Minggu, 15 Juni 2014

Pertama Kali


There will always be the first times in life. Selama apapun manusia hidup ga akan mungkin mengetahui semua hal yang ada di dunia karena banyak banget. Malahan menurut saya kalaupun ada manusia yang umurnya ribuan tahun, ga mati-mati kayak Buffy the Vampire Slayer tetap saja dia tidak akan mungkin tahu semua yang ada di dunia dan mengalami/mencoba semua yang ada, soalnya selain banyak banget, akan selalu ada penemuan dan perkembangan baru. 

Sebagai orang yang terdaftar sebagai penduduk Jakarta dan sudah tinggal di kota ini melampaui beberapa dekade, masih banyak aja daerah-daerah di Jakarta yang saya belum pernah datengin. Banyak hal yang dilakukan penduduk Jakarta sehari-hari yang belum pernah saya lakukan, misalnya nih: naik commuter line.



Kawan baik saya, Neng Pagit setiap hari menggunakan sarana transportasi ini dari rumahnya di kawasan bogor menuju pusat ibukota jakarta. Sering banget kalau janjian sama pagit janjian di sekitar stasiun kereta, bahkan hampir selalu nge drop dia di stasiun kereta. Tapi saya sendiri belum pernah naik commuter line itu. Walaupun kalau denger ceritanya pagit naik kereta itu enak karena cepet (dengan asumsi ga ada masalah kerusakan sinyal atau masalah teknis lainnya), tapi kalau saya naik comline ke kantor ga efektif, stasiun kereta paling deket dari rumah saya jaraknya nyaris sama kayak jarak ke kantor. 

Beberapa kali saya pernah naik KRL, itu udah lama banget sebelum ada yang namanya commuter line. Itu pun bukan untuk kegiatan rutin, cuma dalam rangka jalan-jalan. Sejak mulai ada comline yang merupakan perkembangan dari KRL saya belum pernah naik kereta dalam kota dan sekitarnya lagi. 

Akhirnya bulan lalu ada kesempatan untuk pertama kali merasakan naik moda transportasi umum ini. Tujuannya adalah ke Stasiun Kota untuk menukar tiket KA ke Jogja yang saya pesan online dari website PT KAI. Hari Jumat, berangkat dari kantor saya di bilangan pancoran sekitar jam 11, jalan kaki menuju stasiun cawang. Sebelumnya saya sudah browsing peta comline dan jadwalnya di internet. Saya langsung menuju loket dan dikasih kartu untuk satu kali perjalanan. 

Dengan penuh percaya diri saya menuju pintu masuk dan meletakan kartu tiket saya di sensor, tapi ketika jalan maju besi penahan pintunya ga muter. Terus ada satpam langsung menghampiri, ternyata saya meletakan kartu di sisi sensor yang salah - bukan pasangan pintu nya. Untung waktu itu sepi, jadi saya cuma sendiri di situ, malu nya jadi ga seberapa. "hehee maklum pak, baru pertama nih,"ujar saya ke satpam yang pandangannya seolah-olah berkata 'kemana aja, neng?'

Misi menukar tiket Kereta Api pun sukses dengan gemilang dan hanya memakan waktu sekitar 1 jam hingga kembali lagi ke Stasiun Cawang. 

Keesokan harinya saya pun kembali melakukan sesuatu untuk pertama kalinya dalam hidup: Naik Kereta ke luar kota dari Stasiun Senen. Biasanya kalau mau naik KA luar kota di Jakarta saya selalu memilih Stasiun Jatinegara yang paling dekat dengan posisi rumah. Tapi sejak ada peraturan kalau di Stasiun Jatinegara sudah tidak melayani pemberangkatan keluar kota, saya naik dari Stasiun Gambir. Tapi peraturan baru, Stasiun Gambir pun sekarang hanya melayani pemberangkatan kereta eksekutif dan Argo. Sedangkan kereta Bisnis dan ekonomi AC berangkat dari Stasiun Senen.  Tiket KA saya ke Jogja bulan lalu adalah Fajar Utama, jadi berangkatnya harus dari Stasiun Senen.

Dini hari, saya mengawali sejarah pertama kali memasuki Stasiun Senen dengan tatapan galak penjaga tiket masuk. Saya tiba di Stasiun jam 5.55, karena kereta saya jadwalnya jam 6.30 saya dengan polosnya ikut di antrian masuk. Pas sampe giliran saya mengajukan selembar tiket dan selembar KTP, pandangan petugas tiket tiba-tiba judes menusuk kalbu tapi saya tetap diperbolehkan lewat. Tapi setelah itu dia teriak ke arah antrian, "Tawangjaya Tawangjaya". Oalaaa ternyata itu antrian masuk masih giliran Tawangjaya, belum giliran Fajar Utama. 

