Sabtu, 13 Mei 2017

Jelajah Subang, Ciater dan Takubanparahu

Sejak ada toll baru Cipali ke Subang jadi lebih cepat dan kayaknya lebih dekat juga karena potong jalan. Dulu sebelum ada toll Cipali kalau mau ke Subang lewat Purwakarta, lewatin jalan meliuk-liuk dan hutan-hutan di daerah kalijati. Jalannya tidak begitu besar dan kalau jam masuk dan bubaran pabrik di daerah industrinya yang banyak pabrik tekstil macet banget karena jalanan diserbu ribuan pekerja-pekerja lalu lalang diantara truk-truk kontainer segede gaban. Kalau mau tanya gaban itu segede apa, ya segede truk kontainer.

Nah sekarang kalau dari toll Cipali langsung exit Subang, tidak jauh dari pusat kotanya. Tidak jauh dari exit toll menuju kota subang ada rumah makan nasi liwet yang asik, Saung Liwet Kang Nana. Tempatnya di pinggir sawah dan nasi liwet disajikannya masih di castrol, enak banget. 

Tapi tujuan saya kemarin-kemarin itu bukan ke Kota Subang, melainkan masih lanjut terus dari kotanya ke arah Bandung, tepatnya ke daerah Ciater. Yak betuuull.. Ciater pusat pemandian air panas. Dulu waktu masih kuliah di Bandung saya beberapa kali ke Ciater, lewat Lembang. Sudah jelas kondisinya sudah tidak seramai sekarang. Kebetulan tempat yang saya kunjungi untuk urusan pekerjaan berada di seberang Resort Sari Alam. 

Sari Alam Hot Spring and Resort Hotel adalah suatu kompleks yang didalamnya banyak terdapat titik-titik pemandian air panas alami, yang panasnya berasal dari panas gunung berapi. Di dalamnya juga ada Curug Jodo yang menurut legenda tempat Sangkuriang pertama kali melihat Dayang Sumbi dan naksir, tanpa tahu kalau sebenarnya itu adalah ibu kandungnya sendiri. Saya gak sempat masuk ke dalam kawasan curugnya, tapi karena manager resort adalah kenalan kawan saya, kami sempat dibawa keliling komplek resort pakai odong-odong. 

Tempatnya asik sih buat istirahat, selain untuk berendam air panas, fasilitas-fasilitas lain juga komplit. Ada tempat outbond, tempat main golf mini, tempat main ATV offroad, bahkan ada tempat glamping - glamour camping. Waktu itu kami diajak keliling sore hari, siangnya habis hujan deras, kabut mulai turun, jadi dinginnya pakai banget, apalagi di odong-odong terbuka yang anginnya sembriwing.

Dari kompleks utama resort ke daerah Glamping lumayan jauh, lewatin jalan offroad dengan view barisan gunung-gunung yang spektakuler. Namanya juga Glamour ya... ini tuh tenda nya di dalam gazeboo, jadi ada lantainya dan ada atapnya supaya tidak kedinginan dan kehujanan. Di dalam tendanya ada bed, bantal, selimut jadi tidur tetap nyaman. Di luar tenda ada kulkas dan kompor untuk masak. Aahh.. memang nikmat banget hidup glamour walaupun camping yah. 

view dari komplek resort ke kawasan glamping
Beberapa hari kemudian saya kembali lagi ke ciater, kali ini untuk menghadiri undangan meeting. Acara meeting selesai lebih cepat, hari belum sore-sore amat, masa langsung balik ke Jakarta. Saya pun berhasil menghasut supir kantor untuk mengantarkan saya jalan-jalan ke Takuban Parahu. 

Kayaknya saya ke Takuban Parahu udah lama banget, waktu masih SD, jadi lupa bagaimana bentuknya disana. Tapi saya ingat ada foto bareng keluarga di depan kawah, tentunya waktu jaman kamera masih pakai roll film. Jadi foto-fotonya dikit, soalnya pas jaman itu kalau foto mikir kuota filmnya dan mikir cetak fotonya musti bayar lagi kalau foto kebanyakan, jadi pas jaman itu kalau mau foto musti selektif dan untung-untungan. Udah cuma foto dikit, pas dilihat hasilnya ternyata blur, nyesek.

