Rabu, 29 Januari 2014

Galau Memantau Banjir

Sudah beberapa hari sejak kembali dari trip ke Dili saya berangkat dari rumah ke kantor subuh-subuh untuk mengantisipasi kemacetan dan banjir. Kondisi seperti ini bener-bener bikin hati galau, badan remuk dan saya si gadis tropis ini senantiasa menggigil kedinginan karena tiap hari harus mandi di dini hari dengan air dingin.

Kalau sebelum trip ke Dili saya sibuk sama prakiraan cuaca, setelah pulang kembali ke Jakarta saya sibuk sama twitter TMCPoldametro. Tiap pagi bangun tidur yang saya lihat adalah informasi banjir dimana saja untuk selanjutnya segera mengatur strategi menempuh perjalanan ke kantor. Sempat ada dua hari yang saya terjebak hingga 4 jam di perjalanan dari rumah menuju kantor dan ada satu hari dimana saya nyaris terkepung banjir yang tiba-tiba naik ketika saya sedang melintas di seruas jalan. Beberapa hari ini hidup di Jakarta benar-benar menguras segala tenaga dan emosi.

Bukan hanya Jakarta dan sekitarnya yang dilanda musibah banjir. Waktu itu di Manado sempat ada banjir bandang yang berasal dari air laut yang meluap hingga ke daratan. Rumah om, tante, sodara-sodara saya yang di kampung arab kelelep banjir hingga nyaris sampai ke atap, walaupun sudah surut tapi beberapa hari musti kerja keras membersihkan lumpur yang tertinggal.

Daerah yang hampir setahun ini sering saya kunjungi untuk urusan pekerjaan - Jepara, juga dilanda banjir heboh. Rencana saya ke Jepara sudah tertunda satu minggu lebih, sambil setiap hari saya terus galau memantau perkembangan kondisi di sana.

Hati saya sedih membaca kecamatan-kecamatan yang dilanda banjir, Pecangaan, Mayong, Nalumsari, Welahan, Kalinyamatan, saya familiar banget sama nama-nama itu. I knew it by heart. Beberapa bulan saya mondar-mandir di sekitar kecamatan itu, kadang sambil janjian sama supir truk yang membawa barang dagangan saya untuk diantar ke PLTU. Daerah-daerah itu bukan hanya jadi sekadar daerah yang saya lalui untuk mencapai lokasi proyek, tapi sudah terjalin suatu keterikatan emosionil yang diperkuat dengan kenangan suka dan duka ketika melewatinya. Saya jadi kepikiran sawah-sawah yang membentang di sepanjang jalan itu. 

Hampir sepanjang jalan, mulai dari daerah Demak menuju Jepara, membentang petak-petak sawah. Waktu awal mula proyek disana, saya perhatikan para petani banyak yang sedang mulai menanam padi. Minggu demi minggu berlalu, bulan berganti, saya menyaksikan perubahan padi yang baru ditanam berubah warna menjadi hijau segar seperti menyelimuti daratan dengan karpet hijau. Kemudian warna hijau terang mulai berubah, makin lama makin tua hingga berubah kuning kecoklatan. Saatnya panen. Para petani sibuk memotong-motong padi, menumpuknya di sepanjang pematang sawah. 

Batang-batang padi yang sudah di potong di bawa ke tempat-tempat penggilingan padi yang ada di pinggiran jalan itu juga. Di halamannya penuh dengan butir-butir padi berwarna putih yang sedang dijemur dan tumpukan karung-karung beras yang padat berisi. Ada desir kebahagiaan melihat tumpukan beras di tempat-tempat penggilingan, dengan ini mungkin ratusan jiwa bisa makan dan menyambung hidup. Kemudian siklus menanam padi berulang kembali, sejumput bibit padi di jajarkan dengan rapi oleh petani di bidang tanah gembur. 

Selama ini, anehnya, saya gak pernah mengalami hujan ketika ke jepara, cuaca selalu cerah cenderung panas terik. Pernah sempat ada hujan satu kali tapi hanya gerimis dan sebentar saja. Setelah urusan pekerjaan selesai sorenya saya suka main ke pantai, disana pantainya bagus-bagus. Selain Pantai Bandengan ada juga Pantai Kartini yang disebelahnya ada dermaga untuk yang mau menyebrang ke Karimun Jawa.

Jajanan di pantai Kartini

Pantai Kartini sore-sore

Museum bentuk Kura-kura di pantai kartini

Pantai Kartini
Terakhir saya lewat daerah situ bulan Desember tahun lalu saya lihat sawahnya mulai rata hijaunya lagi, gak kebayang gimana nasibnya kalau tiba-tiba padi-padi itu diterjang dan tenggelam di air banjir. Berapa kerugian yang harus ditanggung oleh para petani. Belum lagi rumah mereka yang kena banjir juga. Kasian banget. Sudah kena banjir, akses ke daerah nya terputus, pasokan BBM terhambat, tadi pagi ketika saya memantau perkembangan disana ternyata di sana juga ada gempa dan ada tanah retak juga. Semoga kondisi di daerah Jepara dan sekitarnya cepat kembali normal.