Saat itu juga pertama kali nya saya naik KA Bisnis lagi setelah terakhir kali tahun lalu saya naik KA bisnis dari Jogja ke Jakarta dalam rangka perjalanan innerpeace ke Dieng. Ternyata KA Bisnis sekarang ada AC nya. AC split kayak di rumah-rumah, merk panasonic, yang ditempel di atas langit-langit gerbong kereta. Semuanya berjalan menyenangkan di dalam gerbong yang dingin hingga kereta melewati Cirebon, di gerbong saya AC nya mulai ga berasa. Sampai ada ibu-ibu yang duduk di barisan ga jauh dari saya marah-marah ke petugas keretanya sambil kipas-kipas. 

AC Di gerbong kereta api bisnis
Saya pun mulai kegerahan dan berinisiatif buka jendela - untung jendelanya masih bisa dibuka. Yang bikin saya makin gerah pasangan yang duduk di baris sebelah saya, udah tau panas, gerah, sumuk masih aja peluk-pelukan, sambil mesra-mesra ketawa-ketawa bahagia gitu. Jadi pengen teriakin woooii panas wooii *tunjuk dada* *lemparin es balok*









24 komentar:

  1. Whahahahah ternyata mba Mila fans film "Buffy the Vampire Slayer" ternyata ya Hiehiheiheiee. Saya sempat melihat tayangan "Buffy the Vampire Slayer" ini hanya beberapa episod saja. :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu nonton tiap minggu hehee

      Hapus
  2. Soal salah nge-tap tiket commuter line, menurut gw itu karena letak alat buat nge-tap-nya nggak konsisten. Ada yang di sebelah kanan pintu, ada yang di sebelah kiri. Gw kalo mau lewat, musti ngeliatin dulu. Pintu dorongnya nempel ke sebelah mana. Idealnya sih di sebelah kanan semua. Karena kita kan megang tiket biasanya pake tangan kanan. Atau minimal, ada panah yang nunjukin dimana letak pintunya.

    Main ke sini doonk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak nya bener deh wkt itu gw nge tap nya refleks pke tangan kanan, padahal pasangan pintunya sensor yg di kiri

      Hapus
  3. Aku pernah naik kereta AC. Dinginnya gak berasa, tapi kena tetesan air dari AC nya. Apes -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lumayan kena tetesan aer, tampung aja jadi ga usah beli minum hehehee *kabuuurrrr

      Hapus
  4. Gua paling suka paragraf terakhir, wakakakakak. Iri nih ye, makanya lu bawa siapa kek biar bisa dipeluk peluk di kereta

    BalasHapus
  5. gw udah pernah naik ekonomi AC dari Yogya ke stasiun senen. Tapi perasaan gw ACnya dingin bangeeett. Gw udah selimutan pake kain batik oleh2, pake sarung mukenah, pake sweater, tetep aja beku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ac ya tergantung cuaca, klo diluar dingin ac nya dingin, klo diluar panas ac nya juga ikut panas

      Hapus
  6. ooh kereta api bisnis skr sudah pakai AC juga ya? jadi kangen sama Buffy the Vampire Slayer

    BalasHapus
  7. Asik asik...jalan-jalan lagi. Ceritanya jadi banyak.
    Biarin aja Mil panas-panas pelukan. Di lihat aja nanti kan dia malu sendiri. Serasa nonton film live.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka mah ga malu, kan dunia milik bedua yg laen ngontrak *peribahasajadul

      Hapus
  8. so... kapok ngga naik commline?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggaaakk.. enak malah naik itu. klo ada stasiun deket rumah sih meningan naik itu

      Hapus
  9. Jadi inti dari cerita ini tuch cemburu pasangan yg lagi peluk2an ???? #DilemparGerbong #Kabur

    BalasHapus
    Balasan
    1. heeeehh *kejarOmCumi *lemparinbaskom

      Hapus
  10. Anjiiir... serem gila si mbak. Merek AC nya sampek diinget gitu. Hahaha..

    Eh tapi aku jadi pengen rasain naik KRL/KA itu pas pagi2 gitu. Hahahaha.. Selama ini paling sering sore sih. =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. inget, soalnya sama kayak yg di kamar aku hahahaa

      Hapus
  11. Waaaah, hayooo Kereta Api Indonesia...perbaiki dan lebih membuat nyaman doong bagi penggunanyaaa

    BalasHapus
  12. keluhan yang paling banyak saat naik kereta api adalah AC-nya yang tidak berfungsi dengan baik....bikin gerah...apalagi ada pasangan yang berasyik masyuk berpelukan di depan mata......bikin kesal atau bikin cemburu ya..... tutup mata saja dech....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  13. Ya, ampun sempat-sempatnya ya ada yang bermesraan, hahaha :D

    BalasHapus
  14. Waktu ke semarang bulan lalu juga ac mati nyala..hih..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...