Sampai sekarang saya masih gak ngerti soal bentuk perahu terbaliknya. Kalau kebetulan lewat daerah yang bisa kelihatan gunung Takuban Perahu suka dikasih tunjuk, itu gunung yang bentuknya seperti perahu terbalik. Mungkin karena imajinasi saya kurang atau mungkin juga karena tidak ingat bentuk perahu terbalik seperti apa jadi sampai sekarang masih belum bisa grasp the idea. Eniwei, legendanya adalah itu memang perahu yang dibuat oleh Sangkuriang atas permintaan Dayang Sumbi. Ingat kan tadi Sangkuriang falling in love at first sight begitu lihat Dayang Sumbi di Curug Jodo itu? Nah ternyata Dayang Sumbi adalah ibu kandungnya sendiri. 

Kisah keluarga ini memang cukup rumit dan menjadi bukti kalau masyarakat indonesia sudah gandrung sama tipe-tipe cerita sinetron dari sejak jaman Televisi belum ditemukan dan Punjabi belum menjadi empire yang menguasai dunia persinetronan nasional. Sangkuriang diusir sama Dayang Sumbi waktu kecil karena membunuh anjing peliharaan keluarga yang ternyata adalah *jeng jeng jeng* adalah ayah kandungnya. Dia memberikan hati anjing yang bernama si Tumang itu ke Dayang Sumbi dan bilang kalau itu hati menjangan, kemudian dimasak dan dimakan sama Dayang Sumbi. Begitu tau itu adalah hati si Tumang yang adalah juga suaminya, bukan sekedar anjing peliharaan keluarga, Dayang Sumbi marah, memukul Sangkuriang pakai centong di kepala dan mengusirnya.

Tapi ketika Sangkuriang pergi, Dayang Sumbi menyesal dan berdoa agar suatu saat nanti di pertemukan lagi sama anaknya. Untuk menjaga dirinya agar berumur panjang dan gak gampang sakit, Dayang Sumbi berubah jadi vegan, cuma makan sayuran dan daun-daunan. Efeknya adalah beberapa tahun kemudian Dayang Sumbi masih tampak muda dan langsing seperti gadis belia. Mungkin selain vegan dia juga ngelakuin yoga dan pilates. 

Ketika Sangkuriang lihat Dayang Sumbi di curug jodo, dia gak nyangka kalau itu ibunya, soalnya dia mikir pasti ibunya kan sudah tua. Yah jaman itu memang belum jamannya hashtag hot momma, dan jelas-jelas Sangkuriang belum tau ada yang namanya Sophia Latjuba. Tapi Dayang Sumbi sadar itu anaknya karena lihat bekas pukulan bentuk centong dikepalanya. Jadi untuk menolak Sangkuriang secara halus, Dayang Sumbi minta dibuat bendungan yang membendung sungai citarum dan perahu dalam waktu semalam. 

Dayang Sumbi pikir itu hil yang mustahal, tapi Sangkuriang ternyata adalah kontraktor handal. Sebelum pagi proyeknya sudah hampir selesai. Dayang Sumbi panik kemudian dapat ide untuk bikin sinar fajar palsu dari kain putih. Melihat itu jin-jin anak buah Sangkuriang pikir kalau sudah mau pagi dan mereka bubar. Sangkuriang marah kemudian menendang perahu yang hampir jadi tersebut dan berubah jadi gunung Takuban Parahu.

Jadi inti dari kisah ini adalah, kalau mau awet muda cobalah diet vegan, hanya makan sayur dan lalapan seperti Dayang Sumbi.

Kawah Takuban Parahu




5 komentar:

  1. Baca ini jadi kangen tangkuban parahu, sama seperti Teh Mila, aku juga dulu pertama kesitu waktu stady tour SD. Masih inget banget, jangankan foto, bawa smartphone aja beruntung, itupun yang tulalit, saat mungkin udah buat ganjel standar..haha

    Dulu belum bisa mengabadikan foto seperti teh Mila, berbeda dengan sekarang, jangankan foto, video juga bisa..hehe
    Kerennya lagi langsung save aja di medsos.. :D
    Sekarang pasti udah ebda banget ya, Teh ?

    Oh ya, coba dibanyakin fotonya. Biar bisa teringat sama suasana tangkuban parahunya, Teh..hehe

    Next time semoga bisa ke tangkuban parahu lagi..

    BalasHapus
  2. Kalau seandainya dayang Sumbi masih awet muda dan hidup sampai sekarang, mungkin dia juga bikin blog.

    Jangan-jangan blog ini.......

    #tibatibainginnendangperahu

    Sepertinya lingkungannya asik buat nyepi dan menuis

    BalasHapus
  3. Kawah tangguban perahu. Semoga ada kesempatan bisa kesana

    BalasHapus
  4. Apa cman sy yang belum pernah ke tangkuban perahu...hehe

    BalasHapus
  5. Mpok mileee....

    Lu abis mandi langsung jadi inces dong? Terbang ke langit gak?

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...