Sabtu, 30 Maret 2013

Mendaki Bukit Sikunir, Mengejar Golden Sunrise

Jam 4 tepat tanpa berani mandi, cuman percikin sedikit air ke muka dan gosok gigi seadanya, saya, chacha dan tince sudah siap di depan homestay. 3 ojek sudah menanti untuk mengantarkan kita bertiga keliling Dieng seharian. Tujuan pertama adalah mengejar matahari terbit dari atas puncak bukit Sikunir.

Hujan di malam sebelumnya membuat cuaca makin dingin, rencana saya untuk sok-sokan mengenakan celana pendek untuk treking terpaksa di batalkan.

Perjalanan naik motor dari homestay menuju parkiran Bukit Sikunir aja sudah cukup membuat muka saya beku kena angin dingin campur lembab-lembab embun pagi. Jalanannya pun cukup menantang maut, gelap gulita dengan jarak pandang  paling jauh 2 meter saja karena kabut tebal, ditambah jalanan yang menanjak berlubang-lubang dan licin. Sementara di sebelah kanan jalan, tampak jurang menganga lebar walaupun gak keliatan dalemnya sebagaimana karena gelap.

Sampai di parkiran Bukit Sikunir ternyata sudah ramai pengunjung, mobil-mobil dan motor-motor tampak sudah memenuhi area tersebut. Rombongan-rombongan turis pun sudah mulai ramai berduyun-duyun berjalan beriringan mengikuti arah jalan setapak. Mungkin karena kita datang disaat akhir minggu dimana hari selasanya tanggal merah, jadi long wiken bagi yang ambil cuti hari senin.

Perjalanan mulai berat sekitar 200 meter dari area parkir karena mulai menanjak di batu-batuan licin karena basah selepas hujan. Luas jalannya pun hanya bisa dilewati satu orang, jadi harus antri dan agak susah kalau mau melewati antrian itu. Sekitar setengah jalan menuju puncak, antrian rombongan terhenti karena ada salah satu pria yang gak kuat menanjak dan tergeletak tak berdaya di bebatuan yang dingin. Kita sempat melewati pria yang nyaris pingsan itu, tapi jalan antrian masih tersendat karena medan yang semakin curam. 

Guide kita pun berinisiatif mengarahkan saya dan chacha ke jalan lain yang ternyata jaraknya lebih jauh dan lebih tinggi dari tujuan para pengunjung yang mengantri itu. Kita tiba di Pos 3. Medan nya juga lebih sulit karena jarang dilalui, jalan setapaknya nyaris tertutup semak belukar sehingga kalau tidak ada mas-mas penunjuk jalan sudah bisa dipastikan kita pasti akan tersesat. Jalan nya pun tidak semuanya di tutup batu-batu dengan rapi seperti jalan menuju Pos 1, jadi kita harus hati-hati banget ketika melewati jalan tanah yang licin dan lengket menempel di sol sepatu. 

Sekitar 20 menit kita berjalan, sampai di pos yang dituju sepi banget. Hanya ada serombongan kecil fotografer yang sudah siap dengan posisi tripod sudah terpasang. Saya pun menggelar plastik dan duduk berdua chacha, mengeluarkan bekal roti dan susu, sembari sarapan menunggu kemunculan matahari dari balik awan.










Ya, kita hanya berdua karena Tince rupanya terbawa arus rombongan ke Pos 1, yang menurut tince ramai orang banget sampe si tince kegerahan. Sementara saya dan Chacha nyaris beku di pos 3, sampai kita numpang menghangatkan diri di api unggun anak-anak yang lagi kemping tidak jauh dari posisi kita menyaksikan sunrise. 

Saya dan Chacha ketemu lagi sama tince di area parkir, kita memutuskan untuk menghangatkan diri sambil ngopi-ngopi dan ngemil gorengan di warung. Tince yang sudah lepas jaket kegerahan, dan saya yang masih kedinginan dengan celana dan sepatu penuh lumpur. Jadi di jalan turun dari bukit saya sempat terperosok gara-gara tanah yang saya injak amblas. Rupanya karena jarang dilewatin dan habis hujan malamnya tanahnya itu jadi gak padat, jadi pas saya injak langsung jeblos gitu. Bukan hanya sekali, tapi tiga kali saya tersuruk di tempat yang sama. Sudah pasti jadi bahan ketawaan si Chacha selama 3 minggu.

Jalan pulang habis liat sunrise menuju parkiran di sebelah telaga cebong

Ngopi di warung

akibat nyusruk di kubangan

68 komentar:

  1. ada sindoro di foto kedua
    saya jadi kangeen wonosobooo

    BalasHapus
  2. saya salut deh buat para pendaki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya bukan pendaki asli hihihiy

      Hapus
  3. hehehe salut buat kekuatannya menikmati dingin di sana...
    jadi pingin ke wonosobo lagi

    BalasHapus
  4. Tinggal di daerah pegunungan tapi belum pernah daki gunung itu ya sayaaa... :(
    *iriiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga pa pa chi, ibu2 yg punya homestay tempat aku tinggal di dieng juga belom pernah daki gunung hahahaa

      Hapus
  5. Pojokan lu itu bukannya ud di luar pagar ya?! Bandel ! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, selamgkah lagi emang nyusruk jurang sih. Tapi the best view hahahaaa

      Hapus
  6. Duhh betapa senangnya weekend bisa jalan-jalan...

