Jumat, 24 Desember 2021

Belajar Ngumpulin Followers

Skill baru apa yang kalian pelajari selama pandemi?

Sebagai orang yang selalu (berusaha) positif dan (berusaha) optimis, setelah beberapa hari terjebak pandemi di rumah aja, gak bisa kemana-kemana cuma mondar-mandir kulkas-laptop dan nontonin semua netflix dan youtube setiap hari saya mulai gak betah. Apalagi kepastian kapan berakhirnya 'masa tahanan' tidak jelas. 

Waduh gak bisa begini terus nih. 

Saya sudah sampai di puncak kejenuhan ketika mulai mabok netflix, rasanya semua film jadi hambar dan gak ada yang seru. Youtube juga udah mulai kurang menarik, saya malah sering nonton genre horor dan mistis sangking udah ga taunya mau nonton apalagi. 

Saya baru tau kalau jaman sekarang itu ternyata kuntilanak bajunya ga cuma putih, ada kuntilanak merah dan kuntilanak hitam. Katanya kuntilanak baju merah lebih galak dari kuntilanak baju putih. Masuk akal sih, mungkin sebelum mati mereka itu bawang merah dan bawang putih. 

Kalo kuntilanak hitam gak tau deh, mungkin dia kuntilanak yang pede banget kalo rambutnya gak ketombean makanya berani pke baju hitam. "Pakai Hitam, Siapa Takut?"

Suatu malam ketika saya lagi ga bisa tidur karena otak masih caspleng tapi mata sudah terlalu lelah dan jenuh buat nonton netflix ataupun youtube atau sekedar scrolling socmed, saya punya pemikiran begini: setelah pandemi pasti akan banyak hal yang berubah, apalagi di pekerjaan utama saya mungkin setelah pandemi berakhir pun keadaan gak akan bisa langsung balik normal atau mungkin akan beda banget dan ga akan pernah sama kayak dulu - new normal.

Jadi saya pikir waktu itu, saya harus punya skill baru yang mungkin bisa digunakan. 

Sebetulnya tepat beberapa saat sebelum pandemi saya juga sudah mulai ada rencana mau diversifikasi bisnis dengan jualan online. Bahkan itu masih saya jalankan selama pandemi untuk mengisi waktu luang. Nah, kenapa saya ga lebih mendalami dan belajar lagi aja tentang itu selama masa pandemi ini. Walaupun saat itu saya lagi tertarik sama evolusi fashion kuntilanak, tapi karena saya bukan indigo jadi yaaaa mungkin lebih guna kalau belajar jualan online sih.

Dunia social media udah beda jauh dari masa awal-awal saya mengenalnya. Kalau dulu buat iseng, mengisi waktu luang, nambah temen... kalau sekarang banyak yang menggunakan social media buat cari temen dan cari musuh, karena ternyata banyak musuh bisa lebih menghasilkan banyak uang daripada banyak temen. Woofff.. se-Mind Blowing itu!

Apalagi sejak ada tik tok, makin aneh-aneh aja. kalau mau viral tuh musti ada drama-dramanya dan kalau menurut saya lebih gede di faktor hoki. Kalau saya coba cari benang merahnya bener-bener kayak random. Algoritma sekarang jauh lebih complicated dari SEO jaman dulu. Mungkin karena kalau dulu orang pergi ke internet mayoritas untuk mencari informasi, kalau sekarang kayaknya udah lebih banyak yang cari hiburan semata.

Dari awal punya socmed saya gak pernah fokus cari followers, ya seadanya aja. Nah ini saya punya akun jualan online, berarti di akun ini harus punya banyak follower dong ya karena saya mikirnya pas awal jumlah follower semestinya berbanding lurus dengan peningkatan penjualan. Saya pun mulai mencari-cari cara meningkatkan followers, ikut webinar, cari-cari tips, coba pasang iklan di socmed, bahkan saya pernah coba jasa beli follower yang ternyata bodong. 

Setelah coba macam-macam cara akhirnya saya malah kembali ke cara yang paling basic. Saya pilih buat fokus dulu di instagram dalam eksperimen kali ini, kemudian saya follow duluan orang-orang yang menurut saya cocok untuk saya tawarin produk saya, bahasa kerennya target market. Lebih baik followers sedikit tapi banyak yang beli daripada followers banyak tapi cuma akun palsu yang ga akan beli. 

Sepertinya sih cari ini justru lebih ampuh menjaring followers walaupun effortnya lebih besar daripada cara yang lain. 

Ada satu sih cara yang belum saya coba, yaitu menggunakan jasa endorse. Mungkin saat ini itu cara paling tokcer menaikan popularitas brand, tapi tentu saja budget di awal bukan main-main. Itu strategi yang harus serius banget dan ga boleh tanggung-tanggung kalo mau sukses. Sementara saya kan cari metode yang budget friendly, seminimal mungkin. 

Kalau kebetulan ada yang nyasar di blog ini yang banyak followersnya, pliss dong bagi-bagi tips & triknya. Bgai-bagi followersnya juga boleh.

6 komentar:

  1. hmm, klo gw dan semua akun sosial media rancupid (perusahaan gw), pakai ads sih. lumayan followernya stay ga tiba2 unfollow. tinggal bikin postingan yang menarik, biasanya yang ada video singkat, mulai deh orang2 berdatangan ke page sosmed kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena skala usaha gw kecil & niche ya, gw coba pke ads waktu awal, follower sih nambah, tapi yang akhirnya beli jadi sales belum sebanding sama yang biaya yang dikeluarin buat iklan. Nanti lah kalau udah ada budget marketingnya baru ads lagi hehee

      Hapus
  2. Sayangnya follower gw ga banyak jadi gw blom bisa share apa apa Mil hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita dari dulu main socmed ga pernah kepikiran ngumpulin follower buat jd duit ya hahahaa

      Hapus
  3. Kirain sharing tips and trick mbak. Ternyata lagi nyari tips and trick juga...hehehe...

    BalasHapus
  4. semangat cari follower, kita senasib. hihihi

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...