Selasa, 05 November 2013

Numpang lewat di Kudus

Beberapa kawan saya suka bilang kalau kerjaan saya yang lumayan banyak jalan-jalannya itu enak banget. Ga membosankan karena terjebak di kubikal 1 x 1 meter yang lebih sempit dari kuburan.

Eits. Tunggu dulu. Kerjaan yang banyak jalan-jalannya itu belom tentu enak. Kadang saya aja iri sama kawan-kawan saya yang kerjanya seharian cuman duduk di ruangan ber-AC, gak kepanasan, gak keringetan, gak item gosong kayak saya gini. 

Contohnya proyek di Jepara yang bikin tulang-tulang tua saya remuk redam. Itu salah satu bukti  nyata bahwa kerjaan yang banyak jalan-jalannya itu pada dasarnya merupakan penyiksaan mental dan batin.

Bisnis trip yang dilakukan sebulan dua kali ke tempat yang sama itu super membosankan. Apalagi perjalanan saya dari Semarang ke Jepara dihabiskan lama di mobil dan di gudang doang. Makanya untuk menghindari kejenuhan berlebih, kesempatan sekecil apa pun saya usahakan untuk bisa melipir-melipir sekedar wisata kuliner atau mampir di lokasi wisata yang dilewatin. Tentunya setelah urusan kerjaan selesai. 

Tidak banyak yang bisa di mampirin di perjalanan dari Semarang ke Jepara. Paling hanya dua kota terdekat, Demak dan Kudus, yang bisa di kunjungi sembari numpang lewat.  Sebenarnya yang beneran di lewatin hanya Demak sih, kalau Kudus bisa dilewatin dengan cara memutar sedikit. Saya aja baru dua kali sempat lewat di Kudus.

Pertama kali saya ke Kudus karena urusan kerjaan saya selesainya terlalu sore, jadi kalau harus balik ke semarang takutnya sudah tidak dapat tiket kereta. Tiket bus dari Jepara langsung ke Jakarta pun sudah habis. Akhirnya supir mobil rental menyarankan untuk naik Bus malam Pahala Kencana dari Kudus. Karena pas tiba di kudus sudah jam makan malam dan perut saya sudah rock and roll jadi saya minta pak supir cari tempat makan yang uweenak di Kudus. 

Rencananya sih pengen makan soto kudus di kudus, kali aja rasanya beda.

Tapi pak supir bilang makan soto kudus di kudus itu terlalu mainstrem, jadi dia membawa saya ke Rumah Makan Sari Rasa yang katanya terkenal Garang Asemnya. Garang Asem adalah makanan khas daerah jawa tengah, ayam yang dibumbui di bungkus daun mirip pepes, tapi kuahnya seger pedes gitu. Waktu itu entah karena laper banget atau memang enak, saya merasakan masakan itu bener-bener nikmat banget. Ayamnya empuk, bumbunya gurih, pedes, dan ada tomat sayur kecil-kecil yang seger.

Kedua kali saya ke Kudus ketika ke Jepara sama adik saya, Chacha. Waktu itu kita cuman antar invoice jadi urusan nya cepat selesai. Entah kenapa saya ketagihan sama Garang Asem di RM Sari Rasa itu, jadi saya mengusulkan untuk makan siang di Kudus. Sekarang aja saya nulis ini kebayang-bayang tuh rasanya Garang Asem dan jadi kepingin. Entah apa yang dicampur ke makanannya itu sampe bikin ketagihan.

Garang Asem yang masih terbungkus rapi

Isinya potongan2 ayam dan tomat sayur

Rumah Makan nya selalu rame
Kudus yang terkenal dengan Soto, Jenang dan Kretek nya merupakan salah satu kota yang berpengaruh dalam penyebaran Islam di Jawa waktu abad ke-16. Dari jarak memang kota itu dekat sekali dengan Demak yang merupakan titik awal dari penyebaran Islam di Jawa. Namanya sendiri terinsipirasi dari suatu kota di Palestina bernama Al-Quds. Ya seperti kita tau ya kalo Kudus itu kan punya makna Suci, jadi kota kudus itu bisa dibilang punya makna kayak holly city gitu. 

