Selasa, 30 Juli 2013

Lebih baik dapat Kurma daripada dapat Karma

Banyak yang bilang kalau di Tanah Suci itu musti hati-hati sama perilaku dan ucapan, gak boleh sembarangan karena niscaya cepet dapet balesan disana. Jangankan yang dilakukan disana, banyak juga kan kita denger cerita orang-orang pulang dari melaksanakan ibadah Haji yang intinya apa yang di tanam di kehidupan sehari-hari itu yang bakal dituai disana.

Percaya gak percaya tapi saya sudah buktikan sendiri.

Ceritanya musti dari awal banget, supaya ga bingung.

Saya, Chacha dan Papa Said berada dalam rombongan umroh yang berjumlah sekitar 20-an orang. Hampir setengah dari anggota rombongan itu masih saudara Papa Said. Jadi mulai di hari pertama kita kumpul bareng-bareng sekeluarga itu. Tapi ada satu peserta yang ikut umroh sendiri, bapak-bapak dari daerah Jawa yang bahasa Indonesia nya kurang lancar.

Dari pertama muncul bapak itu mengenakan handuk kecil warna pink dilingkarkan di lehernya. Mulai berangkat dari Jakarta hingga tiba di Madinah. Ketika pembagian kamar hotel, bapak itu dapat satu kamar dengan salah satu famili Papa Said, sejak itu kemana-mana bapak itu ikut sama kita-kita. Hari kedua, bapak itu masih konsisten dengan handuk pink nya di leher. Kemudian salah satu om saya berinisiatif memberinya selendang kotak-kotak yang suka dipake orang arab itu, katanya untuk menggantikan handuk pink nya yang belel itu. "Mulai besok jangan pakai-pakai handuk lagi, dosa," kata om saya itu. Kita semua yang denger pun ketawa.

Dari Madinah kita menuju ke Mekkah. Di Mekkah sekeluarga Papa Said dapat semacam paviliun yang berisi 4 kamar. Plus bapak dari Jawa itu - yang kini sudah diganti namanya jadi Abdullah dan dikasih marga Al-Katiri sama om saya, ikut di dalam paviliun itu. Letak paviliun itu di lantai paling atas hotel yang kita tempati dan sepertinya punya manajemen terpisah dengan hotelnya walaupun berada di satu gedung. Kita tiba di Mekkah hampir tengah malam, saat itu di dalam kamar kita tidak ada handuk. Karena sudah malam, hotelnya menjanjikan akan mengantar handuk keesokan harinya.

Esok harinya ditunggu, handuk tidak datang-datang. Celakanya karena menganggap tinggal di hotel jadi kita gak bawa handuk dari rumah. Pihak penyelenggara travel pun ikut repot memintakan kita handuk ke hotel, tapi hari itu tetap tidak ada handuk yang datang. Begitu pula keesokan harinya. Saya terpaksa mengeringkan badan dengan kaos. hiks. 
 
Hingga di malam hari, di hari kedua itu Chacha menyadari jangan-jangan kita gak dapet handuk gara-gara di madinah kita ngetawain bapak itu pake handuk pink kemana-mana.

Tiba-tiba ada suara pintu di ketuk. Handuk pun datang.
 
Sehari sebelum pulang, ketika kita lagi di Gua Hira, Papa Said ngobrol-ngobrol sama bapak itu yang menggunakan bahasa Indonesia sepotong-potong dicampur bahasa Jawa. Ternyata di kampungnya, bapak itu termasuk salah satu orang yang berpengaruh, semacam tetua kampung gitu. Bapak itu juga ternyata seorang juragan yang punya lahan kebun luas banget. Saat itu juga kita denger dia telepon ke anaknya di kampung untuk menyiapkan acara penyambutan kepulangannya pake acara potong sapi segala. 

Walopun sekarang kalo diinget-inget, saya dan Chacha malah jadi ketawa ngakak gara-gara pengalaman itu, ya tetep aja gak enak dapet karma kayak gitu. Meningan juga dapet kurma. 

Kebon Kurma

Kurma belom mateng di pohon

Toko kurma boleh cobanin all you can eat

Jajan Kurma

52 komentar:

  1. tahu penyanyi yang namanya Mara Karma, Mbak?

    BalasHapus
  2. abisnya sampe dibilang "dosa" segala :D

    BalasHapus
  3. Gua juga mending dapat kurma daripada karma Plurk, soalnya gua udah ga ngeplurk lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw jg dah ngga ngeplurk lagih hehehe....
      *curcol*

      Hapus
    2. gw malah ga pernah buka2 lagi itu plurknya

      Hapus
  4. Iya, aku juga sering dengar cerita2 orang bahwasanya jika berada di tanah suci harus menjaga tutur kata dan tingkah laku kalau tidak ingin ditampakkan pada saat itu juga karma yg diperbuat. Apapun itu, suasana umroh memang menyejukkan hai ya, apalagi bisa belanja kurma dengan berbagai macam jenisnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, untung pengalaman aku kena batunya yg konyol ya hehehee

      Hapus
  5. ga ada handuk kaos pun jadi
    atau pake hair dryer kan bisa daripada dijemur di gurun...

