Minggu, 19 April 2015

Lumpia Basah

Kata orang manusia itu di tubuhnya terdiri dari 40% air dan 60% kenangan, mungkin itulah kenapa penyakit manusia yang paling kronis dan hingga sekarang belum bisa ditemukan obat penyembuhnya adalah penyakit Susah Move On. Bagaikan virus yang sudah terlanjur menyerang dan bersemayam di jaringan tubuh, kita hanya bisa membuat virus itu dormant untuk sementara waktu. 

Tapi tunggu deh, pada saat daya tahan tubuh kita melemah, virus itu akan menguat. Makanya rata-rata orang menunjukan tanda-tanda klinis galau susah move on itu disaat kondisi nya sedang lelah. Dan karena itulah kalau ada orang galau kita buru-buru mengambil kesimpulan "mungkin dia lelah".

Selain itu ada juga faktor eksternal yang dapat jadi pemicu yang bisa membangkitkan virus susah move on yang lagi dormant di dalam tubuh kita, misalnya tempat tertentu, makanan, lagu etc.

Sebagian  besar orang tampaknya susah move on dari masa kecil dan masa muda, masa-masa dimana kenyataan hidup belum terasa pahit dan getir seperti jus brotowali. Indikasinya bisa dilihat dari booming-nya kembali jajanan kue cubit, sampai-sampai makanan yang dulunya cuman ada di gerobak pinggir jalan sekarang sudah merambah ke cafe resto di mall-mall eksklusif di kota besar.

Kalau buat saya, salah satu faktor eksternal yang bisa jadi pemicu yang menyebabkan penyakit susah move on saya kumat adalah Lumpia Basah.


Jenis jajanan ini memang rada susah dicarinya. Dulu saya sering jajan ini di gerbang depan kampus saya di Bandung, waktu jaman saya masih unyu-unyu lugu polos dan belum ternoda. Sampai sekarang kalau ke Bandung sering banget sengaja lewat daerah depan kampus buat nostalgia mengenang masa lalu sambil jajan Lumpia Basah. 

Kalau sekarang ditanya rasanya enak atau enggak, jawabannya pasti udah subjektif karena udah ditambahin sendiri bumbu-bumbu kenangan.

Kayak wine yang disimpen bertaun-taun, katanya rasanya jadi lebih enak. Nah begitu juga dengan Lumpia Basah, makin bertaun-taun jaraknya dari masa muda itu rasanya makin enak. Padahal ya bahannya itu-itu aja. Mamangnya yang jualan juga masih mamang yang sama seperti yang jualan pas jaman saya kuliah dulu.

mamang lumpia dari jaman saya kuliah

Nemenin Papa Said reunian tahun lalu sambil makan Lumpia Basah

21 komentar:

  1. Pas jalan ke Bandung Januari lalu saya ketemu jajanan ini dekat toko buku Toga Mas Bandung. Keburu maghrib, nggak jadi deh nyicip-nya. Huaaa .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah mst balik lagi ke bandung cobain itu

      Hapus
  2. Haaah. Jadi pengen makan juga Mbak Mila. Kemaren dulu (dulu banget) diajakin makan ama istri dan enak. Hihihi..

    BalasHapus
  3. Saya donk blm pernah makan lumpia basah,,, liat ini jd pengeen nyoba..... sayang disini g ada yg jual :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jakarta aja susah nyarinya hiks

      Hapus
  4. ini menu sarapanku tiap hari kalau pas mudik ke Semarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumpia basah yg ini beda sama yang lumpia semarang mba, rasanya beda

      Hapus
  5. Ini ceritanya apa reaksinya apa.

    Kisah kenangan reaksinya jadi lapar :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kisah kenangan bikin galau, galau bikin lapar.

      Hapus
  6. Eitssss gw malah baru tau lumpia basah ini, ntar ke bandung daku cari dech

    BalasHapus
    Balasan
    1. cariiiii enyaaak banget ini kak

      Hapus
  7. jadi mila sekarang udh ternoda ? hihihii....*trus kaburrrr :p

    BalasHapus
  8. disemarang banyak kak lumpia basah, enak2 lumpianya

    BalasHapus
  9. lumpia kok gitu bentuknya..?
    diacak acak terus dikasih kuah kah..?

    BalasHapus
  10. wine semakin lama semakin enak ya, besok tak nimbun satu di belakang rumah :)

    BalasHapus
  11. kenangan sama kayak sakit jantung, kalau datangnya tiba-tiba bisa membunuh...

    BalasHapus
  12. Ini enak banget, Milaaaaaa :D Aku suka beli dari SD-SMA. Pas kuliah agak susah :'D

    BalasHapus
  13. Di Bandung aja udah susah nyarinya, apalagi di Medan mba. Ndak ada yang jual, HAHAHAHA...

    BalasHapus
  14. murah, gak biasa..
    hhaha.. #nyombong..

    BalasHapus
  15. saya belum pernah nyoba lumpia basah, padahal kelihatan enak ya.. jadi penasaran.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...