Sabtu, 17 Mei 2014

Flaneur of The Rocks

Flaneur adalah istilah bahasa Perancis yang artinya kurang lebih jalan-jalan tanpa arah tujuan. Prinsipnya adalah keluar dari rumah, berbaur dengan kegiatan di kota untuk meresapi keadaan sekitar, membuka mata terhadap keindahan tumpukan bangunan-bangunan gedung di jalan, mengamati kegiatan dan kesibukan orang-orang nya dan mendengar setiap alunan suara percakapan orang, langkah kaki dan dengung kendaraan yang lalu lalang. Menjadi penonton kehidupan disekitar dan eventually, menjadi kota itu sendiri.

Sekitar abad ke-19, Flaneur merupakan kegiatan populer dan cenderung diminati para seniman penganut aliran Romanticsm. Dengan cara inilah mereka mendapatkan inspirasi. Salah satu yang populer adalah Charles Baudelaire, seorang poet yang merangkai puisinya dari apa yang dia amati dan resapi di kehidupan ketika melakukan flaneur. 

"For the perfect flaneur, for the passionate spectator, it is an immense joy to set up house in the heart of the multitude, amid the ebb and flow of movement, in the midst of the fugitive and the infinite.  To be away from home and yet to feel oneself everywhere at home; to see the world, to be at the centre of the world, and yet to remain hidden from the world - impartial natures which the tongue can but clumsily define.  The spectator is a prince who everywhere rejoices in his incognito." - Charles Baudelaire

Buat saya Flaneur asik banget dilakukan ketika traveling. Kadang saya sengaja untuk tidak terlalu banyak riset sebelum saya pergi ke suatu tempat. Ada sih beberapa kawan saya yang itinerary nya kalau jalan-jalan itu sangat detail dan matang, ada riset tempatnya, disana musti ngapain aja, apa yang harus dicoba disana, berapa yang harus dibayar untuk transportasi, berapa harga makanan, etc, etc. Tapi buat saya esensi dari jalan-jalan adalah untuk mengetahui sesuatu yang baru dengan cara mengalaminya langsung. Jadi seringkali saya skip the details, tentukan saja lokasi nya kemudian lihat apa saja yang akan saya temukan disana.

Contoh nya di suatu pagi di kota Sydney, setelah selesai sarapan bersama Mba Andri saya menuju kawasan The Rocks sendirian untuk Flaneur. Saya tahu The Rocks itu adalah area tempat koloni pertama - yang merupakan narapidana yang dibuang, membangun tempat tinggalnya di Sydney. Daerah itu dulunya mungkin kacau luar biasa, tapi sekarang disulap menjadi area turis yang banyak terdapat rumah makan, toko-toko, hotel mewah.  

Dan yang saya lakukan di The Rocks adalah hanya melangkah kemana kaki ini membawa saya, mengambil foto pemandangan yang menurut saya menarik. Otak saya tidak dipusingkan dengan target apa saja yang harus saya lihat di The Rocks dan target apa yang harus dilakukan setelahnya, saya hanya menonton yang ada disekitar saya. Sesekali ketika mulai letih berjalan saya akan duduk dan mengamati orang-orang lalu lalang. Saya juga masuk ke toko-toko, berbincang dengan penjaga tokonya yang kebanyakan wanita usia lanjut, terakhir saya berfoto dengan street performer Aborigin yang sedang bermain Didjeridu dan membeli CD nya seharga 5 dollar.











31 komentar:

  1. aku seringnya berjalan tanpa tujuan ke mall :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga termasuk Flaneur mba hihihii

      Hapus
  2. Gw baru tahu kalo istilahnya Flaneur. Tapi akhir2 ini gw kalo jalan emang kayak gitu. Riset cuman sekadar buat tahu gimana caranya keluar dari airport. Beda banget sama dulu waktu awal2 gw suka jalan-jalan. Dulu gw niat banget bikin itinerary pake excel sampe detail banget ke jam dan menit mau kemana aja. Dan setelah beberapa kali dijalani, kebanyakan melencengnya. Jadi gw sekarang nggak pernah lagi bikin itinerary detail kayak gitu lagi.

