Senin, 13 Februari 2012

Phuket FantaSea (bukan sy)

Sebelum berangkat ke Phuket, saya semangat banget mau liat pertunjukan yang namanya Phuket FantaSea (bukan sy, as in fantasy). Pertunjukan ini ada di dalam buku "Roughguide to Thailand" di halaman 346 (komplit banget yak?) sebagai pertunjukan yang wajib di tonton kalau kita ke Phuket, selain Simon Cabaret Show yang isinya ladyboy-ladyboy menor yang udah susah dibedain sama cewe asli.

Phuket FantaSea dan Simon Cabaret ini tiketnya tersedia di travel-travel agent yang tersebar di seluruh Phuket. Beda lagi waktu saya ke Bangkok. Niat nya mau shopping yang lucu-lucu dan murah meriah di Patpong night market, eh sepanjang jalan malah di sodorin dvd-dvd bajakan sesama jenis yang cover nya vulgar abis. Ada juga yang tiba-tiba  nyamperin trus nyodorin semacam daftar menu. Kata temen saya itu daftar menu buat menyaksikan macem-macem jenis Tiger Show, pertunjukan sex live gitu. Jaaaah... tidak terima kasih deh, meningan ga usah daripada nanti malah pengen *loh*

Sudah..sudah.. lupakan soal Tiger Show di Bangkok dan kita kembali fokus ke Phuket FantaSea. Melalui gambar hitam-putih di buku panduan perjalanan setebal 1800 halaman dan seberat 1,5 kilogram itu, saya mendapat kesan bahwa Phuket FantaSea ini semacam pertunjukan sirkus binatang-binatang. Soalnya foto itu menampilkan beberapa ekor gajah sedang bahu membahu *literally*, dua kaki depan nya bertumpu ke teman di depannya sedemikian sehingga membentuk suatu formasi gajah berdiri.... bukan gajah duduk kayak merk sarung itu. 

Imajinasi saya pun meliar membayangkan ada harimau yang melompati lingkaran api. Saya juga ngebayangin macem-macem akrobat kayak di sirkus yang sering saya liat di tivi-tivi. Saya pun memutuskan harus melihat pertunjukan itu.

Tapi ketika sampai di Phuket tiba-tiba saya bimbang, seperti biasa kelabilan datang melanda. Mengingat harga tiket pertunjukannya yang mahal, 1500 bath atau Rp.450 rebu, kog rasanya sayang banget yah. Meningan uang segitu saya pake buat ambil paket lain, malahan bisa lebih murah. Tapi sialnya di travel yang kita kunjungin bisa pake credit card, akhirnya walaupun penuh dengan keraguan saya, chacha dan joko tetap membeli tiket pertunjukan itu. 

Kita pun terkena rayuan  maut travel akhirnya sekalian membeli paket makan malam buffet di Golden Kinaree, yang konon merupakan restoran buffet dengan kapasitas terluas dan menu makanan paling bervariasi se-asia. Ditambah lagi sama fasilitas antar-jemput dari hotel ke lokasi nya yang katanya jauh dari Phuket Town dan susah transportasi umumnya, total nya kita nambah 500 Bath lagi. There goes 2000 Bath untuk menonton pertunjukan Phuket FantaSea.

Kita dijemput jam 5 tepat di hotel kita oleh orang berseragam aneh. Dijadwal yang kita dapat dari travel, makan malam mulai tersedia sejak pukul 6 sore dan pertunjukan nya sendiri baru dimulai jam 9. Sebelum jam 6 kita sudah tiba di pintu gerbang Phuket FantaSea dan disambut oleh mbak-mbak berpakaian tradisional Thailand yang sangat bersemangat dengan senyuman mengembang dan langsung digiring ke tempat penukaran tiket. Tanda terima dari travel di tukar dengan tiket asli yang ada nomor tempat duduk nya.

Mobil Jemputan Phuket FantaSea

Tiket

Taman di pintu masuk yang memutar theme song Phuket FantaSea
Dari sebelum memasuki pintu gerbang area Phuket FantaSea otak saya sudah keracunan sama theme song nya. Asli itu lagu nya cepet banget nempel dan menggerayangi otak saya. Bahkan setelah 3 hari baru saya  berhasil menghilangkan dengung nya di kepala saya. Tapi saya tahu lagu  itu ga pernah pergi dari otak saya, buktinya pas saya milih-milih foto buat postingan ini lagu itu terbayang kembali. Malahan sembari nulis postingan ini nih lagu itu terngiang-ngiang terus. 

Nyebelin.

