Minggu, 01 April 2012

"When you wish upon a star....

...... your dreams come true". - Jiminy Cricket di film Pinocchio

Saya suka banget lagu itu, mengingatkan saya sama Disneyland. Mengingatkan saya sama impian saya ketemu Prince Charming and live happily ever after.. ahaaaay... Biar kata penampilan saya rada sangar dikit, tapi sebenarnya hati saya lemah lembut seperti Cinderella dan Snow White *kibasponi*

Seberapa jauhkah kekuatan "wish upon a star" itu? bisa mengubah boneka kayu menjadi anak manusia? bisa mengubah labu menjadi kereta kencana? bisa di temukan oleh Pangeran ganteng setelah tidur 100 tahun tapi ga keriput sedikit pun? 

Atau kalau mau di terapkan ke dunia nyata, apakah kekuatan "wish upon a star" bisa mengubah HP nokia berumur lebih dari 5 tahun menjadi iPhone 4S? apakah bisa mengubah mobil Jepang warna biru langit menjadi Minicooper strip biru-kuning? apakah bisa membawa jodoh saya mendekat sebelum saya mencapai usia 40 tahun dan mulai keriput?

Mungkin hanya Tuhan (dan Jimmy Jangkrik) yang tahu jawabannya, sebagai manusia (dan para boneka kayu yang pengen jadi manusia) ya kita harus berusaha meraih impian kita upon a stars.....

Eh... tapi bagaimana kalau suatu hari kita punya kesempatan menggenggam bintang-bintang di tangan kita. Bintang jatuh? bukan sih, lebih tepat nya Bintang Laut. Yeeaaah.. menurut saya itu adalah suatu momen yang (tetep) magical. 

Lokasi nya di tengah laut dekat dengan Pulau Belitung, ada sebuah pulau yang tidak selalu terlihat sepanjang hari. Pulau Pasir namanya, hanya kelihatan di jam-jam tertentu saja. Namanya Pulau Pasir karena disitu cuman ada sebidang pasir yang sedikit mencuat di atas permukaan laut, ga ada pohon kelapa, ga ada batu-batuan, mulussss... ga ada apa-apa, cuman pasir doang.

Di Pulau berukuran seluas ruang tamu rumah BTN ukuran 36/90 itu lah saya berhasil menggenggam bintang (laut). Pasti pengen kaaaan? pengen kaaaaan?

Patrick, is that you?
Foto sama bintang film laut
Untuk mengimbangi bahasan ga penting di atas dan supaya keliatan agak pinter dikit, kayaknya bagusnya di postingan kali ini saya membahas tentang reproduksi Bintang Laut. 

Sebagai salah satu pengikut setia serial Spongebob Squarepants, saya ingat satu episode dimana Spongebob dan Patrick mengadopsi bayi kerang. Spongebob jadi ibu nya yang rewel ngurusin anaknya, Patrick jadi bapaknya yang pergi ke kantor trus pulang telat. Mereka pun terlibat dalam suatu pertengkaran rumah tangga yang absurd banget, soalnya si Spongebob tiba-tiba pake daster -_____-" 

Eniwei, pas nonton itulah tiba-tiba muncul pertanyaan dalam otak saya, bagaimana cara Bintang Laut berkembang biak? saya coba mengingat-ngingat pelajaran biologi dari jaman SD sampe SMA, sepertinya saya mengalami amnesia atau paling tidak demensia di bagian otak saya yang menyimpan memori pelajaran sekolah.

Untung jaman sekarang ada Mbah Google yang tau segalanya, jadi saya ga perlu bongkar-bongkar buku SD saya di gudang.

Jadi, Bintang Laut itu berkembang biak dengan 2 cara, seksual dan aseksual. Cara seksual itu, misalnya ada Bintang laut jantan ketemu bintang laut betina terus mereka tertarik secara seksual dan melakukan hubungan tersebut sehingga sel telur si betina di buahi oleh sperma nya si jantan, maka jadilah bayi-bayi bintang laut yang lucu.

Tapi ada yang membuat saya sangat tertarik sama cara reproduksi Bintang Laut yang lain, yakni reproduksi secara aseksual (tidak melalui cara sel telur yang dibuahi sperma). 

Nah, jadi jika ada Bintang Laut yang pengen punya anak tapi belum ketemu pasangan yang cocok, mereka tetap bisa reproduksi sendiri. Tinggal mematahkan salah satu arm-nya, nanti potongan arm-nya itu akan berkembang menjadi Bintang Laut yang sempurna dengan 5 arm atau lebih. Si induknya yang kehilangan satu arm itu ga perlu khawatir karena dengan segera anggota tubuhnya yang putus itu akan beregenerasi kembali dengan sempurna.

Coba bayangkan kalau itu bisa terjadi pada manusia, betapa mudah nya hidup. Tinggal potek satu jempol bisa berkembang jadi anak. Ga perlu pusing-pusing, ribet-ribet, repot-repot cari jodoh.

