Minggu, 02 Agustus 2015

Dari kebun langsung ke perut

Saya tertarik dengan satu teori yang pernah saya baca di suatu tempat. Sayangnya saya lupa dimana sumbernya, udah lama banget. Teori itu menyatakan kalau apa yang kita makan akan bermanifestasi di dalam diri kita. Misalkan kalau kita makan sapi yang semasa hidup nya tidak bahagia, maka yang memakannya juga bisa merasakan emosi yang sama. Apalagi kalau ketika di pejagalan sapi tersebut mengakhiri hidupnya dengan perasaan takut dan resah, perasaan itu terbawa ke serat-serat dagingnya yang kita makan dan di pencernaan kita diproses dan ikut terbawa ke aliran darah di tubuh. 

Jadi kalau kita sering merasa gak tenang, galau, pengen marah terus atau tiba-tiba merasa sedih sendiri sampai depresi, jangan-jangan sebenarnya itu perasaan hewan ternak yang eksistensinya merupakan hasil rekaya dan manipulasi manusia sedemikian sehingga mereka merasa hidupnya hampa dan tidak bahagia karena harus berakhir di pejagalan pada usia yang relatif muda sementara nenek moyangnya bisa hidup hingga 10 kali lebih lama. Mereka yang lahir karena inseminasi buatan, bukan hasil reproduksi natural dari hewan jantan dan betina kemudian jadi daging yang kita beli di supermarket atau restoran untuk dimakan.

Saya pernah deh waktu itu ngebahas soal sapi ternak disini 

Gak ada bukti scientific yang berkaitan dengan teori ini sih, tapi menurut saya itu menarik.

"We are what we eat."

Setelah lebih dari satu tahun mulai menanam sayur-sayuran, saya jadi sadar kalau tanaman juga bisa terlihat sehat dan bahagia. Gak tau ini nyata atau hanya sugesti saja, tapi ketika dimakan rasanya berbeda - lebih segar, juicy dan tidak ada rasa sepah. Mudah-mudahan teori diatas itu benar, saya berharap kalau tanaman-tanaman yang saya besarkan dengan penuh cinta dan kasih sayang itu tumbuh menjadi tanaman yang bahagia dan yang memakannya juga merasa ikut merasa bahagia. 

Tomat Cherry manis 

Semua yang di piring kecuali ikan dan bawang dari kebun princess

Tumis Kangkung

Sampai saat ini, karena memang juga tidak banyak, mayoritas yang saya tanam untuk dimakan sendiri. Tapi pernah juga saya menyumbang kangkung, kacang panjang dan terong ungu ke mama said untuk dimasak. Ya tapi ujung-ujungnya saya juga yang makan.

Waktu tanaman buncis dan kacang panjang berbuah, saya suka gak tahan godaan buat metikin satu-satu dan memakannya langsung mentah-mentah dan ternyata enak. Bayam, kangkung, sawi yang langsung dipetik juga masaknya gak ribet-ribet, cuma ditumis pakai bawang dan cabe saja udah enak banget. Cabenya juga hasil kebun sendiri tentunya. Dikukus sebentar juga enak, rasa manis sayurnya lebih terasa. Saya malahan pernah campur daun bayam mentah di salad. 

Sawinya memang kurang besar karena di tanam di polybag, tapi tampak segar kan?

Seikat kangkung

Kadang saya suka sedih lihat daun bayam dan kangkung yang lesu di supermarket, mungkin mereka lelah karena sudah melalui perjalanan panjang dari tempat nya ditanam, ditambah penantian panjang di pendingin swalayan. Apalagi kalo liat harganya, jadi sensitif banget karena teringat kalau panen bayam dan kangkung di rumah daunnya besar-besar dan segar karena belum dehidrasi. Sayur juga bisa dehidrasi kayak manusia. Sayangnya keterbatasan waktu dan lahan membuat saya jadi ga bisa makan sayur hasil tanam sendiri setiap hari.

Saya pernah bilang kan kalau saya gak suka terong ungu. Saya cuma senang menanamnya saja. Tapi penasaran juga karena menurut orang di rumah rasanya lebih manis dari yang biasanya beli, minggu lalu saya mulai coba makan terong. Awalnya cuma di goreng biasa untuk dimakan pakai sambal, sengaja saya petik terong yang ukurannya paling kecil. Kemudian saya ada ide buat menggorengnya pakai tepung ala-ala tempura, ternyata enak juga. 



