Rabu, 19 Februari 2014

Kindness of Strangers

Kadang kita takut untuk pergi jauh dari lingkungan hidup kita sehari-hari karena khawatir bahwa dunia di "luar sana" adalah dunia yang kejam. Tapi buat saya ga selalu begitu. Ketika saya traveling saya selalu menemukan banyak orang  baik bertebaran dimana-mana, itu semakin membuat saya optimis dalam memandang dunia ini. 

Pengalaman saya selama traveling selalu positif, orang-orang yang saya temui di jalan kebanyakan adalah orang yang ramah dan baik. Malahan selama ini saya ga pernah (dan jangan sampe) kena modus scam atau ditipu. Kalau soal modus penipuan atau scam memang kebanyakan saya riset dulu sebelum pergi ke suatu tempat dan sebisa mungkin menjauhi tempat-tempat nya. Kalau memang tempat yang mau saya datangi itu yang banyak modus scam nya, ya saya waspada tingkat tinggi dan berusaha supaya ga narik perhatian - usaha yang ga gitu susah dengan ukuran badan segede saya gini sih. 

Sering juga saya dapet "peringatan" mengenai modus scam dari ngobrol-ngobrol sesama turis atau traveler atau backpacker atau whatever yang saya temui di jalan. Agak aneh juga kalau lagi jalan-jalan trus ketemu sesama pelancong walaupun dari beda negara, bahkan seringkali ga tukeran nama, tapi kita bisa ngobrol banyak. Tukeran informasi tempat yang sudah dan akan dikunjungi, tempat makan, sampai modus scam. Beberapa kali saya ngalamin kayak gitu, malahan di Bangkok saya sempat dapat lungsuran buku guide tentang thailand dari cowo bule agak tua yang ngobrol sama saya pas sarapan di hostel di hari pertama saya dan hari terakhirnya dia, trus dia mewariskan buku guide nya yang tebel tapi udah lusuh kumel karena di abuse selama hampir 3 bulan di Thailand. Sampai sekarang masih saya simpen.

Menemukan kebaikan hati orang yang ga kita kenal di tempat  yang asing itulah yang buat saya pengalaman paling berharga. Buat saya tingkat tertinggi dari tolong-menolong adalah yang tulus dan tanpa pamrih, satu tingkat lebih tinggi dari itu adalah tolong-menolong sesama orang yang kita ga kenal sebelumnya. Kita berbuat baik karena kita ingin berbuat baik, bukan karena orang itu adalah kawan kita atau bukan karena suatu saat kita mengharapkan kalau kita susah orang itu bakal bales nolongin kita juga karena belum tentu kita bakal ketemu lagi. 

Suatu saat ketika saya lagi bingung di pinggir jalan kota Bangkok, lagi mikir gimana caranya nyebrangin jalan dan lagi nunggu orang lokal yang nyebrang supaya saya bisa mencontoh tiba-tiba lewat di depan saya cewe bule yang nanya. "mau nyebrang jalan?".

Saya mengangguk.

Kemudian cewe itu menjelaskan, "kamu jalan dulu ke arah sana terus nyebrang di lampu merah di bawah jembatan, balik lagi ke arah di depan sana. Tadi juga saya bingung cari jalan nyebrangnya." Dan cewe itu langsung berlalu setelah saya mengucapkan terima kasih.

Sebelum saya ke Timor Leste saya ngobrol sama salah satu temen kuliah saya dulu, pas itu saya cerita kalau sebulan lagi saya mau jalan-jalan ke Timor Leste. Kemudian temen kuliah saya itu bilang kalau dia punya temen orang Dili, dulu temen satu kos di Bandung. Namanya Livio Jesus Amaral de Oliveira, panggilannya Kiko. Saya diberi nomor kontak Whatsapp nya dan beberapa hari sebelum saya ke Dili saya menghubungi nya. 

Kiko itu baik banget, pas saya sampe ke Dili saya langsung di jemput di bandara dan hotel yang sudah saya booking ga jadi ditempati karena Kiko menawarkan untuk menginap di rumahnya. Dari kantornya dia terus memantau, saya ada dimana atau apakah saya nyasar, "kalau nyasar nanti bilang aja, aku jemput," katanya. 

