Rabu, 01 Mei 2013

Not my kind of "Mie"

Udah lama gak posting soal kuliner, kali ini saya mau bahas tentang mie aaah.
 
Kata orang-orang saya ini rakus dan termasuk ke dalam spesies pemakan segala-nya, tapi ada juga makanan yang kurang pas sama lidah saya. Yah walopun gak pas sama lidah juga biasanya tetep habis aja sih, mubazir soalnya. Dan dari sekian banyak makanan favorit saya kalau harus memilih 3 besar terfavorit, salah satu nya adalah Mie. Segala macam mie saya suka. Mie goreng, mie ayam, mie bakso, mie godog, mie instant, termasuk sodara jauh nya mie semacam ramen, spaghetti, udon. Itu saya suka semua. Malahan saya lebih suka mie daripada nasi, meski kadang-kadang makan mie pake nasi juga sih.

Tadinya tuh saya sempet berpikir, mungkin karena keseringan makan mie yang bentuknya ikal-ikal gitu rambut saya jd ikal juga. Kemudian saya bereksperimen, mencoba lebih selektif dalam  memilih jenis mie yang saya makan. Jadi instead of makan mie ayam yang keriting kecil-kecil saya memilih untuk makan spagetti yang bentuknya seperti mie yang sudah melalui proses catok. Tapi sekian lama saya coba efeknya gak nampak di saya. Rambut saya tetap seperti mie keriting yang kebanyakan kuah sampe lepek, jauh dari penampilan oglio olio yang rapih, lurus dan mengkilat bercahaya. 

Hampir sepanjang  hidup saya ini saya mengidolakan mie dan membuat pernyataan dalam hati bahwa, saya pasti bakal suka dan melahap segala jenis masakan yang terbuat dari mie tanpa tendeng aling-aling. Hingga suatu ketika saya pergi ke Belitung dan mencoba masakan khas nya yang berbahan dasar mie - Mie Belitung. 

Mie Atep yang terkenal di Belitung

Ibu nya lagi menyiapkan pesanan pelanggan

Mie Belitung
Bentuknya sih bagus, mie nya gemuk-gemuk, dihiasi potongan kentang dan tahu goreng, irisan timun dan seekor udang, disiram kuah berwarna coklat. Melihat penampakannya yang menggugah selera saya pun beberapa kali menelan ludah, mana waktu itu dari pagi belum makan apa-apa karena penerbangan dari jakarta ke belitungnya pagi banget, jadi cacing-cacing dalam perut tuh udah berontak gak karu-karuan. Tapi saya langsung kecewa di suapan pertama, karena rasanya aneh di lidah saya. Suapan kedua, ketiga dan seterusnya sampai hidangan di piring di hadapan saya tandas, lidah saya masih gak terima sama rasanya. Gak biasa aja mungkin sama rasanya.

Kejadian kedua kali terjadi kemaren banget pas saya ke Dieng. Semua orang dan semua referensi yang saya baca di internet menyarankan harus mencoba makanan khas sana yang namanya Mie Ongklok, dimakan pake sate sapi. Di malam yang dingin, saya pun memesan mie ongklok ditemani anglo di sebelah saya yang berfungsi menghangatkan ruangan dari dinginnya udara di Dieng.

Mie Ongklok
Mie ini dicampur sama sayur-sayur trus disiram kuah yang kental warna coklat. Tapi saya gak doyan sama kuahnya, rasanya manis-manis gimana gitu. Jadi saya tambahin aja sambel yang banyak, eh habis juga sih. 
 

41 komentar:

  1. mie ongklok emang rasanya aneh bin ajaib
    manisnya minta ampuuunn
    tapi aku juga habis tuh semangkuk
    hahahahhaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama doooonk (rakusnya) bwahahahaa

      Hapus
  2. Tar kalo ke jepang harus coba udon diatasnya dikasih toping ebi furai(udang tepung)
    Itu mantapppp

    BalasHapus
    Balasan
    1. mauuuu... aku suka udon bangeeetttt

      Hapus
  3. Sama, gak doyan juga sama mie ongklok.. Padahal pas nyampe wonosobo udah pengen lgsung nyobain.. ternyata ohh ternyataaa.. :D

    BalasHapus
  4. Cara saya menikmati Mie Atep adalah dengan menghancurkan taburan emping dan mencampurkannya pada kuah mie. Rasa mie tersebut jadi naik levelnya :D

