Selasa, 18 September 2012

Angkot

Angkutan Kota, bisa disingkat Angkot adalah transportasi umum berbentuk kendaraan minibus yang bisa berisi hingga 12 penumpang (tergantung ukuran penumpangnya), ditambah satu sopir (kadang 1 kenek), dan kalau jam sibuk bisa ditambah 3 orang yang bergelantungan di pintu (tapi yang ini kayaknya sudah jarang banget).

Yang saya suka takjub adalah ketika memberhentikan sebuah angkot kemudian melongok ke dalamnya tempat duduk sudah penuh oleh penumpang yang duduk bersisian berhadap-hadapan, kalau menurut logika saya kayaknya tidak mungkin bisa tambah satu orang lagi. Tapi hanya dengan satu mantera dari pak sopir, "geser..geserr..," seperti Magic *triiiiing* tiba-tiba tercipta satu ruang duduk pas untuk satu orang.

Ada juga satu hal yang sampai sekarang masih merupakan misteri tak terpecahkan bagi saya. Beberapa penumpang angkot sepertinya sudah punya insting mau turun dimana. Walaupun lagi serius baca buku, lagi ngobrol, bahkan yang lagi tidur pun kalau sudah waktu nya turun seolah-olah seperti ada yang memanggil langsung otomatis mengetuk-ngetuk atap angkot atau memberi instruksi ke abangnya, "kiri, bang."

Di suatu siang yang panas beberapa tahun lalu di Bandung, saya sedang ada di dalam sebuah angkot hijau. Di dalam angkot itu hanya berisi 3 penumpang di bangku belakang: saya, seorang mbak-mbak berjilbab yang duduk disamping saya menghadap ke pintu dan seorang bapak-bapak di hadapan saya. Rupanya dikarenakan angin semilir yang menyusup melalui jendela angkot menerpa wajahnya si bapak itu mengantuk. 

Kepala bapak yang agak tambun itu beberapa kali nyaris terjatuh, tapi tegak lagi, nyaris terjatuh lagi, kemudian tegak lagi, begitu seterusnya dengan mata tetap terpejam dan mulut menganga. Setetes air liur nyaris menetes dari ujung bibir nya, batal karena si bapak terbangun, menghirup kembali tetesan air liur yang nyaris menetes tadi itu *sluuurp*, mengangkat tangannya dan menyentilkan jari di atas kap angkot. Bapak itu pun turun, membayar angkot dan masuk ke dalam gerbang bank BCA Dago persis di tempat dia meminta untuk berhenti.

Saya juga punya pengalaman menyedihkan naik angkot, ini terjadi di Bandung juga. Waktu itu adalah 4 hari menjelang uang kiriman datang, di saku saya tinggal ada 20 ribu rupiah dan recehan beberapa ribu lagi untuk ongkos angkot. Rencananya saya mau belanja ke Superindo Dago, beli mie instant dan telur untuk menyambung hidup selama 4 hari dengan uang 20 ribu itu. Handphone saya taruh di saku jaket. Ketika mau turun, ada seorang penumpang laki-laki yang menabrak saya dari belakang. Respon saya agak telat tapi insting saya mengatakan ada yang tidak beres, saya segera merogoh saku jaket dan benar saja handhone saya telah di copet.

Posisi saya waktu itu masih berdiri di samping pintu angkot, tapi pria pencopet di belakang saya telah kabur duluan setengah menit sebelum saya sadar dan berteriak, "copeeeeeet..." 

Dua orang pria, seperti anak kampus gitu, langsung turun dari angkot dan mengejar pencopet itu sementara si angkot masih menunggu di pinggir jalan. Saya pun segera berlari ke arah pencopet dan kedua pria yang mengejarnya itu. Tapi tak lama saya menyusul, yang saya lihat hanya kedua pria itu sedang kebingungan di antara persimpangan. Akhirnya mereka kembali dan mengucapkan kalimat simpati kepada saya. Mereka kembali naik ke angkot yang sama yang masih menunggu di sisi jalan depan Pizza Hut Dago, ketika saya mau bayar angkot itu Pak Supir menolaknya. Tentu saja kasihan karena saya baru kena musibah. 

