Rabu, 24 Juni 2015

Menempuh Jalan Terjal Berliku Menuju Cafe D'Pakar


Hari ini sudah lewat 80ribu kilometer yang saya lalui bersama Blue On, city car mungil 1300cc Matic berwarna biru muda seperti warna langit yang cerah, warna favorit saya. Banyak orang menyamakan warna Blue On dengan warna taksi Blue B*rd yang banyak berkeliaran di jalan, bahkan saat hujan tak jarang para pejalan kaki di pinggir jalan yang sedang menunggu taksi melambai-lambaikan tangan ke arah saya dan Blue On. 

Karena warna mobil saya yang terlalu shocking dan langsung melekat di benak orang yang melihatnya, jadi banyak kawan saya yang ingat sama warna mobil saya tersebut. Di suatu malam ketika saya lagi hang-out di Citos, tiba-tiba ada notifikasi tag di facebook, teman saya posting foto dua mobil - Blue On dan mobilnya. “Parkir di sebelah mobil lo, nih” captionnya. Padahal teman saya yang nge tag di facebook itu juga kebetulan banget ke Citos juga dan dapat parkir sebelah mobil saya, bukan karena janjian.

Hampir 6 tahun saya dan Blue On mengarungi jalanan ibukota, pinggiran kota hingga berpetualang ke luar kota. Image citycar  warna biru ceria dan Mila sepertinya sudah melekat di benak kawan-kawan saya. Suatu hari saya di telpon sama salah satu kawan yang sudah lama tidak berhubungan, 

“Mil, ini mobil lo kayaknya di depan gw. Lo lagi di daerah menteng ya?”

“Ha? Gw lagi di kantor nonton youtube One Direction.”

“Lah ini bukan elo? Warnanya kayak mobil lo banget.”

“Mobil apaan?”

“J*zz.”

“Yeee bukan kaliiii.. mobil gw s*r*on.”

Bulan lalu saya merasa sangat bangga dengan Blue On kesayangan saya.

Saya, Chacha, Anissa (adik bungsu) dan Blue On ke Bandung untuk menghadiri pernikahan salah satu teman kuliah. Pulang kondangan saya penasaran kepingin ke suatu tempat bernama Café D’Pakar yang sehari sebelumnya saya lihat diposting oleh kawan saya di Path.

Di perjalanan menuju daerahnya saya menelpon kawan saya tersebut untuk menanyakan lokasinya, “lo ke arah Hutan Raya Dago Pakar, masih lewatin itu terus ke arah Tebing Keraton.  Jalannya susah sih, tapi ya bisalah….”

Waktu dia bilang “susah” saya gak kepikiran kalau jalan yang dilalui bakal offroad dan menanjak curam. Sampailah kami di jalan yang tampaknya membelah Hutan Raya, di kiri kanan banyak tulisan “Dilaran Berburu”. Nyaris saja saya memutuskan putar balik karena ke depannya jalan semakin mengerikan, menanjak, banyak belokan, tanah merah yang becek, dan berlubang-lubang. Saya ngeri mobil saya selip di tengah hutan.

Tapi masa sudah sampai sejauh itu mau balik arah. Akhirnya dengan penuh harapan saya putuskan tetap melanjutkan perjalanan menanjak.

Akhirnya sampai juga di jalan yang pinggir kirinya ada beberapa mobil parkir. Saya memutuskan parkir paling belakang dan Chacha turun untuk melihat apakah benar di ujung parkiran ada café.

Untungnya benar.

Sampai juga kami dan Blue On di Café d’Pakar.







Jalan pulang dari Cafe D'Pakar

Pilihan makanan dan minumannya memang tidak banyak, tapi tempatnya bagus sekali dan harganya cocok untuk kantong mahasiswa. Saya emang udah lama ga jadi mahasiswa sih tapi tampang dan kantong masih belum berubah dari jaman itu sih.

Pulangnya perjalanan lebih menantang. Memang jalannya menurun, tapi tetap saja karena becek ngeri selip. Sementara itu kendaraan yang naik ke atas semakin banyak, sehingga kami kadang terpaksa harus berhenti melipir di pinggiran jurang. Alhamdulillah, Blue On berhasil melalui itu semua dengan mulus. Saya benar-benar bangga sekali. 

23 komentar:

  1. mauuu ke sana mill,.... pokoknya harus ke sana nanti

    BalasHapus
  2. ijo royo royo ya tempatnya, keknya sejuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa iya, ijo royo royo
      dah lama gak denger istilah itu

      Hapus
  3. Boleh doong kaak nebeng blue on keliling ibu kotaa.. Xixi.. Kalo aku jg sama, tapi motor ksayangan dgn warna polkadot.. Jadi pusat perhatian kalo parkir.. Xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. perasaan waktu itu kita janjian kopdar blm jadi2 ya?

      Hapus
  4. blue on & yang bawanya keren nih walau lewat jalan terjal berliku tetap semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat petualangan, mba. halah. apapula itu hahahaa

      Hapus
  5. Itu cafenya sejuk bangeet ya, Mbak. Outdoor, gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, enak tempatnya. tapi kalo siang bolong panas juga sih kalo gak dibawah pohon

      Hapus
  6. Kalo di Itali warna Blue On itu milik Lazio, dan kalo di Inggris warna Blue On milik Manchester City... Itu tempatnya enak ya, kayaknya di larang merokok di sana ya, waduh.. Kayaknya untuk mendapatkan hal yang enak mesti ajul ajulan dulu di jalan yang berliku, untung ada Blue On... hehehehehehe :) Salam kenal Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal.
      hahaaa jauh juga ya warna blue on sampe ke itali ama inggris, aku aja yg pny blm pernah kesono :p

      Hapus
  7. wah kafe nya jauh juga ya kak, tapi ok jg tempat nya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gak percuma di kejar sampe jauh gitu juga hehee

      Hapus
  8. tempat kapenya bagus banget seger :) tapi sayang jauh -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih seger lagi kalo kesananya jalan kaki wkwkwk

      Hapus
  9. kapan aku diajak jalan2 ama blue on nya ??? mau lho foto2 kece di dalam nya sambil nyemil2 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh, ayuukk...
      tapi pake baju ya

      Hapus
  10. Wah, aku malah belum pernah ke sana *orang Bandung* Kalau gak berubah berarti awet muda, ya, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihii cobain kesana deh indi, bagus buat foto2

      Hapus
  11. indah mba bisa lihat pemandangan

    BalasHapus
  12. kayaknya kalo gw kesini mau pake motor aja deh. Mungkin jauh lebih mudah drpd pake mobil, hehehe. Gw belom pernah cafe ini. nanti mau nyobain ah. tapi kalo perginya malem agak serem jg yah..

    BalasHapus
  13. enak banget ya tempatnya, nyaman buat bersantai..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...