Rabu, 28 April 2010

Hidup ini adalah Perjuangan, Bung!

Berikut ini kisah Perjuangan Kakek, Nenek & Si Janggut dalam Menaklukan Bromo, lengkap dengan skrinsyut nya sehingga secara ekspresif menggambarkan kondisi dan situasi saat itu. Karena ini adalah kisah perjuangan, jadi jangan ada yang protes kalo di posting-an ini banyak kata-kata perjuangannya. Sebelumnya diinformasikan bahwa ini adalah kisah nyata *se-nyata-nyata-nya*.

Perjuangan pertama kita adalah melawan kantuk pukul 4 dini hari. Diikuti dengan perjuangan menyentuh air yang dingin kayak es batu untuk cuci muka. Sambil berjuang melawan udara dingin yang menusuk hingga ke tulang (mulai lebay), kita memulai tur dengan Jeep Mas T 1 YO ke Pananjakan untuk menyaksikan Sunrise.

Dalam kegelapan kita berjuang berjalan kaki sejauh kurang lebih 400 meter di jalanan yang menanjak hingga akhirnya tiba di gerbang Pananjakan yang ternyata sudah penuh sesak dengan orang. Melalui perjuangan menyisip-nyisip demi mendapatkan view yang tidak terhalang kepala-kepala orang, akhirnya saya dan kakek menemukan spot di tepi jurang yang tidak berpagar, sementara itu si janggut udah tepar entah dimana gara-gara jalan kaki 400 meter sembari mulut nya ga brenti menyinggung-nyinggung "ojek gendong".


Dengan khidmat saya dan kakek menyaksikan Sunrise, walaupun tertutup oleh awan dan pucuk pohon cemara. Itu pun dengan penuh perjuangan mempertahankan posisi agar tidak terdorong-dorong oleh rombongan pengunjung yang rusuh di belakang kita. Perjuangan kali ini adalah perjuangan antara hidup dan mati, soalnya kalau sampai terdorong akibatnya ya nyusruk ke jurang dan bye bye dunia fana....

Tidak puas dengan Sunrise yang tertutup awan (tapi tetap puas foto-foto), kita pun kembali ke Jeep Mas T 1 YO. Pemandangan spektakuler persis kayak di pelem-pelem saya saksikan melalui kaca jeep tersebut. Kadang sedikit ngeri ketika Jeep melewati jalan kecil di tepi tebing yang curam dan merasa kereeeeen abissss ketika menyebrangi Padang savana menuju ke Bromo. Seperti yang pernah saya sebut sebelumnya, persis kayak lagi ikut Rally Paris-Dakkar.



Tiba di kaki gunung Bromo, kita pun turun dari jeep dengan penuh sukacita. Mempersiapkan paru-paru untuk menghirup udara segar sebanyak-banyaknya..... Hhhmmm.... kog malah yang terhirup bau kotoran kuda.. Yah.. tapi ga pa pa lah.. setidaknya udara nya sejuk dan pemandangannya cocok banget buat foto-foto.



Puas-puaskanlah berfoto narsis dengan penuh keceriaan sebelum memulai perjuangan berat mendaki Bromo.

Siapkan fisik dan mental sebelum memulai pendakian. Yang paling penting adalah siapkan tenaga. Luangkan waktu untuk sarapan. Lebih bagus kalau sudah prepare bekal, tapi kalau tidak pun banyak warung-warung yang menjual makanan.

Jangan terpaku dengan sulitnya medan yang dilalui, usahakan sebisa mungkin tetap menikmati pemandangan yang indah di sekeliling kita. Namun tetap waspada dan jangan lengah dengan ranjau-ranjau yang berserakan di sepanjang jalan.

Hematlah nafas anda. Salah satu caranya adalah dengan TIDAK sambil menertawakan rekan anda yang kepayahan saat mendaki. Pada akhirnya anda sendiri lah yang akan kehabisan nafas karena kebanyakan ketawa. Jangan dipaksakan jika anda merasa sudah tidak kuat.

Beristirahatlah.......
Beli minum dulu sambil makan kacang. Ada beberapa penjual minuman yang menggelar dagangannya di sepanjang jalan menuju kawah. Nikmati saja suasananya.....
Kalau perlu sambil tidur dulu.