Ada lagi kejadian seru ketika saya naik angkot di suatu daerah di Bekasi. Waktu itu saya mau ambil mobil saya yang lagi di body repair di bengkel yang terletak di Bekasi. Tiba-tiba ada motor melintas di samping angkot itu dan menyerempet kaca spion angkot hingga kacanya pecah. Motor itu tetap berlalu malahan semakin ngebut, kabur. Supir angkot pun naik pitam. Dia menginjak dalam-dalam gas angkotnya *bruuuuum* para penumpang semuanya tertolak ke belakang saling bergencetan.

Motor meliuk-liuk menyusup diantara mobil-mobil, angkot pun mengikuti jejaknya zig zag kiri dan kanan. Para penumpang berpegangan erat di mana saja yang bisa di pegang dengan wajah pucat pasi. Tapi Supir angkot tak peduli, Motor berbelok ke arah komplek perumahan dan angkot pun mengikuti walaupun itu sudah melenceng jauh dari trayek nya. Pak supir tetap menginjak gasnya dalam-dalam, tak rela kehilangan jejak motor tak bertanggung jawab itu, bahkan melewati polisi tidur tanpa menginjak rem sehingga angkot pun terbang melayang. Malang bagi penumpang yang tinggi karena beberapa kali kepalanya harus terantuk kap mobil.

Motor berbelok ke jalan kecil yang hanya muat satu mobil pas banget, angkot itu masih berusaha mengejar. Ketika tiba di ujung jalan kecil itu ternyata yang ada hanya sebuah gang yang tak mungkin bisa dilewatinya, angkot itu pun rem mendadak. Para penumpang terlontar ke arah depan saling bergencetan. Supir angkot memaki-maki selama beberapa saat, kemudian kembali mengarahkan angkotnya ke trayek semula. Para penumpang yang tampaknya sejak awal adegan kejar-kejaran seperti di film hollywood ini pada menahan napas semua tampak menghembuskannya dengan lega *fiuuuh*

Setelah agak lama juga tidak naik angkot lagi, di Bogor saya ikut teman-teman trip ke Pura dan Curug nangka dengan mencharter angkot hijau. Minggu sebelumnya, kita juga keliling-keliling Kota Bogor naik angkot, malahan kita dapet angkot yang canggih banget - ada tivi  nya. Si Blue On aja kagak ada tivi nya, kalah gaul sama angkot. 

Muka-muka kepanasan di angkot
Tapi saya perhatikan akhir-akhir ini, dengan semakin mudahnya orang mendapatkan motor sepertinya mereka mulai meninggalkan angkot. Sering banget saya lihat angkot di jalan kalimalang yang sepi penumpang di jam-jam sibuk. Padahal jaman saya dulu sering naik angkot, penumpangnya bisa tumpah ruah sampai banyak anggota-anggota badan yang keluar.

Sekarang saya lihat beberapa angkot berjalan tak tentu arah di jalanan, kadang memberi tanda lampu ke kanan tapi angkotnya mengarah ke kiri. Kadang angkotnya pindah jalur ke kanan, tapi kepala supirnya nengok ke kiri. Sampai-sampai saya menarik kesimpulan, kalau angkot itu ga mungkin jalannya bisa ditebak, hanya supirnya dan Tuhan yang tahu. Banyak juga yang tampak nge-tem di muka-muka gang berharap dapat satu atau dua penumpang untuk menutup setorannya. Kelihatannya pangsa pasar angkot ini sudah tergerus oleh sepeda motor.



54 komentar:

  1. Baca postingan angkot jd ikutan terkenang naik angkot jaman SMP dan SMA dulu. kapan yuk kita bernostalgia naik angkot mil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk, angkot M26 ato M19 ? hahahaa

      Hapus
  2. aku jg pernah loh hampir kecopetan di angkot. Untung aja aku brg ma tmnku cewek yg sangar. Dia bentak si copet, 'n akhirnya hpnya dibalikin ma copetnya.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhuu.. kau sendirian sih waktu itu. tapi sadarnya telat juga, copetnya keburu kabur sebelom di bentak

      Hapus
  3. Aha, angkot Kang Daud!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, angkot kang daud numpang mejeng wkwkwkwk

      Hapus
  4. haha emang tulisan mbak mil bikin nostalgia jaman2 naek angkot dulu, seru ya mbak..

