Senin, 14 Juni 2021

Pelan-Pelan Saja

Sekarang Low HR training sudah memasuki minggu ke-5. Alhamdulillah sampai hari ini masih konsisten dan sesuai jadwal. Cuma di bagian cross training aja belum ada strength trainingnya, padahal sih harusnya itu merupakan satu kesatuan dari program. Stretching setelah lari juga sering lupa.

Saya akan mulai cerita dari awalnya mencoba lari di zona 2. Heart rate zona 2 saya adalah 110-128 bpm. Kalau lagi duduk-duduk santai sambil aktivitas ringan heart rate saya ada di sekitar 70 bpm. Kalau jalan buru-buru aja kayaknya itu bisa mausk ke HR zone 2, nah ini tuh harus lari. Disitulah tantangannya.

Awalnya tuh saya stress banget karena baru mau tambah kecepatan udah bunyi alarm tanda HR udah lewat dari zona 2, pelanin lagi, trus mulai gak sabaran pengen lebih cepet lagi, eh bunyi lagi, rem lagi... begitulah seterusnya sampai waktu 25 menit itu rasanya lama banget. Ketika selesai latihan saya lihat pace 12, pantesan disalip sama kakek-kakek jalan pagi. 

Selama ini saya pikir pace santai saya itu di pace 9. Biasanya saya latihan di pace 7 -8. Ketika saya lihat record lari saya yang dulu-dulu, memang sih HRnya ugal-ugalan, ga pernah latihan lari yang HRnya ga mencapai HRmax. Mungkin itu kenapa kalau lagi ada program training untuk race, menjelang racenya saya sering banget kena flu, karena sebenarnya tubuh saya itu dipaksa ketika latihan dan akhirnya terlalu lelah. Jadinya waktu race sering tidak dalam kondisi paling prima. 

Long run pertama di minggu pertama 60 menit, itu butuh kesabaran ekstra banget. Dengan average pace 12 itu rasanya kayak lari ditempat aja, gak maju-maju. Saya coba mengalihkan pikiran dengan mendengar nafas saya dan fokus jangan sampai nanti heart rate saya naik gara-gara emosi gak sabaran, bukan karena lari. Dalam hati saya menasihati diri sendiri supaya sabar dan trust the process.

Perasaan saya setelah lari di HR zone 2 itu rasanya gak ccapek sama sekali, malah lebih segar. Walaupun sama-sama 30 menit misalnya, lari di HR zone 2 dibanding lari biasanya itu beda banget rasanya, betul-betul tidak ada capek-capeknya. Kalau nafas sih saya gak ada masalah, karena yakin sebenarnya kalau gak dibatasin HRnya masih bisa dipacu lebih cepat, tapi di minggu pertama waktu longrun saya merasa kaki saya agak pegal. Mungkin karena sudah lama tidak long run, sejak covid. 

Minggu pertama sampai ketiga lebih banyak latihan lari di HR zone 2, jadi buat saya tidak melelahkan sama sekali. Siang atau sorenya saya masih bisa gowes kesana kemari doing errands, karena sekarang kegiatan saya gak jauh-jauh dari rumah jadi saya memilih pakai sepeda daripada naik mobil. Setiap sore juga saya mengurus kebun, yang saya anggap itu juga termasuk cross training, karena kan angkat-angkat tanah, angkat air, mencangkul, anggaplah itu strength training. 

Interval training di awal jadwalnya satu minggu sekali, masuk minggu ketiga baru intensitas latihan mulai meningkat. Kita sambung di next blog ya.  

3 komentar:

  1. Sudah lama tidak main ke sini. Yeay ditunggu cerita training lanjutannya. Semangat mbak:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, aku juga udah lama ga posting, ini baru mulai lagi hehee

      Hapus
  2. Weh... Rumit juga ya ternyata. Berarti kudu fokus banget, Kak, supaya jumlah detak jantung per menit sesuai sama yang ditargetkan?

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...