Kamis, 30 Juni 2016

Edisi Bikin Ngiler [Part 3]

Disclaimer: kalau gak kuat iman, jangan dibaca saat lagi puasa.

Di Jakarta saya jarang banget ke restoran Thailand karena tidak begitu doyan. Saya pernah bilang juga seperti itu waktu menulis Edisi Bikin Ngiler Part 1, saya gak doyan Tom Yam dan Pad Thai. Saya juga bilang gak suka sama rasa Thai Ice Tea. Tapi entah kenapa kalau makan jenis-jenis makanan itu langsung di Thailand rasanya beda, jauh lebih enak sehingga saya jadi suka. 

Mungkin cara masaknya atau racikan bumbunya beda. Misalnya Pad Thai yang saya coba di Jakarta rasanya kecut, sementara di Thailand gurih banget. Rasa asam yang ada seperti cuma nambah segar aja. Sementara Tom Yam, beberapa kali pernah makan disini rasanya hambar, padahal di Thailand rasanya spicy, gurih dan ada sedikit rasa asam yang bikin segar juga. Bukan hanya di restoran tertentu di Thailand yang enak, tapi makan dimana saja walaupun hanya di kaki lima emperan rasanya konsisten, gurih dan segar.

Daerah Silom Road

Ke Bangkok tahun ini saya sama keluarga. Saya langsung memilih hotel di kawasan Silom, mengingat pengalaman terdahulu kalau di daerah ini banyak rumah makan dan warung muslim. Restoran dan warung yang jual makanan halal biasanya ditandai dengan logo bahasa arab tulisan halal atau logo bulan sabit dan bintang di papan namanya. Saya pilih hotel Silom Village Inn karena lihat di peta dekat dengan Home Cuisine Islamic Restaurant yang terletak di 196-198 Soi 36, Th Charoen Krung, saya pernah makan disitu terakhir ke Bangkok dan enak. Bisa tinggal naik tuk tuk sedikit. 

Kenyataannya tiga hari disana akhirnya tidak sempat ke restoran itu karena di hari pertama ketika lagi jalan-jalan sekitar kawasan hotel buat tes ombak saya lihat pas di seberang hotel ada rumah makan muslim, Dee Restaurant. Disitu menyajikan makanan khas Thailand seperti pad thai, tom yam, nasi goreng thai, curry thailand, tumisan-tumisan dan ada roti prata juga. Malam pertama kami makan disana, ternyata enak dan menunya banyak sehingga keesokan malamnya kami makan disana lagi.   


Pad Thai

Tom Yam
Tidak jauh dari hotel ada pasar tradisional. Di gang depan pasar kalau malam banyak kaki lima dadakan yang buka di pinggir jalan dan kalau pagi juga disepanjang gang itu banyak yang jual sarapan. Di ujung gang ada mesjid, jadi lumayan banyak yang jual makanan halal, bisa dilihat dari tanda bulan sabit dan bintang di papan nama atau gerobaknya, atau lihat ibu-ibu yang jualnya pakai kerudung. 

Salah satu kegiatan favorit saya kalau traveling memang liat-liat pasar dan jajanan emperan, jadi pagi-pagi pas bangun saya langsung meluncur lagi ke gang yang ada pasarnya. Seru liat macam-macam yang dijual di pasar, lihat yang aneh-aneh dan beda dari disini. Lucunya pasti selalu bisa belanja walaupun saling ga ngerti bahasa. Kesimpulan saya uang itu memang bahasa universal dan kegiatan jual-beli tidak mengenal bangsa dan bahasa. 

Saya sempat beli sarapan nasi kuning Thailand pakai ayam yang dimasak pakai bumbu kari. Yang beli antri, rupanya salah satu sarapan favorit. Saya memperhatikan cara belinya dari orang-orang di depan saya, ternyata beli nasi kuning bisa milih mau pakai ayam atau tidak. Saya juga perhatikan jumlah uang yang dibayar pembeli sebelum saya, berapa harga pakai ayam dan berapa yang tidak pakai ayam. Ketika tiba giliran saya beli, saya tetap kasih uang yang ada kembaliannya, takut kurang.

