Sabtu, 23 Juli 2016

Lari di Bulan Puasa

Saya bukan termasuk orang yang ambisius, hobi lari juga gak pakai ambisi. Kawan-kawan saya yang mulai hobi lari dengan waktu yang hampir barengan kemampuannya sudah jauh melewati saya. Semuanya pasti sudah pernah ikut acara race 10k dan Half Marathon (21k). Sementara saya butuh waktu lama dari mulai rutin lari sampai bisa lari 10 kilometer, sekitar 3 tahun. 10k pertama saya pas di hari ultah saya tahun lalu. Birthday run tahun ini, secara spontan saya daftar acara race untuk pertama kali dan dengan nekat langsung daftar untuk half marathon. Cerita lengkapnya bisa dibaca di postingan Akhirnya Daftar Acara Race.

Latihan untuk menambah jarak lari saya dua kali lipat dalam waktu beberapa bulan saja buat saya sih cukup berat. Tapi saya tetap konsisten gak ambisius, targetnya cuma mau melakukan hal beda yang tidak pernah dilakukan sebelumnya dalam hidup saya. 

Sebenarnya tiap tahun pasti saya ada semacam yearly life goals, supaya hidup berasa ada tujuan seru aja dikit sih. Jadi setidaknya di hari-hari saya ada kegiatan untuk mempersiapkan suatu rencana, kayak misalnya seperti persiapan fisik waktu mau ke Rinjani. Waktu itu salah satu alasan saya semangat dan rutin lari karena persiapan mau ke Rinjani, tapi waktu itu kuatnya hanya lari paling jauh 5 kilometer. Kemudian tahun lalu saya niat harus bisa lari sampai 10 kilometer, terus saya coba ikut Coach yang ada di aplikasi Nike Run. Tepat di ulang tahun saya yang ke-33, saya berhasil menyelesaikan lari 10k.

Untuk persiapan lari half marathon saya ikut lagi program Coach di Nike Run. Hari pertama programnya jatuh tepat di hari pertama puasa. Waktu itu saya masih optimis dan semangat bahwa walaupun puasa saya akan berusaha mengikuti jadwal di program tersebut. Rencana saya tetap akan lari di taman tebet sambil ngabuburit, jadi selesai lari ketika bedug magrib, bisa langsung minum. Ada juga rencana mau lari malam di komplek kalau jadwal latihannya long run. Tapi seperti biasa, rencana dan kenyataan tidak pernah sesuai.

Puasa tahun ini entah kenapa rasanya berat banget di badan saya, lebih lemas dari biasanya dan maunya tidur terus padahal jumlah jam tidur sama seperti tahun-tahun sebelumnya, malahan tahun ini saya merasa kalau tidur malam lebih cepat. Apa karena faktor umur mulai mempengaruhi stamina dan fisik? Tapi kalau dipikir-pikir tahun ini memang mood saya secara keseluruhan tidak sebagus tahun-tahun sebelumnya, kurang bersemangat dan kurang motivasi. Mungkin karena beberapa waktu terakhir ini saya kurang jalan-jalan. 

Hari pertama jadwal program lari yang bertepatan dengan hari pertama puasa terpaksa saya skip. Di hari kedua puasa ada jadwal lari 4.8 km, tapi saya hanya kuat lari 3 km di treadmill malam-malam setelah buka puasa. Sebenarnya komposisi program dalam seminggu ada 4 kali lari, satu kali long run, satu kali cross training, dan satu hari rest day. Saya skip hampir semua itu. Lari kedua kali di bulan puasa baru satu minggu kemudian, saya coba lari sebelum buka puasa di komplek. Saya lari diantara kerumunan pedagang-pedagang makanan buka puasa dan kerumunan motor-motor yang parkir dan seliweran di jalan. Cukup mengerikan dan menyesakan, akhirnya saya menyerah di 3 km.


Tiga hari kemudian di minggu yang sama saya berhasil lari 8 km di treadmill setelah buka puasa, kemudian skip beberapa hari lagi. Ketika lagi tidak puasa karena berhalangan saya lari di Car Free Day hari Minggu, karena bulan puasa jadi sepi. Saya lari 8 km dalam waktu 1 jam. Waktu lagi lari saya dengar di belakang saya ada yang lagi semangat ngobrol, "lebih susah control budget negara daripada mengatur strategi perang." Pas saya nengok ternyata Sandiaga Uno lagi lari sambil ngobrolin masalah negara casually, dan dengan santainya melewati saya yang tanpa ngobrol pun larinya terengah-engah. Hebat amat tu bapak.

