Sabtu, 12 Agustus 2017

Trip ke Gunung Sumbing edisi Lama di Jalan

Kemacetan di ibukota Jakarta memang makin lama makin parah karena banyak pembangunan tumpang tindih. Tapi ternyata fenomena kemacetan sudah merambah keluar kota Jakarta, khususnya saat-saat liburan long weekend. Hal ini mungkin juga karena di era internet, kesadaran orang Indonesia berwisata makin meningkat, ditambah dengan makin banyaknya orang-orang yang melihat peluang ini dan kemudian bikin macam-macam bisnis yang berhubungan dengan wisata.

Kalau ke Bandung sekarang-sekarang ini malah gak perlu saat long weekend atau weekend saja, hari biasa pun macet setengah mati karena pembangunan di jalan toll Cikampek. Normalnya kalau dari rumah saya langsung ke Bandung hanya memakan waktu 2,5 jam, sekarang bisa 4 jam lebih. Dulu saya kalau ke Bandung bisa pulang-pergi sehari, sekarang sih kalau nyetir sendiri rasanya tidak sanggup. Lelah.

Beberapa bulan kemarin, saya diajak ke gunung sumbing. Kebetulan waktunya bertepatan dengan long weekend, tanggal merah di hari senin. Jadi kami sewa mobil, berangkat jumat malam. Estimasi waktunya kami sudah akan tiba di area wonosobo siang hari. Sore hari mulai naik dari Bowongso dan bermalam di pos1, paginya kami akan meneruskan perjalanan hingga puncak. 

Kenyataannya kami terjebak kemacetan selama 15 jam, jadi baru tiba di Basecamp Bowongso sore hari, disaat kondisi hujan deras. Akhirnya diputuskan tidak jadi berangkat karena sudah terlalu gelap. Bowongso terkenal dengan kopinya, salah satu tujuannya memang sekalian berkunjung ke tempat roasting kopi bowongso. Jadi malam itu kami hanya ngopi-ngopi kemudian kembali ke basecamp dan tidur. Keesokan paginya baru mulai mendaki.

Menimbang kondisi jalanan yang sudah pasti akan macet juga ketika pulang ke jakarta, jadi memang diputuskan tidak akan sampai puncak. Perjalanan hanya berhenti sampai Pos 1, kemudian kami mendirikan tenda. Kawan-kawan saya mulai masak, sementara saya hanya duduk-duduk sambil nonton kawan saya yang berusaha masak nasi tapi gak mateng-mateng. Setelah mereka masak selama 3 jam lebih akhirnya makan juga, menu nasi gak mateng dan jengkol. Saya yang gak makan jengkol cukup puas dengan makan nasi gak mateng dan telor dadar. 

Menjelang malam turun hujan, jadi kami hanya tidur-tiduran di dalam tenda. Ketika hujan berhenti cuaca dingin mulai menyerang, berusaha bikin api unggun supaya hangat tapi usaha yang sia-sia karena ranting-ranting yang mau dipakai untuk bikin api lembab semua. Akhirnya kami pasrah kedinginan. Malam itu entah kenapa dingin banget, saya sudah tidur pakai 3 lapis baju tapi masih tetap menggigil. Rasanya lama banget nunggu pagi.

Ke gunung cuma numpang masak jengkol

 Macetnya lebih lama dari trekingnya
Ketika akhirnya pagi datang dan matahari mulai muncul saya langsung jemuran. Enak banget kena hangatnya sinar matahari, maklum saya kan gadis tropis yang gak kuat banget sama yang namanya dingin. Gak sampai nunggu siang kami sudah jalan turun kembali ke basecamp karena mengejar waktu supaya bisa tiba di Jakarta senin malam. Selasa kan sudah pada mau ke kantor semua. Salah satu dari kami malah harus mengejar pesawat jam 7 pagi, jadi harus sudah tiba di rumahnya jam 4.

Disini pertama kali saya pakai Garmin Forerunner saya buat tracking di gunung. Pas lihat kilometernya lumayan nyesek sih, effortnya sama kayak lari 20km tapi ternyata cuma jalan 2,5 km, waktunya juga. Mungkin karena elevasinya. Setelah di sync di aplikasi Garmin Connect bisa kelihatan map-nya, malahan bisa kelihatan puncak gunung yang harusnya kami tuju kalau tidak ada acara kelamaan kena macet di jalan. Saya jadi makin pengen cobain trail running.

Berangkat dari Bowongso sekitar jam 1 dan benar saja, macet parah sama seperti ketika berangkat. Untungnya kali ini saya gak kebagian nyetir, jadi walaupun duduk paling belakang dijepit sama carrier2 segede gaban, saya tidur aja sepanjang jalan. Jadi itu liburan cuma mindahin waktu tidur saya dari kasur ke mobil. Pas banget jam 4 kawan saya itu dihantar di muka rumahnya. Sementara saya baru sampai di rumah jam setengah 6, langsung mandi dan berangkat ke Cileungsi. 

Nah, sampai sekarang saya masih trauma kalau ada yang ngajak jalan ke luar kota pas long weekend. 



4 komentar:

  1. Baca ini teringat temanku, dia perempuan dan setelah pulang mendaki dari sumbing trauma. Karena ketika diatas terkena badai. Bahkan tenda aja sampe kebalik :(

    Teh, Mila, tambahin lagi dong, fotonya..hehe
    Pengen tahu soalnya. Udah kangen sama ketinggian, tapi belumm ada waktu yang pas.

    BalasHapus
  2. Kok bisa nasinya gak mateng2? Saking dinginnya?

    BalasHapus
  3. 15 jam mahh gilakkk bgtttt yaa..huhu..

    BalasHapus
  4. Hahahaha, kalo aku mah udh ga mau mil jalan pas long weekend ato long holiday.. Capek bangettttt di jln. Udhlah, mending slalu jalan pas bukan musimnya liburan :p. Biar lbh bisa nikmatin..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...