Tuan Rumah di Dili yang namanya kayak pemeran telenovela

Di Pink Beach Pulau Komodo, ketika saya, Pagit dan Mba Efa sedang menikmati makan siang di atas kapal sebelum kapal kita menempuh perjalanan 4 jam kembali ke Labuan Bajo, kita di samperin sama salah satu orang dari kapal lain yang lagi bawa rombongan turis dari Bali. Perjalanan mereka berhari-hari dari Bali ke Pulau Komodo, bermalam di kapal dan berhenti di beberapa tempat yang dilalui sepanjang perjalanan. Tapi baru setengah perjalanan ada seorang perempuan bule yang sakit demam, ga mungkin nunggu beberapa hari lagi sampai mereka kembali tiba di bali, jadi orang itu minta ijin supaya penumpangnya boleh numpang kapal kita bertiga sampai Labuan Bajo.

Kita bertiga pun langsung memperbolehkan perempuan itu - ditemani sama pacar cowo nya, pindah ke kapal kita bersama barang bawaan mereka yang segambreng sampai di Labuan Bajo. Malahan kita sempat bawa mereka ke hotel tempat kita nginap karena mereka sama sekali ga ada persiapan mau terdampat di kampung kecil kayak Labuan Bajo. Beruntung mereka ketemu kita bertiga yang booking satu kapal, kalau mereka ketemunya sama kapal tur yang ada pemandunya pasti mereka bakal disuruh bayar mahal buat numpang ke Labuan Bajo. 

Buat Pagit, balasan datangnya ga lama. 

Lunch di atas kapal
Keesokannya saya, Pagit dan Mba Efa pergi ke air terjun. Kita jalan kaki lebih dari 5 km dari kampung terdekat menuju ke air terjun, menembus hutan belukar yang masih alami. Perjalanan pergi sih lumayan karena jalanan menurun, dalam hati saya udah mulai mikir ini jalan pulangnya pasti berat banget. 5 kilometer jalan menanjak di lumpur-lumpur. Mantap.

Sebelum masuk ke dalam hutan kita ketemu sama gerombolan bapak-bapak yang sedang mengatur napas nya. Mereka naik mobil 4WD ban gede yang bisa tembus jalanan Off-Road, ada 2 mobil. Melihat kita bertiga, cewe-cewe, dengan 2 orang pemandu orang lokal, bapak-bapak itu memberi semangat ke kita dengan berkata bahwa bagaimanapun perjalanan yang kita tempuh itu worth it karena air terjun nya memang indah luar biasa.

Air terjunnya memang indah luar biasa.

Perjalanan pulangnya juga luar biasa. Awalnya kita harus keluar dari hutan itu dengan posisi nyaris merayap karena jalan nya terjal. Keluar dari hutan kita masih harus jalan menanjak di tanah berlumpur, sampai ke kampung cuncawulang. Beberapa ratus meter berjalan, pagit sudah kepayahan jalan paling belakang sambil setengah sadar meracau, "Coca Cola Dingin... Coca Cola Dingin...".

Pemandu kita, seorang anak muda kurus tinggi penyabar dari kampung cuncawulang berusaha menghibur pagit, "iya sabar, nanti kalau udah sampai di warung ya, kakak."

Tapi pagit terus saja merapal , "Coca Cola Dingin.. Coca Cola Dingin..." seolah-olah itua dalah mantra yang menguatkan langkah nya yang tertatih. 

Tiba-tiba di kejauhan saya melihat dua mobil off-road milik gerombolan bapak-bapak terparkir di pinggir jalan lumpur. Saya segera menghampiri dan sok akrab ngajak ngobrol salah satu bapak yang kurus kecil.

"Kenapa, pak mobilnya?" tanya saya.

"Yang satu pecah ban," katanya sambil menunjuk salah satu mobil yang sedang di dongkrak, salah satu ban nya lagi dalam proses dilepasin,"ban  nya mau dibawa ke kota, mau dibenerin dulu."

"Oooo..." jawab saya.

"Kalian dari mana?" tanya bapak itu.

"Kita dari Jakarta, Pak. Jalan-jalan kesini," jawab saya, "Bapak rombongan darimana?"

"Kita dari Bandung." kata bapak itu.

"Naik mobil dari Bandung sampai ke sini,pak?" tanya saya takjub.

"Iya. kita dari Geologi..." bapak itu mejelaskan.