Yang penting.. jangan lupa untuk tetap terlihat se "semangat" mungkin dan se "optimis" mungkin walopun hidung tampak kembang kempis gara-gara napas tinggal senen kemis...

Masih belum kuat juga?
Kalau tidak kuat berjalan kaki, anda bisa menyewa Kuda. Dengan syarat, kuda nya mau di tunggangi oleh anda.
Para kuda akan menjauh dari anda apabila anda bergaya seperti kuda, karena si kuda asli akan merasa tersaingi.

Bagian tersulit dan terakhir dari rangkaian perjuangan ini, adalah mendaki tangga jahanam. pertahankan kecepatan konstan dan jangan paksakan apabila sudah tidak sanggup. Berhentilah untuk mengatur napas dan jangan hiraukan ledekan orang-orang yang sedang menuruni tangga dari arah sebaliknya.

Yakinlah.. bahwa orang-orang yang menggoda anda, sebelumnya juga mengalami hampir kehabisan napas akibat menapaki anak-anak tangga jahanam yang rasanya seperti ga ada abis-abisnya itu. Tetap semangat dan camkan di pikiran anda bahwa Puncak Bromo sudah tinggal beberapa langkah lagi.

Walaupun babak belur dan kehabisan napas, tapi perasaan telah menaklukan puncak gunung dengan penuh perjuangan segera menghapus rasa lelah itu.

Berfotolah dengan penuh kebanggaan dan kemenangan di tepi kawah Bromo *yang bau belerangnya sampe bikin pusing*




10 komentar:

  1. yg paling mengesankan dari perjalanan ke bromo pas turun dari merapi ... rasanya begitu MERDEKA ... hehehe

    eniwei ... diposting pas tgl 28 ... berarti qt? (heart_beat)

    BalasHapus
  2. hm.. pertanyaan gua, tukang jualan apa yang ga ada disana? boleh kita buka lapak disana?

    BalasHapus
  3. Hmmm...seru banget ceritanya...jadi inget pengalaman pas ke sana (tahun 2002 dan 2009 lalu). Saya dan hubby harus bangun jam 2.30 pagi karena hotel yang ditempati lumayan jauh dari lokasi tujuan... Tapi nggak percuma karena pemandangannya LUAR BIASA indah banget...

    Bener, bau belerangnya nggak tahan... pas sampe atas foto2x sebentar 5 menit langsung turun lagi karena angin sedang tidak bersahabat.

    Thanks for sharing :)

    BalasHapus
  4. wow,...wow....

    milaaa,aku ngiriiii pengen jalan2 juga @_@

    *terpesona sama foto sunrise nya,indahhhh bgtss ^^
    kereennn....ini jalan2ya kapan mila??

    BalasHapus
  5. Eeerr...itu kakeknya beneran ikut jalan? Hebat bangeeett...salut!!!

    Seru ih jalan2nya, jadi gatel pengen ke Bromo juga.

    Kunjungan balik nih, saya tambah blognya di blogroll saya yaaa :)

    salam kenaal :D

    BalasHapus
  6. Nambah lagi ilmu tentang Bromo dari posting ini. Perbanyak ilmu sebelum kesana. Tapi kapan kesananya? :)

    BalasHapus
  7. bromo, dingin dipagi hari tapi panas disiang hari *sigh*

    btw, foto-fotonya cakep :)

    BalasHapus
  8. he style has lived much longer than its Abercrombie clothing counterparts from the 1980s; it may be because of its relatively abercrombie Jeans inoffensive style or because people just love Abercrombie Pants animals, but it's less frowned upon.Today you can find high quality blanket and sheet Abercrombie Tees sets in a cheetah print. These are common enough that you could even go to a department store and find them, Abercrombie Shorts so you should have no problem finding cheetah printed sheets and blankets if they are what you are looking for. These can be a great accent to a more contemporary home theme Abercrombie Sweaters , though obviously are not great for homes that are more conservatively or classically decorated. Curtains that have this type of pattern are more difficult to come by.

    BalasHapus
  9. udah pernah .. eh si Kakek gimana kabarnya ya ?

    BalasHapus
  10. waaa mbak emang petualang sejati yaa ... keren mbak sekali kali mampir ketempat kami yaa hhhe salam kenal :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...