Beberapa saat sebelum kita di jemput oleh jemputan ungu nan unyu di hotel, Joko mendapat kabar bahwa kedua temannya Aga dan Seto yang sempat saya singgung di postingan sebelum ini juga mendapatkan tiket Phuket FantaSea. Yang bikin nyesek adalah mereka berhasil mendapatkan tiket komplit + golden seat dengan harga hanya 1800 Bath. Saya, Chacha & Joko yang sirik setengah mampus mulai membuat spekulasi-spekulasi yang bisa menenangkan hati kita sendiri, seperti misalnya:

"Mungkin mereka dapet lebih murah karena belinya udah sore, jadi daripada ga kejual akhirnya banting  harga gitu."

Ketika waktu sudah menunjukan pukul 7 dan mereka belum muncul, "Ooooh.. pantesan aja mereka beli nya murah, di anterin nya terlambat." 

Ketika di ruang makan kita tidak melihat keberadaan mereka, " ooooh.. mungkin mereka makannya di bedain, kan bayarnya lebih murah."

Sampe pas di dalem teater nya, ketika kita melihat mereka dapet posisi duduk di paling depan bagian tengah panggung, which is gold seat, kita sempet bete ga bisa cari-cari kejelekannya. Ternyata pertunjukan akrobatik trapeze itu pas banget diatas tempat duduk gold seat, komen sinis pun keluar "ooooooh... pantesan gold seat dapet murah, soalnya resiko ketiban pemain trapeze tuh."

Pokoknya ga terima banget deh kalo ada orang yang nasibnya lebih baik.

Ternyata Phuket FantaSea itu bukan cuman sekedar pertunjukan saja, tapi di dalam kompleks nya yang luas itu banyak toko-toko souvenir. Bangunannya unik-unik, harga barang yang dijual di dalamnya juga mahal-mahal. 

White Tiger yang keliatan bosan abis

Toko Souvenir

Ini juga toko souvenir

Kalo ini cafe

Logo tempat makannya

Restorannya yang mewah


Ada kecemasan tersendiri sesaat sebelum masuk ke Golden Kinnaree. 

Saya tiba-tiba kepikiran,"Eh Cha, tadi sama mba di travel dibilangin ga kalo dapet minum ?" Soalnya kalo makan buffet di restoran atau hotel gitu ada beberapa tempat yang tidak menyediakan minum, jadi minum nya musti beli dan biasanya harga nya mahal.

"Wah ga nanya tadi. Yaudah kalo gitu ntar kalo ga dapet minum cari makanan yang ada kuah-kuah nya aja supaya ga usah beli minum."

Sampe di dalem kita agak lega karena ternyata disediakan air es di gelas.

Tapi kecemasan saya belum usai, " eh Cha, ini minum nya cuman segini ? dikit amat.. kalo gitu musti hemat-hemat nih."

Biar seret tetep eksis
Chacha pun berteori," jangan-jangan kita dikasih minum cuman dikit ini taktik supaya kita beli minuman dari sini," sambil nunjukin daftar menu minuman yang dipajang di meja kita.

Setelah berjuang menghemat air minum, sampe seret-seret makannya. Ternyata setelah makanan saya habis semua datang mbak-mbak yang tiba-tiba nuangin air es lagi sampe penuh ke gelas saya yang nyaris kosong. Owalaaaaah.. refill toh. Kenapa ga bilang dari tadi toh mbak... ????

Nyebelin.

Lebih nyebelin lagi karena setelah diamati lebih teliti ternyata tersedia juga teh dan  kopi di dalam termos-termos di pojokan meja buffet. Mungkin alasan kita tidak menyadari keberadaannya dari awal karena kedodolan yang terjadi waktu kita pertama ngambil makanan.

Masuk ke ruang makan pertama yang kita lakukan adalah nyamperin Mba penerima tamu dan nanya dimana lokasi makanan halal. Dengan yakin si mbak bilang halal food di bagian F, sebelah kiri. Kita pun menuju ke arah yang ditunjuk nya, pas sampe kog rada aneh karena menu pertama yang saya liat aja judulnya udah Fried Rice Crispy Pork, sebelahan sama nasi putih. 

Merasa ragu saya mendekati mbak-mbak lain yang lagi sibukl me refill makanan di meja buffet. 

"Excuse me, Where is halal food section?"

Si mbak itu malah nunjuk lagi ke meja hidangan buffet yang ada Fried Rice Crispy Pork itu. Kayaknya dia ga ngerti maksud saya.. hiks! Dengan pasrah, karena merasa telah mengeluarkan 300 Bath buat bayar makanan buffet ini akhirnya kita tetap ngambil makanan di meja tersebut. Tentu saja ga ngambil menu yang ada tulisan pork nya, nasi putih, ayam goreng tepung dan sayur-sayuran. Boro-boro mau cari makanan berkuah.

Saya baru menemukan lokasi halal food section yang bersertifikat pas saya keliling cari dessert buah-buahan. Di kejauhan saya melihat ibu-ibu berwajah timur tengah berkerudung lagi ngambil makanan di pojokan. Baru deh saya liat keterangannya "Halal Food". Pas saya deketin di temboknya dipajang sertifikat halal. Weeeh..... 

