Senin, 30 Juni 2014

Petualangan sebelum Sop Duren

Salah satu kawan saya yang sebaiknya namanya tidak saya publikasikan disini pada suatu hari berkeinginan mencicipi Sop Duren yang (katanya) lagi happening, terletak di kota Bogor. Seperti seorang calon ibu yang hamil muda, ngidam sop duren nya diiringi syarat tak beralasan kalau harus sambil bolos kerja. Kalau saya sih bebas aja berkeliaran di jam kerja. Maka berangkatlah saya dan kawan saya itu di hari Jum'at.

Kami berangkat pagi-pagi dari Jakarta, di persimpangan antara arah Bogor dan Cisarua di toll Jagorawi dengan impulsif kami memutuskan untuk lurus dulu ke arah puncak. Tujuannya ke Curug Cilember, inspirasi yang baru saja didapat kawan saya dari hasil google nya beberapa saat sebelumnya, ketika baru memasuki toll jagorawi.

"Di sini ditulis setelah Cimory belok kiri," ujarnya mengacu kepada sumber yang dia baca di smartphone nya mengenai lokasi curug tersebut.

Belok kiri dari jalan Cisarua puncak itu jalan yang lebarnya kurang dari 5 meter dan di kiri-kanannya rumah-rumah penduduk padat berhimpit-himpitan. Kalau ada mobil dari arah berlawanan Blue On saya harus melipir mepet ke pagar atau tembok rumah orang dengan spion terlipat. Walaupun jalannya sempit tapi terasa terus menanjak, kami terus menyusuri jalan dengan rumah-rumah mungil yang rapat hingga jarak antara rumah makin jarang. di kiri- kanan jalan pemandangannya sawah menghampar, beberapa kali kawanan bebek menyebrang jalan. 

Makin ke atas suasana makin sepi, tidak ada rumah lagi, tidak ada sawah, jalanan mulai berbelok-belok, tanjakan makin tajam. Kami sudah makin jauh berjalan tanpa ada penunjuk atau tanda-tanda bahwa kita menuju curug. 

Jalan semakin menanjak dan semakin sepi. Pemandangan mulai berganti pepohonan, lembah dan villa dengan pagar yang megah dan tinggi, belum ada tanda-tanda kemana akhir dari jalan yang semakin lama semakin menyempit itu. 

Tiba-tiba di tengah-tengah sepi itu ada gerbang parkiran yang merupakan pintu masuk ke sebuah lapangan luas, di dalamnya seperti ada tenda besar sekali berwarna putih. Di papan yang terpancang di gerbang nya terdapat logo Matahari Departemen Store. 

"Coba aja kita masuk situ sekalian nanya dimana curug cilember nya," usul saya yang sudah mulai curiga bahwa kami tersesat.

Ternyata ada dua kali bayar tiket untuk masuk tempat ini. Yang pertama pada saat ambil tiket parkir, bayar 5,000 rupiah. Kami sempat bertanya sama mas di dalam booth tiket parkir. "Curug Cilember sebelah mana, mas?"

"ooo itu mah masih jauh keatas," anak laki-laki muda yang tampak belum mencapai usia 20 itu tampak menunjuk suatu tempat di awang-awang.

"mas nya belum pernah kesana ya?"

"belum hehehe"

Saya sudah hampir punya niat cuma mau puter balik di tempat itu dan melanjutkan lagi perjalanan ke arah atas, tapi lepas dari mas petugas parkir yang belum pernah ke curug Cilember kami langsung ditangkap oleh teteh petugas tiket masuk arena hiburan dan diminta 15,000 rupiah per orang untuk bayar tiket masuk.

"Di dalem ada apa sih, mba?"

"ya ada macem-macem, ada naik perahu, spa ikan...coba deh spa ikannya,"anjuran dari si teteh. 

Kami pun pasrah dan mencoba mengitari area taman hiburan yang ternyata luas nya berhektar-hektar dengan mobil, berusaha menerka-nerka, mengumpulkan data dari hasil survei dan mencoba menarik kesimpulan tentang tempat wisata itu. Di dalamnya ada taman bermain anak-anak, danau yang luas, waterboom, area foodcourt yang luas, papan penunjuk lokasi outbond dan rafting. Terus terang saya cukup terpesona bahwa ternyata di area puncak yang selama ini saya pikir cuma ada kebun teh ternyata ada tempat wisata keluarga yang luas seperti itu.

Di tiketnya ada 3 kupon gratis, untuk naik sepeda air, naik perahu karet dan sewa sepeda gratis. Kami memarkir mobil dan menuju ke tempat penyewaan sepeda, ternyata sepedanya hanya boleh di sewa untuk berputar-putar di sebuah pelataran kosong, tidak boleh dibawa keluar untuk dipakai di kompleks wisata. Kami pun mengurungkan niat dan melanjutkan keliling tempat itu jalan kaki. Masih dalam usaha menerka-nerka konsep dari taman wisata itu.

Anehnya loket-loket permainan yang ada di danau kelihatan sepi dan kios loketnya tutup tak berpenghuni. Kamipun mencoba mau naik ke atas menara lookout - yang gratis juga, tapi pintu masuk ke menaranya masih terkunci. Padahal saat itu sudah jam 11 siang lewat. 