Selain itu saya juga beli kacang dan ubi rebus yang di jualnya sudah dibungkus dalam kantong kresek kecil, harganya 20-an bath. Saya cuma nunjuk, ibu-ibu yang jual udah ngerti saya mau tanya harganya, dia langsung kasih kode angka 2 pakai jari telunjuk dan jari tengah, saya langsung ngerti maksudnya 20 bath. Ada juga sih yang udah pasang tulisan harga di atas dagangannya. Yang jual buah-buahan juga banyak, salah satu jajanan favorit saya di Thailand, soalnya buah disana manis-manis dan besar-besar ukurannya.

Malamnya ada jajanan pancake gaya thailand yang isinya pisang. Ada juga yang jualan ayam goreng tepung berbumbu a la Thailand yang krenyes-krenyes dan bikin nagih dan gorengan baso-basonya yang dimakan pakai saus pedas. Tapi ada satu yang saya kepingin tapi ga nemu, yaitu Som Tam, salad mangga muda yang diiris tipis-tipis disiram kuah spicy kayak yang pernah saya beli waktu ke Bangkok pertama kali dan pernah diceritain di Edisi Bikin Ngiler Part 2. 

Malam terakhir waktu lagi iseng jalan-jalan sekitar daerah Silom untuk survei tempat makan malam yang asik saya ketemu satu restoran bergaya restoran fast food yang jual Fish and Chips dan Burger, namanya Sally Fish. Waktu saya lagi lihat tanda halal dan sertifikat yang dipasang di depan tokonya, managernya keluar dan ngajak ngobrol. Akhirnya saya masuk dan cobain beli Fish and Chips yang ternyata ukurannya besar banget, harganya satu paket sekitar 70ribuan kalau di kurs ke rupiah.

Di belakang Starbuck Silom Rd ada restoran Turki yang ada tanda halalnya dan ada restoran Lebanon namanya Nadimos. Di Nadimos ga ada tanda halal, tapi kami akhirnya memutuskan makan di resto Lebanon karena lihat makanan di menunya lebih aneh-aneh, kalau turki kan kebab-kebab gitu. Saya jadi gak makan banyak disitu karena keburu kekenyangan sama cemilan Fish and Chips jumbo.

Sarapan Nasi Kuning gaya Thailand

Sally Fish, Burger dan Fish n Chips


Restoran Lebanon
Mall MBK dan Platinum

Rata-rata hampir semua foodcourt mall di Bangkok ada foodstall yang jual makanan halal, jadi tidak susah carinya. Apalagi daerah mall yang banyak turis Indonesianya seperti daerah Siam, Pratunam dan sekitarnya. Di MBK mall, tempat favorit mama saya karena mallnya luas banget dan komplit, makanan Halal ada di FoodCourt Lantai 4 dan Restaurant Yana di Lantai 4 juga. 

Foodcourtnya model Eat & Eat di sini, belanjanya dikasih kartu, bayarnay di kasir ketika mau keluar area foodcourt. Tempatnya memang ekslusif, harganya relatif lebih mahal. Tidak semua makanan yang dijual di foodcourt itu halal, jadi tetap harus lihat tanda Halal huruf arab yang dipajang di depan stall-nya. Ada yang jual makanan Indonesia disini, tapi saya tidak lihat ada logo halal. 

Kalau di Platinum Mall Foodcourt-nya ada di Lantai 6, diantara yang jual makanan disitu mungkin ada 3 atau 4 yang jual Halal food. Di Platinum saya beli nasi ayam goreng khas Thailand. Ayam goreng tepung thailand bumbunya enak dan renyah banget, beda sama ayam tepung a la amerika yang banyak di jual sini.

Ayam tumis di Foodcourt MBK

Nasi + Ayam goreng di Foodcourt Platinum Mall
Jajanan lain-lain

Buat saya yang doyan banget sama buah-buahan kayak monyet, seneng banget jalan-jalan di Bangkok yang banyak tukang buahnya. Buahnya manis-manis dan juicy banget, potongannya juga besar-besar. Nanasnya aja manis banget, cocok buat camilan di hari yang panas. Saya juga sempat beli Manggo Sticky Rice, ketan yang dimakan pakai mangga manis disiram kuah santan, enak sih tapi terlalu manis buat lidah saya. 

Disana juga lagi tren minuman jus Pomegranate dan Jeruk yang dijual di botol-botol plastik. Kita bisa lihat penjualnya bikin minuman jus itu langsung di gerobaknya. Saya suka banget yang pomegranate, murah lagi, jadi deh minum gituan kayak minum air putih. Di Chatuchak gak lupa saya jajan es kelapa dalem batok yang topping nya boleh pilih. Sekarang banyak banget yang jualan es model itu disana, di sepanjang jalan utama Chatuchak rata-rata isinya gerobak es kelapa.