Nyebelin.

Selesai makan kita siap-siap di depan gedung teater nya untuk menyaksikan pertunjukan Phuket FantaSea. Ternyata nonton ini ga boleh bawa kamera, musti di titip di tempat penitipan. Mohon maaf saya juga ga bisa cerita itu pertunjukan nya tentang apa karena saya juga ga ngerti. Asli ga jelas blasss... 

Yang jelas jauh banget dari pertunjukan sirkus yang saya bayangin sebelumnya. Ini cuman orang-orang nari-nari pake baju Thailand. Trus tiba-tiba dipotong sama pertunjukan trapeze yang ga nyambung sama ceritanya. Trus orang nari-nari, kambing lari-lari di panggung, disusul sama ayam lari-larian. Eh dipotong sama pertunjukan sulap modern yang sesuai sama konteks tari-tariannya yang tradisional.

Tapi paling enggak ada juga sih barisan formasi gajah yang berdiri bahu-membahu kayak yang saya liat di foto itu. Setelah selesai atraksi berdiri itu, gajah-gajah tersebut saling bergandengan ekor berkeliling panggung kemudian berdiri menyebar di panggung itu. Pas itu, mungkin karena gugup naik kepanggung dan ga tahan sama mules nya, salah satu gajah memutuskan untuk pup diatas panggung. Euuuuh... Bukan cara yang baik menghibur orang di atas panggung.


Saya pikir cuman saya yang bodoh," Cha, jadi inti ceritanya apa?"


"Ga ngerti juga gw, kak."


Pingsan.



46 komentar:

  1. toko souvenirnya meriah banget yaaa
    kalo aku, pasti lama lama di toko souvenir
    suka lihat lampu lampu itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga suka sih, tapi sbeel juga liat harga nya yang mahal-mahal... sebel karena ga bisa beli hahahaa....

      Hapus
    2. Hahhaha iya bener bener...
      jadi foto foto aja ya
      gak usah beli

      Hapus
  2. intinya : hitung kata nyebelin di dalam postingan ini..

    malu bertanya sesat dimakan ya mil??.. ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu gara2 kebanyakan nanya jadi sesat -____-"

      Hapus
  3. Aih Aih Mila....jadi kesimpulannya : fantasea itu nyebelin?
    Asli ngakak baca ini...Bersyukur dong mila, gak semua orang bisa liburan ke Thailand dan disuguhi pertunjukan gajah BAB! Hahaha!

    Besok-besok balas dendam aja lagi liburan kesana ;P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mauuuuuu... ga mau balik dua kali deh. cukup sekali aja :p

      Hapus
  4. Mbak Mila...
    Jadi kesimpulannya nggak worthed buat ditonton ya? Temen yang dapat tiket komplit + golden seat dengan harga hanya 1800 Bath itu beli dimana tow? Kali aja aku teteup pengen nonton... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tergantung orang nya juga sih, klo buat aku ngebosenin heheee...

      Nah klo kenapa temen ku bisa dapet harga segitu juga aku ga ngerti, soalnya klo tiket show biasanya harga nya udah banrol gitu. Ga bisa di tawar, beda sama paket2 lain... klo itu harus ditawar.

      Kemungkinan besar sih karena mereka beli nya sore banget, jd mungkin drpd ga laku jd dijual harga murah gitu.
      coba aja beli nya mepet-mepet gitu.

      Hapus
  5. Mbak Mila, 2000 bath itu hasilnya nyebelin yaaa.. tapi setidaknya masih bisa pose2 lah yaa ama si White Tiger meski keknya si white tiger itu pun nyebelin *kelihatnnya* xixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. nyesel aku bayar 2000 bath, which is lebih dikit dari 600 rebu huhuhuuu...
      Harimau nya kayak bosen banget gitu -____-"

      Hapus
  6. 1800 halaman..?
    keburu tidur kalo aku mah...

    tapi foto fotonya keren tuh. kapan bisa kesana ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya itu hiperbola sih, supaya keliatan keren aja aku nya baca buku tebel gitu, padahal ga segitu2 amat tebelnya hahahaa....

      Hapus
    2. Dan sampai kalimat terakhir, masih nggak ada keterangan tentang seragam aneh yang dipakai si penjemput.. penasaran ih :D

      Hapus
    3. berati mba della kalo ke phuket musti nonton phuket fantasea, demi ngeliat seragam aneh sopir nya hahahahaa....

      Hapus
  7. astagaaa... ekstrem juga yah di sana??? filem gituannya sesama jenis dijual bebas... ckckck.... wah kalo di indonesia dijual kayak gitu gimana yah? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini juga ada kog, coba aja ke glodok wkwkwk...

