Minggu, 04 Juni 2017

Cihampelas Skywalk

Bandung...Bandung...Bandung

Selalu saja ada terobosan-terobosan baru yang mengundang orang untuk berkunjung ke Parisnya Java tersebut. Saya ingat waktu saya kecil Bandung terkenal dengan pusat wisata belanja jeans di Cihampelas dan wisata belanja sepatu kulit dan tas kulit di Cibaduyut. Kemudian jaman saya kuliah disana trend beralih menjadi pusat wisata belanja Factory Outlet dan wisata kuliner. 

Sekarang walaupun era Factory Outlet sudah menurun drastis tapi saban weekend dan hari libur lainnya Bandung senantiasa ramai oleh wisatawan. Mungkin sekarang trendnya lagi wisata alam-alaman di sekitar Kota Bandung seperti ke Lembang, Ciwidey dan Dago. 

Sejak Pak RK jadi walikota, kota ini jadi makin unik, didandanin macem-macem. Salah satu yang lagi jadi tren adalah Cihampelas Skywalk atau bahasa Indonesianya Teras Cihampelas. Bangunan ini semacam jembatan selebar jalan yang membentang sejauh 450 meter diatas Jalan Cihampelas. Diatasnya ada taman-taman kecil, tempat duduk, kios-kios yang menjual makanan dan cinderamata. 

Beberapa waktu lalu saya ke Bandung untuk urusan pekerjaan saya sempatin untuk singgah. Waktu itu saya belum tahu pasti apa yang ada diatasnya, paling hanya lihat foto-foto instagram orang. Saya juga belum tahu lokasinya. Jadi waktu itu saya ke Bandungnya naik travel, gak bawa mobil sendiri. Sehabis meeting sama klien di daerah Pasteur, saya naik angkot sampai Cihampelas. Tapi angkot yang saya tumpangin tidak ke arah Cihampelas, saya harus ganti angkot di persimpangan gadog. Karena saya belum tahu letaknya, jadi saya putuskan jalan kaki saja sepanjang Cihampelas, ternyata lumayan jauh. Lewatin Rumah Sakit Advent kalau dari arah gadog. 

Struktur Cihampelas Walk tersebut benar-benar menaungi jalan raya, mobil-mobil lewat dibawahnya. Saya kesana di hari kerja siang-siang, jadi gak lihat macet. Saya jalan-jalan aja diatasnya. Lucu juga. Warna warni dan banyak tanaman, mudah-mudahan dirawat dengan baik supaya gak cepat kusam. Saya sempat makan siang batagor diatas situ. Yang paling penting, saya sudah tidak penasaran lagi. 




8 komentar:

  1. sampai sekarang belum pernah ke bandung. Apakah di sana banyak burjo?

    BalasHapus
  2. Bandung memang selalu bikin kangen ya, Teh. Kalau waktu itu bawa motor mungkin akan lebih mudah keliling sana sini ya..hehe

    BalasHapus
  3. Makin rindu, pengen maen ka bandung lgi.
    Keknya jaman bg emil nih, setiap sudut disulap jdi instagramable. Ketjeeh

    BalasHapus
  4. Jalan kaki ? dijamin itu betis pegel-pegel.
    Saya sudah lama sekali tidak ke Bandung, sehinga belum tahu seperti apa perubahannya dibawah kepemimpinan pak RK.

    BalasHapus
  5. Aku juga sejak mulai ada macem2 di Bandung jadi sering maen ke sana. Apalagi udah nemu temen blogger juga yang tinggal di sana, jadi ada yg nge-guide, hihihi..

    BalasHapus
  6. pengen balik ke Bandung buat hopping on off di coffee shops nya deh Mil, lucu2 kl liat di iG :)

    BalasHapus
  7. jadi kangen bandung... trus ngepost soal batagor ituh, huh..bikin akuh lapar #epekpuasa

    BalasHapus
  8. mantap bandung emang makin rameh wisatawan.. ckckck.. jd pingin ke sana :( hiks

    belajar photoshop

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...