Senin, 21 Mei 2012

Kota Seribu Warung Kopi

Di ruang tunggu bandar udara H.A.S. Hanandjoeddin, ketika sedang menunggu pesawat yang akan mengantar saya kembali ke Jakarta,  saya tertegun melihat poster iklan pariwisata bertuliskan "Manggar, kota seribu warung kopi." Dua hari sebelumnya saya sempat dibawa ke salah satu kedai kopi di daerah itu dan tidak percaya kalau masih ada sembilan ratus sembilan puluh sembilan warung kopi lagi di daerah yang tampak sepi itu.

Manggar adalah nama daerah yang terletak di Belitung Timur, menurut wikipedia jumlah populasi nya approximately 35ribu-an jiwa. Apa benar ada 1000 warung kopi se kecamatan itu? Atau mungkin "seribu" itu hanya kiasan seperti candi sewu yang aslinya hanya terdiri dari 249 candi. Pokoknya "seribu" itu artinya "banyak". Dan banyaknya warung kopi di daerah ini telah diputuskan menjadi suatu identitas budaya dari daerah itu sehingga muncul tagline seperti diatas.

Rumpi cyiiiiin (pic by: Pagit)
 
Warung kopi yang terdapat di Manggar dan juga Belitung secara keseluruhan - layaknya warung kopi yang terdapat di sebagian daerah sumatera seperti Riau, kalau kita pesen kopi, yang keluar otomatis pasti kopi susu. Kalau mau pesen kopi hitam, namanya kopi O.

Bisnis warung kopi semacam ini ternyata sudah ada sejak jaman penjajahan Belanda. Konon warung kopi tertua di Tanjung Pandan, Warung Kopi Ake, didirikan pada tahun 1922. Warung kopi ini sudah berdiri sejak 3 generasi, pertama didirikan oleh kakeknya Pak Ake dengan nama Warkop Senang.

Tampak muka Warung Kopi Ake

Pak Ake, yang punya warung

Sedang bersosialisasi

Pak Ake lagi sibuk meracik kopi
Kalau di daerah Riau, Belitung, Batam, Medan banyak terdapat warung kopi yang menawarkan menu kopi O dan teh O, di Jakarta banyak bertebaran coffee shop trendi yang menawarkan menu kopi berbahasa Italia seperti Espresso dan Cappuccino, dengan interior yang se-comfy mungkin dilengkapi dengan sofa empuk dan fasilitas internet gratis. Di Aceh budaya bersosialisasi di warung kopi adalah budaya yang dianggap serius. "Urusan bisnis sampai politik, semua bisa diselesaikan di kedai kopi," kata seorang kawan yang membawa saya mencicipi kopi Ulee Kareng di salah satu kedai di Banda Aceh. 

Warung kopi memang sudah menjadi bagian dari kebudayaan, bukan sekedar tempat untuk menikmati minuman berwarna hitam dengan aroma khas. Warung kopi, kedai, kopitiam, cafe, apa pun namanya adalah tempat bersosialisasi, tempat  bapak-bapak melobi rekan bisnisnya, tempat ibu-ibu arisan, tempat sepasang muda-mudi memadu kasih, tempat sekumpulan teman bercengkrama, tempat janjian untuk blind date dan bisa dijadikan daya tarik pariwisata suatu daerah juga. 

38 komentar:

  1. Sungguh saya kangen dengan teh susunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin aja sendiri dirumah teh + susu kental manis wkwkwk

      Hapus
  2. Keknya Sumatera emang surganya Warung Kopi ya?! Kampung ibu saya di Pematang Siantar juga punya ratusan warung kopi di sudut2 jalannya. Perlu dicoba jg ni nongkrong warkop di Manggar =) Nice info mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut aku kopi nya biasa aja, kopi medan lebih mantaps wkwkwk

      Hapus
  3. enakan mana dibanding ca phe sua da mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan ca phe sua da heheeee

      Hapus
  4. nah, dari postingan Mbak ini malah saya baru tahu kalo candi sewu ternyata ada 249 candi, hehe. btw, koq batunya nggak dijepret?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... ini bukan ngomongin candi sbnrnya tp ngomongin kopi, candi nya itu OOT wkwkwk

      Hapus
  5. aah nggak genep seribu lah.. soalnya nggak dinomorin, warkop 1, warkop 2, warkop 3 dst..

    tapi emang kopi udah jadi bagian hidup masyarakat sana.. gw liat di coffee story :)

    BalasHapus
  6. wew, pengen. lha terus kopinya gimana? dibanding starbuck enak mana? hoohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan starbuck, jauh lebih mahal starbuck juga siy hahahaa...

      Hapus
  7. Warung Kopi 'pinggir jlan' di kotaku, bisa di hitung dgn jari, yang ramaipun hanya beberapa...
    itu juga yg ngeramein bapak2 ... Hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu masih ada peluang bikin warkop lagi donk, kan masih dikit hihihiii

      Hapus
  8. gw kira lu bakalan ngebahas aceh mil... aceh kan negri sejuta warung kopi juga. hehehe.. mungkin emang dasarnya orang sumatra suka nongkrong di warkop.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu gw bahas sedikit soal Aceh, gw donk juga pernah nongkrong di warkop Aceh hihihiiiy

      Hapus
  9. hehhe blind date? aku belom pernah mengadakan pertemuan di warung kopi tuh...

    lihat mereka yang sehari hari bersosialisasi di warung kopi, jadi bertanya tanya... perbincangan apa saja ya yang terjadi di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga belom pernah blind date sih, tp katanya klo blind date cari tempat yg rame kayak warung kopi gitu hehee...

      kata temen aku yang seru warkop nya tukang ojek, obrolannya tingkat berat, politik dan kesejahteraan masyarakat indonesia hahaha...

      Hapus
  10. Balasan
    1. kalo aku yg minum pst manis, sesuai org nya hehehee

      Hapus
  11. oh ini cerita blognya maju mundur ya.....okay.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. blog aku timeline nya emang rada2 random gitu hahahaa....

      Hapus
  12. mba mira ayank harus jalan-jalan kekota ini nih mil, doi kan pencinta kopi alias kopi mania :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga kopi mania, mba hihihiii

      Hapus
  13. Pak ake telah ada sejak tahun 22? Wowwwwwww awet muda ya? Rahasianya pasti minum kopi tiap hari *salah fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu ada kalimat setelah nya. pak ake itu generasi ketiga, yang bikin pertama kakeknya, tapi namanya warung senang, nah trus baru aja ini diganti sama pak ake jd pake nama dia gitu heheee

      Hapus
  14. asiknya bisa bermain2 kesana, sambil duduk2 ngopi n diskusi gt pa lg diskusinya sama neng mila,, hehehe
    jd manis bgt kopix,,

    BalasHapus
  15. baru denger tuh daerah manggar
    kalo kopi mandar sering denger
    denger doang belum pernah kesampean kesana
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sempet disebut2 sih di Laskar Pelangi, tapi jujur klo aku ga ketempat ini juga ga akan ngeh sama Manggar hahaha....

      Hapus
  16. Sayang sekali aku dah ga minum kopi nih..

    BalasHapus
  17. asikkk nyampe juga d kota laskar pelangi...
    rata2 daerah sumatra bnyak kedai/warung kopi kek gitu kak,,
    D jambi deket rumah ku juga banyak...

    tapi tetep aja ngiri, udah nyampe belitung aja,
    mau ngerasain kopi buatan sana sama ga ya???
    :p

    BalasHapus
  18. nikmatnya kopi sumatera, apalagi kopi medan...beuh mantabb

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...