    -@p49it-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emping nya kurang banyak, kalo setoples baru enak tuh

      Hapus
  5. apapaun mie nya..... yang penting sambalnya ya Mil......ah postingan kau inih...menyiksakuh....huh

    BalasHapus
  6. Ya Alloh mbak.... Mie nya....
    Mienyaaa..... *fokus sama gambarnya

    BalasHapus
  7. indomie sepertinya tetap yg paling mantab ya mil :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. indomie goreng pke telor goreng *nyaaam

      Hapus
  8. Bentuk mie belitungnya itu perpaduan mie dan spageti ya, Mil? :D
    Aku juga suka mie, tapi pas ke Palembang dan nyobain mie celor, sama, gk sreg juga.
    Mie ongkloknya.. mie itu kan enaknya gurih ya, kalo manis-manis jadi emang bakalan rada ajaib, deh :D
    Maksa bener deh gara-gara sering makan mie trus rambut jadi keriting, hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mie belitung nya mulus yah mirip spagheti, rasanya juga sih kenyal2 gitu. cuman kuahnya aja yg aneh, klo mie nya sih enak.

      Hapus
  9. aku belum pernah nyoba mie ini :)

    BalasHapus
  10. aku juga penggemar mie...
    sayang cuma bisa makan mie instan dimari
    hiks..

    BalasHapus
  11. Kalo di Aceh buanyak itu mie-mie-an. Yang paling kondang mie kepiting. Tapi aku nggak terlalu suka. Lebih milih mie udang. Habisnya ribet makan kepiting, mesti buka2 cangkangnya -_- Kuahnya pun nggak terlalu berasa (mungkin juga karna aku makannya pas masih panas2).

    Yang enak itu mie kocok, mie pake kuah dan daging giling. Kalo di Banda Aceh mie kocoknya cuma mie kuning. Kalo di Blangpidie mie kocoknya ada mie putihnya (kaya mie buat kwetiaw), dan daging gilingnya lebih enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku suka bangeeeettt mie aceh kepiting, emang sih makannya ribet, tapi worth it. klo yg enak mustinya rasanya mie aceh kan berbumbu banget... gurih2 pedes gitu. aduuuh jadi lapeeeerrr

      Hapus
  12. saya juga suka Mi, pokoknya mie ya suka, tapi selama ini belm pernah nyoba Mie Belitung & Ongklok.

    saya biasanya sama bakso, mi instan, dan mie ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain deh, siapa tau suka juga hihihiiy

      Hapus
  13. beuh, sama. saya juga, enak ga enak, kalo sudah terlanjur dihidangkan pasti saya habisin. berasa jadi orang gagal kalo ga berhasil menghabiskan.

    so far, cuman makan mie instan

    BalasHapus
    Balasan
    1. mie ayam, mie bakso, mie goreng, pasti pernah kaaaan?

      Hapus
  14. udah mie,, pake nasi?? emm.. RAKUS.. hahaha.. o iya, itu ngeliput sendiri? ampe kedapur2 segala??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. itu kebetulan dapurnya di depan warungnya jadi keliatan dari tempat duduk

      Hapus
  15. tampilan mienya aneh ya, dan aku juga baru tau kalo ada mie yang punya rasa manis, mindset ku mie itu hanya pedas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mie goreng juga manis sih kan pke kecap, tp ini manis nya beda.. ga cocok sama lidah ku

      Hapus
  16. lucu bgt sih kamu, makanan seaneh apapun rasanya kamu tancap gas juga sampe untaian mie terakhir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiy.. sayang mba, kan mubazir nanti klo ga abis *alesan padahal rakus

      Hapus
  17. kalo menurut gw mie ongklok enak tuh di wonosobo.. rasa kuahnya kayak dicampur ebi.. enak bgt deh.. gw sampe pengen lagiii...
    kalo mie belitung ga tau yah.. mungkin suka jg kali. hihi

    BalasHapus
  18. Gimana bisa udah makan mie ditambah nasi tapi badan lo tetep kuyus gitu heh????

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo makan mie nya gak pke nasi gw bisa lebih kurus lagi yak

      Hapus
  19. Ternyata selera kita sama ....
    Mie Atep menurut gw manis banget dan mie ongklok juga manis dan ajaib.

    Jadi pingin posting ttg mie atep nich :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu postingannya hehehee

      Hapus
  20. makasih banyak info nya gan ,,,,
    dan salam kenal aja ,,,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...