak update? belum jalan2 lagi nih pasti. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi banyak kerjaan di kantor mba reni hiks. Tp jalan2 mah teteeeup

      Hapus
  27. masih kerenan kampung halaman haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang dimana kampung nya? Mau donk maen kesana klo keren juga hehehee

      Hapus
  28. Mbak kalo mau kesini dari Melbourne naik apa ya? Lumayan jg 3 jam kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik kereta dari southern cross terminal

      http://ceritanyamila.blogspot.co.id/2013/03/ke-ballarat-salah-kostum.html?showComment=1450395347611#c8770666241437957321

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...