Pengunjungnya juga sepi sekali, mungkin karena bukan hari libur. Yang banyak kami temui adalah keluarga-keluarga yang tampaknya berasal dari Arab, karena ibu-ibunya mengenakan Abaya hitam bercadar. Saya pun mengambil kesimpulan, mungkin tempat wisata ini target segmennya orang Arab, jadi di sana di iklanin besar-besaran sementara disini malah orang-orang (paling tidak saya dan kawan saya itu) tidak tahu tentang keberadaan tempat itu. 

Jangan-jangan tujuan utama turis-turis Arab itu ke Indonesia semata-mata adalah untuk ke tempat wisata berlogo Matahari Dept Store itu, layaknya turis Indonesia ke Singapura semata-mata untuk berkunjung ke Universal Studio. Mereka dengan riang gembira naik sepeda keliling-keliling pelataran kosong, yaelaaaah kalo naik sepeda kayak gitu doang sih saya meningan di rumah aja.



Dari rencana mulia ke Curug Cilember, kami terdampar di Taman Wisata berlogo Matahari Dept Store. Untungnya tujuan awal mencicipi Sop Duren Bogor yang happening terlaksana juga. Semoga kalau kawan saya itu benar-benar hamil muda, anaknya kalau lahir ga ileran.



28 komentar:

  1. udah lama denger tentang endesnya tuh sop duren hehehe ditunggu penampakan sop nya ya bikin ngiler deh pastinya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. meningan coba sendiri deh, kalo aku bilang lebih enak makan durennya langsung hehehee

      Hapus
  2. Enak ga sih sop duren...di kompleks rumahku br buka nih sop duren lodaya, tp belom coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku cobain sop duren lodaya itu. mahal sih, trus dikit klo buat aku meningan makan durennya aja langsung hahaha

      Hapus
  3. Dijalan yang sempit gitu berunjung ke tempat wisata? keren juga yah Mil..haha :D

    BalasHapus
  4. berharap ada foto sop durennya mbaakkk >.<

    jadi nama sebenarnya dari Taman Wisata berlogo Matahari Dept Store itu apa mbak -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada sih fotonya, tapi meningan cobain sendiri aja deh hehehe..
      nama nya *jengjengjeng* Taman Wisata Matahari

      Hapus
  5. Trus...apa kira-kira nama tempat wisata itu? Jadi penasaran...
    Enak bener Mil jam kantor bisa keluyuran. Akhirnya jadi nemu sop Duren tapi mana foto sop durennya Mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dijawab diatas.
      ya kerjaan gw kebanyakan menyangkut keluyuran hihihi..

      Hapus
  6. Saya kalau liat bebek baris mau jalan udah ragu aja, Mba. :D

    Perlu dieksplorasi kalau masih sepi gitu, Mba. Tempatnya adem kayaknya. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku yakin kalo weekend pasti rame, ini tempat hiburan komplit buat keluarga macam The Jungle gitu

      Hapus
  7. sop duren, duh belenger ya mbak bacanya :) aku cuma suka durian buahnya itu juga paling gak banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata aku juga lbh suka durennya langsung drpd sop durennya, kurang banyak kalo buat aku hahahaa

      Hapus
  8. baca kata sop duren sambil mengkhayal disaat panasnya terik matahari saat puasa, rasanyaaaa.... (kalau telan liur puasa batal yah?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo liurnya sengaja dikumpulin jd segelas trus ditelen sekaligus ya batal ..ih jorok banget ya gw hahahaa

      Hapus
  9. di daerah puncak kyknya memang byk turis Arab. Waktu saya ke Taman Safari juga banyak banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mereka dari gurun sukanya cari yang sejuk-sejuk kali ya

      Hapus
  10. Gw kira pas kalian lewat jalan2x sepi dan hutan (yang mencekam banget kayaknya)... trus bakalan menemukan komplek aktivitas ilegal apa gitu...kayak di film The Beach... eh ini taman wisata ya :D Nggak papa deh, untung aman2x saja... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih keren kalo kayak di film the beach lah mba hahahaa

      Hapus
  11. Sebenarnya curug ini kedengerannya menarik. Tapi kalo jalan masuknya sempit terhadap kendaraan gitu, sepertinya kurang strategis ya Mil..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem, sbnrnya itu aku akhirnya ga ketemu sama curugnya hahahaa...

      Hapus
  12. aaaahh sop duren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan kita kulineran lagi niy?

      Hapus
  13. kayaknya sih kebanyakan begitu
    aku jga suka bingung kalo ada rombongan bis wisata berplat b di jogja, penumpangnya berhamburan ke mall. jangan jangan di jakarta mereka biasanya main di sawah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah kalo org2 jakarta itu mau pergi kemana aja pasti deh ada acara ke mall nya hahahaa...

      Hapus
  14. kalau hamil muda, biasanya lebih suka es kelapa dibanding sop duren mba, konon katanya :)
    sop duren di daerah sini, mahal euy, jadi kagak begitu suka #ngeles

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang mahal sih ya. cobain sekali-sekali aja, asal tau hehee

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...