Sabtu, 07 Mei 2016

Lari di BUPERTA Cibubur

Bumi Perkemahan dan Graha Wisata (BUPERTA) Cibubur jaman saya SD dan SMP dulu terkenal sebagai tempat perkemahan untuk kegiatan Pramuka. Saya juga sempat mengalami kemping di Cibubur. Waktu itu  sudah ada McDonald, tapi dari Jakarta ke Cibubur rasanya jauh sekali, rasanya kayak ke daerah puncak atau bandung. Jaman dulu  kan daerah antara jakarta dan cibubur masih sepi dan masih banyak tanah-tanah kosong. Siapa sangka hanya butuh waktu kurang dari 20 tahun untuk menjadikan daerah yang tadinya kosong jadi daerah padat pemukiman.

Terakhir saya ke BUPERTA Cibubur ketika SMP kelas 1. Waktu itu karena hujan deras lokasi camping kelompok saya tergenang air sehingga kompor minyak tanah yang akan digunakan untuk masak sumbunya basah. Waktu itu campingnya masih pakai kompor minyak tanah dan tenda yang disusun manual dari terpal pakai rangka potongan bambu yang diikat dengan tambang dan diikat pakai pasak yang ditanam di tanah, tidak pakai tenda dome. Beruntung ada orang tua salah satu kawan kelompok saya yang datang. Melihat kondisi kami kebasahan dan tidak bisa masak, kami dibelikan McDonald. Waktu itu McDonald Cibubur yang depan BUPERTA sudah ada.

20 tahun kemudian saya kembali lagi untuk lari. Awalnya karena lihat Cipu beberapa kali share foto lari di BUPERTA Cibubur, jadi suatu sabtu saya dan nico janjian sama cipu lari bareng disana. Masuk ke area bumi perkemahan bayar karcis, untuk umum 6000 dan mobil 8000. Tempat parkir luas, banyak tukang jualan makanan dan minuman, dan ada toilet. Tempat ini rasanya jauh berbeda dari yang saya ingat waktu saya kecil. Seingat saya dulu BUPERTA Cibubur ini seperti hutan yang rimbun, sekarang rasanya hanya seperti taman yang agak luas. Bahkan tempat ini rasanya tidak seluas ingatan saya. Satu keliling lari disini 5 km lebih, jalurnya banyak tanjakan turunan, seru buat latihan lari dikontur yang tidak rata.

Jalur lari di BUPERTA Cibubur

Nico, Saya dan Cipu di depan tempat yang jadi lokasi syuting sinetron

15 komentar:

  1. Mbaaa..ketauan deeh masih pake kompor minyak..hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu jaman minyak tanah masih subsidi

      Hapus
  2. Terakhir kesitu waktu nengokin Sean kemping bbrp bulan lalu mil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba ir ga ikutan kemping? hihihii

      Hapus
  3. wah terakhir ke sana jaman masih sekolah dulu, pasti udah banyak yg berubah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. berubah bgt mba. jauh lbh rame yg jelas

      Hapus
  4. Waaa ... aku ga pernah ngalamin kemping ... dulu waktu sekolah ga diwajibkan ikut pramuka, rugi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih belum terlambat klo mau kemping, skrg jg msh bisa hahahaa

      Hapus
  5. Gw pernah tidur di Buperta situ, mungkin selama 2 malam. Tapi tidurnya di asrama. Dalam rangka ikut rombongan kompetisi marching band.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru tau ada asramanya juga

      Hapus
  6. Hahahaha iya, aku dulu sampe shock sekali-kalinya ngemping di Buperta, pas mandi rame-rame. Trus sengaja nggak minum sesorean supaya nggak mesti ke toilet. Ngeri banget kalo malem.
    Eh pas bulan kemaren ponakan abis ngemping di Buperta dan kakakku bilang Buperta sekarang emang udah beda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo sekarang ga minum bnyk2 soalnya males ke toiletnya ngantri hahahaa

      Hapus
  7. Kalau denger Cibubur cuman jngetnya Pramuka haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, memang di dpnnya jg kan patungnya lambang pramuka

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...