Beberapa hari kemudian Tince tiba-tiba menghubungi mau ikut lari di taman sore-sore. Tiba-tiba muncul ide gila, saya mengajak tince lari di gbk senayan karena sudah lama tidak lari disitu. Kami berangkat jam 4 dari daerah Tebet, estimasi sampai di GBK beberapa saat sebelum buka puasa, jadi saya bisa buka puasa, sholat magrib, lanjut lari. Naasnya hari itu jalanan macet parah entah kenapa, kami baru tiba di GBK jam 7 lewat. 

Ketika magrib berkumandang kami baru sampai di depan kantor TVRI senayan, saya buka puasa dengan air minum bekalnya Tince. Sampai di GBK saya langsung ke mesjid, solat magrib dan siap-siap lari. Saya beli minuman teh dalam kemasan botol yang saya minum sambil lari. Target saya lari 8 km, tapi hanya kuat sampai 5 km, otak saya rasanya kayak kesemutan jadi saya berhenti lari. Paginya ketika bangun tidur punggung dan pinggang saya pegal-pegal, bukan karena lari tapi karena nyetir macet-macetan 3 jam lebih.

Setelah tragedi itu saya memutuskan lari di treadmill aja deh, ga kuat yang aneh-aneh. Saya sempat lari dua kali lagi malam hari, 8 km dan 5 km, hingga akhirnya lebaran tiba. Tapi selama sebulan itu program latihan lari saya berantakan, banyak bolong-bolongnya dan saya tidak merasa kemampuan lari saya improving, malahan kalau dilihat dari pace jauh menurun. Setelah lebaran saya berusaha mengejar ketinggalan latihan selama bulan puasa kemarin. Minggu lalu saya berhasil lari 15 km, jarak terjauh sepanjang sejarah lari saya. Minggu ini adalah minggu ke-7 dari program Nike Coach, besok saya harus lari lebih jauh lagi, 16 km. Harus semangat!

19 komentar:

  1. itu lari ke GBK dari jam 4 ternyata macet dan sampai jam 7???fiuh....

    BalasHapus
  2. lari 10 K? gue lari cuman setengah aja ngos-ngosan gini
    tapi seru juga tuh setidaknya bisa melakukan hal berbeda dalam setahun biar punya pengalaman menarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya dulu juga lari sekilo aka ngosngosan lama2 bisa sampe 10k, gak berasa kog hehee

      Hapus
  3. Gw pengen banget punya semangat olah raga yg membara tapi selalu kalah sama kasur ihik ihik

    Puasa dan masih menyempatkan olah raga mah salut banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasur gw sekarang udah ga terlalu posesif, udah mulai pengertian hahahaa

      Hapus
  4. Weleh, sepertinya jadi riweh yaxs lari klo ngikutin coach n**e run dah mirip2 ma target kerjaan..
    Bagusnya gax da di omelin ma n**e run klo gax sesuai target..

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak ribet sih, coach kan cuma buat panduan dan buat motivasi hehee

      Hapus
  5. saya pengen juga lari 5km tapi sampai sekrang belum terjadi. Kemarin lari2 kecil untuk persiapan naik gunung Gede doang. Sekarang mau lari pagi, alasan sepatu blm ada, haha.. sepatunya bolong pas ke Gede.. Ada2 aja ni alasan emang..
    Semoga bisa kaya mbak Mila, puasa2 aja lari

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pertama2 mulai lari lagi karena utk persiapan fisik ke rinjani, eh jadi keterusan

      Hapus
  6. Lari di bulan puasaaaaa???? O_O
    Wow, hebat!!

    Gue?
    *angkat tangan*
    Jadi tim hore aja dah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. demi ikut race perdana ini, klo enggak juga bulan puasa meningan molor deh kan ibadah wkwkwk

      Hapus
  7. Mil gua daftar Borobudur Marathon nih, lu ikut gak, ada 10K sama HM nya juga. Ajak si Martyn sama Nico tuh. Tapi mereka pasti di MBM yah, gua malas MBM kemahalan euy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw tahun ini ikut satu dulu aja deh. tahun depan kalau ada lagi yang menarik gw ikut lagi HM :p

      Hapus
  8. Saya taunya di GBK aja mba sering liat lewat televisi soalnya :D :D

    BalasHapus
  9. Mana poto sama sandiasa uno?
    Huahahaha

    Aku salut sama runner2 kaya dikau dan cipu, hebaattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga sempet foto2, larinya cepet banget

      Hapus
  10. Blognya super keren nih , postingannya rajin bener
    NLP Surabaya
    salut dah . keep writing

    BalasHapus
  11. artikel yang sangat menarik, terimakasih..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...