      Hapus
  8. untung gw ga jadi nonton inih.... :d lebih milih menghabiskan waktu di simon parade en muter2 patong beach pas malem.....hihihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw takut nonton ladyboy. apalagi klo ladyboy nya lebih cantik2 dr gw, takut ngiri maksudnya hahahahaa

      Hapus
  9. jadi? kalo ke Phuket gak usah ntn ini ya?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga bilang gitu juga siy. Selera orang kan beda2, jangan menurut gw aja ngebosenin, tapi menurut orang laen seru.
      Tapi kalo menurut pengamatan gw, yang bapak2 mesti sama bosen kyk gw, soalnya rata2 pada tidur... pas bgt, gelap2, sejuk ditambah kekenyangan abis makan buffet hahahaaa....

      Hapus
  10. yah, diambil hikmahnya aja deh Mil...
    "trs, hikmahnya apa tuh?"

    Ga ngerti juga gw..
    hahaha...

    kenapa ikan matanya di samping jalan nya maju kedepan, tapi kepiting matanya kedepan jalannya miring kesamping?
    *karena kepiting gak punya ekor kyk ikan, setiap yg punya ekor itu pasti jalannya kedepan Mil...

    tul gak Mil?
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hikmahnya adalah gw bisa berbagi di blog gw soal phuket fantasea, harga nya, didalemnya ada apa aja, trus ada makanan halal ato enggak, trus dikasih minum ato enggak gitu deeeeh hehee

      nah itu dia, sampe sekarang gw belom nemu jawaban yang menurut gw bener2 pas, soal ikan & kepiting itu hahaha....

      Hapus
  11. Mirip di Batu Night Spectacular ... #eh ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? kayaknya gw musti studi banding ke malang neh hehee

      Hapus
  12. hahahaaa..antara ngakak bacanya dan sirik bisa jalan2 terus si mbak mil inih -.-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. dirimu juga jalan2 teyuuuusss.... peribahasanya rumput tetangga selalu lebih hijau yak hehee

      Hapus
  13. kayanya seru deh jalan-jalan bareng miss traveling inih, kpn2 ikut donnkkk *ngarep* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayu Mba Irma, siap2 aja ikutan dodol klo bareng aku hahaha....

      Hapus
  14. mantap Mil....
    eh, trus lo makan lagi ngga pas nemu halal-food-section?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan lagi donk, kan biar afdol. hihihi...
      kog lu tau siiiiih.. padahal udah sengaja gw tutup2in di postingan nya -________-"

      Hapus
  15. Jadi intinya lo demo gak minta duit lu dibalikin? WE WANT OUR MONEY BACK.. gitu sambil bawa spanduk di depan PantatSea ini

    BalasHapus
  16. hahahahahaha.... ketawa terus pas baca. Seru-seru, apalagi yang pas sirik ma temenmu yang dapet tiket murah hahahaha... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka cuman beruntung aja, Mba -___-" *masihsinis

      Hapus
  17. itu taigernya murung aja,,maen sini ke indonesia can,,,hehehe,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... iyaaaa kasian tuh macan.
      itu bosen banget keliatannya, ga dikasih temen ato maenan apa2 di dalem kandang nya.

      Hapus
  18. kapan2 ane jg pengen ke sana sob, biar bisa lihat macan yg boring...

    BalasHapus
  19. ngiriiiii..
    kapan bisa main kesana :((

    BalasHapus
  20. hihihi.. seru abis.. walopun banyak kata2 "nyebelin", tp utk sebuah pengalaman boleh dicoba.. :D. eh tp klo aku ga mo nyoba ah, abis bayarnya mahal.. haha..

    BalasHapus
  21. aku malah seru lihat foto2nya., hehe.,

    BalasHapus
  22. postingan yang sangat menarik :)
    sangat bermanfaat.. ^_^
    keep posting yaa..

    ingin barang bekas lebih bermanfaat ?
    kunjungi website kami, dan mari kita beramal bersama.. :)

    BalasHapus
  23. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    BalasHapus
  24. makanya mil, jgn malu bertanya. hahaha.. kalo gw udah cerewet bgt nanya sana sini. jadi kan ngga ada kata nyebelin lagi..:P

    hmm, cukup menarik ya utk dikunjungi. cuma yaaa mahal. hehehe

    BalasHapus
  25. Tau ngak Mil, itu dikarenakan budget yg tipis, jadi tiap mau ngapa-ngapain pasti berfikir "ini gratisan apa bayar ya? trus kalau bayar berapa rupiah?" itu yang ada di benak back packer. Bener gak?

    BalasHapus
  26. tks infonya, minggu dpn mau ke phuket, kalo ke dlm ga boleh bawa kamera, trus kenang2annya bgmn? di memory kepala aja dong? ga asyik bgt...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...