Jempol kiri dan kanan menjelma menjadi 2 perempuan unyu

31 komentar:

  1. Gua kira lu mau cerita tentang little mermaid, nyebut2 disney :). Iya dari regenerasi aseksual bintang laut yg cepet bgt itu sekarang jg lg dikembangkan para ilmuwan supaya hal itu berlaku jg untuk orang2 yg mengalami amputasi. Tenang aja, gua ga termasuk ilmuwan2 yg sedang mengembangkannya. Itu kata natgeo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha! brarti bukan cuman aku aja yang punya ide yang di inspirasi sama regenerasi bintang laut heheee

      Hapus
  2. tetep yah ujung-ujungnya kesana... ternyata ini postingan galau... hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaaa....
      ini mah justru lagi ga galau2 amat jyahahaa

      Hapus
  3. haha...berari kalau mau anak berapa pun tinggal patahin jempol ya? hihi...dengar2 katanya megang gitu beracun ya? tapi lihat mila megang presepsi saya salah selama ini

    BalasHapus
  4. haiyaaah.. kayak ginian di seaworld juga banyak.. nggak jauh-jauh dari jakarta. atau, kalo mau ke jogja.. ke pantai sundak tuhh banyak juga.

    hihhii
    beneran ya mill kayaknya galaunya udah kronis bangeeeet.. mau tak kenalin sama temen cowok ta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo temen cowo lu itu modal 100 rebuan juga, ga usah deh. makasih *ngacir..*

      Hapus
    2. Dari hasil menginjak bintang laut, ternyata sakit juga. Padahal kalau ditilik-tilik cangkangnya nggak tajam.

      Hapus
    3. ada kaya durinya gitu ya?

      Hapus
    4. ga ada durinya kog, cuman yg itu jenis nya ada bintil2 gitu. tapia da juga jenisnya yang mulus, tgtg jenis bintang lautnya hehee

      Hapus
  5. Postingan kali ini bkn berarti ada yg sdg patah semangat krn jodoh gak kunjung dtg kan ? xixixi...:p

    itu rasanya gmn pegang bintang laut ? keras, lembut atau gimanah ? krn yg terlihat bentuknya seperti kaku gitu y ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaah.. enggak kog mba, tenang aja hehehee...

      Hapus
    2. oh iya, bintang lautnya kulit nya keras & kaku gitu bagian atasnya, tapi bagian bawahnya lbh lunak :p

      Hapus
  6. Lah, klo manusia reproduksi tinggal matahin jarinya ntar terlalu sumpek ini dunia, mil! Yang ribet pake hamil dulu aja udah segini banyaknya umat! Hahaha...

    Tapi klo Mila bolehlah pengecualian...

    Thanks loh udah sharing dan 'mengingatkan' kembali sejarah si bintang laut ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya enggak dong Mba, kan punya anak itu harus dipikirin juga buat ngasih makannya gimana, buat sekolahin nya gimana etc etc.. jd ga segampang itu juga sih. heheee....

      Hapus
  7. iya yah, bener... coba manusia kayak gitu.... ga perlu repot2 nyari jodoh dan ga perlu muncul juga istilah perawan tua atau ga laku... huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu maksud gw hahahaa...

      Hapus
  8. huahahahahaaa,,
    kalo manusia jg bisa ky bintang laut, sy pengen matahin 1 jari saya, supaya dpt dede bayi yg unyu2...

    wah, mbak mila lg galau beneran nih? hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga galau sih, ini cuma menyuarakan sebuah gagasan aja hahahaha....

      Hapus
  9. Mila, ikutan kompetisi blog yook.. Nih infonya...

    Yok ikutan kompetisi blog 'Pesona Sumatera Selatan'. Ada Galaxy tab, BB juga hp android lho hadiahnya....
    Info : http://wongkito.net/01-04-2012/kompetisi-blog-pesona-sumatera-selatan.htm

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya seru ini heheheee

      Hapus
  10. ngga tau kenapa, klo liat bintang laut kok gw kepikiran si patrick-nya sponge bob *sigh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, gw juga hahahaa.. identik bgt ya

      Hapus
  11. ih ih bintang lauutt..mauu peganggg >.<
    klo ketemu kuda laut bilang2 yah mbak,itu juga buat aku penasaran :D

    masih mikir cara berkembang biak aseksual nyah..subhanallah bisa begitu, bnr2 kekuasaan Tuhan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya beneeeerrr.. kuda laut keren juga itu...
      aku juga pengen ketemu :p

      Hapus
  12. Mil, lu ga papa ga nonton Sponge Bob kan selama 10 hari? TV di rumah gua ga ada siaran Sponge Bob nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Shaun the Sheep ada ga, cip?

      Hapus
  13. Wahhhh...kerennnn.... Kalo di sini yang banyak itu ubur2x.... tapi ngeri megang karena ada racunnya yang panas dan sakit banget kalo tersengat....

    BTW...ngeri ah kalo manusia kayak bintang laut ...nanti kayak film2x di science fiction gitu nggak jelas bentuknya...hiiyyyyy....trus gimana dengan hukum perwalian dan kewarisan? (jiyahhh...maklum, karena gw lulusan hukum jadi cuma ini yang kepikiran...hehe :D)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak di pantai ancol, katanya banyak ubur2, klo kena panas & gatel2 kan?

      di Kalimantan katanya ada loh stingless jellyfish, jd bisa berenang bareng & megang ubur2..pengeeeen :p

      Nah, jd begini Mba klo dari sisi Hukum aku bilang mesti ngikutin. Kalo manusia bisa bereproduksi tanpa pasangan, single parents bukan hal yg tidak mungkin. Perwalian anak bisa dengan hanya satu orang tua, entah itu ibu atau bapak. dan warisan ya sudah jelas lah, anaknya mesti daper warisan ortu, warisan harta dan utang juga hahahaaa...

      Hapus
  14. Aha.. foto sama patrick...
    Pernah juga foto sama patrick waktu ke karimun jawa

    Btw, segitu tertariknya sama patrick, sampai di cari cara reproduksinya.. :)

    BalasHapus
  15. wanita unyu sebelah kanan, sedang getek liat jonjotnya Patrick naik turun. hehehe.

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...