Senin, 06 November 2017

Jakarta Marathon Pertama Saya

Kegiatan lari-lari kecil saya di tahun 2017 ini tidak mengalami kemajuan, baik dalam hal jarak maupun pace. Malahan cenderung mengalami penurunan. Karena di 6 bulan pertama tahun 2017 agenda latihan lari rutin berantakan, jadi pace saya menurun drastis. Sebenarnya dari bulan Maret saya sudah daftar dua race yang jatuh di penghujung tahun, Jakarta Marathon akhir Oktober dan Lombok Marathon awal Desember, keduanya kategori Half Marathon. Ya tapi seperti yang saya bilang, karena 6 bulan jadwal saya berantakan jadi saya baru mulai latihan lagi untuk HM 4 bulan menjelang Jakarta Marathon. Rasanya seperti mulai dari nol, pace menurun drastis yang menyebabkan motivasi juga agak menurun. 

Tahun lalu waktu latihan untuk bali marathon, pace 5k saya sudah masuk 7, walaupun dibandingkan kawan-kawan saya yang lain masih tergolong lelet. Tahun lalu target saya menyelesaikan 15k dalam waktu maksimal 2 jam. Tahun ini pace 5k saya diatas 8, semakin lelet ketika mulai mencapai 10k dan lewat dari itu saya sudah tidak kuat lari nonstop, pasti diselingin jalan cepat. Kalau ditimbang berat saya gak berubah banyak dari tahun lalu, tapi badan rasanya lebih berat. Tapi saya masih optimis bisa finish HM dalam waktu 3 jam. 

Seminggu sebelum race, yang harusnya sudah taper week saya masih mencoba mau lari 15k dalam waktu 2 jam di CFD. Sayangnya usaha tersebut gagal total, karena belum 13k sudah lewat 2 jam saya lari, panasnya sudah terik banget dan sejak lewat 8k saya sudah selingi dengan jalan cepat. Akhirnya saya menyerah di kilometer ke-13. Tahun ini saya memang kurang disiplin dalam mengikuti training plan, banyak bolong-bolongnya dan pengurangan jarak. Kalau tahun lalu saya masih latihan core, HIIT dan yoga, tahun ini nyaris tidak ada. Terasa sekali bedanya ternyata. 

Ini adalah Jakarta Marathon yang ke-5 tapi yang pertama  buat saya. Buat saya ini event lari ke-5 yang saya ikuti (sebelumnya Bali Marathon 2016, Helo kitty run 2016, Synergy run 2017, Ultramarathon ITB 2017). Untuk Half Marathon ini yang ke-2 kali. Kalau dibandingkan kawan-kawan seperlarian saya yang lain sih memang saya tergolong jarang ikut event lari.

Tanggal 29 Oktober, saya bangun jam 2 subuh. Malam sebelumnya sudah beli Milo Kotak untuk sarapan. Tapi ketika Taxi pesanan jemput jam 3 baru ingat kalau Milo-nya ketinggalan di kulkas. Akhirnya saya beli susu coklat kemasan kotak di warung. Saya janjian sama kawan saya Hamzah dan Hendra di Sarinah. Jam 4 kami mulai jalan ke race central di kawasan Monas. Jalan masuknya ternyata jauh aja. Pas akhirnya kami lewat pintu masuk, Full marathon sudah dipanggil untuk siap-siap start, Hamzah yang ikut FM segera bergegas ke garis start sementara Hendra ikut HM tapi mau drop bag dulu. 

Saya telpon kawan saya satu lagi chris yang sudah di race central dari jam setengah 4, dia ikut HM juga. Saya dan Chris agak bingung sama pengumuman start HM, kami berdiri di barisan orang-orang yang ternyata antri untuk start 10k. Akhirnya kami mencoba cari jalan maju, eh ternyata yang HM sudah pada start sekitar 10menitan. Baru lari 2km-an saya pingin pipis. Sebenarnya ada niat mau ke toilet dulu sebelum start tapi ketika lihat antriannya saya jadi males dan berpikir kalau sudah lari nanti juga udah gak bakal berasa pingin pipis. Ternyata saya salah.

Rute larinya dari monas lewat Hayam Wuruk ke arah Kota Tua. Ketika saya tiba di depan stasiun Kota hujan turun, gerimis tapi lumayan basah. Saat itu mungkin sudah lewat 7km. Saya belum pernah lari waktu hujan, apalagi saat itu saya pakai kacamata jadi gak enak banget karena gak ada wipernya. Saya mulai jalan cepat, nah dari itu energi saya kayak langsung turun, padahal belum 10km. 

Hujan gerimis mungkin gak sampai 10 menitan, ketika saya depan lindeteves hujan berhenti, tapi saya sudah terlanjur jalan dan mau mulai lari berat. Apalagi karena kena hujan jadi semakin pingin pipis. Akhirnya saya numpang pipis di KFC yang sudah buka, cari-cari pom bensin gak lewat-lewat. Habis hujan gerimis, langsung panas, cuaca jadi gak enak. Pengap. Apalagi karena keleletan ketika sampai di jalan yang gak steril, jalanan sudah macet, tambah panas kendaraan dan asap knalpot. 

Makin parah ketika tiba di ruas CFD thamrin, itu jam lagi padat-padatnya. Karena sudah susah untuk lari tanpa harus zig-zag, nge-rem dan senggol-senggolan sama orang, akhirnya saya jalan saja. Lagipula target saya finish 2 jam 45 menit sudah lewat dan itu baru km ke 19, jadi masih ada 3km lagi. Disitu saya ketemu sama ibu dari Bogor yang menjadi kawan jalan saya sambil ngobrol sepanjang 2 km di kawasan Thamrin, kami menerobos bundaran HI bersama. Ibu-ibu itu kakinya kram, tapi karena ngobrol jadi mungkin lumayan berkurang. Saya meninggalkan ibu itu di tenda Salonpas, sekitar 1 km dari garis finish. Saat itu saya mulai lari lagi.

Akhirnya setelah berhenti lagi dua kali di perempatan Sarinah karena lampu merah dan di lampu merah sebelum monas untuk kasih jalan ke bus Transjakarta, saya berhasil finis Half Marathon pertama saya tahun 2017 ini. Hasilnya memang jauh dari target, tapi gak apa-apa deh yang penting foto-foto saya yang dipublish bagus-bagus. 


2 komentar:

  1. 10 km, itu jarak dr rumahku di rawasari ke kantor di manggadua. Huahahaha.. Sanggub ga yaa kalo aku lari aja ke kantor :D.

    BalasHapus
  2. bener tante
    yang paling penting, fotonya bagus
    hehehhehe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...