Senin, 11 Juni 2012

Persiapan Gadis Tropis Menyongsong Musim Dingin

Hal pertama yang saya lakukan setelah Visa berkunjung saya ke Australia di approved adalah shopping. Sebagai seorang gadis yang lahir dan besar di daerah tropis, ditambah punya campuran garis keturunan dari daerah padang pasir, saya ini sensitive banget sama yang namanya udara dingin. Kalau dingin sedikit bawaannya suka malas beraktifitas, pengen selimutan terus dan anti kena air. 
   
Memutuskan untuk pergi ke daerah ber-climate oceanic menjelang musim dingin membutuhkan suatu keberanian. Saya browsing dan tanya-tanya kesana kemari demi mendapatkan gambaran seberapa dingin nya kah dan apakah saya mampu bertahan. Kesimpulannya, kalau siang sepertinya tidak masalah, temperature berkisar antara 160-250 celcius, ya kurang lebih seperti di dalam ruangan AC. 

Nah, malam harinya ini yang problem karena katanya lagi dingin banget, sampai kadang temperature bisa drop dibawah 100 C. Di dalem AC kamar yang disetel 200 celcius aja saya tidur pake selimut tebel dan kaos kaki, gimana coba kalo saya tidur dalem kamar yang temperatur nya saingan sama kulkas di rumah. Bisa-bisa harus pasang api unggun di sebelah saya baru bisa tidur. Tapi kemudian disana saya diperkenalkan sama benda bernama: electric blanket. Jadi itu selimut yang ada kabelnya buat di cucuk-in ke listrik sehingga menghasilkan hangat gitu. Benda ajaib itulah yang menyelamatkan tidur saya dari sergapan udara dingin yang ganas.

Menjelang hari keberangkatan, saya pergi ke mall membeli legging, syal tebal, baju daleman kaos lengan panjang (long john) dan beberapa pasang kaos kaki. Saya terpaksa mencampakan backpack saya karena dengan impulsive memasukkan seluruh hasil shopping-an itu, beberapa kaos yang bisa dipakai dobel-dobel kalau kedinginan, kemeja untuk dipakai lagi di luar kaos, sweater, jaket, piyama flannel supaya hangat dan beberapa pasang kaos kaki lagi. Semata-mata karena ketakutan saya terhadap udara dingin.

Sudah jelas semua itu tidak muat di dalam tas backpack saya yang hanya berukuran 40L, soalnya kalau saya pakai tas lebih besar dari itu bisa-bisa namanya bukan saya yang bawa tas melainkan tas yang bawa saya karena tasnya lebih besar dari orangnya. Akhirnya saya pinjem koper Papa Said, itu pun masih  belum mampu menampung semua barang yang mau saya bawa. 

  Edit your travel wardrobe: Start by laying out everything you think you need…then remove a quarter of it” – Gabriele Hackworthy, Bazaar’s fashion editor 

Sebanyak itulah barang yang saya sisihkan, termasuk sepasang legging dan sepotong kaos dalam lengan panjang yang baru saja saya beli. Saya sudah mempersiapkan diri untuk mencuci pakaian disana kalau misalkan bawaan saya tidak cukup untuk 10 hari.

Sebelum saya pergi Cipu pun sempat mengingatkan untuk membawa satu jaket yang tebal karena di malam sebelum saya tiba di Melbourne temperature nya mencapai 80Celcius. 

Hari pertama saya di Melbourne, matahari terasa hangat melindungi si gadis tropis ini dari terpaan angin dingin yang membuat bulu tengkuk merinding. Udara cerah, 230C saja. Seolah-olah kota Melbourne sedang menyambut saya dengan ramah, “welcome” katanya. 

Hari pertama yang cerah, saya pun berlompat kangguru
Begitu pula di hari-hari selanjutnya, ketakutan bakal kedinginan di musim gugur tidak pernah terwujud. Walaupun kabut tebal seringkali menggantung di langit, tapi overall cuacanya cerah selama saya disana. Kecuali satu hari waktu saya ke Blue Mountain dimana rasanya muka ini sampai mati rasa gara-gara kedinginan.


46 komentar:

  1. Wehehehe, saya juga gak tahan dingin karena biasa tinggal di daerah pesisir. Tapi, kok, kayaknya serem pake electric blanket. Takut kesetrum. *ndeso*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini electric blanket loh yaaaa.. bukan electric racket yang buat nyamuk itu hahahaa... emang rodo mirip sih

      Hapus
  2. wahh, gambar kangurunya bagus banget, hehe.
    asik banget ya Mbak, keliatan dari ekspresinya.
    biar dingin juga kerasa hangat di hati kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangguru yg pke baju pink yaaaah? hahahaa....

      Hapus
  3. Australia itu bersalju ngga?
    *serius nanya*
    Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada daerah yang kebagian salju, ada yang ga kebagian salju :p

      Hapus
  4. Wah, selamat jalan-jalan deh mbak mila....salam sama kangguru yang di sana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini aku udah pulang lagi, itu ceritanya waktu ituuuuu sebelom berangkat hahahaa

      Hapus
  5. Gak jadi dong bikin api unggun, Mil? Hehehe...

