Jumat, 12 Januari 2018

Nostalgia Lari di Sabuga, Menemukan Tempat Asik di Lebak Siliwangi

Ini adalah throwback story tentang throwback memory. 

Balik ke tahun 2017 lalu, waktu saya ikut acara ITB Ultramarathon Jakarta - Bandung yang pernah saya ceritakan beberapa waktu lalu. Selepas acara, hari minggu saya masih tinggal di Bandung. Senin pagi saya memang rencana mau recovery run di Lapangan Sabuga (Sasana Budaya Ganesha). 

Sabuga itu adalah stadium olah raga yang letaknya bersebrangan dengan kampus saya dulu, bersebrangan juga dengan tempat kos saya dulu. Di dalam Sabuga sebenarnya ada beberapa sarana olahraga selain track lari. Ada lapangan sepak bola, lapangan basket, lapangan tennis, kolam renang. Di tahun pertama kuliah, di kampus saya ada mata kuliah olah raga. Ujiannya tes lari di track Sabuga. Demi lulus ujian mata kuliah olahraga dan ditambah dengan tuntutan harus kuat lari-lari malam waktu ospek, saya jadi sering latihan lari di Sabuga. 

Kalau dipikir-pikir waktu muda dulu, kegiatan fisik saya lumayan aktif. Selain lari, dari tempat kos ke kampus jalan kaki, ikut klub karate di kampus, ospek, dugem. Oooh masa muda, entah energi dari mana bisa punya kekuatan melakukan itu semua, padahal kalori yang masuk mayoritas asalnya cuma dari mie instant dan telur. Begadang 3 hari juga kuat. Sekarang mah boro-boro, jam 10 aja udah abis energinya kayak handphone yang baterenya udah tua, cepet low bat. 

Kebetulan saya menginap di Hotel Royal Dago yang tidak jauh dari Sabuga, jadi dari hotel saya lari ke sana, ke pintu yang dulu saya biasa masuk. Ternyata ditutup. Saya lari memutar jalan ke bagian belakang Sabuga, ada ibu-ibu jualan sarapan yang memberi tahu saya kalau pintu masuk ke track lari sekarang melalui Lebak Siliwangi. Saya lari lagi ke Lebak Siliwangi hingga ketemu jalan masuk ke track lari dan lari beberapa keliling. Target saya lari 5 kilometer, pace nya sudah tentu pace nostalgia.



Dulu saya biasa lari 3 hingga 5 keliling lapangan Sabuga, satu keliling 400m. jarak lari maksimal saya dulu hanya 5 keliling sabuga, jadi sebenarnya hanya 2 kilometer. Kalau dibandingkan dengan sekarang, 2 km itu buat saya kurang banget, short run saja 5km. Tapi memang gak instant sih, kalau buat saya untuk naik dari jarak standard 2km ke 5km memang butuh waktu satu tahun. Dulu boro-boro kepikiran bisa lari sampe 20an km, apalagi 40an km. 

Selesai lari nostalgia, sebelum gerbang melewati parkiran Lebak Siliwangi saya melihat sesuatu yang menarik. Ada semacam elevated structure, semacam jembatan mirip seperti yang di atas jalan cihampelas. Nah, tapi ini dibawahnya tanam-tanaman, jadi seru seperti jalan di jembatan yang menerobos hutan-hutan. Mungkin karena hari senin jadi tempatnya sepi, kalau weekend pasti rame. Sayangnya ide buat bikin kayak gitu terlambat 17 tahun (buat saya). 





5 komentar:

  1. Strong woman, begadang 3 hari kuat ya, Teh..hehe
    Kalau sekarang sepertinya udah nggak ya?

    Bisa jadi sih biasanya hari biasa sepi, kalau weekend pasti penuh banget tuh, Teh :D

    BalasHapus
  2. kalau gw ya, kayaknya fisik gw lebih oke sekarang drpd jaman kuliah. Dulu gw ga kuat begadang. Sekarang begadang 2 hari sambil naik Ijen dan Bromo aja kuat. Dulu pagi2 sering flu, sekarang jarang bgt. Saking jarangnya bisa diitung sama jari. Masya Allah.

    BalasHapus
  3. cukup curam nggak sih di bawah jembatan? wkwkwk.. takut ketinggian, bawaannya kalau liat bawah pengin nyusep aja :)))

    BalasHapus
  4. Staminanya bagus yaaaa...
    aku suru lari keliling lapangan sekali aja udah megap-megap. Makan es teler aja bikin idung meler-meler... 😄😄😄😄 kalo ga dibantu vitamin + madu, udah tepar tiap hari.. hahah

    BalasHapus
  5. Aku jg pengen stamina bisa kuat gini lari 5 kiloan :D. Telat banget sih mil sbnrnya, utk aku mulai. Tp gpp lah yaa, drpd ga prnh olahraga samasekali :p. Cm wktnya ini, palingan cm bisa seminggu 2 ato 3 kali. Hari2 lain udh tepar ama kerjaan kantor :(

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...