    walaupun sudah mulai tergusur sama motor, klo di jakarta msh tetap jadi pilihan de mbak. nah klo di pemanbaru ini, hampir punah banget nih yg namanya angkot. bisa keitung jumlah angkot disni,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh yah... tapi wkt aku di pekanbaru bbrp tahun lalu emang jarang liat angkot juga sih

      Hapus
  5. di bogor, sekali saja kita bersin di pinggir jalan, 10 angkot bisa lewat di depan kita.

    tapi boleh juga tuh adegan kejar mengejarnya. sayangnya nggak kena sih ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dibogor angkotnya banyak bangeeeet hehehe

      Hapus
  6. Suka dibagian muka-muka kepanasan itu.....
    Lalu detik ini mb Mila dimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. detik ini sih lagi di kantor hehehee

      Hapus
  7. angkot sekarang dah ketularan bajaj ya.. arah jalan, mau lurus belok, berhenti..hanya sopir dan Tuhan yg tau :D
    eniwei, pernah ngalamin dipindahin angkot ngga gara2 muatan kurang? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dipindahin angkot, pernah lah... sering malah hahahaa

      Hapus
  8. haha, angkot bs jadi judul postingan ya Mil, keren.
    percaya gak tiap hari aku bolak balik trs ke kantor itu naik angkot Mil.
    yg paling nyebelin dari angkot itu cm satu, kalo udah diturunin dijalan alias dioper ke angkot yg lain, dengan alasan si angkot mau pulang, itu yg paling nyebelin. biasanya kalo pas penumpang tinggal aku sendirian. makanya aku kalo milih angkot, milih yg penumpangnya udah bejubel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa.. ini terinspirasi pas kmrn jalan2 charter angkot di bogor hahahaa

      Hapus
  9. Sekarang orang2 udah pada ninggalin angkot. Padahal, dulu sopir angkot yang sering jual mahal sama penumpang yang anak sekolah. Bayarnya dikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha pengalaman pribadi Milo

      Hapus
    2. hahaha.. iya, pengalaman milo pas jd sopir angkot #loooooh

      Hapus
    3. Bukaaaaaaan T____T

      Itu pengalaman jaman sekolah sering ditolak sama sopir angkot. *pasti mikirnya ditolak yang lain nih

      Hapus
  10. untung bukan ingus yang keluar ya mbak... heheheh... coba deh naik angkot di kota padang, bakal terpacu adrenalinya, habis itu setelah turun angkot bakal kesel sendiri jika belum terbiasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiy.. blum pernah cobain sih.. nanti klo ke padang dicobain deh wkwkwkwk

      Hapus
  11. Balasan
    1. iyaaaa.... di Bogor puanas ternyata hahahaa

      Hapus
  12. Aku masih setia sama angkot, soalnya satu-satunya transportasi dari kantor ke rumah dan vice verca ya cuma itu. Tapi kalo angkotnya kayak yang di Bandung itu, wasalam ya Mil. Mungkin aku lebih milih jalan kaki aja deh, hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan itu cuman pengalaman sekali seumur hidup *mudah-mudahan* kecopetan di angkot, pas lagi sial aja wkwkwkwk

      Hapus
  13. ngomong2 tentang angkot. Kadang kesian, kadang juga sebel. tingkah lakunya ampir 11 12 ama motor, suka2 udelnya aja. Kaya yang dibawa bukan penumpang bernyawa tunggal, tapi penumpang bernyawa ganda.
    Tapi kesian juga, kalo supir angkotnya baik, ramah, bawa angkotnya juga tenang & tau etika lalu lintas, tapi angkotnya ga penuh2.
    Tapi ya itulah dinamika hidup ya.
    btw, gua paling kesel ama angkot yang ngelakson tiap orang, tiap gang, tiap jembatan di pinggir jalan DUA KALI. tin tin. berisikkkkk... tau sendiri kan Indonesa tuh ga ada haltenya, jadi sepanjang jalan kalimalang yang panjang itu ada berapa kali dia klakson tin tin?! *naik pitam* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... supir angkot sekarang rajin pencet klakson yak :p

      Hapus
  14. "Hnya sopir dan Tuhan yang tau" ahahaha

    tp emang bener mbak, fans angkot udah menurun drastis . di Palu juga ky gtu. :)
    *hasil pengamatan mantan fansnya angkot ;P *

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaah kamu ternyata juga sudah jd mantan fans hahahaaa..

