Kamis, 15 Februari 2018

Mengejar Blue Fire di Kawah Ijen

Satu lagi daftar di bucket list saya yang sudah bisa dicontreng, yaitu lihat Blue Fire di Ijen. 

Blue Fire saya masukan ke dalam rangkaian Birthday Trip. Sama seperti Baluran, Kawah Ijen terkenal melalui promosi pariwisata kabupaten Banyuwangi walaupun sebenarnya Ijen letaknay di Bondowoso. Ya, di perbatasan antara kabupaten Banyuwangi dan kabupaten Bondowoso tepatnya. 

Baluransquad, yaitu saya, Pagit dan Susi mendapatkan rental mobil ke Ijen dari petugas ranger di Baluran, kebetulan adiknya yang mengantarkan kami. Pagit memutuskan tidak ikut mendaki ke Ijen, jadi dari Taman Nasional Baluran kami mampir ke Banyuwangi dulu mencari hotel untuk menitipkan Pagit sementara saya dan Susi akan berangkat ke Ijen.

Kami bertolak petang hari dari Baluran, sampai di kota Banyuwangi malam hari. Saya pun sempat tidur-tidur ayam sampai alarm berbunyi pukul 12 malam yang menandakan waktunya berangkat ke Ijen. Kami sudah harus tiba disana pukul 2 dini hari untuk memulai pendakian supaya tiba di puncak sebelum sunrise dan masih sempat lihat Blue Fire.

Sampai di Ijen ternyata dingin banget, saya hanya pakai jaket kaos tipis. Untungnya disana banyak yang jual sarung tangan, saya langsung beli sepasang. Tiket masuknya untuk wisatawan domestik Rp.5000 per orang. Kami berjalan mengikuti arah jalan wisatawan, banyak yang menawarkan gerobak untuk dinaiki dan ditarik sampai ke atas, jadi gak jalan kaki sampai ke kawahnya. Enak bener kan. Jalannya memang menanjak tapi relatif mudah. Cuma agak ngeri aja di jalan setelah lewat pos yang ada warungnya, karena jalannya di pinggir jurang, masih gelap dan anginnya kencang sekali sewaktu saya kesana itu. 

Sebelum naik ke puncak paling atas ada jalan menuju Blue Fire. Jalannya menurun lagi, nah ini agak sulit karena susunan batu-batu dan terjal. Jalan menuju Blue Fire sudah antri ketika kami tiba disana. Susi memutuskan menunggu diatas dan tidak turun lihat Blue Fire. Saya sewa masker N90 sama bapak-bapak karena katanya bau belerang dibawah sangat kuat. 

Blue Fire terletak di lokasi yang juga adalah tambang sulfur, jadi para pengunjung harus berbagi jalan dengan penambang sulfur yang bolak balik, naik keatas memikul bongkahan-bongkahan belerang. Api biru itu ternyata punya efek mesmerizing, kayak hipnotis gitu sangking kerennya. Sayangnya kamera handphone saya tidak bisa menangkap cahaya birunya. Karena tidak kuat bau belerang yang menyengat dan karena sudah semakin banyak orang di bawah, saya langsung naik lagi. Naiknya pun antri, dan gantian dengan pengunjung yang baru mau turun. 

Setelah mengembalikan masker, saya cari Susi. Dia lagi duduk di depan api unggun yang dibuat oleh penambang sulfur. Dini hari itu memang angin super kencang dan sangat dingin. Dinginnya sampai menusuk tulang belulang. Hidung saya saja rasanya sudah mati rasa. Ketemu hangatnya api unggun itu rasanya anugrah banget. Ketika banyak orang yang mendaki lagi hingga ke paling puncak untuk lihat sunrise, saya sudah malas beranjak. Lagi pula kata orang situ sunrise nya lagi kurang kelihatan karena sudutnya lagi kurang bagus. Dan di tempat saya duduk, di pinggir kawah juga, mataharinya juga kelihatan. 


Kedinginan di Ijen

Akhirnya saya dan susi duduk anteng menunggu matahari terbit di tempat itu. Ketika sudah mulai terang dan foto-foto, angin makin kencang. Saya minta ijin sama Susi untuk turun duluan dan menunggu di warung karena saya kedinginan dan lapar. Susi masih asik foto-foto. Sampai di warung saya langsung pesan mie instant hangat dan kopi hitam. Saya makan sambil ngobrol sama mbak-mbak, menunggu susi. 

Sudah lama menunggu Susi belum kelihatan. Jangan-jangan susi lupa letak warungnya, pikir saya. Saya pun jalan lagi ke mobil. Ternyata Susi sudah ada di dalam mobil. Katanya dia cari saya di warung tapi saya gak ada. Padahal warungnya kecil banget dan cuma ada 3 orang didalam warung ketika saya disana. Anehnya Susi merasa saya berjalan tidak jauh di depan dia, bahkan ada foto saya dari belakang. Padahal kalau dihitung-hitung waktunya, saat foto itu adalah saat saya lagi makan mie instant di warung, mana mungkin saya bisa ada di depan susi tapi sampai di mobil belakangan. Jalurnya hanya satu arah, gak ada belok-beloknya.

Jeng..jeng..jeng...


11 komentar:

  1. wehehehe endingnya kok jadi horror sih mbaak. Mungkin yang jalan di depan itu orang lain yang pake jaket samaan kali ya.

    BalasHapus
  2. keren mil.. berhasil liat. gw pas kesana sisa setitik doang blue firenya

    BalasHapus
  3. Ku baru ngeh kalau blue fire ternyata emang berasal dari api yang warnanya biru hihi

    Kirain penamaan aja biar kerenn

    BalasHapus
  4. Keren nih kk Mila kalau jadi host traveller di TV... Mungkin tinggal tunggu tulisan"nya viral trus nnti jadi punya acara sendiri "Ceritanya Mila" hehehe...

    BalasHapus
  5. Jangan jangaannnnnn ituuu.. Jangaaaan..haha

    BalasHapus
  6. Kalau aku pasti minta naik gerobak, wkwkwkw xD

    BalasHapus
  7. endingnya bikin deg-degan hehehe

    BalasHapus
  8. Cerita bagian akhirnya ... jadi pengalaman sangat berkesan.
    Memang ngga bisa dipungkiri, banyak lokasi alam yang masih sering ada pengalaman gaib seperti itu.

    BalasHapus
  9. Seru, Kak Mila. :)

    Jadi ingat pas ke sana dulu. Nginap di Stasiun Karangasem, naik angkot pickup ke Licin, nyambung naik truk belerang ke Base Camp Ijen.

    BalasHapus
  10. keren ya kawah ijen :)
    http://www.cakapcakap.com

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...