Rabu, 02 Oktober 2013

Pink Beach, Translucent Sea. Pink Heart, Translucent Emotion

Komodo Dragon bukan satu-satu nya hal langka yang ada di Pulau Komodo. Pink Beach yang juga terletak di pulau itu merupakan salah satu dari (hanya) 7 pink beach yang ada di seluruh dunia. Matahari tepat berada di atas kepala ketika saya menginjakan kaki di pantai ini, mengenakan kacamata hitam karena cerahnya langit menyilaukan mata. 

Dua orang laki-laki sedang duduk di bawah pohon, salah satunya berteriak ke saya, mba efa dan pagit yang sedang berjalan di pasir yang hangat,"keliatan gak warna pinknya?"

Terus terang waktu itu saya kurang memperhatikan pasir yang saya injak-injak itu.

"Buka dulu kacamata nya," laki-laki itu berseru lagi.

Saya pun segera membuka kacamata dan melihat kebawah, ke butiran pasir lembut yang mengerubungi telapak kaki saya. Awalnya saya agak kurang yakin dan berpikir itu hanya pantulan cahaya. Saya berlutut mendekatkan wajah saya hingga hanya sejengkal di atas hamparan pasir. 

Pink!

Bukan hanya pantulan, tapi warna pasirnya memang terlihat bertaburan pink. Mirip seperti bubuk detergen yang bertaburan butiran konsentrat. 

"Pasir nya Piiiiink !!!" saya berteriak-teriak kegirangan, ada sesuatu yang membuncah dari dada ini. Selama ini saya sering  browsing-browsing mengenai pink beach, setidaknya saya sudah antisipasi membayangkan (dari cerita orang-orang lain yang pernah kesini) bahwa pasirnya memang berwarna pink. Tapi menyaksikan sendiri rasanya berbeda dari hanya membayangkan dari cerita-cerita orang.

Saya pun berlarian, melompat-lompat, berteriak-teriak, tertawa diatas pasir yang bercampur dengan butiran pink yang berasal dari serpihan koral itu. Tiba-tiba panas yang tadi menyilaukan sudah tidak berasa lagi. Saya hanya merasa.... pink.... dan bahagia. Merasakan hal baru membuat saya sangat bahagia, membuat saya merasa hidup. Itulah yang membuat saya ingin terus pergi ke tempat yang baru, melihat sesuatu yang berbeda, experience new things. Memberi makna dalam hidup. 

Dengan banyak merasakan hal baru saya gak merasa hidup saya ini sia-sia walaupun hingga di usia saya ini 31 of my age, statusisasi saya masih jauh dari yang namanya kemapanan alias masih labil ekonomi. Dalam hal materi saya memang gak  belum punya apa-apa, tapi saya punya experience, saya pergi ke Labuan Bajo naik pesawat baling-baling, melihat komodo, merasakan pantai yang pasirnya pink, berenang di lautan yang airnya transparan, menyaksikan sendiri apa yang ada di dasar laut. 






Experience new things juga gak harus dengan traveling ke tempat yang jauh sih. Saya selalu seneng baca dan belajar hal baru - history, philosophy, music. Hal-hal simpel yang terjadi sehari-hari kalau kita bisa melihatnya sebagai suatu experience, bisa memberi warna beda dalam hidup juga. Kayak misalnya, hari Senin kemarin, I have a bad day..I have a bad day.... *nyanyi*

Berawal dari pagi hari, waktu mau masuk ke parkiran kantor saya baru sadar kalau saya gak bawa kartu parkir, jadi saya musti bayar parkir 3000 di jam pertama dan 2000/jam berikutnya. Nah kalau saya seharian di kantor, sekitar 10 jam gitu ya itung aja sendiri. Itu satu. 

Kemudian saya mau kirim surat ke luar kota, saya jalan kaki ke agen JNE terdekat dari kantor ternyata loketnya tutup, secarik kertas menempel di kaca loketnya - Libur sampai tanggal blablabla. Saya jalan lagi ke cabang kantor pos yang ada di gedung kantor sebelah gedung saya, ternyata masih tutup juga walopun itu udah jam 10. Karena itu surat urusan kerjaan penting banget harus dikirim secepatnya, saya akhirnya memutuskan pergi ke kantor pos cabang tebet naik mobil. 

Di kantor pos itu, waktu mau bayar mas-masnya nanya, "punya uang 500 ga mba?". Saya pun membuka bagian dompet saya tempat menyimpan uang receh dan lupa nutup lagi, pas saya kasih tuh logam ke mas-masnya uang-uang logam lain yang ada di dompet saya pun berjatuhan tumpah ruah berceceran ke seluruh penjuru kantor pos dengan bunyi yang rama berdentingan. 

Keanehan hari senin itu gak hanya sampai disitu aja. Sore hari nya saya baru sadar kalau seharian saya pakai baju terbalik, yang belakang di depan yang depan di belakang. 

Saya pun bingung harus nangis atau tertawa.

Experience new things gak selalu membuat bahagia dan tertawa, kadang hal baru itu membuat kita jadi mengenal yang namanya gagal, sakit hati dan menangis. Yang mana memang menyakitkan, tapi kan hanya orang yang hidup yang berasa sakit. Coba kalo orang mati, di cubit-cubit kayak apa tauk juga gak bakal ngerasa sakit. 

