Minggu, 15 Januari 2012

Vihara Burung Mandi di Belitung

Vihara Burung Mandi atau yang lebih dikenal dengan nama Vihara Dewi Kwan Im terletak di daerah Manggar, Belitung. Lokasi nya di atas bukit dengan view menghadap laut, tapi waktu saya tiba disana sepi banget.

Katanya vihara ini dibangun di pertengahan abad ke-18, ya kira-kira waktu  timah mulai ditemukan oleh Belanda di daerah ini dan penambang dari China mulai berdatangan. Kemungkinan besar para pendatang itu lah yang membangun vihara ini, dilihat dari arsitektur nya yang Tionghoa banget.

Menurut M.C. Ricklefs dalam buku nya "A History of Modern Indonesia Since c.1200",  populasi penambang timah dari China di pulau Bangka dan Belitung mencapai puncak nya pada masa pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin. Di akhir masa pemerintahannya sekitar tahun 1750-an tercatat populasi China miners mencapai 25.000 - 30.000 jiwa.. Tapi angka tersebut segera anjlok di tahun 1780-an menjadi hanya sepertiga-nya, para penambang tersebut banyak yang migrasi ke Perak dan Kalimantan. Hingga saat ini keturunan para China miners itu masih banyak yang menetap di Bangka dan Belitung. Di pulau Belitung sendiri, tercatat 20% lebih dari penduduk nya adalah etnis Tionghoa.

Vihara Burung Mandi - yang letak nya tampak jauh dan sepi bagi pendatang seperti saya yang baru pertama kali datang ke daerah ini, didedikasikan untuk Dewi Kwan Im. Karena itu Vihara ini lebih populer dengans ebutan vihara Dewi Kwan Im. Dewi welas asih ini umumnya di kenal oleh penganut Buddha yang berasal dari China dan sekitarnya, termasuk Vietnam. Sosok Dewi ini tidak ditemukan di tempat ibadah agama Buddha di daerah Thailand dan Kamboja.

Laskar Pelancong di Vihara Dewi Kwan Im

Warna merah yang cerah

Mendaki kuil

Sembahyang dengan view lautan

Tiang penyangga di peluk Naga

Pekarangan Vihara yang asri

Altar

35 komentar:

  1. Kakk berasa lagi maen di film shaolin nih..
    tangga dan naga2 khas vihara...

    pasntesan ya org sumatra bagian selatan bnyak yg raut wajahnya mirip2 chinese.. bisa jadi campuran sm etnis miners ini.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo keturunan pendatang dari daratan China yang datengnya pas jaman-jaman ini, sampai sekarang katanya jarang sih yang campur-campur.

      Kalo orang sumatera selatan yang mirip chinese seperti nya itu dari jaman Sriwijaya. Soalnya Sriwijaya hubungan nya dekat banget sama China, banyak yang datang berdagang ke daerah sumatera itu dan mungkin menikah sama orang lokal. Biksu-biksu dari China jaman dulu juga banyak yang belajar di Sriwijaya katanya.

      Kalo mau di runut-runut juga kebanyakan orang yang sekarang ada di asia tenggara yang istilahnya orang austronesia, asalnya dari ras mongoloid. jadi masih mirip-mirip lah. Begitu ceritanya dik... hihihiii...

      Hapus
  2. Semua trip yang ke Belitong rata-rata pasti masukin vihara ini dalam destinasi mereka ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ini salah satu objek wisata andalan. kalo beruntung kesini pas lagi ada orang bisa minta di ramalin. cuman ga tau kenapa pas gw kesini kosong melompong.

      Hapus
  3. indahnya vihara ini, dengan warna khas merahnya....selamat berhari minggu mila. ada awards buat mila tuh diblog mba irma, jemput ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ma kasih Mba Irma, nanti aku ambil buat di postingan aku berikutnya yaaaah :*

      Hapus
  4. waahh .. seperti bukan di Indonesia saja ya .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, serasa di Hongkong yah heheee

      Hapus
  5. sungguh indah arsitektur dan penataan landscape oriental park-nya khas banget..jadi minat juga bisa berkunjung melancong ke tempat ini suatu saat nanti :-)

    BalasHapus
  6. viewnya indah sekali ya Mbak, yang sembahyang disitu menyatu banget dengan alam, menghadap laut bookk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. di atas bukit, menghadap laut. the best view bgt deh

      Hapus
  7. been there hehehe..... tp rasanya sekarang kok lebih "merah" ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sotosop kog.. supaya kliatan ga kusam gitu heheeee

      Hapus
  8. Di Palembang juga ada yang kayak gitu, di Pulau Kemaro.
    Jadi Dewi Kwan Im cuma di China dan Vietnam, toh.. *catet, sapa tau ntar berguna*
    Makasih ya Mila, diajak jalan-jalan meskipun cuma lewat blog, lumayanlah.. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. China, vietnam, korea, jepang juga ada. pokoknya di daerah2 situ deh hehee...

      Hapus
  9. Serunya!! Apalagi ngebayangin kalo udah di vihara bagian atas dan ngeliat pemandangan di bawah, pasti keliatan bagus banget. :)

    Btw, ada reply-comment optionnya yah sekarang, makin enak dilihat nih blognya! ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga suka bgt sama feature baru blogspot yg ini... dari lama sudah didambakan hahahaa...

      Hapus
  10. Kapan yah kesampean ke belitong?! Argggghhhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo mau kesana tunggu musim hujan nya selesai dulu heheee

      Hapus
  11. gw mikir kok merah banget yak warnanya, seinget gw gak gitu2 amat. ternyata sotosop yak, Mils. hahaha.
    ayooo, kemana petualangan laskar pelancong berikutnya?

    BalasHapus
  12. Bangunan yang syarat akan makna..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahay.. puitis sekali ini komennya wkwkwkk

      Hapus
  13. daerah manggar ya, mil ? terus nggak cari kapur kaya' ikal ? #laskarpelangiminded

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ikal yang di laskar pelangi itu nyari kapur? hahaha... lupa gw...

      Hapus
  14. Keren yaaah...jadi pengen ke situ...

    BalasHapus
  15. itu yang ngebangun viharanya cowok-cowok kali ya.. makanya dinamain vihara burung mandi? #apahubungannyaa???

    tapi seru juga loh di belitong nemu beginian.. secara jarang yang mengulas kan? selain pantainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ck..ck..ck..gini nih klo kebanyakan ileran merhatiin cowok2 ganteng cuman pke speedo di gili trawangan.

      Hapus
  16. wah .. berasa nonton Sun Go Kong nih .. pengen kesana .. Belitung ya .. catet .. kenapa ya banyak Vihara berwarna merah .. ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba cek di kamus Feng shui hihihii

      Hapus
  17. gw kayak lg baca kuil2 si kera sakti. hehehe.. sebenarnya arti welas asih itu apa ya? sama ga dgn belas kasih? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. asih welas itu looooh yang maen "suami2 takut istri" hihihiii #gagalgaul

      Hapus
  18. Vihara itu boleh di masuki oleh pengunjung? apa tidak takut mengganggu tempat ibadah.

    BalasHapus
  19. Blm kesampean ke klenteng ini, kayak nya ntar datang lagi mesti ke sini

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...