Rabu, 11 Desember 2013

Taman Sari Jogjakarta

Kayaknya semua orang udah pernah kesini ya? Saya berkali-kali ke Jogja baru satu kali ke Taman Sari. Ketika perjalanan pencarian innerpeace yang marathon ke candi-candi, saya dan chacha sempat makan siang nasi brongkos di deket daerah situ, jadi kita pikir sekalian aja mampir. 

Taman Sari adalah tempat pemandian putri-putri, permaisuri dan selir-selir keraton. Disekitarnya terdapat perumahan para abdi dalem yang bekerja untuk keraton dan masjid yang terletak di bawah tanah. Di depan pintu masuk Taman Sari terpancang papan bertuliskan UNESCO World Heritage. Setelah membeli tiket kita masuk ke dalam nya, suasana ramai sekali sampai susah banget mau foto tanpa ada kepala orang lain seliweran di frame foto kita. Dua pasang sejoli tampak sedang melakukan sesi foto pre-wedding dengan make-up yang nyaris meleleh kena panas dan serombongan kru fotografer.

Seorang bapak tua menghampiri saya, menawarkan diri menjadi guide. Saya coba menolak dengan halus dengan cara meleparkan senyuman seadanya sembari melipir pelan-pelan. Tapi tampaknya kemana pun saya pergi si bapak selalu aja bisa menemukan saya dan tiba-tiba sudah ada dibelakang sambil menjelaskan tentang sejarah tempat pemandian itu. Akhirnya saya kasihan juga dengan kegigihan bapak itu, saya pun mulai menimpali penjelasan-penjelasannya. 

Bapak itu kemudian menawarkan untuk mengajak keliling kampung sekitar situ sambil mampir di mesjid bawah tanah, saya dan chacha mengiyakan. Sebelum kita keluar dari kompleks tempat pemandian, kita mampir di tempat jual cinderamata berupa lukisan-lukisan dan wayang-wayang. Ada satu lukisan batik yang saya suka banget, memang kebetulan saya lagi cari lukisan untuk dipajang di dinding kamar. Ketika saya tanya harga nya mahal banget, si bapak itu kemudian berbisik nanti dia akan antar saya langsung ke rumah yang membuat kerajinan itu, harganya bisa lebih murah.

Setelah dari mesjid bawah tanah, bapak itu mengajak kita keliling kampung di sekeliling tempat pemandian. Katanya yang tinggal disitu abdi dalem yang bekerja di keraton, tapi kerjanya shift-shift-an tidak setiap hari. kalau tidak bekerja mereka melakukan kegiatan lain seperti membuat kerajinan wayang dan lukisan batik. Beberapa rumah bahkan membuka kursus membuat lukisan batik. Kita diajak masuk keluar rumah di kampung itu, semuanya ramah-ramah. 

Akhirnya saya jadi punya ide ga akan beli lukisan batik untuk di pajang di dinding kamar, tapi suatu saat saya akan ambil kursus disitu membuat lukisan batik sendiri untuk dipajang di kamar saya.






38 komentar:

  1. Kapan ke Yogyanya itu?
    Aku sendiri sudah 2 kali ke Taman Sari, itupun belum lama.
    Dulu waktu aku kuliah di Yogya selama 5 tahun malah aku belum pernah ke Taman Sari

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini pas ke jogja kapan tauk, mba. udah lama hehehee

      Hapus
  2. udah lupa mbak dulu jaman masih belum nikah kesananya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih udah lama yaaah... ya ga berubah2 sih dari jaman kerajaan dulu hahaahaa

      Hapus
  3. Saya pernah membaca tentang Taman Sari ini dari blognya Mba Cova. Saya sendiri belum pernah berkunjung ke sini. Bukankah lokasi ini juga keren buat foto foto Pra wedding ya iheiiehiehiehiehiehiehie

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pra wedding dan pre wedding :D

      Hapus
  4. aku belum pernah kesana :3

    BalasHapus
  5. Indahnya.... Si bapak gigih juga ya Mba.
    Btw idenya keren, belajar ngelukis daripada beli. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ada kursus nya disitu. pengen ikut tapi musti berapa hari gitu kayaknya

      Hapus
  6. selalu menarik jika kita mengunjngi tempat-tempat bersejarah

    BalasHapus
  7. Ini pasti fotonya pakai filter

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau tau aja ato mau tau banget?

