Sabtu, 23 April 2016

Mengantar Si Mama Belanja

Saya sebenarnya bukan termasuk orang yang suka shopping, kalau mau beli sesuatu musti perlu dulu dan kalau pergi ke mall atau ke toko khusus untuk beli barang yang diperluin itu. Misalnya, sepatu. Biasanya teman-teman saya beli sepatu kalau ada model baru, atau pas lagi jalan atau liat online shop ada model yang disuka langsung beli, atau kalau lagi ada sale di brand tertentu. Saya cuma beli sepatu kalau salah satu sepatu saya rusak atau sudah jelek. Dan biasanya belinya modelnya pasti sama. Misalnya sepatu resmi saya untuk urusan kantor yang serius pasti hitam polos. Kalau sehari-hari saya sering pakai sepatu Converse dan kalau rusak saya selalu beli Converse lagi. 

Baju juga begitu. Saya jarang beli baju. Malahan Mama saya yang kadang suka menyelipkan baju baru di lemari saya diam-diam karena liat baju yang saya pakai itu lagi, itu lagi. Handphone saya juga biasanya saya pakai sampai rusak atau hilang, jadi sementara kawan-kawan saya sudah ganti tipe handphone 3 kali, saya masih setia dengan handphone yang saya beli 5 tahun lalu. Malahan iPhone saya tahun depan sepertinya sudah gak bisa update iOS karena udah mentok. Tapi karena masih bagus, saya belum ada niat untuk ganti.

Kadang ada barang yang saya kepingin banget tapi bimbang untuk beli karena sayang uangnya. Iya, saya memang se-pelit itu hihihi. Sejak jarak tempuh lari saya meningkat saya kepingin banget punya Garmin Forerunner, tipe yang saya mau pun saya sudah tau. Tapi untuk beli nya masih maju mundur, belum yakin. 

Walaupun gak terlalu suka shopping, kalau travelling saya tetap suka liat-liat pusat perbelanjaan, toko-toko, pasar. Saya senang lihat-lihat barang apa yang lagi trend disana, perbedaan harganya dengan disini, bagaimana cara dagang orang-orang disana, cuma mengamati saja buat saya seru. Ya pasti beli lah satu atau dua barang yang khusus mengingatkan kalau saya pernah ke tempat itu. 

Waktu pertama ke Bangkok, saya awalnya berangkat sendiri, kemudian janjian dengan dua orang kawan yang menyusul. Saya sempat ikut dua orang kawan saya muterin beberapa pusat perbelanjaan di Bangkok, tapi hari berikutnya saya putuskan pisah lagi sama kawan-kawan saya yang masih belum puas belanja dan jalan sendiri ke Vimanmek Mansion.

Ke Bangkok tahun ini tujuan utama saya memang mengantar Mama saya shopping spree di Bangkok, jadi di itinerary yang saya bikin untuk Mama saya setiap hari pasti ada shoppingnya. Malahan sebagian besar waktu dihabiskan di pusat perbelanjaan. 

Tiba di Bangkok hari pertama, malamnya kami langsung melipir ke Patpong Night Market. Jalan kaki dari hotel yang sengaja saya pilih di daerah Silom. Memang ibu-ibu itu kalau soal belanja cepet banget adaptasinya, biar bahasanya gak nyambung tapi Mama saya tetap saja bisa tawar menawar barang sendiri, malahan colek-colekan ama banci.

Keesokan harinya setelah lihat-lihat Wat dan Sleeping Buddha, kami naik taksi ke Siam Square dan jalan kaki ke MBK. Nah Mama saya betah nih di MBK. Mallnya gede banget, enaknya kalau belanja oleh-oleh disini ada tempat khususnya dan harganya pas, jadi gak perlu repot nawar. Baju-baju a la thailand juga banyak disini dan harga pas. Oleh-oleh makanan juga komplit. 