    http://www.indratravelholic.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gw emang dasarnya pemales, klo pergi bareng gw cuman ngikut itinerary org, klo pergi sendiri ya itu...kebanyakan improvisasi di jalan

      Hapus
  3. Menurutku hal tersebut bagus untuk dilakukan. Terlalu banyak itinerary bikin ruang gerak rasanya terbatas. Kalau dilakukan dgn melihat apa yang ada disekitar rasanya bebas dan tidak ada beban untuk melakukan ini itu dlm sebuah perjalanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yak betul.. masa jalan2 refreshing malah lbh capek dikejar2 itinerary yg padet hehehe

      Hapus
  4. samalah kaya gw, kalo mau jalan2 males research dan bikin itinerary terlalu detail. biasanya cuma tempatnya aja di research, trus naik kereta apa kesana. kalo sampe makanan, ngapain aja disana, males jg gw research nya.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah gw biasanya cm tau nama tempat, cara kesananya kadang baru tanya2 pas udah sampe hahahaa

      Hapus
  5. baru tau kak ada istilah "flaneur".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga taunya blom lama sih hehee

      Hapus
  6. apa flaneur itu sebagai kamuflase dari nyasar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa... Lo pasti msh dendam gara2 gw jd nyasar muter2 jalan jauh

      Hapus
  7. Iya lu ribut banget dari hari pertama di Sydney Circular Quay pengen ke the Rock..... Cek per cek ternyata lokasinya di Circular Quay juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bwahahaha.. Iya, kan prinsip nya yg penting tau dulu tujuannya

      Hapus
  8. Jadi pengen Flaneur kemana gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keliling komplek di kos-an aja py hehee

      Hapus
  9. pengen juga kayak gitu. Tp kayaknya nanti aja kalau pergi tanpa anak atau anak2 udah gede hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo anak2 musti terencana banget ya, mba?

      Hapus
  10. asal jangan hidup tanpa tujuan ya mil :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa... Aku flaneur of this life.. Lama2 jd hippies deh

      Hapus
  11. Keren..
    Kalo aku masih kepikiran keliling Indonesia dulu..
    Do'ain mil supaya aku bisa Flaneur bareng..

    BalasHapus
  12. Dengan begitu akhirnya kamu berpengalaman Mil, mau buat itinerary atau kagak, intinya mantabkan hati mau melangkah kemana tujuan kamu. Jalan-jalan jadi enjoy karena tidak di pusingkan dengan itinerary yang macem-macem. Dan akhirnya bisa di jadikan pengalaman baru dengan tujuan jalan-jalan yang baru. Selamat jalan-jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa.. Kesimpulan yg bagus, terimakasiiiy

      Hapus
  13. tapi kalo flaneur gitu budget membengkak gag mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggaklah mba, cuman jalan kaki doang mah

      Hapus
  14. the rocks....jadi kangeeeen Sydneeey :D..

    BalasHapus
  15. Oooo...namanya flaneur.... kalo ini sih sudah dari dulu dipraktekkan hubby.... gw kebalikannya, semua musti detil dan terencana plus musti sudah ada riset pendahuluan haha.... :) Kalo jalan bareng akhirnya kita kompromi, kadang ngikutin aja alurnya gimana dan impulsif kadang ada beberapa yang memang perlu disiapkan matang kayak pesen tiet opera atau pertunjukkan yang jauh2x hari sudah full-booked misalnya.... Pernah lagi jalan ala flaneur di London, pas tiba2x lihat poster pertunjukan bagus (Le Miserables) eh bangku yang ada cuma yang di belakang pilar...yahhh...ngapain jauh2x gini cuma buat nonton pilar... sejak itu kalo travelling memang ada bagian itinerary yang memang musti direncanakan, meski ngga sedetil kalo gw sendirian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa... Tp serunya justru klo nemu sesuatu yg sial yg bisa jd bahan ketawaan seumur hidup, klo mnrt aku yg kyk gitu lbh memorable drpd traveling yg mulus2 aja. Tapi enak euy klo pny pasangan yg karakternya beda, jd bisa saling melengkapi

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...