    Nah, jadi bawaan yang aduhai banyaknya itu jadi kepake gak? Atau cuma berat2in tas aja tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga jd, mba. klo aku bikin api unggun dalem rumah temen2 aku bisa ditendang aku hahahaaa

      Hapus
    2. Oia, baju nya ga kelebihan sih malah pas. tapi aku selamet ga pake cuci baju, soalnya baju2 yg aku bawa bisa dipake cuman selapis aja, ga perlu 2 lapis hihihiiiii

      Hapus
  6. Hawa tolak angin gak mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw ga suka rasanya bleeeegh

      Hapus
  7. wah senangnya bisa berkunjung ke negara orang, ehm, australlia lagi, vaforit saya. saya jadi penasaran dingginya sperti apa ya di sana, ajak ajak aku dong lain kali... heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayuuukk.... next time yaaah

      Hapus
  8. Good job, liburan asyik banget tapi pake seru gak ?
    Met kenal aja

    BalasHapus
  9. bedanya dingin di Indonesia ama dingin di sana apa mbak? bener2 pengen ngrasain sendiri rasanya kek gimana >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang namanya dingin ya pasti sama, coba aja masuk ke freezer hahahaa

      Hapus
  10. pertama...
    harus sering latian tidur di dalem kulkas...

    kedua..
    jangan lupa bawa kompor kesana...

    ketiga..
    dontraiethum..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti deh Om, sebelum aku traveling ke tempat bersalju aku latihan t diur di dalem kulkas dulu selama 3 bulan supaya biasa :p

      Hapus
  11. 23derajat.. oh betapa aku merindukannya... hahaha.. Lumayan yah ga perlu pakai baju tebel2 pas jalan2.. walau kadang keliatan keceh, tapi beraaaat.. T__T

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tempat mba bebe jauh lebih dingin dr itu ya? hahaha... klo aku mau kesana musti latihan tidur dlm kulkas dulu kayak kata Om Rawins di atas :))

      Hapus
  12. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
  13. Oooohh... Makanya gue penasaran kenapa lo enggak pake backpack pas ke aussie kemaren, ternyata karena bawaan persiapan menghadang dingin itu toh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeeeym.. hahaha.. tp ternyata lebih enak nyeret koper loh drpd gendong bekpek, pinggang gw bebas encok -> tanda2 udah mulai udzur :D

      Hapus
  14. susah yah jadi orang tropis... diruangan AC aja suka menggigil gak jelas.. hahahaha

    BalasHapus
  15. eehh mil, minta kontakmu dong.. emailin ke gw.goiq@gmail.com yaaah..

    BalasHapus
  16. I wish i could be there someday, salam buat cipu ya kalo ketemu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan ketemu lagi mas, kami malah serumah hahaha

      Hapus
    2. asik dunk klw gitu,,

      Hapus
    3. sepertinya aku udah ga perlu sampein ya salamnya, orangnya udah nyamber sendiri jyahahahaaa

      Hapus
  17. Oi oi jangan lebay itu belum musim dingin, masih musim gugur

    Tapi lu beruntung banget ga dapet suhu di bawah 10 di Melbourne

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw juga ga bilang itu musim dingin cipu, gw bilang itu musim "menjelang" dingin -____-"

      seperti yang gw bilang ke lu, kehadiran gw membawa kehangatan di Melbourne hahahaa

      Hapus
  18. duh senangnya yang lagi jalan-jalan,,jangan lupa cerita-ceritanya ya,,ditunggu lho ^^

    BalasHapus
  19. pngenbanget ikut kesana, jalan2 mulu,,, senangx jd pngen saya,,, lain kali ajak2 ya mba skalian dbayarin,, hihiihihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. jyaaaah... jangankan bayarin orang, bayarin diri sendiri aja msh megap2 hahahaaa

      Hapus
  20. gw pasti udah bersin2 melulu kalo udara dibawah 10 derajat. hiii..

    gw dulu waktu nginep di Lembang, pernah pake electrik blanket juga. tp ga gt pengaruh karena blanketnya udah cukup menghangatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. beuh.. tulang gw yang bersin hahahaa

      Hapus
  21. beuh, boro2 masuk kulkas...pegang es batu aja ga bisa lebih lama dari 10 menit :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiy... kita sama2 tropical girl asli dunks

      Hapus
  22. Mupeng polll
    Btw, lompat kanguru-nya kok gitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangguru yang lagi ga bawa bayi di kantong lompatnya begitu hehee

      Hapus
  23. wahhhh, akhirnya Mila ke Melbourne, nggak sabar membaca semua cerita perjalanannya ... btw, sorry banget ya waktu itu nggak sempat ketemu, kewalahan dengan kegiatan di sini ...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...