Keesokan harinya adalah hari sabtu. Pagi-pagi kami naik taksi dari depan hotel ke chatuchak. Mama saya juga betah disini. Saya dan Anissa, adik bungsu, cuma menunggu sambil ngopi di depan Clock Tower. Saya sempat minta difotoin di depan Clock Tower, tapi pas lagi gaya tiba-tiba di belakang saya muncul rombongan orang foto pre-wed pakai wedding dress putih. Sengaja banget mau nyindir jomblo. KZL. 

Liat yang foto pre wed dibelakang huhuu
Sebelum makin siang dan panas, saya menggiring Mama saya untuk pindah dari chatucak ke Pratunam naik taksi. Muter-muter sebentar di Platinum mall, Mama saya tampak kurang tertarik. Kami makan siang disana kemudian ke Siam Paragon karena mau ke Madame Tussaud. Setelah dari Madame Tussaud, Mama saya minta balik ke MBK. Betah banget, bu.

Dan..... seperti biasa, setiap pergi sama Mama saya ketika pulang barang bawaannya bertambah satu koper lagi.

29 komentar:

  1. Wah Tajir mbak Mila ini

    BalasHapus
  2. Wah Tajir mbak Mila ini

    BalasHapus
  3. Suruh ajakin mba ir donk mamanya kalo mau belanja mil :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bwahahahaa... Boleh mba, kapan2 bikin jadwal belanja bareng

      Hapus
  4. kopernya jadi beranak pinak yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaah.. Bawaannya waktu pulang jadi tambah banyak :))

      Hapus
  5. belanja sampe sekoper, mau dijual lagi gituh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasalah... Skalian beliin buat sodara2, tetangga, temen2 gitu

      Hapus
  6. bilang mama nya jgn belanja mulu dong.. suruh cari mantu....


    piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo itu nyokap udah nyerah dan pasrah hahahaaa

      Hapus
  7. lucu juga ya prewed nya dipasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucu sih tapi ribet dan panas, mungkin calon pengantinnya pedagang disitu, jd cinlok hahahaa

      Hapus
  8. kopernya beranak ya mbak hehehe

    BalasHapus
  9. nemenin nyokap belanja itu menyenangkan--5 menit pertama doang. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa betull... selanjutnya udah gak betah

      Hapus
  10. hahahah Mila, ekspresi lo =))
    Hampir setipe ya sama pak suami, klo blm rusak ga bakal beli atau ganti baru, tuh dompetnya aja ampe dah jebol sana sini masih aja dipake *sigh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gw wkt itu dompet gw jebol msh gw pake spy ada yg nyadar pas ultah ngasih gw dompet, eh ada loh hahahaaaa gak mo rugi :p

      Hapus
  11. samaaaa....aku jg kalo yg namanya sepatu tunggu ampe rusak mbak ;p.. bukan cuma sepatu sih, gadget juga gitu... tapi kalo baju aku msh agak seneng beli2nya :D.. cuma ga sering2 bgt juga... mikirnya sih, mnding uangnya utk traveling kalo aku mbak :D

    wah, baru liat nih prawed foto di pasar ;p.unik juga... kalo org indo sepertinya malah anti di tempat begitu.. aku ga bisa bayangin juga sih, foto2 prawed di tengah ruameenya pasar chatuchak ;p.. mana panasnya bikin meleleh gitu :D.. Make up....mana make up.. ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu masih pagi sih jadi blm begitu panas, tapi org thailand kan make up nya jago2, mungkin ga akan meleleh kena panas.

      Hapus
  12. Calon istri yang ideal ini mbak Mila karena bs banget hemat uang, hahaha :))

    BalasHapus
  13. Ahi hi hi muantappp mbak memang harus begitu, ahi hi hi.

    BalasHapus
  14. Haha ... tahu nggak apa yg dibilang tour guide lokalnya bangkok ama rombongan kami? Pas nyampe di pagoda arun, dia cengingisan bilang, "Kalo mau ketemu turis asing dr negara lain, naik aja ke pagodanya. Tapi kalo mau ketemu sesama turis dr Indonesia ... cari aja di market tempat jualan suvenirnya!"
    Ohh, mak jleb ... hehehe ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jleb tapi bener mba hahahaa

      Hapus
  15. wahh ada juga ya yang foto pre wed di sana, padahalkan panas..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...