Kamis, 07 Juni 2012

Tiga Cewek Perkasa di Warung Kopi Nusantara

Kebetulan masih masuk dalam rangkaian posting soal kopi dan warung nya, tapi yang dibahas kali ini bukan kopi atau pun warung nya. Kali ini ga jauh-jauh letaknya cuman di Mampang, tapi untuk mencapai kesini saya memerlukan waktu 1,5 jam lebih.

Ga sampe setengah jam dari rumah saya ke daerah Mampang, 1 jam lebih menyusuri Mampang, Warung Buncit sampai ke Pejaten, puter balik kembali ke Mampang, puter balik lagi sampai di daerah Duren Tiga, puter balik lagi sampe ke Mampang dan akhirnya menemukan lokasi yang di maksud ga jauh dari kantor imigrasi. 

Yah, bukan mila namanya kalo ga ada acara nyasar. Bukannya pembelaan loh yah, tapi kali ini level kesulitan nya memang tingkat tinggi karena Warung Kopi yang mau saya tuju itu petunjuk namanya tersamarkan sama toko duren dan semacam klinik gitu.

Pas saya masuk ke dalam ruangan acara sudah mulai. Salah satu bintang tamu talkshow, Rini sedang menjelaskan mengenai petualangannya di New Zealand. Terbuka nya pintu masuk yang posisi nya di samping panggung oleh saya mengalihkan perhatian Rini sejenak sehingga dia menoleh ke arah saya yang sedang berusaha berjingkat masuk tanpa menarik perhatian. Melihat saya, Rini malah melambaikan tangan, ya jadi deh seluruh mata peserta tertuju ke arah saya yang tampangnya lagi semacam mahasiswa-mengendap-ngendap-telat-masuk-kelas-takut-ketauan-dosen.

Masih dengan style "berjingkat" saya menyusup kedalam kerumunan peserta, mengambil posisi duduk di depan panggung dan mendengarkan acara talkshow dengan khidmat sambil menyeruput segelas kopi Aceh.

Acara talkshow ini diselenggarakan oleh @backpackseru , dengan bintang tamu tiga orang travel writer perempuan, Sari  Musdar - Rossa Indah (@rossa_indah) - Rini R (@riniraharjanti).

Mba Sari cerita pengalamannya waktu traveling ke Eropa dan Australia, Rossa menuturkan kisah nya ke negara Skandinavia yang dingin, sedangkan Rini berbagi pengalaman serunya menantang maut loncat dari atas pesawat di New Zealand. Masing-masing juga sudah mengeluarkan buku travel guide ke tempat-tempat yang mereka kunjungi.

Peserta talkshow


Suasana acara

Mba Sari lagi curhat

Traveler narsis dan sadar kamera *hadeeeeh

"Mbak-mbak, kalau traveling lebih senang rame-rame atau sendiri?" tanya salah satu peserta.

Mba Sari, "Saya sih lebih seneng pergi sendiri."

Rossa, "Saya juga lebih seneng pergi sendiri, soalnya lebih bebas. Tapi ga enak juga sih, ga ada yang fotoin"

Rini, "Saya sih sebenernya seneng pergi sama temen, tapi ga banyak-banyak. Cuman ya susah aja cari temen yang bisa "pas" timingnya buat diajak jalan. Ga pas cuti nya, ga pas lagi punya duitnya. Jadi seringnya sih saya pergi sendirian."

Nah itu dia semangat kemandirian yang tumbuh di jiwa-jiwa muda para petualang cantik yang perkasa ini, dari cara travelingnya aja udah keliatan nih ke-independen dan ke-perkasaan nya. Tak gentar walau harus terjun ke situasi yang asing dengan orang-orang asing sendirian, tetap tegar walaupun jalan-jalan tanpa ada yang foto-in. Ibu Kita Kartini pasti bangga sama mereka.


22 komentar:

  1. Iya mil...tingkat kesulitan tempat yg satu ini emang level tinggi,gw aja yg jarang nyasar bisa mpe muter2 di mampang...*salahkan toko duren (‎​‎​¬_¬).

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener kan? duren lah yang mengalihkan perhatian mu

      jyahahahaa.....

      Hapus
  2. saya tertarik yang berjingkat tadi, hahaha... bisa ngebayangin, pasti seru. eneg saat menjadi pusat perhatian ya.. haha..
    tapi biasanya malu sesaat aja bukan, setelah itu mereka juga lupa..cuma kitanya yang masih bersisa malunya.. begitu Mbak Mila?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya siy... tapi aku udah biasa juga sih jadi pusat perhatian yang bikin malu, jd semacam udah biasa heheheee

      Hapus
  3. Mbak Milaaaaaaaaaa, klo dirimu kapan ngeluarin buku?? hayooo Mbak, semangaaatt!

    tu labelnya udah bejibun tuh, udah bisa tuh #kompor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya gw tau nih buku isinya bakalan penuh dengan kisah Mila kesasar melulu, wkwkwkwk.. ^^

      Hapus
    2. Diah, tuh Vicky bener banget hahahahaa.....

      Hapus
  4. Teng Nong...cewe2 berani pergi sendiri, sementara gue...T_T

    BalasHapus
  5. Suasana talkshow kayaknya menarik banget. Soalnya yang nonton banyakan ceweknya. Sayang gw nggak dateng :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu pst klo bikin talkshow yg lu undang cewek semua neh

      Hapus
  6. Gua bisa adjust, kalo ada temen ayooo, kalo ga ada juga ga masyalah hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lu kan bukan cewek -_________-"

      Hapus
  7. Hebat para traveler cewek tersebut. Patut di acungi dua jempol. Nah dirimu kapan Mil menerbitkan buku? ayo lah pengalaman sudah ada tinggal nulis seperti nulis blog. Hehehehe....

    Gue support dari belakang. Semoga sukses ya Mil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengeeeen... nulis buku, tp gw juga bingung apa yg ditulis buat jd sebuah buku gitu. gw mau nulis kisah cinta gw pada protes siiiiih *ngambek* hahahhaaa

      Hapus
  8. rame ya kalo dedengkot dedengkot traveler ngumpul...
    ayo dong bikin buku tar aku jadi pembaca pertama deh

    #asal dikasih gratis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk.. si Om mesti deh ngubernya yg gratisan. Insyaallah yah klo aku bikin buku (entah kapan itu) Om Rawins yg pertama aku kirimin *takutkualat*

      Hapus
  9. Milaaa... Thanks udah dateng ya. Walau mesti muterin Mampang - Pejaten sampe 3 kali. You're the best ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini artisnya muncul....

      Hapus
  10. kunjungan gan .,.
    Menjaga kepercayaan orang lain lebih penting daripada membangunnya.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
  11. "ehmasa ik dibilang perkasa sih?" diucapkan dgn gaya ngonde dan tgn melambai :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini artis nomer dua nya muncul lagi wkwkwkwk...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...