Banjir cepatlah berlalu. Please. 


31 komentar:

  1. miris ya mbk,sawah jadi seperti laut...semoga ir genagan banjir segera surut

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga cepet cerah lagi ya cuacanya

      Hapus
  2. sedihnya. Semoga segera surut Mba banjirnya di sgala daerah. Turut merasakan betapa lelah jiwa raga berurusan sama banjir ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sudah lelah jiwa ragaaaa :'((

      Hapus
  3. Semoga tidak segalau hatimu yang mencoba melupakanku

    BalasHapus
  4. iyah kasian ya.
    rumahmu banjir ga mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, enggak sih mba ratu. tapi jalanan kan banjir jd klo mau ke kantor kena macet dimana2 plus deg2an takut kejebak banjir

      Hapus
  5. semoga musim hujan cepat berlalu, perasaan dulu kl hujan bawaannya seneng bgt deh, skarang yg ada lgs trauma dan jaga2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa bener. kalo malem2 denger ada suara ujan deras langsung setress mikirin besok paginya bakal kena macet

      Hapus
  6. meskipun daerahku gak kena banjir, tapi setiap hari nonton berita banjir jadi ikutan sediiiiiihhhhh.....
    ikutan berdoa supaya banjir cepat berlalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat elsa masih aman ya? apa aku sementara mengungsi ke rumah elsa aja apa ya?

      Hapus
  7. museum berbentuk kura2 itu unik sekali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya unik banget, tapi aku blom pernah masuk ke dalem. ngeri kayak gelap2 gitu :p

      Hapus
  8. sedih bgt ya.. skrg kok banjir ga dimonopoli jakarta doank, tp banyak daerah2 yg banjir jg, dan lumayan parah.
    Aku sempet bbrp kali ga sampe ktr gara2 banjir ini.. alhasil gaji dipotong deh :((
    smoga banjir cepet berlalu dan jgn datang2 lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sih ga potong gaji tapi kerjaan numpuk krn waktu efektif di kantor jd jauh berkurang :(

      Hapus
  9. Pantai Kartini yang disebelahnya ada dermaga untuk yang mau menyebrang ke Karimun Jawa.

    BalasHapus
  10. Musium Kura2 nya gede banget yah Mil.. Jadi pengen kesana..

    Owhh iya, barusan si Papa telpon katanya Manado belum pulih. Sedihh bangett dengernya.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Papa & Mama ku baru ke Manado minggu lalu, bantuin sodara2 beres2 rumah disana. katanya msh bnyk lumpur dimana2.

      Hapus
  11. kepedihan, keprihatinan meihat orang lain kena musibah, itu merupakan do'a bagi para korban., apalagi kalau tetap bersyukur atas musibah yang juga menimpa kita...makjleb banget tuh....tapi....susah seh...;o)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om cilembu ga kena banjir kan?

      Hapus
  12. Aku juga mbak berdoa ingin segera brakhir banjir ini

    BalasHapus
  13. Huihhhh, stay safe ya, Mila.
    Aku aja serem liat di TV tiap hari ada berita tentang banjir.
    Ga bayangin gimana yang ngalamin ya >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian yang di tempat pengungsian udah berhari2 ga bisa pulang. taun ini banjirnya di jakarta lama banget deh

      Hapus
  14. sedih banget liat bencana dimana-mana...semogaa bencana ini cepat selesai :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiinnn... iya, aku juga sedih dan worried

      Hapus
  15. hmm, karena sama2 tinggal di jakarta, sama2 bangun pagi utk antisipasi banjir. banjir kali ini lamaa bgt ya Mil >_<
    kirain udah surut, eh hujan lagi, banjir lagi. huft...
    semoga cepet berlalu, amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw bangunnya udah bukan pagi lagi, sebelom subuh udah bangun udah mandi, abis adzan langsung brangkat

      Hapus
  16. Mudah-mudah tidak terjadi banjir lagi....

    BalasHapus
  17. disini Alhamdulillah cerah Mbak, jarang hujan malahan..
    semoga banjir Jakarta dan daerah lain yg kena bencana segera berlalu, Aamiin.

    btw itu museumnya kereenn yah Mbak, unik dah. di dalamnya ada apa aja tu Mbak?

    BalasHapus
  18. banjir lagi banjir lagi, waaaah,, jan jengkel dengan banjir yang tak henti hentinya menyerang, selalu menjadi problem besar buat kta jkt :-(
    cuapek dehhh

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...