Selasa, 13 Januari 2015

Ketika Tukang Makan Belajar Masak

Jam terbang yang jauh berkurang tahun lalu menyebabkan waktu di akhir pekan saya luang sekali. Semakin lama pergi keluar rumah di akhir pekan juga menjadi kurang menyenangkan. Pertama, sudah susah ngajak kawan seumuran saya buat jalan-jalan karena udah pada sibuk sama keluarga atau anak-anaknya yang masih pada kecil. Kedua, jumlah kendaraan di Jakarta makin membludak sehingga jalanan makin macet dan cari parkiran di tempat umum makin menguji kesabaran. Ketiga, nongkrong-nongkrong di cafe atau restoran makin lama makin mahal. Karena alasan-alasan itulah saya jadi lebih betah di rumah, cari-cari hal aneh yang bisa dilakukan selain baca buku seharian.

Sejak rutin lari pagi, setiap weekend saya lebih semangat bangun pagi daripada di hari biasa. Tapi setelah itu jadi bingung mau ngapain lagi. Saya ga suka nonton tivi karena di rumah saya tidak ada tv berlangganan, palingan sekali-sekali nonton DVD. Lama-lama keseringan menghabiskan waktu di rumah stok dvd dan buku jadi cepat habis, saya mulai cari-cari kegiatan lain. 

Berbekal koneksi internet yang memerlukan kesabaran saya mulai liat-liat tutorial masak di youtube. Saya mulai coba-coba bikin kue kering seperti oat chocolate cookies. Ternyata ga segampang yang dilihat di youtube, selama ini hasil eksperimen saya selalu menghasilkan cookies yang beda-beda setelah di bake, ada yang crunchy, ada yang kayak kue brownies, pernah juga keras banget kayak batu padahal ukuran resep dan cara yang saya gunakan selalu sama. Tapi mayoritas sih masih bisa dimakan sendiri.

Sampai akhirnya saya lupa sejak kapan saya mulai terinspirasi banyak makan sayur. Sejak itu saya jadi sering bawa makanan sendiri ke kantor. Tadinya  saya kurang suka sayur-sayuran, di rumah saya juga jarang ada sayuran. Papa Said bilang kita ga perlu makan sayur karena kan udah makan kambing yang makan sayur, jadi secara gak langsung dengan makan kambing kita makan sayur juga. Tapi setelah saya sering makan sayur - ga tau karena sugesti atau emang beneran ngefek - saya merasa lebih segar dan ceria. Setelah eksperimen menanam tomat saya berhasil, saya mulai membeli benih-benih sayuran dan menanam bayam, sawi, buncis, tapi selain bayam belum ada yang panen sih.

Sesering mungkin saya sempatkan bangun sejam lebih pagi dan nyiapin bekal makan siang untuk dibawa ke kantor yang menunya terdiri dari sayur-sayuran. Pernah karena tiap hari makan sayur, saya jadi lupa makan daging-dagingan, tiba-tiba kepala saya terasa pusing dan ringan, tubuh saya lemas, wajah pucat. Kemudian saya ngajak chacha makan steak daging dan langsung segar lagi.

Ada saat saya terobsesi banget sama pancake. Pengen bikin pancake yang tebel tapi empuk pas dipotong dan kalau dimakan tuh langsung kayak meleleh di mulut. Saya coba belajar dari bermacam-macam tutorial youtube tentang cara bikin pancake dan eksperimen sendiri sama bahan dan ukuran resepnya. Pernah pancake saya jadinya pahit banget karena terlalu banyak ngasih baking soda. 

Waktu lagi tren martabak nutela dan toblerone, saya coba bikin martabak sendiri. Walaupun ga mengembang banget kayak punya abang-abang tapi enak juga sih rasanya. Enaknya masak sendiri itu bisa cobain hal-hal aneh yang di restoran gak ada seperti misalnya Quinoa. Bijian-bijian ini rasanya mirip nasi jagung tapi lebih kering dan teksturnya krenyes-krenyes gitu, di makan sebagai pengganti nasi tapi bukan karbohidrat, malahan lebih banyak proteinnya jadi bagus buat diet katanya.

Sejak sering ke kudus dan coba yang anamanya Garang Asem, saya jadi suka banget makanan itu. Tapi di Jakarta susah banget cari garang asem. Kebetulan di kebon Papa Said ada pohon buah Belimbing Wuluh yang dipakai untuk bikin Garang Asem. Ketika Belimbing Wuluhnya berbuah saya pakai eksperimen untuk bikin Garang Asem pertama saya. Rasanya lumayan mirip, tapi kesalahan saya adalah pakai santan ngikutin resep, sementara yang saya makan di kudus waktu itu sepertinya sih tidak pakai santan. 



