Rabu, 16 Oktober 2013

Sapi

Sekali-kali mari kita bahas soal sapi.

Sebelum manusia kenal sama yang namanya sapi, mereka cari makan dengan cara berburu hewan liar dan mengumpulkan daun-daun, rumput-rumput, buah-buah untuk dimakan. Hanya makan dan minum dari apa yang ada disekitar mereka, kalau adanya gajah ya makan gajah, kalau adanya daun ya makan daun. Seumur hidupnya mereka musti pindah-pindah, mengikuti kemana arah makanan membawa mereka- hunters & gatherers.

Lalu kemudian ada kelompok hunters & gatherers yang (kemungkinan secara gak sengaja) mulai menemukan caranya menanam sendiri tanaman liar yang biasanya mereka makan. Jadi gak tergantung dari ketersediaan alam, tapi mereka bisa membuat nya tersedia untuk mereka sendiri – disinilah manusia mulai mengenal produksi. Proses mulai dari ketidak sengajaan itu hingga jadi suatu sistem food production makan waktu berabad-abad, penuh trial & error.

Ribuan tahun juga waktu yang diperlukan manusia sampai bisa beternak sapi kayak sekarang ini. Sapi yang setiap hari kita minum susunya, makan dagingnya, kejunya, mentega, kerupuk kulitnya. Moyangnya sapi adalah hewan liar yang namanya auroch, yang dulu habitatnya di eropa, asia, dan afrika utara. Auroch yang sudah di domesticate (diternakin),yang kita sebut sapi, awalnya mulai di ternak di southwest asia hingga menyebar ke eropa dan ke asia. Sekarang Sapi menjadi salah satu hewan dengan populasi terbanyak yg tersebar di seluruh dunia, sedangkan moyang nya mbah auroch sudah punah. Thanks to human.

Berternak sapi ini gak cuman menimbulkan tragedi buat mbah auroch, tapi juga tragedi buat manusia. Ketika virus penyakit dari sapi ternak bermutasi menjadi virus yang membahayakan manusia. Jaman ketika ilmu kedokteran belum secanggih sekarang, banyak terjadi lebih dari setengah populasi suatu kampung di eropa meninggal karena diserang virus penyakit yang berasal dari hewan ternaknya.

Ternak sapi ini udah lama banget dilakukan manusia, konon menurut penelitian ahli 6000 tahun sebelum masehi di india sudah ada ternak sapi, itu berarti sekitar 8000 tahun yang lalu. Di India sapi adalah hewan suci yang dihormati.  Tapi gak banyak sapi yang beruntung bisa terlahir di india dan jadi kesayangan manusia, di tempat lain sapi di ekploitasi habis-habisan.

Eksploitasi sapi dimulai dari ketika sapi itu lahir, bayi sapi harus rela berbagi susu sama manusia. Ketika sapi mulai dewasa, dia mulai disuruh narik gerobak, bawain barang-barang berat, jadi kendaraan buat manusia juga. Bahkan ketika saya sudah kuliah dan lagi kerja praktek di daerah pedesaan yang banyak sawahnya, saya baru tau kalau sapi dipakai manusia buat membajak sawah juga. Saya pikir waktu itu ,membajak sawah kerjaannya kerbau, seperti yang diajarkan di sekolah. Semasa hidupnya kotoran sapi juga berguna buat manusia, dijadikan pupuk kandang.

Bukan cuman berguna buat manusia, sapi juga berguna buat burung-burung yang makanin kutu di sapi, kalau yang masih inget pelajaran simbiosis mutualisme.

Ketika sapi sudah cukup umur buat dipotong, atau sudah tua dan tenaganya buat narik gerobak sudah berkurang, atau sudah tidak bisa menghasilkan susu atau punya anak lagi, atau ketika majikannya sapi itu mau bikin hajatan, dia akan di sembelih untuk dimakan.
Orang Indonesia sih bener-bener kreatif dalam hal ini, semuanya bisa diolah dan dijadikan masakan untuk dimakan mulai dari daging, jeroan, kikil (kaki sapi), tulang belakang sampai buntut, bahkan sumsum dalam tulangnya aja berasa mubazir kalo gak dimakan juga. Minggu lalu saya kopdar sama cipu, ocha, feli, baru tau kalau diluar negeri orang-orang cuman makan daging sapi aja, sedangkan jeroannya itu untuk makanan anjing. Kulitnya sapi bisa dibikin sepatu, dompet, jaket.