Es kelapa Thailand




27 komentar:

  1. Puasa, puasaaaaa!

    Rasa nasi kuningnya sama kaya yang di Jakarta nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda, ga pke santan. lebih mirip rasa nasi briyani

      Hapus
  2. Beuhhh siang hari puasa bw ke sini ya manyun deh. Mil... asyiknya yg traveling trus ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwihihiii mb airma walopun manyun tetep cantik

      Hapus
  3. Kalo gw doyan banget pad thai & tom yum, pokok nya mau bingitssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. kliatan sih dari mukanya kalo doyan yang asem2

      Hapus
  4. Swasdekaaaaaaaaaaaaaaa . Hari banyak yang tema THAILAND yang daya dapatkan, Termasuk Broadcast dari kawan kawan saya yang menawarkan Tiket ke Thailand murah meriah pake air asia. Wowwwwwww Thailand.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semurah2nya promo sekarang ga pernah semurah dulu lagi waktu air asia masih baru

      Hapus
  5. Baru sekali aja makan Tomyam di sebuah warung di Aceh dan rasa asamnya memang nambahin segar. Tapi, belum tau sih jika langsung ke Thailand nya gimana... Ide bagus juga sekali waktu travelling ke sana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh tom yam udah sampe aceh? hihii

      Hapus
  6. Emang sengaja di posting pas bulan ramadhan yah Mil #facepalm

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja nambah pahala buat yang liatnya cips

      Hapus
  7. Jadi di thailand banyak makanan halal juga ya, tapi tetep harus liat simbol atau si penjualnya. Hoho. Mau ke thailand tapi mau bikin passpor dlu.

    btw soal tom yum, aku suka tuh di indonesia banyak kok yang enak haha tapi aku belum pernah nyoba tom yum asli sana sih. Aaaah penasaran kak mil

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanan halal banyak kog di thailand.

      Hapus
  8. Kalau saya tidak begitu suka mbak sama tomyam tidak tahu kenapa padahal dari tampilan sudah lezat dan wangi yang menggoda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. musti coba tom yam asli di thailand, kang. beda rasanya hehee

      Hapus
  9. kamu kapan pergi ke bangkoknya?
    aku baru sekali ke bangkok, dan tom yam nya di sana itu enak banget
    isiiannya juga banyak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. awal tahun kemarin ke bangkoknya.

      Hapus
  10. deg-degan scroll ke bawah bacanya heheheh tapi penasaran ternyata bikin laper & ngiler makannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa liat makanan aja deg2an mba, gmn liat cowo cakep ya

      Hapus
  11. Aahh... jadi pingin buka puasa sekarang.

    BalasHapus
  12. wah seru ya mbak bisa jalan sampe bangkok keren dah... selamat hari raya mbak Taqoballahu Minnaa Waminkum, Shiyamanaa Washiyamakum, Kullu ‘Amin Wa Antum Bikhoirin, Waja’alanallahu Waiyyakum Minal Aidzin al Faizin… Amin….

    BalasHapus
  13. waaaaaaaa asliii bikinn ngilerrrrrrrr...walopun saya ga makan tomyam dan seafood lainnya, tapi kalau liat merah2 gitu kok rasanya bergelora yahh.. XD selamat lebaran kak..

    BalasHapus
  14. Foto ang begini nih , yang bikin anak kost Rusuh
    Pelatihan NLP Surabaya
    Keren dah Suegerrr

    BalasHapus
  15. liat es kelapanya bikin penasaran jadi pengen nyobain..

    BalasHapus
  16. Ngomongin thailand ngak pernah akan ada habis nya, aku jatuh cinta ama semua kuliner nya

    BalasHapus
  17. Baruuu kemarin ke phuket resto makan tomyam sama padthai, lumayan enak lah ngobatin kangen tomyam.asli d thailand. Kalau saya mana2 aja.doyan mb mil, hahaa, d jogja dh menjamur bgt resto thai tp menurut sy yg plg oke rasanya cm phuket. Tapi emang kalah jauh rasanya sama yang asli d negerinya sono, Duh jd pengen ke Thai deh haha

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...