Salah satu Mesjid tertua di Jawa dibangun di Kota Kudus ini oleh Sunan Kudus. Makamnya Sunan Kudus sekarang masih berada di kompleks Masjid yang dibangunnya. Masjid itu diberi nama Al-Aqsa, tapi uniknya arsitektur nya mengikuti arsitektur gaya jawa klasik jaman hindu buddha. Menara Masjid Kudus yang kini menjadi simbol kota itu strukturnya mirip seperti candi. Gerbang masuk Masjidnya kalau dilihat sekilas mirip gerbang Pura Hindu.

Masjid Kudus dibangun di era yang sama seperti Masjid Demak dan Masjid Banten, di tahun 1500-an. Jamannya penyebaran Islam di lakukan oleh 9 orang wali yang bergelar Sunan. Pada saat itu merupakan masa transisi, runtuhnya Kerajaan yang menganut Hindu Buddha dan munculnya Kerajaan-Kerajaan Islam yang semakin kuat menguasai perdagangan di nusantara. Di Jawa sendiri, munculnya Kerajaan Islam Demak yang kuat karena Kerajaan Majapahit mulai kocar-kacir. 

Di masa transisi itu, sebagian besar rakyat di nusantara masih menganut kepercayaan dari Kerajaan besar yang berkuasa sebelumnya. Jaman dulu itu sistem pemerintahan di kerajaan Jawa kalau menurut saya sepertinya dengan cara menyamakan persepsi kepercayaan antara raja dan rakyatnya. Makanya kebanyakan orang jaman dulu percaya (atau dibuat percaya) kalau Raja nya itu adalah utusan/keturunan Dewa atau Tuhannya. Kalau misalkan kepercayaannya tidak sama, ya rakyatnya gak akan mau patuh sama utusan Dewa yang mereka tidak kenal. Maka itu proyek yang berhubungan sama keagamaan di kerajaan Hindu Buddha Jawa itu sifatnya kebanyakan mega proyek, semacam Borobodur, Prambanan, dan Candi-candi lain. Untuk menarik rakyatnya agar memiliki kepercayaan yang sama dengan rajanya. 

Ketika Islam masuk, ya sebenarnya sistem Kerajaannya masih gak jauh-jauh beda sama prinsip Kerajaan Hindu Buddha, menyamakan persepsi kepercayaan. Dan sama seperti masuknya Hindu dan Buddha di kalangan masyarakat nusantara, perubahannya tidak dilakukan secara drastis. Ajaran-ajaran agama baru di penetrasikan ke kehidupan masyarakat secara perlahan dan bertahap, tidak serta merta merubah kebiasaan dan budaya mereka melainkan menyusup masuk di sela-sela adat yang biasa mereka lakukan turun temurun. 

Bahkan Islam pun menyusup melalui ranah mistis yang sudah menjadi akar budaya kehidupan Jawa dari jaman nenek moyang. Sunan-Sunan penyebar ajaran Islam dipercaya oleh masyarakat memiliki kekuatan supranatural, seperti bisa membangun masjid dalam waktu semalam, bisa pindah tempat yang jauh dalam waktu semalam, bisa berantem-berantem pakai tenaga dalam dan semacamnya.

Ya bisa-bisanya para Sunan aja gimana untuk meraih kepercayaan rakyatnya. Ada yang caranya dengan menyusupkan ajaran agama di kesenian, seperti wayang, tari-tarian, musik dan semacamnya. Upacara-upacara untuk memperingati hari raya Islam pun dibuat kental dengan nuansa budaya adat yang sebenarnya hingga sekarang kliatannya masih campur-campur sama budaya Hindu. Kayak misalnya upacara untuk memperingati Maulid di Jogja, iring-iringannya mirip dengan iring-iringan upacara Hindu dengan membawa semacam sajen-sajen. Bahkan ketupat yang identik dengan Hari Raya Idul Fitri itu dibuat dari daun kelapa yang banyak digunakan untuk upacara keagamaan Hindu juga. 

Sepertinya Sunan Kudus menerapkan cara ini ketika membangun Masjidnya. Supaya rakyat merasa familiar dan lebih mudah menerima ajaran baru yang akan diberikan oleh Sunan. Bukan hanya bentuk Menara dan gerbangnya saja yang mengikuti gaya arsitektur jaman Klasik, tapi beberapa simbol-simbol kepercayaan dari jaman klasik itu ada yang di terapkan dalam masjid itu, seperti arca yang terdapat di atas pancuran wudhu.