Tiba-tiba entah darimana Pagit menyeruak masuk ke pembicaraan kita.

"Bapak dari Geologi? Bandung? kenal ibu A (pagit nyebut salah satu nama yang saya luap)?" 

"Kenal lah." kata bapak itu.

"Saya ini keponakannya, pak," kata pagit dengan intonasi seperti di sinetron-sinetron disaat seorang anak yang sudah bertahun-tahun hilang menemukan kembali jejak ibu kandungnya : saya ini anaknya, pak.

Tapi rupanya ban pecah itu, bapak-bapak dari Bandung yang sedang meneliti struktur batuan di air terjun itu, bapak-bapak dari Bandung yang kerja bareng tantenya Pagit itu, adalah semacam oase di padang pasir bagi pagit, bantuan yang dikirimkan Tuhan buat Pagit. Tidak lama Pagit sudah ada di salah satu mobil yang akan membawa ban pecah untuk diperbaiki ke kota, Pagit di antar sampai ke warung di kampung cuncawulang.

Cerita lebih lengkapnya dari sudut pandang Pagit langsung di cekidot disini:

Saya optimis bahwa diantara segelintir orang jahat, maniak, psikopat, pembunuh berantai, koruptor di dunia ini, masih lebih banyak orang yang baik. 

51 komentar:

  1. harus positip tingking ya mil kalo masih banyak orang baik bertebaran di muka bumi ini.
    btw, di natgeo ada acara scam city tentang scam2 di kota2 turis gitu. mungkin dikau bisa jadi hostnya untuk acara scam city di endonesa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. allhamdulillah blom pernah kena scam juga di indonesia sih mba

      Hapus
  2. Kita berbuat baik karena kita ingin berbuat baik, bukan karena orang itu adalah kawan kita atau bukan karena suatu saat kita mengharapkan kalau kita susah orang itu bakal bales nolongin kita juga karena belum tentu kita bakal ketemu lagi.<< ini jleb banget. sampe sekarang belum bisa praktekin -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu terjadi secara natural biasanya hahahaa

      Hapus
  3. hmm sama sih, alhamdulillah. Gw jg belum pernah ketemu orang jahat. Mungkin karena jalannya rame2 juga kali yah sama temen. jangan sampe deh ketemu orang jahat..

    BalasHapus
  4. Iya nih Mil... sering ngalamin kayak gini... Pernah waktu kita habis hiking di gunung dan pengen balik kemobil yang kita parkir di kaki gunung kita ngga ada pilihan selain menumpang padahal waktu itu selain sepi trus hujan2x ,sore2x , gelap, dingin.... rada serem juga sebenernya. Setelah berapa lama dan beberapa mobil nyuekin, ada deh yang berhenti ....Kita berterima kasih banget sama orang tadi yang sudah nolong....si anak muda yang nolong kita ini cerita kalo dia juga pernah ditolong orang...jadinya dia mau nolong kita.... trus kita pun bertekad buat nolong orang lain kalo ada yang mau numpang juga.... ehhh...bener loh... pas kita nyampe parkiran trus ngga berapa lama nyetir...ada backpaker yang butuh tumpangan.... ya kita berhenti lah.... Ini kayak rantai kebaikan gitu.... Good karma.... kayak di film2x jadinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren bahasanya: rantai kebaikan hahaha...

      Hapus
  5. bener banget, mila. kita harus jadi orang yang super egois. biar kita bisa benar-benar berempati, dan bisa memperlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan. jadi kangen jalan-jalan (padahal baru kelar jalan-jalan terus-menerus).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan2 emang ngangenin terus ya

      Hapus
  6. Disepanjang perjalanan hidupku, kaulah wanita terbaik

    BalasHapus
  7. Saya kagum sama traveller yang bisa bebas prasangka. Karena belom pernah kemana-mana nih mba jadinya susah banget ngilangin prasangka. Oernah nyoba nanya orang yang kelihatan bingung di jalanan jakarta yang ada dipandang aneh ato malah dimntain duit. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah ditinggal kabur ya, dikira mau di rampok dengan cara hipnotis hahahaa

      Hapus
  8. Yaaaiikkk... pengen rasanya bisa keluar dari zona aman ini mbak, tapi belum kesampaian sampai sekarang :(

    Eits itu yang anonim yang di atas kok mencurigakan ya?
    *kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga curiga, chi hahahaa

