Senin, 11 Februari 2013

Semua Hanya Demi Akang Jamie

Di kalangan kawan-kawan saya yang mayoritas sudah berstatus ibu rumah tangga, pria ini salah satu idola. Bukan cuma jago masak tapi juga ganteng. Jamie Oliver terkenal karena acara masak-masaknya di TV. Sebenarnya sih dia orang Inggris tapi spesialisasi nya di masakan Italia. Saya aja yang ga gitu suka acara masak-masak gitu kalo pas nemu di TV lagi acara nya Jamie jadi males ganti. Seneng aja gitu liat cowo cakep mengolah tepung jadi pasta, seksi banget deh pokoknya.

Sekitar 4 tahunan lalu, tahun 2008-an  gitu, Jamie memulai bisnis restorannya yang diberi nama Jamie's Italian. Sekarang cabang restorannya sudah banyak banget, di UK ada, di dubai ada, nah di Australia juga ada. Denger-denger sih tahun ini Jamie's Italian mau buka di Singapore, tepatnya di Vivo city mall, tapi ga tau juga udah ada atau belum. Yang jelas tahun lalu waktu saya ke Sydney itu kesempatan saya untuk ikut eksis dikalangan teman-teman ibu rumah tangga saya. 
Pokoknya bagaimanapun caranya saya harus cobain makan di Jamie's Italian. 

Hal tersebut saya utarakan di hari pertama saya di Sydney ketika bertemu Mba Andri, saya mengajak Mba Andri dan Cipu makan malam di Jamie's Italian. Mba Andri langsung meng-google restoran itu untuk mencari lokasi nya, ternyata ada website nya : www.jamieoliver.com/italian/australia/sydney. Alamatnya di 107 Pitt Street. Di website nya itu kita juga bisa ngintip-ngintip menu nya dan harga nya juga. 

Saya agak lega sih ternyata harga nya ga mahal-mahal amat, kalau dibandingin makan di restoran elit di jakarta ya hampir mirip-mirip sih harganya. Walaupun mungkin di Australia sana restoran akang Jamie ini masuk kategori menengah. Pasta-pastanya harganya berkisar Rp. 120 ribu -200 ribu. Steak nya Rp. 300 ribu-an. Dan yang harus dicatat adalah porsi makan di sana itu jauh lebih besar dari porsi makan di jakarta, jadi ya kalau menurut saya masih reasonable.

Langsung di malam itu kita bertiga menuju Pitt Street untuk memburu makanannya Jamie Oliver yang selama ini hanya bisa bikin saya ngences di depan televisi. Saya yang bener-bener buta lokasi mempercayakan sepenuhnya kepada Mba Andri dan Cipu untuk menemukan restoran Italia itu bermodalkan selembar peta. Entah sudah berapa blok jalan yang kita susuri belum juga menemukan restoran itu. Hingga akhirnya kita menemukan posisi Pitt Street dan mengurutkan nomornya. Tiba juga kita didepan sebuah bangunan yang di kaca depannya tertulis Jamie's Italian, Jamie Oliver Restaurant, bertinta emas. 

Akhirnya kita berhasil menemukan restoran akang Jamie, tapi sayang sekali pas itu ternyata restorannya tutup. Dua orang wanita aussie yang lagi nongkrong di depan resto itu juga ternyata bermaksud mau makan disitu tapi ternyata hari itu pas lagi tutup. Akhirnya kita pergi dengan perut hampa dan makan malam di restoran korea dekat apartement Mba Andri.

Mba Andri, Cipu dan Peta
Malam kedua, kita bermaksud kembali ke tempat itu. Makin penasaran. Di malam itu adalah hari terakhir Cipu di Sydney, dia harus kembali ke Melbourne naik bis malam jam 8. Kita kembali di 107 Pitt Street, di depan resto kaca itu, di depan tulisan berwarna emas itu. Kali ini suasana ramai sekali, tak seperti kemarin harinya yang sepi. Sangking ramainya ketika kita mau daftar, waiting listnya panjaaaaang sekali dan kita yang waktu itu datang jam 6 lewat baru kebagian jam 9 malam. Akhirnya kita harus membatalkan makan disana lagi karena cipu bisa ketinggalan bis kalau kita nunggu waiting list disana.

Malam kedua ini misi mencicipi Jamie's Italian pun gagal. Akhirnya kita makan di restoran Jepang yang letaknya ga jauh dari situ.

Malam ketiga, waktu itu temperatur sepertinya sekitar 10 der celcius, saya hanya mengenakan dress dan cardigan. Berdua dengan Mba Andri, saya baru saja menonton pertunjukan Mba Andri menari di NSW University. Kita berjalan menyusuri jalan yang sama seperti dua malam sebelumnya, menuju 107 Pitt Street. Kali ini saya berjalan sambil menggigil, saya harus mempertahankan laju kecepatan supaya badan saya tetap hangat. Tangan saya yang terlipat di dada dalam usaha memeluk diri sendiri supaya tetap hangat sepertinya sia-sia belaka. Angin yang berhembus tetap menembus kulit dan timbunan lemak hingga langsung terasa ke tulang. 

