Senin, 02 Mei 2016

Bunga Matahari

Peruntungan saya dalam menanam bunga tidak sebagus dalam hal menanam sayur-sayuran. Sudah macam-macam jenis bunga saya coba beli bijinya untuk ditanam tapi selalu gagal kecuali satu jenis bunga, yaitu Marigold. Ternyata menanam bunga lebih sulit dari menanam sayur, kebanyakan biji yang saya tanam tidak berhasil berkecambah. Yang berkecambah pun rentan sekali karena kebanyakan sangat kecil dan halus sehingga cepat layu dan mengering. 

Dari sekian banyak biji bunga yang gagal saya tanam, ada satu bunga yang saya coba terus menerus. Bunga Matahari. Saya kepingin banget menanam bunga matahari karena suka dengan warna dan bentuknya yang menimbulkan kesan ceria. Biji-biji bunga matahari yang saya tanam pertama kali tidak ada yang berkecambah. Saya menanamnya dengan metode yang sama seperti menanam sayur, di dalam wadah gelas plastik berisi tanah. Biji bunga matahari ukurannya besar, ya seperti kuaci bunga matahari, jadi satu gelas saya tanam satu biji bunga matahari.

Saya tunggu dengan sabar berminggu-minggu, tak pernah lupa saya cek keadaan tanahnya agar selalu lembab, tapi tidak ada yang berkecambah. Saya sudah coba cari-cari sumber dari internet tentang berbagai metode menanam bunga matahari, kemudian saya coba cari apa kesalahan saya, tapi dari yang saya lihat sepertinya menanam bunga matahari itu gampang banget. Malahan ada youtube video anak kecil yang kasih tutorial menanam bunga matahari, dia hanya bolongin tanah depan rumahnya pakai pensil, masukan biji matahari, dan beberapa hari kemudian sudah tumbuh bakal calon daun bunga matahari. KZL.

Saya pun coba beli lagi biji bunga matahari. Dari satu pak isi 10 biji saya coba tanam dengan metode berbeda-beda. Ada yang saya rendam air dulu semalaman, ada yang langsung saya tanam ditanah, ada yang saya bungkus di kertas tissue yang lembab kemudian dimasukan dalam plastik, ada yang ujung bijinya saya potong sedikit pakai gunting kuku kemudian ditanam di tanah. 

Saya tunggu beberapa minggu lagi, tapi dari semua metode cara menanam bunga matahari yang saya ambil dari internet itu tidak ada satu pun yang berkecambah. Malahan biji bunga matahari yang saya bungkus di dalam kertas tissue basah mengeluarkan mahluk aneh seperti cacing halus dari dalam bijinya.

Tadinya saya berpikir mau beli satu set perlengkapan menanam bunga matahari yang dijual di Ace Hardware, sama seperti tanaman tomat pertama saya. Tapi sementara belum sempat ke Ace Hardware saya kembali memesan biji bunga matahari secara online.

Bulan Januari 2016 saya kembali coba menanam biji bunga matahari. Kali ini saya tidak pakai metode macam-macam, biji saya tanam dalam wadah gelas plastik berisi tanah. Keterangan di bungkusnya bilang kalau biji akan berkecambah dalam waktu 14-21 hari. Saya sangat tidak menyangka ketika 4 hari kemudian salah satu gelas berisi bunga matahari berkecambah. Senangnya pakai bingits sumpe deh.

Setelah tumbuh daun sejati dan saya rasa cukup besar (sekitar 4-5 minggu), saya pindahkan bunga matahari itu ke kebun saya di depan, diantara tanaman okra dan jagung. Bulan Maret, ketika setiap hari pasti selalu hujan deras, bunga matahari pertama saya mekar walaupun tampak lesu karena kurang kena sinar matahari tapi tetap kelihatan vibran. Tinggi tanamannya sekitar satu meter dan bunganya nyaris selebar telapak tangan saya. 

Sebulan setelah biji bunga matahari pertama saya berkecambah saya tanam lagi, masih biji dari bungkus yang sama. Dari 3 biji yang saya tanam ada satu lagi yang berkecambah. Hal itu membuat saya berpikir mungkin biji bunga matahari yang saya beli sebelumnya sudah lama, jadi sudah tidak bisa berkecambah, bukan metode tanam saya yang salah.

Saya baru ngerti kenapa bunga satu ini termasuk salah satu yang favorit dan sering jadi objek foto, karena melihatnya saya rasanya sudah bikin hati bahagia. Jadi pingin tanam bunga matahari yang banyaaaakkk.

Biji bunga matahari berkecambah di gelas plastik, belakangnya sawi

Bakal bunga mulai mau mekar

Mesmerising kan ?

22 komentar:

  1. ihh gw jg suka banget Mil sama bunga matahari, kalau pas musim pasti deh gw beli, 3-4 batang aja udah penuh vas nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo tanem disini bisa ga ada musimnya, kan summer all the time hihihiii

      Hapus
  2. Lebih suka makan kwaci nya Mil, kalo punya kebun bunga matahari
    Saat mulai berbunga semua serempak waaaah
    Kliatan kuning semua hhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi kyknya mau cari bunga warna lain supaya warna warni ga kuning smua

      Hapus
  3. ooh bisa ya kalau mau nanam di pot bunga matahari

    BalasHapus
    Balasan
    1. mustinya sih bisa, mb. tapi mungkin potnya harus besar. itu aku di tanam di wadah cm sampai dia tinggi sekitar 20 cm, stlh itu aku pindah ke tanah

      Hapus
  4. Mil, biji bunga matahari itu kuaci itu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. tapi beda variannya dari yg aku tanam, itu kyknya bunganya jauh lbh besar lg dari bunga pny aku

      Hapus
  5. Balasan
    1. Mbak, benihnya banyak lho di Tokopedia

      Hapus
    2. iy, di tokopedia bnyk. tapi aku lbh suka beli bibit di toko online khusus yg jual benih atau bibit bunga, banyak kog klo di search di google

      Hapus
  6. nanti kalau rumahnya sudah jadi, aku mau nanem bunga matahari juga ah di halaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiikkk.. klo butuh konsul hubungin gw aja

      Hapus
  7. Wuih sukses Mila. Aku gak bakat naman tanaman, kenapa ya? Hahaha :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak perlu bakat buat nanam tanaman, yang penting telaten aja, indi. aku sering gagal juga kog, trus browsing di internet, coba lagi deh hehehe

      Hapus
  8. saya coba juga ah,, nanam biji bunga matahari seadanya, tes deh tumbuh pa tidak ya.. haha

    BalasHapus
  9. bunga nya bagus....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus yah, makanya banyak yang suka foto-foto bunga matahari ya

      Hapus
  10. itu yang nntinya bisa jadi kuaci bukan sih mbak...? kalo bisa saya mau tanam... hehe...

    BalasHapus
  11. aku juga pernah menanam bunga matahari mb, tapi nggk tau kenapa setelah tumbuh subur dan berbunga kemudian mati perlahan-lahan.

    BalasHapus
  12. oo gitu yah mba cara menanamnya
    http://www.tutorial-office.com/

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...