Senin, 22 September 2014

Dakken

Pada postingan tentang Bandung yang sebelum ini saya memang bilang kalau perkembangan di kota kembang ini dalam beberapa tahun pesat sekali dari segi wisata nya, ya termasuk wisata kuliner dan akomodasinya. Sepertinya tiap minggu ada aja tempat kuliner baru, hotel baru, tren wisata baru di Bandung. Tapi di tempat tertentu keadaan masih sama persis seperti beberapa tahun lampau ketika saya tinggal di Bandung.

Contohnya di Pasar Simpang Dago. Belum lama saya lewat di daerah itu dan memperhatikan pedagang kaki lima yang ada di sederet jalan seberang pasar simpang. Saya dan Chacha memperhatikan penjual-penjual makanan tempat kita biasa bergerilya di sore menjelang malam, ternyata masih sama seperti dulu. Pecel Lele-nya, Roti bakar-nya, Nasi goreng-nya, tendanya pun masih model yang dulu. 

Ada satu tempat ngopi, terletak di Jalan Riau tempat saya biasa menghabiskan waktu sama temen-temen dulu. Biasanya sih menghabiskan waktu di awal-awal bulan ketika baru dapet kiriman uang bulanan. Namanya Dakken. Dulu tempat ini comfy sekali, di tata seperti rumah, ada ruang tamu, ruang kamar, ruang makan dan beranda. Terakhir saya ke Bandung sama Chacha kita mampir ke tempat ini. Dari luar tampak tidak berubah, walaupun ketika masuk ke dalam ternyata konsepnya sudah dirubah sedikit. Semua ruangan di pasang meja makan, furniture nya tidak bervariasi lagi seperti dulu. 

Ada satu hal lagi yang tidak berubah. Ketika Chacha menanyakan apa menu spesialnya, ternyata rekomendasi waiter masih sama persis seperti dulu. Aaaaah.. nostalgia masa muda.

Cemilan Nostalgia

Akuh merasa muda kembali

Ini Jaman dahulu kala nya, tebak aku yang mana



18 komentar:

  1. wah,tempat dan makanannya nostalgia banget berarti ya mbk^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah nostalgia banget hihihiii

      Hapus
  2. Aaaaaak. Kenapa baru posting sekarang? Hahahaha. Ke Bandungnya sudah seminggu yang lalu. Kapan-kapan nyobain ah...
    *jadi ke Bandung nyobain tempat-tempat yang dapet baca dari blog. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa aku juga suka cari referensi dari blog2 yg aku baca

      Hapus
  3. Seneng yah kalo nostalgia gini :D Btw, gak keliatan Mir dirimu yg mana? Ga gitu jelas fotonya, jadi penasaran deh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehh kok Mir sih.. Mil maksudnya :p *maupkeun*

      Hapus
    2. aku paling depan pake bando putih + sendal putih

      Hapus
  4. ah dakken.... gw juga kangen tempat ini.. terakhir kesini pas abis sidang kuliah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaaa sidang kuliah itu taun kapan mut :))

      Hapus
  5. Idup loe juga gitu2 ajaaaaa kynyaaaaaaa.


    Chachaaaaa apa kabarrrrrr?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyeee.. idup gw gini2 aja tapi masih asik hahahaaa
      kapan kita ketemuan lagiii? katanya lo kangen, maanaaa? dusta ih

      Hapus
  6. Menurut saya, sekarang pun masih tampak muda. #berharap dilempar camilan. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaawaawaa makaciiiyy.. *suntikbotox

      Hapus
  7. hehehe aku juga mau dong merasa muda kembali

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting itu adalah jiwa tetap muda :))

      Hapus
  8. Asyik nostalgia di Bandung :D

    BalasHapus
  9. Hmmm. Dakken ya.. Kayaknya asyik tempatnya... Nanti kalau jalan ke Bandung, mampir sini ah... :)

    BalasHapus
  10. Aiiihhhh bawa balon love warna pink. Jgn2 itu tempat mila di tembak pacar kynya :)))

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...