Tapi semua itu tidak akan menghentikan tekad saya untuk makan di Jamie's Italian. Apa. Pun. Yang. Terjadi.

Kita sampai di sana sudah agak malam, dan baru kebagian makan jam 11-an. Tempatnya bagus sih, temanya warehouse nya winery gitu. Jadi temboknya tuh semenan gitu, trus meja kursinya kayu-kayu, hiasannya barel-barel (tong) anggur gitu ceritanya. Tema nya ini seperti adalah winery yang mewah, karena walaupun maksudnya mau gudang tapi tetap aja ada kesan anggunnya, misalnya ada chandelier yang cantik gitu. pokoknya kesannya classy banget deh. Bahkan staff-staff nya pun ganteng-ganteng dan cantik-cantik. Mereka keliatannya setipe gitu, yang cewek kayak Barbie - yang cowok (sudah pasti) kayak Ken. Karena terbawa suasana, saya jadi ninggalin tips AUD 12. Pas disana kayaknya sih ga banyak yah, tapi besok paginya ketika saya sadar dan mengkonversikan uang tips itu tiba-tiba saya nyesek.

restonya remang-remang jadi fotonya gelap hehee


Tissue nya lupa dibawa, buat kenang-kenangan *ndeso

Starter yang kita pesan, Italian Nachos... enyaaak bumbunya
Main Course saya, Mussel Linguine. Nikmaaaat

Foto Mussel Linguine yang diambil dari Web nya

PS: yang namanya Cipu sampai saat ini belum juga ngerasain yang namanya makan di Jamie's Italian.

53 komentar:

  1. poor Cipu :D *efek baca PS-nya*

    BalasHapus
  2. Jyaaah perasaan gua udah ga enak nih dari awal.... Ternyata benar... kalimat terakhir bikin nyesek....... Damn.... buru2 liat harga tiket ke Sydney....

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain yg di singapore aja ntar klo dah buka, lbh deket

      Hapus
  3. naksir berat deh ama yang namanya pasta, meskipun faktanya ketika masak pasta merk "L" itu saya nggak doyan. tetep aja saya penasaran ama rasa pasta yang berkelas ini-dulu pernah cari di google jenisnya banyak ternyata huhuhu T___T

    selain pasta, saya juga penasaran ama Kimchi yang dimasak ama orang Korea asli. erghhh, tp kayaknya mbak Mila nggak tertarik ya ama Korea, jalan2nya di negara lain terus. Berharap semoga suatu saat mbak Mila mampir ke Korea trus nyritain Kimchinya orang sana >.<

    Itu kerang kah mbak? *aduuuh mirip banget ama yg di film itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo jamie oliver dia pastanya selalu bikin sendiri dari adonan, jd masakannya dia semua pke bahan organik dan ge pernah pke yg instant gitu. cuman asik aja liat dia masak, bahannya fresh dan kyk ga susah gitu masakannya.

      Hapus
  4. kalo ibu ibu emang suka ngotot gitu. gunung tinggi kan kudaki katanya...
    beneran dah ibu-ibu..?
    *sambit barbie

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan bukan ibu2 huhuhuuuuu

      Hapus
  5. jiaaahh, Kak Cipu korban dong ini Mbak, xixiix.

    jadiii, berapa total yg dikeluarin utk makan di resto si akang itu? yg sampe 3 malam berturut2 didatengin, xixix.
    gak sekalian ketemu si akang Jamie nya Mbak?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan korban, emang bukan nasib nya dia aja makan disini bwahahahaa

      Hapus
  6. aku ibu rumah tangga yang nggak tau jamie oliver tuh ... *lebih ndeso*

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti masih baru deh jd ibu rumah tangga nya

      Hapus
  7. Foto remang remang masih bisa disiasati. Mungkin bisa diset "pesta/dalam ruangan" fitur ini ada di kamera NIKON poket seperti yang saya punya. Jadi tak perlu kilat, karena setingan sudah auto jadi si kamera akan "menyerap" cahaya yang ada disekitar. Cuma resikonya banyakan shake (goyang) hiheiheiee. Kaya saya hasilnya kebanyakan goyang melulu kalau moto dalam gelap.

    Cowok suka masak seksi ya? Hiehihee di Indonesia banyak program masak memasak yang chefnya cowo seperti mas Juna, Haryu "Harmoni Alam", Chef Mara dan lain sebagainya. Kalau saya sih senang ALA CHEF nya mba Farrah Quin hiheiiee. Masa saya suka Chef Cowo sih. Jeruk sama Jeruk donk

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga suka masak, tapi tetep nggak seksi. tapi sesekali seksi konsumsi boleh juga sih

      Hapus
    2. aku ga suka chef juna soalnya judes. dan aku ga suka chef bara soalnya ga cakep mukanya bwahahahaaa *salah fokus*

      Hapus
    3. Whiieiehiehieiee kalau saya suka sama Ala Chefnya Farrah Quin karena kepintarannya dalam masak memasak hiehiheiee. Jawaban normatif. (Takut bilang suka karena cakepnya hiheiheiheiheiee).

