Jumat, 05 Januari 2018

Birthday Trip ; Naik Angkot ke Savana Baluran

Saya nulis postingan ini sambil bersenandung lagu Camila Cabello yang judulnya Havana, tapi H nya diganti S. "Savana..o..na..na..."

Kata orang-orang Baluran itu seperti miniatur Afrika, mudah-mudahan sih kata orang yang pernah ke Afrika karena saya belum pernah. Hutan Nasional Baluran yang terletak di ujung timur pulau Jawa itu merupakan Hutan Savana. Perbedaan signifikan dengan hutan tropis yang kebanyakan ada di Indonesia adalah Savana ini merupakan padang rumput luas yang jarang pepohonannya, sementara kebanyakan hutan tropis di Indonesia pohon nya padat-padat. Jenis pohon atau vegetasinya juga beda. Sementara itu Afrika terkenal dengan Savana-nya.

Ada beberapa teori evolusi manusia yang berpendapat bahwa evolusi homo sapien dari generasi pertama sampai yang modern kayak sekarang itu erat kaitannya dengan savana. Ketika masa pra-sejarah, nenek moyang kita Homo Sapien generasi pertama, sebelum bermigrasi dan menguasai seluruh dunia ini berasal dari daerah yang sekarang kita kenal dengan Afrika. Diduga karena suatu peristiwa yang hingga kini masih menjadi misteri, homo sapien (mungkin terpaksa) menjelajah keluar dari tempat asalnya. 

Penjelajahan itu menyebabkan Homo Sapien harus melintasi dan hidup di savana yang kondisinya sangat kejam dan dipenuhi hewan-hewan predator yang mencari mangsa. Karena kebutuhan alias kepepet bertahan hidup itulah - di antara perjuangan mencari makanan dan perjuangan agar tidak jadi makanan hewan, Homo Sapien nenek moyang kita mulai berinovasi dan berevolusi. 

Sama seperti nenek moyang kita - saya, Pagit dan Susi terpaksa berinovasi dalam mencari transportasi dari Hotel Watu Dodol Resort ke Taman Nasional Baluran. Sebelumnya saya pikir Baluran itu termasuk wilayah Banyuwangi karena selama ini pariwisata di Baluran gencar dari area Banyuwangi. Ternyata Baluran itu beda kabupaten, masuknya ke wilayah Kabupaten Situbondo. Untuk menuju Baluran dari hotel kami jaraknya sekitar 30km, lumayan jauh juga. Itu baru sampai di pintu gerbang, dari pintu gerbang ke savana-nya, tempat kami menginap, masih butuh waktu sekitar 1 jam lagi karena jalannya rusak dan memang jauh masuk ke dalamnya, mungkin ada 10km-an lagi kali.

Seperti biasa, saya males riset sebelum berangkat, jadi modal tanya sana sini ketika sudah sampai Banyuwangi. Salah satu yang saya tanya adalah supir angkot yang mengantar kami dari stasiun ke hotel ketika baru tiba di banyuwangi. Iseng-iseng saya tanya kalau carter angkot dia untuk antar ke Baluran berapa. Kami pun saling bertukar nomor handphone. 

Waktu itu saya belum pasti carter bapak itu karena masih mau cari alternatif lain. Setelah tanya sana sini rupanya untuk menuju dan masuk ke dalam kawasan baluran cara yang paling feasible adalah rental motor dan rental mobil. Karena diantara kami tidak ada yang bisa bawa motor dan punya sim motor maka terpaksa harus rental mobil. Akhirnya kami memutuskan carter angkot, karena lebih murah dari sewa mobil, anginnya alami soalnya. Sebelum saya menghubungi bapak supir angkot, bapak itu sudah berinisiatif duluan menghubungi saya. 

Pagi-pagi kami dijemput angkot, berangkat menuju Baluran. Tidak lupa mengabadikan perjalanan kami bersama pak supir angkot dan angkotnya. Perjalanan carter angkot ini semacam nostalgia dari beberapa tahun lalu disaat saya, pagit dan susi juga melakukan perjalanan ke air terjun di bogor dengan carter angkot. Waktu itu susi memasak dan bawa makanan, rencananya mau piknik makan siang di outdoor. Tapi entah kenapa waktu itu kami malah dibawa oleh sopir angkotnya ke teras rumah warga yang kami tidak kenal dan akhirnya kami piknik di teras rumah. Sementara penghuni rumahnya ada di ruang tamu menonton televisi, mungkin juga sambil nonton sekelompok cewe-cewe aneh yang numpang piknik di teras mereka.

Sabar ya, kali ini  ceritanya agak panjang.

Saya dan Susi di depan loket pintu masuk Taman Nasional
Sebelum berangkat ke Banyuwangi, saya sudah booking penginapan di dalam Taman Nasional Baluran. Nomor telepon orang Taman Nasional saya dapat dari browsing-browsing di Google. Buat yang kali aja berminat mau menginap di dalam kawasan Baluran bisa menghubungi Pak Tri Hari (HP 082332213114). Untuk harga tiket masuk, kami membayar 15ribu per orang, tarif wisatawan lokal.

Setelah mendaftar dan membayar biaya masuk petualangan naik angkot melintasi hutan savana baru dimulai. Sepertinya waktu kami kesana bulan Agustus baru masuk musim kering, jadi daun-daunan dan rumput-rumput sudah pada menguning tapi masih ada yang hijau. Jalan masuk yang bergelombang membuat angkot terguncang-guncang dan pantat kami lompat-lompatan di atas jok angkot yang keras. Saya duduk di depan di samping pak supir, sementara Pagit dan Susi duduk sambil berpegangan erat ke apa pun yang bisa di pegang dibangku belakang angkot agar tidak terhempas. 

Setelah beberapa lama melewati hutan yang kanan-kirinya tampak kering tiba-tiba angkot mulai memasuki area hutan yang hijau, rimbun dan sejuk. Ternyata ada area hutan tropis ditengah-tengah hutan savana. Kami baru tahu ketika mau pulang lewat area hutan ini lagi, katanya di kawasan ini adalah rumahnya macan loreng dan macan kumbang yang warna hitam alias phanter. Kami gak lihat macan, tapi di tengah-tengah jalan sepanjang hutan yang hijau banyak banget kupu-kupu terbang. Jadi angkot nya menembus kawanan kupu-kupu sepanjang jalan. aaaaahhh... indah banget, rasanya kayak pintu masuk menuju alam fantasi apa gitu.

Selanjutnya saya akan cerita ngapain aja di dalam kawasan hutan nasional Baluran (selain lari pagi) dan gimana rasanya tidur di gubuk di tengah-tengah savana diantara hewan-hewan liar. 




10 komentar:

  1. Yah, foto savana nya nggak ada..

    BalasHapus
    Balasan
    1. adaaa.. tapi nanti di postingan sambungannya khusus tentang baluran ya

      Hapus
  2. Seru ya berasa lagi piknik di afrika :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. (katanya) kayak piknik di afrika. soalnya aku lom pernah ke afrika hahahaa

      Hapus
  3. Wiiiii.... happy Bday!!
    Nungguin kelanjutan postingan ini.. 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiii... ditunggu ya. sering2 main ke sini ya

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...