41 komentar:

  1. duhh enak banget ya emang organik veggies kayak gini, jelas pakai apa aja waktu dirawatnya....makin sehat makin bahagia :)

    * * *

    Jalan2Liburan → Pantai Kamari dan Matahari Terbit Pertama di Santorini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaah.. sehatnya selain karena makan sayuran organik yg ga ada -sida2annya, juag sehat karena nyangkul2 dan ngangkat2 tanah, anggep aja fitness hahahaaa

      Hapus
  2. sawinya bagus gitu ,jadi pinin bikin jus sawi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sawi di jus enak ya? aku pernah bikin jus bayam, tapi kayaknya kalo sayur2an lebih enak dimakan kalo buat aku, kayaknya lidah aku katrok hahahaa

      Hapus
  3. Gua dari dulu pengen nyoba bertanam belum maju maju juga hahahahaha. Sepertinya memang butuh tinggal di rumah pas weekend biar bener bener bisa nanam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbnrnya gak juga sih cips. ternyata lama2 gw ngerasa taneman itu gak banyak minta diurus kog asal di taro ditempat yang cocok, palingan cm disiram aja tiap pagi.

      Hapus
  4. Balasan
    1. yah lumayan lah buat dimakan sendiri hehehee

      Hapus
  5. Bagaimana cara merawat sayurannya Princess? Pake pupuk ga ato dibiarin aja? Ato pake dinyanyi2in? ;-p Ada ga tips n trik tertentu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pakai kompos aja. hmm.. dinyanyiin juga sih hahahaaa

      Hapus
  6. seger banget lihat sayurannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa asik ya mba, cobaiin deh nanem bayam & kangkung sendiri. gampang kog heheee

      Hapus
  7. Setahu gue princess nggak berkebun...so kamu princess apakah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut kuis di pesbuk aku semacam pocahontas... tapi mungkin versi keriting kali ya tan :))

      Hapus
  8. Hebat ih princess Mila, aku dari dulu mau nanem tanaman di pollybag selalu cuma berakhir di niat, hehehe..
    Aku juga suka terong ungu digoreng tepung *terus siapa yang nanya? :p*
    Coba dibikin balado, Mil. Enak juga ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahaha.. yang penting ada niat.
      iya ya tnyt enak jg di goreng tepung, klo di balado sih dr dulu kurang suka

      Hapus
  9. emang enak mba makan kacang panjang mentah-mentah

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi yang msh muda, garing bgt loh

      Hapus
  10. enak ya bisa berkebun sendiri. saya mah kalo nanem kayanya jarang yang berhasil bertahan hidup.

    btw, semoga yang baca teori itu nggak ada yang jadi kepengen makan "orang bahagia".

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo makan orang yang pinter dan cantik bisa jadi pinter dan cantik juga, pasti aku bnyk yg ngejar2 deh *geeran

      Hapus
  11. enaknya bisa punya kebun sayur sendiri :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. walopun gak banyak tapi seru hehee

      Hapus
  12. jarang kepasar donk kalo punya kebun sendiri hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ke pasar jarang, ke warteg masih sering soalnya emang jarang masak wkwkwkw

      Hapus
  13. aih,paling seneng punya kebun sayur mini dirumah,dulu pernah bikin tapi sejak pidah nggak pernah lagi....terong enak lo disambel blelek mbak,hayukk dicoba,nagih loh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambel blelek itu apa? pengen coba

      Hapus
  14. Ngerasain menanam, merawat hingga akhirnya di makan sendiri

    BalasHapus
  15. Ngerasain menanam, merawat hingga akhirnya di makan sendiri

    BalasHapus
  16. Ngerasain menanam, merawat hingga akhirnya di makan sendiri

    BalasHapus
  17. seger banget mak sayurannya, tentu lebih sehat karena hasil rawatan tangan sendiri ya..
    duh jadi pingin punya kebun nih hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuuk mulai bikin.. dijamin ketagihan hehee

      Hapus
  18. buah dan sayur yang langsung dari kebun sendiri emang nikmat banget sih mak, rasanya kerja keras kebayar sama segernya hasil panen. Kebetulan di kebun saya ada kelapa sama lemon, kalo puasa gak perlu beli tajil deh heheh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik banget tuh di rumah ada pohon kelapa. kayaknya lucu juga deh.

      Hapus
  19. wuiiih kereeeeennnn
    aku sama sekali tidak ahli tanam menanam
    jadi saluuuut sekali sama mereka yang berhasil berkebun sayur mayur di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheee ini mengisi waktu luang aja :p

      Hapus
  20. duuh, udh kebayang lalap kalo lia sayur2an segar bgini ;) Tapi jujurnya emg g ada waktu utk nanam sendiri sih mba -__-.. pdhl kalo mudik k kampung, berasa bgt emg sayur yg langsung dipetik dari kebun rasanya jauhhh lbh enak dan manis drpd yg beli di swalayan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaah lalap enak banget kalo sayurannya baru dipetik karena masih banyak mengandung air2, jd juicy dan fresh krauk krauk gitu hehee

      Hapus
  21. wah seger-seger ya sayurannya :)

    BalasHapus
  22. huuaaa jadi makin pengen berkebn sayur juga..
    itu kangkung dan sawinya bikin ngences deh Mbak, segaaar banget ijonya

    BalasHapus
  23. Hi Mila, sayurannya disatronin hama ga? Ada coba hidroponik?

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...