Sapi yang dipelihara petani mungkin mikir enak jadi sapi potong yang lahir dipeternakan, gak perlu susah-susah narik gerobak atau bajak sawah, kandangnya bagus dan bersih, makanannya enak. pokoknya dimanja banget.  Tapi hidupnya gak lama, ketika sudah sampai berat optimal langsung dipotong.  Sapi-sapi itu dipaksa jadi gemuk dengan cara di cekokin makanan macam-macam, disuntik hormon dan bahan-bahan kimia lainnya supaya tercapai target produksi. Bagaimana memenuhi demand daging sapi untuk konsumsi manusia. Industrialisasi daging sapi.

Di Indonesia yang jumlah penduduknya banyak begini, produksi daging sapi lokal gak cukup untuk mengisi perut semua rakyatnya. Jadi ditambah dengan mengimpor daging sapi dari australia. Di australia, baru keluar sedikit dari daerah perkotaan di kiri kanan jalan nampak savana luas dengan gerombolan sapi-sapi gemuk sedang merumput. Tapi dibalik industri peternakan sapi di australia yang maju sekarang ini, ada cerita tragis jaman dulunya.

Australia, benua yang baru ditemukan ketika Indonesia sudah dijajah oleh Belanda, pada saat itu menjadi tempat dimana imigran dari eropa banyak berharap bisa memperbaiki nasibnya. Imigran yang pertama-tama datang ke benua itu mulai meng-klaim lahan-lahan jadi milik mereka. Di lahan itu mereka berternak sapi, yang dibawa pakai kapal dari Eropa. Buat mereka lahan itu kosong, padahal sebenarnya itu lahan tempat penduduk asli sana, orang aborigin, yang waktu itu hidupnya masih sebagai hunters and gatherers, berburu makanan. Untuk melindungi sapi-sapi nya, para imigran eropa itu tidak segan-segan ‘membantai’ orang Aborigin.

Kawanan sapi di perjalanan dari Melbourne menuju Balarat

Kawanan Sapi di pinggir jalan Great Ocean Road


Kembali ke tanah air.

Saya yang rumahnya dipinggiran kota, melihat setiap tahun di saat hari raya kurban banyak banget orang-orang yang bahagia karena bisa makan daging. Ironis memang, buat sebagian orang di indonesia makan daging masih merupakan luxury, kemewahan. Saya saja sudah lama gak makan daging sapi, warteg langganan saya di deket kantor sudah lama ga masak menu daging. "daging mahal sekarang, mba," penjual warteg mengeluh bingung menentukan harga jualnya, nanti malah tidak laku karena kemahalan.

Sapi perah lebih parah lagi. Sering digunakan sebagai kiasan dalam peribahasa tidak memperbaiki nasibnya juga. Seumur hidupnya sapi perah harus hamil dan melahirkan supaya bisa menghasilkan susu. Induk mamalia lain, termasuk manusia, melahirkan dan memproduksi susu untuk bayinya sendiri. Sapi perah memproduksi susu untuk manusia, bukan hanya buat manusia yang masih bayi tapi berlanjut terus seumur manusia hidup. Dipikir-pikir, kalau manusia butuh susu seumur hidupnya bukan hanya waktu dia kecil aja, kenapa manusia gak memproduksi susu sendiri seumur hidupnya. Kenapa musti tergantung sama sapi? ini industrialisasi susu sapi dan sapi perah mesin produksinya.

Waktu kecil, saya gak banyak minum susu sapi karena susu itu mahal. Jadi buat saya waktu kecil, minum susu itu pun adalah luxury. Kalau dibandingkan sama adik saya, yang terpaut usia 13 tahun dengan saya memang tinggi badan saya kalah jauh. Ketika adik bungsu saya lahir kondisi keuangan keluarga saya sudah mapan, jadi bisa beli susu tiap hari. Dari random sample yang diwakili oleh saya dan adik bungsu saya, bisa dilihat bahwa gizi manusia jadi jauh lebih baik kalau minum susu. Tapi apa kita memang benar-benar perlu minum susu sapi setiap hari ? Kalau balik lagi ke jaman manusia hidup sebagai hunters and gatherers, apa mereka kenal yang namanya susu? Apa mereka jaman dulu minum susu kuda liar atau susu auroch liar?

Katanya manusia butuh 1000mg kalsium setiap hari untuk mencegah osteoporosis.  Anyway, Ngerasa gak sih kalau hidup manusia itu lama-lama udah kayak sapi di peternakan, di reduksi maknanya oleh angka-angka dan di standarisasi. kita makan di standarisasi jadi 2000kcal per hari. Minum distandarisasi jadi 8 gelas air sehari. Tidur pun distandarisasi, ada minimum jam  per hari nya. Kenapa gak di simpelkan saja menjadi "secukupnya", apakah karena manusia pada dasarnya gak pernah merasa "cukup"?

Oh well....

Lanjut.