      Chef Juna biar judes tapi gaul , muda dan mirip Bon Jovi hiheiheiehieee. kalau chef Bara no komen ah

      Hapus
  8. wah buat saya yang tradisional ini, kebayang di atas itu mirip indomi rebus aja, dicampur telor satu biji, ditambah cabe beberapa. sama-sama bikin kenyang. yang beda, sesaat dalam perjalanan di lidah aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.... ini kan demi akang jamie, klo dia jualan warung indomie dan roti bakar di ostrali sana juga pst aku kejar

      Hapus
  9. hehhee kasihannya Cipu...
    hehheheheee


    Aku juga suka tuh lihat gaya masaknya Jamie yang kelihatannya gampang, tinggal cemplung ini itu... trus cling... langsung jadi.
    suka juga memperhatikan cara ngomongnya jamie yang kelihatannya belibet gitu, ngomong aja kok susah banget kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aksen inggris kesannya sophisticated & seksi ya hahahaa

      Hapus
  10. He he bagus juga perjuanganmu untuk mencicipi Jamie Oliver..salut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahahaa... lebay yah perjuangannya, semoga jamie oliver baca ini

      Hapus
  11. aduhhhhh baru liat potonya aja udah *gleegg* gitu, hahaha..
    gw pecintaa makanan italy,, jarang liat si jamie, lebih suka liat acaranya david rocco dolcevita itu,, soalnya doi kan asli italy, mana acaranya jalan2 kliling italy, mana cowo italy seksi2 gimanaaa gitu,, makin ngeresepp dah nontonnya,, hahahha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nonton acara masaknya ato cowo2 italinya sih? hahahaa.. kyknya kamu salah fokus juga nih kyk aku

      Hapus
  12. LOL kasian kak cipu-nya ga ikutan makan gagal mulu. :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah salahkan takdir bwahahahaa

      Hapus
    2. padahal takdir ada yang bisa dihindari loh...
      hehe...

      Hapus
  13. Muahahahaa.. Tabah ya Cip, nasib jalan sama blogger pasti ujung-ujungnya begini ;))

    Cowo yang bisa masak itu seksi, gue setujuuuu. Padahal diri sendiri ga bisa masak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw sih suka makan #terussskenapah

      Hapus
  14. Emang ya kalo Mila udah bertekad, nggak ada yang bisa menghalangi, hihihi..
    Tapi dalemnya remang-remang gitu ya, Mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, remang-remang romantis. mustinya kesini pas siang, tp siang aku berkelana ke tempat lain ihiks

      Hapus
  15. nice day :)
    Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan,
    pergilah ke tempat-tempat kamu inginkan,
    Jadilah seperti yang kamu inginkan,
    karena kamu hanya memiliki satu kehidupan
    dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal
    yang ingin kamu lakukan

    http://www.nolimitadventure.com/

    BalasHapus
  16. Berhubung foto-fotonya gelap jadi gak kelihatan banget sparklingnya masakan... heu., Saya malah baru tau yang namanya Jamie Oliver dari sini, kalau Jamie Aditya saya tau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. liat web nya aja, ada kog wkwkwkwk

      Hapus
  17. Suka banget sama Jamie Oliver ini. Piye ya... humble banget orangnya. Masak dimana aja tetep, bawa VW gerobak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa... iya, orgnya ramah humble humble gitu yak

      Hapus
  18. Hihihihiihi, ps terakhirnya bikin nyesek :D

    Jamie oliver nih lucu keliatannya, rada2 childish gitu kayanya. Bener kata elsa, ngomongnya beribeett. Suka bingung dia ni ngomong apaan yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku suka aksen2 inggris gitu biar kedengarannya beribet hahahaaa

      Hapus
  19. sy suka kl liat Jamie Oliver masaaakk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. satu lagi nih penggemarnya akang jamie hihihiii

      Hapus
  20. Tips AUD 12 jadi lupa deh... ya, Mbak....
    Mantap tuh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu ceritanya kembalian... trus aku sok tau bilang: ambil aja kembaliannya ihiks

      Hapus
  21. suka cowo yang bisa masak.....
    btw ngiler liat penampakan "Mussel Linguine"-nya, ada di indo ngga sih? masa iya musti ke ostrali buat icip2 itu makanan *nyarialesyan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak kog resto di sini yg punya menu linguine. coba ke pepenero, enak deh wkwkwkwk

      Hapus
  22. jadiii, enak gakkk? sampe paragraf trakhir tak ada jawabannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu di fotonya ada... udah pasti enak laaaah, subjektif thdp perjuangannya tp itu hahahahaa

      Hapus
  23. luarbiasa, tekad maju tak gentarnya demi mencicipi sajian menu akang jamie...salut salut, alhamdulillah akhirnya kesampaian juga ya....italian nachos bikin ngiler tuch :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung kesampean mas, klo ga kesampean aku bisa2 ileran sampe skrg hahahaa

      Hapus
  24. cupu tuh apa ya . aku ga tau hehe

    BalasHapus
  25. hmm pengen deh punya lidah yg suka makan makanan luar , :)

    BalasHapus
  26. salam kenal aja ,,,,,,,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...