Dalam rangka merayakan ulang tahun chacha, saya dan pagit membuat acara camping pakai tenda di halaman rumah saya lengkap sama acara masak-masaknya, malem-malem kami masak mi instant pakai sawi dan wortel, paginya sarapan pancake dan makan siang Spaghetti oglio olio. Cerita lengkap bisa di lihat di blog pagit disini : Dua Malam dan Dua Hari di Bekasi


24 komentar:

  1. Jadi kangen masa - masa masak sendiri jaman ngekos dulu deh.. Beraneka ragam banget mba mila kreasi masakannya..

    BalasHapus
  2. Kalau makan hasil masakan sendiri jadi tahu, ternyata masakan saya kurang ini itu. Semakin banyak mencoba semakin tahu masakan yang dimau seperti apa dan cara memasaknya bagaimana. Tetap semangat memasak

    BalasHapus
  3. tampilan masakan lu dibikin menggugah selera dong Mil... hihihihihi

    BalasHapus
  4. Wah mbak Mila, diam-diam jadi master chaf ne nanti..penasaran sama Garang Asemnya. Eh mbak itu beneran apa, ga makan daging efeknya smpe pusing n lemes? Pdhl makan sayur lho, kok gtu? Pasti mbak Mila makannya sedikit alias porsi diet

    BalasHapus
  5. Hahaha kalo dulu paling demen maen camping-campingan gini, terus pas tidur di gigitin nyamuk akhirnya balik tidur didalem rumah :D
    BTW, Camping kok makannya enak-enak ya haha

    BalasHapus
  6. hiyaaa itu waktu aku kecil, suka dibuatin camping di halaman rumah juga, saiki aku punya anak, dah gak ada halaman piye cubo...etapi itu pancake tebeeeel

    BalasHapus
  7. Iya skrg kayaknya lebih puas masak sndri deh.. Makin mahal bokk..huhuhu

    BalasHapus
  8. aku bosen masaaaakkkk >.<
    yang ada abis masak udah ga mood makan >.<
    #menujulangsing2015
    hihihiihihi

    BalasHapus
  9. Waah seru banget camping di halaman sambil masak
    apalagi berkebun dan masak hasilnya

    BalasHapus
  10. sayuran & tomatnya diksh pupuk apa ya?

    BalasHapus
  11. Huaaa mba dirimu berhasil membuatkuh pengen sering masak lagi..
    *udah lama nggak masak

    BalasHapus
  12. sip dong
    setelah ini bisa jualan garangasem onlen
    hehehehe

    BalasHapus
  13. mantap, buat warung makan aja pasti banyak yang miinat, karena masyarakat indonesia doyan makan kaya saya he hehe

    BalasHapus
  14. tau gitu aku mampir ya mau numpang makan mbak :)

    BalasHapus
  15. Sama. Aku juga kalau tidak ada yang dilakukan di rumah, pasti pengen coba masak ini itu. Rasanya puas aja bisa melakukan eksperimen campur sana campur sini meski hasil akhirnya tidak menjamin bahwa apa yang telah dimasak akan menghasilkan rasa yang enak :(

    BalasHapus
  16. Mungkin karen belum terbiasa ajaa kali yah. Belum terbiasaa jadi vegetarian maksudnya, hehehe

    BalasHapus
  17. hahahaha
    baru dengar kalau kambing makan sayur, berarti kita ge perlu makan sayur. cukup makan kambing

    BalasHapus
  18. hehe judulnya sik banet mbak bolehd ah saya cobain maskannya juga hehe mantap salam kenal ya mbak

    BalasHapus
  19. garang asemnya keliatnya enak walapun judulnya eksperimen tapi berhasil dong enak kan rasanya hehehhe

    BalasHapus
  20. Mila tinggal di bekasi? kok ga pernah bersua

    BalasHapus
  21. Aseeekkk, klo keseringan bereksperimen, lama2 isi blog ini berubah jd kuliner, heheheheh.

    Seruu doong Mbak, camping di halaman rumah sambil masak2 ;)

    BalasHapus
  22. Jangan kebanyak makan mbak, ntr tambah endut lhu. heheheheh

    BalasHapus
  23. salam sukses kakak, saya ini kan lagi belajar masak, makanya saya lagi cari cari resep makanan di internet, eh taunya mampir deh ke blog kakak ini, kemaren saya liburan spa vacations sambil jalan jalan ambil paket wisata lombok , saya ada beli oleh oleh khas lombok pada toko yang jual madu asli di pulau lombok tersebut, nah kakak punya gak resep resep makanan, resep kue, atau resep minuman yang berbahan dasar madu atau resep kombinasi yang memakai madu ? terimakasih ya untuk tulisan tulisan kakak yaa.. keep writes

    BalasHapus
  24. seru ya masak sendiri dan camping di halaman rumah, meskipun dekat tapi tetap saja camping diluar.. hhe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...