Untuk memenuhi kebutuhan 1000mg kalsium itu, menurut iklan di tivi kita musti minum susu 2 gelas sehari. Tentu saja iklan yang dibuat oleh produsen susu. Minum susu kebanyakan bikin gemuk? Jangan khawatir, ada susu Low Fat, High Calsium. Hidup di era dimana manusia selalu dibujuk, di iming-imingi dan dipaksa jadi konsumtif, saya jadi skeptic bin curigaan sama iklan susu di tipi. Jangan-jangan itu cuman daya upaya untuk mempengaruhi kita mengkonsumsi lebih banyak, mereka memproduksi dan menjual lebih banyak?

Sama kayak produsen shampoo anti ketombe yang terlalu melebih-lebihkan kejelekan si ketombe hingga orang-orang yang dulunya cuek-cuek aja sama ketombe sekarang  jadi berduyun-duyun menistakan ketombe sebagai sesuatu yang jorok banget.

Sebenernya sah-sah aja sih, kita mau konsumsi sapi sebanyak-banyaknya, tapi gak ada salahnya juga kita tetap ingat bahwa Sirloin/ Tenderloin/ Wagyu Steak yang disajikan di piring bersama mashed potato dan sayur-sayuran, disiram saos barbeque itu adalah bagian dari mahluk yang pernah hidup, pernah bernafas seperti kita, punya jantung, bahkan mungkin punya perasaan juga. Apalagi yang dari bayi udah minum susu sapi, berarti kan masih sodara sepersusuan sama sapi, jadi harusnya kita punya rasa kasih sayang sama sapi.

Menurut saya gak perlu juga terlalu ekstrim menunjukan kecintaan kita sama sapi dengan cara jadi vegetarian. Tapi kita perlu tetap ingat kalau dibalik sepotong rendang ada ribuan tahun yang penuh perjuangan dan tragedi hingga sampai di piring kita. Dan yang paling penting kita musti bersukur kalau masih bisa makan sapi, karena masih banyak orang-orang disekeliling kita yang makan daging sapi cuman setahun sekali. Jadi mulailah dengan meng apresiasi daging yang ada di piring kita.

24 komentar:

  1. Sapi itu punya mata yang bagus banget, pernah merhatiin gak?

    -Lili-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kayak pke eyeliner & maskara

      Hapus
  2. Ya Salaaam Mil, sampe ada kajian sejarahnya di jaman jahiliyah hahahahahahah. Ini kesimpulannya: Lu pernah lihat Sapi di Ballarat kan? Kan? Kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cipu cipu... Lo salah mengambil kesimpulan ckckckckck....

      Kesimpulannya, gw pernah liat sapi di balarat dan great ocean road

      Hapus
  3. kalo sekarang mau minum susu apa langsung beli ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipikir2 dulu mba, karena aku pernah baca kelebihan kalsium juga mengakibatkan tulang rapuh juga

      Hapus
  4. Dulu waktu kuliah, pernah dikasih tahu kalau peternakan itu salah satu penyumbang masalah global warming... Kotoran sapi itu mengandung gas methan yang buruk di atmosfer..

    BalasHapus
  5. sapi memang sapi deh, bukan ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang gilirannya sapi, kapan2 aku posting soal ayam lah hahahaa

      Hapus
  6. Mungkin gara gara sejak kecil kita dikasih minum susu ya, makanya penyakit sapi gila menular ke manusia dengan semena mena. Lihat saja sekarang banyak yang gila cinta, gila jabatan dan tergila gila lainnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gila. Kyk om rawins *kabuuurrr

      Hapus
  7. Mila kereeeeeeeeeeeeeeeeen.......... :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah di postingan ini gw mulai tampak sinis seperti dirimu? Hahahaa

      Hapus
  8. dan dibanding ayam, sy lebih suka daging sapi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih suka dua2nya hehehee

      Hapus
  9. Paling ga saya vegetarian selama menjelang dan setelah lebaran haji. Eh abca sejarahnya si sapi kok ya jadi tambah sayang sama si sapi bermata indah ini.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Vegetarian buat menghemat buat beli kurban ya? Hihihii

      Hapus
  10. sapi ohh sapii, nasibmu kini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii... Cian ya nasibnya sapi

      Hapus
  11. Dulu waktu kuliah dosen pernah ngomong klo di amrik sama eropa orang udah mulai sadar kalo susu sapi tuh ga baik buat manusia. Tapi udah terlanjur gede perusahaan produsen susu sapi, jadi didiemin aja..ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tuh kan bener, susu sapi ya paling bener buat anak sapi. Nah ASI baru buat anak manusia heheheee

      Hapus
  12. saya alergi laktosa jadi memang ngak bisa minum susu ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen2 aku juga banyak yg alergi laktosa, dan tnyt banyak banget org yg gak toleran thd laktosa, nah itu makin menguatkan teori kalo minum susu sapi itu gak harus dilakukan manusia kan? Hehehee...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...