      Hapus
  8. aku pernah ke taman sari kalau ga salah ingat... sudah lama jaman sd :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama bangeeeetttt.. jangan2 malah SD nya jaman belanda ya

      Hapus
  9. milaaa kapan ke jogjaaa???

    BalasHapus
    Balasan
    1. annoooooo kangeeeen sama aku yaaa???

      Hapus
  10. Ide brilian. Nanti aku dibikinin lukisannya juga ya, Mil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... nanti aku bikini lukisan muka akuuuu :*

      Hapus
  11. Belum semua kok mbak :p
    *nunjuk diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.... kapan2 kesana klo maen ke jogja chi.

      Hapus
  12. aneh bin lucu juga yaa, saya tiga tahun di jogja gak pernah nongkrong di tempat ini hehe (ketahuan klo nongkrongnya di Burjo doank ahaha)

    btw, dapat inner peace gak di sini? klo ga dapat, nanti belajar aja sama Master Panda :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada innerpeace sih disini, abis rame banget bnyk org, jalanya aja takut kecemplung

      Hapus
  13. Jadi kangen jogja baca tulisan ini :-(

    BalasHapus
  14. walau punya saudara byk di yogya tapi aku gak pernah kesini hehehe pulang ke yogyanya juga jarang banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. sodara2nya kenalin ke aku aja, supaya klo aku ke jogja bisa numpang hahahaa

      Hapus
  15. lo tenang aja, gw ga pernah kesini. hihihihi. bapak guidenya lo bayar brp?

    BalasHapus
  16. dulu pernah berkeinginan kesana. tapi karena kalah voting sama teman teman jadi rencana pergi kesananya ditunda. hehe.sejarah tak terlupakan.

    BalasHapus
  17. seingatku saya pernah ke tempat ini beberapa tahun yg lalu,waktu masa menuntut ilmu di jogjakarta

    BalasHapus
  18. waktu saya ke jogya awal tahun 2013, tempat ini sudah saya masukkan ke dalam list tempat2 yang akan saya kunjungi, namun ternyata rencana tinggal rencana, sampai saya pulang ke makassa, saya tak sempat mampir ke taman sari, maybe next time... insya Allah ... salam ;-)

    BalasHapus
  19. Ahaaaaaa gw baru dr taman sari akhir nov kemaren. Hahahahaa

    BalasHapus
  20. Ehaaaaaiiiii yukkkk jadi donatur kebudayaan untuk misi kebudayaan Crazy No Play. Take a look on my official instagram : @feiartwork

    Caranya mudah cukup beli fashion items yg ada di official IG tersebut dan LOE SENDIRI YANG TENTUIN HARGANYA.

    BalasHapus
  21. Waduh, itu orbs di foto terakhir banyak sekali *_*

    BalasHapus
  22. aku juga baru sekali ke tamansari :D

    BalasHapus
  23. Beberapa kali ke Yogya malah belum pernah masuk ke Tamansari :((

    BalasHapus
  24. sebagai orang yang berdomisili di jogja, udah sering banget kesinih tapiii mesti banget nemenin teman/tamu untuk jalan2 hehehe..Salam kenal ya mba Milaaa kalau ke jogja lagi bilang2 yaaah nanti aku temani jalan-jalan xixixi
    Udah explore daerah Gunungkidul dan Wonosari? keren2 tempat wisatanya

    ini blogq kalau mw mampir, hihi
    www.intan.blog.ugm.ac.id

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...