Masjid Menara Kudus, karena sore jadi backlight fotonya
Lorong jalan masuk ke kompleks Mesjid

Ada keramik-keramik di tempel, mirip bangunan keraton yang di cirebon

33 komentar:

  1. gw pernah lewatin mesjid ini jg deh tahun lalu, tapi ngga mampir.. gw pernah makan garang asem di Solo, belakang Pasar Klewer. Enaaak bgtt deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasar klewer mah gule tengkleng

      Hapus
  2. tapi kalo banyak duduk diruang ber AC bosen juga ya mbaaa..hehe.. cuma panasnya itu klo banyak di lapangan.. tapi menyenangkan bisa jalan2 gretongan..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu mah emang kerjaannya jalan2, kalo aku kan jalan2nya nyuri2 waktu wkwkwkwk

      Hapus
  3. aku jadi penasaran gimana enaknya garang asem di Kudus. Yang di Jakarta yang biasa aku makan aja menurutku udah enak...

    BalasHapus
  4. seger ya mbak makan garang asem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seger menambah nafsu makan hehehe

      Hapus
  5. aihh garang asemnya keliatanya endes yaa hehehe

    BalasHapus
  6. Garang Asem kalau di daerah saya disebut BOTHOK. asam pedas berkuah santan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini gak pke santen deh kayaknya

      Hapus
  7. judulnya dinikmatin aja ya apapun pekerjaannya, yg penting grateful dan bonus nya garang asem hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang paling penting sih garang asemnya hahahaa

      Hapus
  8. garang asem langganan saya tuh kalo pas ke kudus.

    btw menara kudus masih dalam perbaikan bukan Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu aku kesana bulan lalu sih enggak, ga tau blum mulai perbaikan atau malah sudah selaai hehehe

      Hapus
  9. Iya yah, bwt daku yg kerjaannya dikubikal mulu rasanya pengen gitu skali2 ditugasin keluar..huhu.. Tapi tetep bersyukur aja, masing2 kerjaan ada enak ga enaknya kan :D Ehh Mil, penasaran deh sama si Garang Asem itu.. Liat tomat nya ijo2 dah kebayang tuh segernya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, masing2 pst ada enaknya ada ga enaknya ya

      Hapus
  10. Mila, gue baru tau dong kalo Kudus itu dari Al-Quds, ya ampun.. itulah kalo waktu sekolah gk demen pelajaran sekolah, gk demen travelling juga. Apa jadinya kalo gue gk pernah nyasar ke blog ini, coba? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kayak semacam cabang palestina di indonesia ya ternyata, mesjid nya aja namanya Al Aqsa hahahaa

      Hapus
  11. itu mah mampir mampir atuh, non
    numpang lewat mah kaya aku, beneran lewat doang ga pake nengok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo numpang lewat pke ngomong nyuwun sewu ya om hehehee

      Hapus
  12. hmmm garang asem kayaknya enaak tu ya mbak

    BalasHapus
  13. baru dengar yang namanya garang asemmmm . . .
    hahaha , , , :>)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percayalah, bbrp bulan yg lalu sblm gw sering ke jepara gw blom pernah denger makanan namanya gini hahahaa

      Hapus
  14. Dilihat dari gambarnya sik menggoda, Mil. Walau namanya Garang Asem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya galak yak. Udah garang pke asem lagi bwahahahaa

      Hapus
  15. woaha penasaran ke kudus yuuu

    BalasHapus
  16. Lihat foto garang asemnya jadi ngiler mbak, garang asem adalah salah satu makanan fovorit saya, jadi laper deh pagi2

    BalasHapus
  17. dan oleh2nya rokok ya kalo dari kota ini? Garang Asam nyummmmm

    BalasHapus
  18. Asli gw ngeces ngeliat isi Garang Asemnya.... salah satu makanan favorit gw selain botok, buntil dkk.....

    Yup, keresingan travel buat kerjaan ke destinasi yang sama bisa bikin jenuh.... Tahun ini aja gw ke Indonesia tiap 2 bulan sekali udah mulai ngerasa jenuh.... kalo mau bulan Desember nanti bisa sih ke Jakarta lagi tapi gw mau off dulu deh.... Males di perjalannannya belasan jam di pesawat gitu.... Dan sebenernya salah satu hal yang paling gw kangen pastinya adalah... makanan Indonesia...hehe... :D Bener2x pemicu semangat dan pemberi motivasi buat bela2xin mudik deh....

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...