    *sambit panci

    BalasHapus
    Balasan
    1. berdiri di depan jendela aja siang2 kering sih sbnrnya

      Hapus
  6. kasian si bapak handuk pink hehe.. btw nice post

    BalasHapus
  7. Hihihi...
    Itu nggak sekalian diundang mbaknya sekeluarga ke acara sukuran si bapaknya?
    *salah fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengeeeennn tapi gak diundang hiks

      Hapus
  8. Tapi gw sendiri nggak nyaman kalo liat orang ke mana-mana ngelilitin kain yang sama dan nggak pernah dicuci..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ati2, jgn di komentarin bwahahahaaaa

      Hapus
  9. Hehehe, gara-gara handuk dosa nih.heheheeh piss

    BalasHapus
  10. Ahhh kenapa gak diphoto si bapak dgn handuk pink nya itu?

    Kangennnnnn jugaaaaa. Jumpa yukkkkkk. Ada acara bukber kecil2an sama komunitas jalan2.com gw di garden food kemang tgl 1 bsk. Kesana yahhhhhh....... ajak cha2 juga, misyu both. Line: crazy no play

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sih fotonya, tp bukan buat konsumsi public hehehee

      Hapus
  11. langsung kualat yah disana. Mungkin si bapak itu berdoa supaya yg ngetawain dia ga akan kebagian handuk. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah dia tuh juga kyknya ga ngerti kita ngetawain dia gara2 anduk gitu, soalnya orgnya polos banget

      Hapus
  12. kalau dapat kurma sih enak ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihiy iya, apalg kurma disana kurma fresh

      Hapus
  13. Untung Chacha cepat menyadari kekhilafan yang kalian perbuat :D

    -Pagitta-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, klo gak tuh sampe pulang mungkin gw keringin badan pke kaos deh hihihi

      Hapus
  14. Keren yah bisa dpt pengingat secara lngsung. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren tp apes juga mba hahahaa

      Hapus
  15. hahaha, mila ceritanya lucu deh ... jgn sampai dpt karma lagi ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhuuu tapi aku susah nahan mulut aku ini.... Gimanaaa hahahaa

      Hapus
  16. Mana poto bapak juragan kebun itu Mil ?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada siy fotonya.... Hihihiy

      Hapus
  17. 'toko kurma boleh dicobain all u can eat'... mauuuuu.. pasti kurmanya seger2 tuh..
    eh salam ya buat bapak berhanduk pink :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jenis nya banyak bgt mba dan rasanya beda2

      Hapus
  18. baru tau pohonnya kayak kelapa ya :)

    BalasHapus
  19. Sodara gw selama di Mekah ingusan terus, katanya karena pernah pura-pura lupa bayar utang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bwahahahaaa serius ingusan? Ngeri hahahaa

      Hapus
  20. Mbak Mila punya pengalaman tentang mujarabnya doa juga gak selama disana?


    ephy

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum ada sih, tapi klo aku sih percaya klo doa dimana aja mujarabnya sama aja.
      Cuman aku ada pengalaman dapet rejeki yg ga terduga2 pas disana.. Sampe merinding bulu kuduknya Alhamdulillah banget

      Hapus
  21. iya memang hrs berhati-hati dlm berkata dan bersikap ya..

    BalasHapus
  22. Kenapa gak sekalian saja kamu cuciin tuh handuk, anggaplah sebagai penolak karma.
    Pelajaran berharga di kota Madinah.

    BalasHapus
  23. ya, ah, mending kurma aja walaupun sy gak suka kurma :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihiy andai boleh memilih ya mba

      Hapus
  24. Wkwkw... kirain ngeringin badan pake sorban kotak2 :)

    Ooops,

    BalasHapus
  25. wahhh... lama gak maen ke sini tyt mila lagi perjalanan umroh >.<

    ini judulnya kocak mil, ane sih jelas pilih kurma ketimbang karma, hihihi....
    btw tar kalo udah balik ke indo, inget loh utk kopdaran ;)

    BalasHapus
  26. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    BalasHapus
  27. Judulnya catchy banget Miiill. Dan bukannya kalau nggak ada handuk bisa dijadiin alesan lain supaya lo nggak mandi selama umroh mil :)))

    BalasHapus
  28. kalau gua mah mending makan korma sampe kenyang tapi ngak kena karma mil heheheh

    BalasHapus
  29. Ngeri juga ya Mil...kalo dibilang kebetulan kok bisa pas gitu loh....ngeledekin handuk, eh terus kita krisis handuk... Ya buat jadi bahan refleksi aja supaya lebih hati2x dalam bertutur dan bertingkah-laku, nggak cuma pas umroh aja...dimana2x emang musti gitu yak :)

    BalasHapus
  30. Serbuk kurma juga terkenal untuk kesuburan, begitu juga kurma muda (ruthob)
    Sudah sejak lama terkenal untuk meningkatkan kesubur.

    Kalau ada yang lagi butuh serbuk kurma untuk kesuburan pria / wanita, bisa juga dua-duanya konsumsi, beli serbuk kurma di sini << KLIK!

    Atau langsung 0813-80-262524 (Ryan) SMS/WhatsApp/Telegram/Line


    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...