Makanya kalo lagi berasa sedih, saya gak berusaha melupakan kalau saya lagi sedih - buat apa? Kalau lagi sedih ya di rasakan lah kesedihan itu - experience. Bahkan walaupun saya terbangun dan merasa sangat sedih entah kenapa, ya saya jalanin aja hari itu sambil sedih walaupun muncul di kantor dengan tampilan berantakan dan muka bete. 

Nah kalo sekarang ini pas lagi nulis postingan ini mood saya lagi bagus, makanya jadi panjang lebar gak jelas begini. Kalo mood saya lagi jelek, mau pesen ketoprak aja males ngomong sama mas-masnya.

Dipikir-pikir, kalau saya ini adalah pantai mungkin saya bakal jadi pink beach. Saya punya hati yang pink dan romantic sampai-sampai bisa jatuh cinta sama seseorang, ngerasa berbunga-bunga, kemudian gagal, nangis-nangis berurai air mata dengan melankolisnya bersumpah gak akan jatuh cinta lagi dan memutuskan untuk hidup selibat. Tapi kemudian saya jatuh cinta lagi sama orang yang sama dan cycle itu kembali terulang, lagi dan lagi. Kalau emosi saya seperti air laut yang ada di pink beach, translucent sampai semua orang bisa melihat kedasarnya. Tapi dengan itu setidaknya saya memberi sinyal ke orang-orang kalau, "Hei, I'm alive and I'm not afraid to fly or to fall."

22 komentar:

  1. Ih...jangan ah hidup selibat. Namanya hidup pasti ada saat2 kita merasa gagal dengan amat merisaukan. Tetapi tentu dengan pengalaman yang begitu banyak mbak dapatkan terutama dari perjalanan2 sebelumnya, saya yakin itu akan memberikan kekuatan dan inspirasi untuk bangkit menerima cahaya pagi yang penuh dengan sentuhan semangat.

    BalasHapus
  2. Pink Beach dan P. Komodo itu di kabupaten sy mbak, Kab. Manggarai (Barat), NTT. Saya belum pernah berkunjung ke sana, padahal putri daerah, hehehe.
    Tapi seneng ternyata banyak yang pernah ke sana, salah satunya mbak Mila. :)

    BalasHapus
  3. Aisss seadainya gw jadi ikut ya Mil hiks...btw paragraph terakhir itu curcol ya?! Mila si CLBM = Cinta Lama Basah Melulu XD

    BalasHapus
  4. Namamya unik pink beach romantis gitu mbak :)

    BalasHapus
  5. oooh jadi pink beach itu pasirnya berbintik bintik pink yaaa
    gak pink semua....
    terima kasih Mila... jadi ngerti pink beach

    BalasHapus
  6. curahan hati nih mbaak?? haha *salah fokus

    BalasHapus
  7. gak mau baca yang sesi pulau komodo.. *masih ngambeg gak diajak* . wakakakakakaa

    BalasHapus
  8. kata orang dulu, kalo pake baju kebalik itu biar cepet sore...
    kenapa potonya ga dipajang sih..?
    *penonton kecewa

    BalasHapus
  9. Gw aja yg ketawa. Bwakakakakakamamamakmamakamamaammanaaakakakakkakakakanabahsjsjakakakakakkaka #ketawasetan

    BalasHapus
  10. pantainya keren, foto-fotonya keren, dan ending penutupnya kereeennn bgt....*kiss MIla :-*

    "Hei, I'm alive and I'm not afraid to fly or to fall."

    BalasHapus
  11. Pink Beach!! Suatu saat pasti akan nginjekin kaki ke sana :D Ahh iya benar.. Mau perasaan seperti apapun harus dinikmati :D

    BalasHapus
  12. Keren Mil!!!
    Spread your wing and fly!!! =D

    BalasHapus
  13. Itu pasirnya boleh diambil segenggam nggak mbak buat oleh-oleh?
    *lalu ditimpuk para pecinta lingkungan :p

    BalasHapus
  14. Dari pink beach ke curcol hihhihi *ditimpuk

    BalasHapus
  15. Mature banget Mil postingannya. Love it :)

    BalasHapus
  16. Cie cie cie... dari pink beach lanjut ke masalah hati, labil ekonomi, wekekekeke...
    Keren... sudah sampai Aussie, sudah sampai Komodo.. Experience is priceless Mil :)

    BalasHapus
  17. Eh oh cuman ada 7 pink di dunia ?? baru tau lho. Selama ini ngak perna mikir ada brp pink. Berarti gw udah 2 pink termasuk yg lombok

    BalasHapus
  18. jleeebbangeet yaah Mbak endingnya, heheheh.. berasa baca fiksi ini, xixiix

    Mbaaaaaaaaaaaakkkkk jalan2 lah kemari, cobaaa ituu blm ada isian label Kendari dan sekitarnya kan?? :p

    BalasHapus
  19. waaaah...ini salah satu tempat idaman yang belum kesampaian dijelajahiii....kebayang serunya liat pantai [pink...apalagi kalau purple, my fave hehehe....

    BalasHapus
  20. Baru tahu kalo pantai pink itu ga banyak di dunia. Suka bacanya. So full of optimism. :D

    BalasHapus
  21. kalau bole mengutip kata2 tante Debz 'liat batu aja bisa nangis' apalagi pesen ketoprak, liat abangnya juga udah males :D

    -Likups-

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...