    BalasHapus
  7. enak bener buat ngadem..
    kapan kapan ajak anak anak kesana ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas bgt nih buat ncit ama ncip, kan mereka dah ahli manjat2 kan

      Hapus
  8. jatuh dikit gpp, sih. kalo kata emak, "obat cepat gede." :p

    BalasHapus
  9. Keren... amazing dieng...
    Sepertinya medannya lumayan berat

    Eh Mil, biaya ojeknya plus guide habis berapa ya? Share dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ojek 100 ribu, tambahin 50 ribu buat yg nunjukin jalannya

      Hapus
  10. keren gan artikelnya, salam kenal ya gan

    info kesehatan

    BalasHapus
  11. Hebat deh sampe puncaknya, saya 2010 cuman sampe di warung nya aja sambil ngupi2 cantik..haha.. payah deh..haha.

    Salam kenal yah ^^,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngopi pirwaceng sambil makan gorengan ya? Hahahaa

      Hapus
  12. Foto mataharinya yang malu2 itu bagus banget...
    Suka banget aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi matahari ya malu2 ya?

      Hapus
  13. Ya ampunnn... kok bisa kejeblog berulang kali gitu ya?
    Sampai kotor banget celananya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah ya mba nyusruk nya hahahaa

      Hapus
  14. Weeittsss, anak gunung!
    Hayukk, kapan kita naik gunung bareng Bintang? :D

    BalasHapus
  15. Temannya tega banget... :P

    BalasHapus
  16. Tepuk tangan untuk Chacha *prokprokprok*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si chacha masih gak percaya dia berhasil naik bus umum ke dieng dan daki gunung hahahaa

      Hapus
  17. Kakak Mila.. itu...itu.... kabutnya luar biasa yoo. Masya Alloh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ngeri yaaaa ga kliatan apa2 cuman kabutan gitu

      Hapus
  18. Yaampun Chacha, kamu itu adik durhako, hihihi..
    "Tince terbawa arus.." segitu banyak orangnya ya, Mil? Kamu beruntung dong, bisa lihat sunrise ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan pas long wiken jd ruame banget pas naik gunung itu

      Hapus
  19. satu kata : keren bangeeettt..
    eh itu dua kata yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaaaaah udah di benerin sendiri

      Hapus
  20. ahhhh dieeng huhuh dari dulu pengen ke situ, skarang udah di solo belum sempet pula ke situ hikz
    biar berlumpur ria teteup narsis yah mbak heheheh *piss*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Narsis mah selalu mba rannynhehehee

      Hapus
  21. kerenn.. mataharinya terbit dari balik kabut gitu yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih keren kalo ga ada kabut sih huhuhuuu

      Hapus
  22. pemandangan yang sangat indah,.,.,.,

    BalasHapus
  23. nice post mba thnaks,

    BalasHapus
  24. waw pendakian yang sangat seru tuh pastinya.,.,.,
    dan juga tempat yang sangat indah

    BalasHapus
  25. ya ampuuun, sampe nyusruk2 ya Mila
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu klarifikasi kata dari mbak mila ini

      Hapus
  26. udah masuk kubangan itu tetep asik makan ya :D
    rame deh, pengen kesana
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa laper mba abis jalan jauh dingin2

      Hapus
  27. wah, seru banget ya meskipun kedinginan dan nyusruk, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa... Dekil banget yak aku? Hahahaa

      Hapus
  28. baca postingannya Kk Mila, saya terbawa suasanam dingin, karena di tempat saya skarang lagi dingin, tapi gak sampai membuat muka membeku :)

    liat potonya embunnya segitu tebelll...ahhhh dingin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini dinginnya bangeeettt kyk di eropa bwahahaaa sok tau pdhal blm pernah ke eropa hihihi

      Hapus
  29. sikunir memang mengoda ...... suka banget liat sunrise nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kangen menunggu sunrise sambil makan popmie + ngopi purwaceng :)

      Hapus
  30. kerenssss itu sunrise nyah, koq bisa2nya kepisah sama tmnnya yg satu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. rame bgt pas nanjak nya itu dev, pke ada acara ada org pingsan segala jd temen ku yg satu hilang kepisah gitu

      Hapus
  31. Sunrise selalu menjadi inspirasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sunrisenya apa mbak milanya hayoo?

      Hapus
  32. kira-kira seberapa dingin nya ya.... *gaya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sombooooong mentang2 skrg tinggalnya deket kutub hihihi

      Hapus
  33. Cantiiiikkkk.... Golden sunrise nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakin sunrise nya? bukan gw nya?

      Hapus
  34. eaaa masi bisa gaya abis nyusruk. :b

    BalasHapus
    Balasan
    1. biarin weeee :p
      yg penting narsis

      Hapus
  35. wah? enak kali ya camping sama tmen",.,.

    BalasHapus
  36. mendaki gunung lewati lembah dengan mengarungi indah ke samudera bersama teman bertualang,., lagunya ninja hatori,., hehehehe,.,.

    BalasHapus
  37. fotonya keren....
    pemandangannya indah sekali..
    sangat menarik

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...