Senin, 12 Agustus 2013

Masjid Demak, Pertama di Pulau Jawa

Sejarah Modern Indonesia dimulai sejak masuknya Islam ke wilayah kepulauan ini. Masa sebelum-sebelumnya, ketika kerajaan Hindu Buddha berjaya itu namanya jaman sejarah klasik. Umumnya ajaran Islam menyebar melalui kegiatan perdagangan, jadi mulainya biasanya selalu dari wilayah pesisir yang banyak interaksi dengan pedagang muslim dari belahan dunia lain. Kerajaan Islam pertama adalah Samudra Pasai yang terletak di ujung utara Sumatera. Sedangkan di pulau Jawa, kerajaan Islam pertama muncul di wilayah Kerajaan Majapahit di masa-masa keruntuhannya bernama Kerajaan Demak. 

Kerajaan Demak yang terletak di wilayah pesisir utara Pulau Jawa adalah kerajaan maritim yang maju di bidang perdagangannya. Raja-rajanya yang terkenal ada Raden Patah, Sultan Trenggana dan Pati Unus. Di jaman Sultan Trenggana, Demak mengirimkan Fatahilah dan Maulana Hasanuddin untuk merebut Sunda Kelapa dari tangan Portugis dan berhasil. Maulana Hasanuddin, yang masih keponakannya Sultan Demak membangun Kerajaan Islam baru di bagian barat pulau Jawa, bernama Kerajaan Banten.

Tidak seperti Kerajaan Banten yang masih ada sisa-sisa reruntuhan keratonnya, Kerajaan Demak keraton nya masih merupakan teka teki besar. Yang masih megah berdiri di Demak adalah Masjid pertama di Pulau Jawa yang dibangun oleh 9 orang tokoh penyebar Islam di Indonesia yang bernama Wali Songo. Kisah penyebaran Islam oleh para Sunan yang tergabung dalam Wali Songo ini sering di bumbui oleh kisah mistis dan supranatural, jadi konon katanya Masjid ini dibangun oleh ke-9 orang sakti ini hanya dalam waktu satu malam. 

Masjid Gaya Jawa

Menara Masjid

Dari Depan

Situs Kolam Wudlu, gak ngerti juga apa maksudnya

Karena kebetulan beberapa bulan belakangan ini saya ada kerjaan di daerah Jepara dan selalu berangkat dari arah Semarang, jadi sering melewati Masjid Agung Demak ini. Masjidnya kelihatan humble dan sederhana, di depannya terbentang alun-alun kota yang ramai di sore hari. Kota Demak sendiri itu kalau sekarang sih saya bilang termasuk kota kecil. Tapi di sini - di Masjid sederhana di pojok kota kecil ini, ternyata titik awal merambatnya pengaruh Islam hingga ke ujung barat dan ujung timur Pulau Jawa. 500 tahun kemudian Pulau Jawa telah menjadi salah satu pulau  yang terpadat penduduknya  di dunia dengan populasi muslim mayoritas banget.
 
Minal Aidin Wal Faidzin. Mohon maaf lahir batin ya teman-teman blogger sekalian. *kecupjawuh
 

32 komentar:

  1. saya agak tertegun saat kemaren ke sana, ternyata tiang yang isinya tatal kayu udah nggak kayak aslinya ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, saya juga kurang tau itu asli apa enggak sih om. trus yg asli kemana ya?

      Hapus
  2. Gua cuman lewat doang disini trus check in di path, belom sempat masuk karena waktu itu lagi mengejar jadwal keberangkatan kapal di Jepara

    BalasHapus
  3. saya pernah masuk ke sini, kalau ngak salah dibelakangnya ada kompleks pemakaman yang rada mistis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu makam mantan sultan, gak mistis hahahaaa

      Hapus
  4. Ternyata dari sebuah tempat kecil ini (Demak), Islam mampu tersebar dengan baik ya di seluruh nusantara.

    Situs masjid yang bersejarah itu pastinya menjadi daya tarik wisata bagi pengunjung luar jawa yang haus akan ilmu agama dan sejarah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm... sbnrnya menyebar di jawa sih. klo persebaran di nusantara ya awalnya di aceh sana, samudra pasai :p

      Hapus
  5. bikin mesjid saja kaya lagu dangdut ya, mils..?
    pake cinta satu malam jadi, hehe..

    BalasHapus
  6. Taqabbalallahu minna waminkum
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H.
    Mohon Maaf lahir dan bathin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minal aidin wal faidzin mba reni

      Hapus
  7. Aku perna lewat doang nich, waktu mau ke jepara

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti mau ke karimun jawa deh :p

      Hapus
  8. masjid kuno tapi mempunyai sejarah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, masjid bersejarah hehehee

      Hapus
  9. belom pernah kesana...

    BalasHapus
  10. Sepertinya memang masjidnya sudah tua sekali ya...
    Sejarah Indonesia yg memang seharusnya kita ketahui ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. masjid pertama di jawa :p

      Hapus
  11. saya belum pernah ke masjid, pinginnya sich suatu saat bisa berkunjung ke masjid demak ini,
    mohon maaf lahir batin ya..minal aidin wal faidzin....salam kemerdekaan :-)

    BalasHapus
  12. saya gagal ke mesjid Demak liburan kmrn. Selamat hari raya idul fitri :)

    BalasHapus
  13. Bravo Mila !! Pasti wkt SD kesayangannya guru sejarah. Hapal bener semuanya XD

    Btw, comment tukang obat byk bener dsni Mil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, udah aku hapus2in *hiks

      Hapus
  14. Ups ketinggalan...Mohon maaf lahir batin Mila Kunis ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.... itu belakangnya kenapa kumisan.
      makasih ya, maaf lahir batin :))

      Hapus
  15. Masjid gaya Jawa ini juga yg kita temui kalo kita ke Marunda, Jakarta (Masjid Al-Alam/Si Pitung). Makanya pas sampe ke sana aku sampe bengong: heh, kok masjidnya gaya masjid jawa gini? Hehehe.

    Maaf lahir dan batin juga, Mila. *salaman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jakarta kan adanya di Jawa hehehee

      Hapus
  16. Kalau membaca cerita ini ingat jaman pelajaran sejarah penyebaran Islam jaman dulu. Jamannya Samudra Pasai di Aceh

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...