      Hapus
  15. angkot tuh serba gimana gitu, jika di serang jujur aja angkot tuh kayak taxi ... bisa dipinta sesuai permintaan pelanggan tapi minusnya itu dia jika kita sendirian bisa diturunin dimanapun dan kapanpun demi pak supir mengejar penumpang yang jumlahnya lebih banyak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik juga ya angkot di Serang, bisa minta diturunin di depa rumah ato di lobby mall gitu yak? hahahaa

      Hapus
  16. -_-
    ternyata supir angkot punya magic ...
    ada ada aja nih si mbak XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiy.. ya tapi bener kaaan? bener kaaaan?

      Hapus
  17. saya juga sangat prihatin. angkot sekarang di tempat tinggal saya pada kosong. saya pun masih trauma gak pernah naik angkot lg gara2 di todong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? serius? ngeri banget -____-"

      Hapus
  18. Jadi teringat deh ama jurusan-jurusan angkot sekota Pekanbaru yang telah kuhafalkan saking sering berpetualang sendirian hahaha...*kalah jauh ama Milla yang bertualang ampe antah-berantah*

    Klo sekarang sih lebih suka naik busway ajaaah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahl.. tapi seru berpetualang naik angkot. aku juga dulu sering, tapi biasanya krn ga disengaja gara2 salah naik jurusan angkot, akhirnya malah nyasar & muter2 tp petualangan juga kan itu yaaaa? hahahaa

      Hapus
  19. sy uda lama bgt gak naik angkot.. terakir naik wkt di Bdg, supirnya gila bgt nyetirnya.. Kayak kesetanan, ngebut bgt... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti ngejar setoran itu ;P

      Hapus
  20. Gw jadi inget ditipu bokap gw. Waktu kelas 2 SD, katanya ksatria baja hitam bisa hebat begitu karena pas kecil sudah berani naik angkot sendiri. Alhasil dari kelas 3 SD gua udah naik angkot sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ksatria baja hitam naik motor cuuuuy.. bukan naik angkot. klo naik angkot namanya jadi ksatria baja angkot dooooonk

      Hapus
  21. duh kendaraan sejuta umat ini... :')
    dulu pernah saking ngantuknya turun angkot, terus langsung ngeluyur, semua orang dalem angkot liatin gua sampe gua sadar... kalo gua lupa bayar tu abang angkot, gua langsung lari balik lagi bayar angkot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah itu kan cuman alesan doang, pura2 ngantuk.. pdhal emang niat ga bayar kan? ya kan? hayooo ngaku... *kabuuuuur hahahahaa

      Hapus
  22. Kalo di Medan ada istilah 8-6 mbak untuk jumlah penumpangnya, terus kalo mau turun bilangnya "pinggir bang!!"

    Ho oh sekarang orang lebih suka naik motor ya, jadi nggak ada lagi deh pemandangan cowok kece kalo di angkot, abis isinya cewek semua :(

    *salam angkoters

    BalasHapus
    Balasan
    1. cowok kece mah naik mobil sport, namanya mobilgenic hahahaa...

      Hapus
  23. Huuu, jadi inget waktu naik angkot bareng dengan orang buta. Terus waktu dia turun mau bayar, supir angkotnya bilang "ga usah, disimpen aja duitnya". GLEG, gw terharu sama kebaikan supir angkotnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih, supir angkot yang baik hati.
      etapi gimana itu cara orang buta naik angkot sendiri? gimana cara dia tau ada angkot lewat, trus jurusan angkot itu sesuai sama yang dia tuju gitu ya? canggih juga itu tuna netra nya.

      Hapus
  24. huahahahahahahaha ...kepanasan bangeth...langsung buka kaos luar dan cuma pake singlet..ditambah lagi abis diiringi lagu sama mas pengamen yang dulu lupa di imunisasi cacar sama ibunya... hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tattoo tante bukan cacar -_____-"
      bwahahahahaa

      Hapus
  25. wah lagi pada berbincang soal angkot ya,, ini saya sebagai kenek angkot jadi terharu..hehehe

    BalasHapus
  26. aku juga baruuuu saja kecopetan diangkot, rasanya sedih banget ceritanya ada saya simpan di blog saya http://anitanet.staff.ipb.ac.id

    BalasHapus
  27. Tumpangan sudah penuh, masih juga cari penumpang.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...