      Hapus
  9. Mungkin karena ngerasa senasib sebagai sesama traveler ya, Mil. Berbuat baik karena ingin berbuat baik, kayaknya bagus buat mulai dipraktekin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mungkin karena merasa senasib sepenanggungan gitu hahaha

      Hapus
  10. Betul bgt mil..aku suka bgt ma tulisanmu ini

    BalasHapus
  11. asyik bener mbak bisa lunch di atas kapal

    BalasHapus
  12. Ahhh, siapa bilang saya takut...saya mah cuma pengecut aja (Lho?)
    sebenarnya mau sih, kalau pinter bahasa inggris...nah ini bahasa Indonesia aja belepotan...Wkwkkkk
    Ceh tinggal dirumah bintang Telenovela, uhuy...jadi marimar dong disana, haha

    BalasHapus
  13. Seru banget yah Mil ketemu orang asing tapi baiknya bukan main pas lagi traveling :D

    BalasHapus
  14. Baik-baik ya mil. apalagi kalo sesama traveler ya. wah dunia emang sebesar daun kelor ya mil, kecil, wah pagit surprise tuh pastinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pagit hampir menangis sangking bahagia nya, terharu hahahahaaa

      Hapus
  15. Saya pingi banget bisa travelling jauh, tp belum dapat ijin dr orang tua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajak aja orang tua nya sekalian hehehe

      Hapus
  16. jadi pengen travelling jauh gituuu *sponsor mana sponsor* :p

    BalasHapus
  17. begitu penting arti sebuah perjalanan (bila dalam bahasa sekarang mungkin travelling) sampai hampir semua agama besar memerintahkan manusia untuk berhijrah, perperjalanan atau travelling :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena dengan jalan2 mengenal dunia luar yg lbh luas otomatis pengetahuan kita juga nambah gitu kali ya

      Hapus
  18. Iya, aku juga kadang takut jika bepergian ke suatu daerah yang belum kukenal seorang diri. Bingung apa dan harus bagaimana selama disana. Kalau ada teman pasti saling bantu membantu. Tapi kalau harus meminta tolong orang asing, kadang ada perasaan sungkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kepepet udah ga kenal sungkan hahaha

      Hapus
  19. Serasa lagi di Labuhan Bajo

    BalasHapus
  20. Sekali lagi, kalimat ini patut saya amini: travelling is not about destination, is about journey.

    -Pagitta-

    BalasHapus
    Balasan
    1. epic journey ya yg kmrn hehehee

      Hapus
  21. ide bagus yaaa... mungkin nanti kalau gw nemu orang gw tanya asal-usulnya, terus gw cari di google nama orang yang mungkin kenal dengan orang itu.
    trus gw bilang "saya suaminya pa"

    BalasHapus
    Balasan
    1. parah kalo itu, bisa2 lo langsung diminta pertanggung j awaban

      Hapus
  22. seru ya traveling bisa nambah temen baru..
    orang yg blm pernah kenal sama sekali tp mau membantu.. indahnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... menyenangkan ya kalau kita tau msh banyak org yang baik hati di dunia ini

      Hapus
  23. huahahahahaha saya bisa tebak gambar pertama itu siapa.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ybs ngomel-ngomel bokong nya aku aplod di blog hahahaa

      Hapus
  24. Iya mbak, bener banget. Sebagai sesama traveller, memang ada rasa untuk saling membantu ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagusnya lagi kalo kebiasaan pas travelling kebawa di kehidupan sehari2, jd tolong menolong orang lain juga hehehe

      Hapus
  25. aku percaya banget kalo karma itu ada, makanya berusaha selalu nolong kalo ada orang lain yg susah. Karena aku udah tau rasanya gimana di posisi susah, apalagi pas traveling. Beberapa kali kena musibah trus diselametin malaikat baik hati n aku pengen nerusin kebaikan itu ke orang lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebaikan itu kayak penyakit menular ya, kita bisa terjangkit dan bisa menjangkiti orang lain

      Hapus
  26. Begitulah kalau kita berpikir positif untuk semua orang. Tapi harus tetap hati2 bukan mba. Cerita-cerita yang menarik ada disini rupanya.

    BalasHapus
  27. kalo bahasa sundanya, "Kumaha peupeulakan" hehe.. tau artinyaaa?? hehe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...